Anda di halaman 1dari 17

Book Reading

ABORSI BAGI KORBAN PEMERKOSAAN DALAM


PERSPEKTIF ETIKA PROFESI KEDOKTERAN,
HUKUM ISLAM DAN PERATURAN
PERUNDANG-UNDANGAN

Presented by Dr. Aswin Boy Pratama


Moderator:
Dr. Hj. Hartati, SpOG(K)
1. Pendahuluan

Aborsi keluarnya hasil konsepsi sebelum usia


kehamilan 20 minggu dengan BB <500 gram.
Aborsi masalah dalam kesehatan yang
menimbulkan pro dan kontra
Saat ini kontroversi terkait aborsi ramai dibicarakan dengan
diundangkannya Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009
tentang Kesehatan yang menggantikan Undang-Undang
Nomor 23 Tahun 1992.
Masyarakat beranggapan bahwa Undang-Undang yang baru
ini telah melegalkan aborsi bagi korban pemerkosaan.
Terdapat 3 ( tiga ) pendirian tentang aborsi, yaitu:
1. Pendirian konservatif: aborsi tidak boleh dilakukan dalam
keadaan apapun juga. Di sini terdapat alasan-alasan
keagamaan dan filisofis;
2. Pendirian liberal yang memperbolehkan aborsi dalam
berbagai keadaan yang berbeda. Di sini aborsi dipandang
sebagai keputusan moral,
3. Pendirian moderat: menempatkan diri di posisi tengah yang
mengakui kemungkinan legitimasi moral bagi sementara
aborsi,
Ada berbagai alasan yang menyebabkan seseorang melakukan
aborsi, seperti: kontrasepsi yang gagal, indikasi ekonomi, hamil
di luar nikah, kehamilan yang membahayakan ibu dan atau
janin yang dikandungnya maupun hamil akibat pemerkosaan.
Alasan terakhir inilah yang menjadi pokok permasalahan
selanjutnya.
Dalam perspektif etika profesi kedokteran, aborsi pada korban
pemerkosaan menimbulkan satu dilema.
Puncak dilema wanita hamil akibat pemerkosaan yang
mengalami trauma psikologis dan berkeinginan untuk
mengakhiri hidupnya.
Sementara itu, dalam hukum positif Indonesia, terdapat 2
(dua) perundang-undangan yang mengatur masalah aborsi,
Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP),
Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.
Musa Perdanakusuma membagi aborsi menjadi dua jenis,
yaitu: (a) Abortus spontanea yaitu aborsi yang terjadi dengan
sendirinya, dan (b) Abortus provocatus yaitu aborsi yang
terjadi karena perbuatan manusia.
Dalam ilmu kedokteran, jenis aborsi dibedakan berdasar cara
terjadinya, yaitu: (a) Abortus spontanea dan (b) Abortus
provocatus
Ditinjau dari aspek hukum, abortus provocatus, dapat
digolongkan menjadi dua jenis, yaitu: (a) Abortus provocatus
legal, dan (b) Abortus provocatus ilegal,
Pemerkosaan

Kejahatan/kekerasan seksual oleh laki-laki

Tidak atas Persetujuan PR tapi ditipu


persetujuan PR Persetujan PR
tapi diancam
2. ABORSI KORBAN PERKOSAAN DALAM
PERSPEKTIF HUKUM ISLAM
Agama aborsi sebagai perbuatan dosa dan apapun
alasannya
Madzhab Hanafi memperbolehkan aborsi sebelum peniupan
roh jika kedua orangtuanya sebagai pemilik janin itu
mengizinkan. Pendapat ini memunculkan permasalahan
karena dalam kitab Al Bahr dijelaskan bahwa janin sudah
terbentuk pada usia dua kali empatpuluh hari (80 hari).
Madzhab Maliki memberikan pandangan yang berbeda tentang hukum
aborsi sebelum peniupan roh. Ada yang mengharamkan aborsi setelah air
mani berada dalam rahim, ada yang memakruhkan aborsi sebelum janin
berusia empatpuluh hari dan mengharamkannya sesudah itu.
Madzhab Syafii mengharamkan aborsi setelah peniupan roh dan
dibolehkan jika dilakukan sebelumnya.
Madzhab Hambali secara umum berpendapat membolehkan aborsi
dengan usia janin maksimal empatpuluh hari, setelah usia janin empat
puluh hari tidak boleh dilakukan aborsi.
Para ulama sepakat menyatakan bahwa pembunuhan
janin setelah berumur 4 (empat) bulan adalah haram
berdasarkan secara umum ayat-ayat tentang larangan
pembunuhan dan secara khusus berdasarkan firman
Allah SWT: Dan janganlah kamu membunuh anak-
anakmu karena takut kemiskinan. Kamilah yang akan
memberi rezeki kepada mereka dan juga kepadamu.
Sesungguhnya membunuh mereka adalah suatu dosa
yang besar (Q.S. Al-Isra 17: 31).
Aborsi yang dibolehkan berdasarkan ijtihad para ulama hanyalah
aborsi yang dilakukan oleh dokter atau tenaga kesehatan lainnya
berdasarkan indikasi medis untuk menyelamatkan jiwa ibu yang
terancam bila kelangsungan kehamilan dipertahankan.
Dalam kasus ini para ulama me-milih yang paling sedikit
resikonya dari dua hal yang mendatangkan mudharat (irtikab
akhaffi adh-dharain), sedangkan aborsi yang dilakukan bukan atas dasar
indikasi medis seperti karena kondisi ekonomi, itu yang disebut dengan
aborsi kriminalis dan haram hukumnya menurut ijtihad para ulama
karena menghentikan proses kehidupan seorang insan.
FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA TENTANG ABORSI
Majelis Ulama Indonesia sudah mengeluarkan Fatwa tentang aborsi pada tanggal 12
Rabiul Akhir 1426 H, bertepatan dengan tanggal 21 Mei 2005, sebagai berikut:
a. Bahwa akhir-akhir ini banyak terjadi tindakan aborsi yang dilakukan oleh
masyarakat tanpa memperhatikan tuntunan agama
b. Bahwa aborsi tersebut banyak dilakukan oleh pihak-pihak yang tidak memiliki
kompetensi sehingga menimbulkan bahaya bagi ibu yang mengandungnya dan bagi
masyarakat pada umumnya;
c. Bahwa aborsi sebagaimana yang terdapat pada point a dan (b) telah menimbulkan
pertanyaan masyarakat tentang hukum melakukan aborsi, apakah haram secara
mutlak ataukah boleh dalam kondisi-kondisi tertentu
d. (d) Bahwa oleh karena itu, MUI memandang perlu menetapkan fatwa tentang
hukum aborsi untuk dijadikan pedoman.
2. ABORSI KORBAN PERKOSAAN DALAM
PERSPEKTIF ETIKA KEDOKTERAN
Pro dan kontra terkait aborsi bagi korban pemerkosaan tidak saja terjadi
di kalangan para ahli.
KUHP melarang abortus dengan alasan apapun dan siapapun juga yang
melakukannya akan dikenai sanksi pidana. Hal itu diatur dalam pasal
299, 346-349 KUHP.
Perkembangan selanjutnya terlihat pada pasal 75-77 UU No. 36 tahun
2009. Dalam pasal itu abortus provocatus medisinalis diperbolehkan.
Jika terjadi pertentangan antara peraturan yang lama (KUHP) dengan peraturan yang
baru (UU No. 36 tahun 2009) padahal peraturan tersebut mengenai hal yang sama,
maka berlaku asas lex posteriori derogat legi priori, yaitu jika ada peraturan baru yang me-
ngatur materi yang sama sementara peraturan lama tidak dicabut dan bertentangan satu sama lain
maka peraturan yang baru itu mengalahkan peraturan yang lama.
Selain itu juga berlaku asas lex specialis derogat lex generalis, yaitu peraturan yang bersifat
khusus mengalahkan peraturan yang bersifat umum. Dalam hal ini UU No. 23 Tahun 1992
adalah lex specialis, sementara KUHP adalah lex generalis.
Abortus provocatus medisinalis diperbolehkan di Indonesia sesuai dengan ketentuan Pasal 75-77
UU No. 36 tahun 2009.
Dalam Deklarasi Oslo (1970) disebutkan bahwa moral dasar yang harus
dijiwai oleh seorang dokter adalah butir lafal sumpah: Saya akan
menghormati hidup insani sejak saat pembuahan. Karena itu:
(a) Aborsi. hanya dilakukan berdasar indikasi medis;
(b) Suatu keputusan untuk menghentikan kehamilan, sedapat mungkin disetujui
secara tertulis oleh dua orang dokter yang dipilih berkat kompetensi profesional
mereka;
(c) Prosedur itu hendaklah dilakukan oleh seorang dokter yang kompeten di instalasi
yang diakui oleh suatu otoritas yang sah;
(d) Jika dokter itu merasa bahwa hati nuraninya tidak membenarkan ia melakukan
abortus tersebut, maka ia berhak mengundurkan diri dan menyerahkan pelaksanaan
tindakan medis itu kepada sejawatnya yang lain yang kompeten