Anda di halaman 1dari 18

KESEHATAN REPRODUKSI BAGI CALON

PENGANTIN

Enos Matira, M.Kes


Kasie Kesga dan Gizi
Dinkes Kota Jayapura
Disampaikan pada:
Sosialisasi KIE Kespro CatinTingkat Provinsi Papua
Jayapura, 19 September 2017
LATAR BELAKANG

AKI: 305/100.000 kelahiran hidup


AKI, AKB, & AKB: 22,23/1.000 kelahiran hidup IntervensiKesehatanUsiaReproduksi
ASFR tinggi ASFR: 48/1.000 wanita
Generasisehatberkualitas
Upayapromotifdan
preventifdihulusama PelayananAntenatal
pentingnyadengan
yangdihilir

Yankesbagianak

Penyebab Perdarahan SMP/A&remaja P4K


BukuKIA
HDK bumil ANCterpadu
langsung & Anemia bumil
KIEKesproCatin
Pemeriksaankesehatan
KelasIbuHamil
Fe&asamfolat90
tidak langsung KEK bumil PelayananKB
TTcatin(
tab
PMTibuhamil
TTibuhamil
TTDWUS PPIA
Ca:n dll
Remaja

Kesproremaja SemuaPelayananKesehatan
UKS
Perlu TTremaja
Reproduksiyangdiberikan
perlu

perencanaan Intervensi lebih ke hulu Persiapan dilaksanakansecara


terpadu
kehamilan
kehamilan
Sasaran :

Semua pasangan calon pengantin


yang akan menikah
KONSEP KESEHATAN REPRODUKSI BAGI CATIN

Meningkatkan
KIE KESPRO CATIN pengetahuan Catin Ibu
tentang Kespro Sehat

Kehamilan
Keluarga
Sehat
Catin bahagia

Mempersiapkan Bayi
kesehatan dan Sehat
PELAYANAN
kespro catin dalam
KESPRO CATIN
perencanaan
kehamilan
Materi KIE Kesehatan Reproduksi & Seksual Bagi Catin
1. Persiapan pranikah (persiapan fisik, gizi, status
imunisasi, menjaga kebersihan organ reproduksi)
2. Kesetaraan gender dalam pernikahan
3. Kehamilan, Persalinan, komplikasi, paskasalin
4. Inisiasi Menyusu Dini dan ASI ekslusif
5. Metode kontrasepsi untuk menunda kehamilan
6. Infeksi Menular Seksual & Infeksi Saluran Reproduksi
dan HIV AIDS, termasuk pencegahan penularan dari
ibu ke anak (PPIA)
7. Gangguan seksual pada perempuan dan laki2 dan
pencegahannya
8. Mitos pada perkawinan (jenis kelamin di tentukan posisi)
PEMERIKSAAN KESEHATAN BAGI CATIN

Anamnesis (wawancara
oleh tenaga kesehatan)
Catin perlu
mendapatkan
pemeriksaan Pemeriksaan fisik
kesehatan untuk (termasuk status gizi)
menentukan status
kesehatan agar dapat
merencanakan dan Pemeriksaan penunjang
mempersiapkan (laboratorium)
kehamilan yang
sehat dan aman.
Status imunisasi Tetanus
Toxoid /TT (status T)
PEMERIKSAAN FISIK (TERMASUK STATUS GIZI)

Berat
Denyut badan
nadi (BB)

Seluruh Frekuensi
tubuh nafas
Tanda- Pemeriksaan Tinggi
Pemeriksaan tanda badan
Fisik anemia Status Gizi (TB)

Suhu Tekanan
tubuh darah Lingkar
Lengan
Atas
(LiLA)
PEMERIKSAAN PENUNJANG (LABORATORIUM)

Pemeriksaan dalam kondisi


Pemeriksaan Darah tertentu/atas saran dokter

Hemoglobin (Hb) Gula darah


Golongan darah HIV
IMS (sifilis)
Hepatitis
TORCH
Malaria (daerah endemis)
Talasemia
Pemeriksaan lainnya sesuai dengan
indikasi
STATUS IMUNISASI TETANUS TOXOID /TT (STATUS T)
Catin perempuan perlu mendapat imunisasi TT untuk mencegah dan melindungi diri terhadap penyakt
tetanus, sehingga akan memiliki kekebalan seumur hidup untuk melindungi ibu dan bayi terhadap
penyakit tetanus.
Setiap WUS (15-49 tahun) diharapkan sudah mendapat 5 kali imunisasi TT lengkap.
Jika status TT belum lengkap, maka catin perempuan harus melengkapi status imunisasi TT nya di
Puskesmas.
Pemberian Interval (selang waktu Tahapan Masa Perlindungan
Imunisasi pemberian minimal)
TT 1 - Langkah awal pembentukan
Status imunisasi TT
dapat ditentukan dengan kekebalan tubuh terhadap
melakukan skrining penyakit Tetanus
imunisasi TT pada
TT 2 4 minggu setelah TT 1 3 tahun
catin perempuan
TT 3 6 bulan setelah TT 2 5 tahun
TT 4 1 Tahun setelah TT 3 10 tahun
TT 5 1 tahun setelah TT 4 > 25 tahun*)
*) Masa perlindungan > 25 tahun: apabila telah mendapatkan imunisasi TT lengkap
mulai dari TT 1 sampai TT 5
PERSIAPAN PELAKSANAAN

Koordinasi dengan KUA,Gereja, Vihara,


Parisada atau Lembaga Agama setempat

Mempersiapkan tempat dan sarana


pelaksanaan untuk KIE kesehatan
reproduksi

Mempersiapkan materi, alat bantu


penyuluhan dan jadwal pelaksanaan, serta
mempelajari materi yang akan disampaikan.
Persiapan Pelaksanaan Yan Kespro Catin

Pembentukan
Fasilitator Orientasi Bagi Petugas
Penyuluh Nikah
Tujuan: menyiapkan Tujuan: petugas mempunyai
nakes pemberi pemahaman tentang pentingnya
pelayanan kespro kespro bagi catin sehingga dapat
bagi catin memotivasi catin untuk ke fasyankes

Peserta: bidan,
dokter, dokter gigi, Orientasi Bagi Petugas
perawat, atau Kesehatan
petugas kesehatan Tujuan: petugas kesehatan di
Puskesmas dan jajarannya mampu
lain yang diberi mengembangkan pelayanan & KIE
orientasi kespro bagi catin di wilayah kerjanya
SOSIALISASI PELAYANAN KESEHATAN REPRODUKSI BAGI CATIN

Sosialisasi dilakukan kepada TOGA, TOMA, dan stake holder.


Harapan: semua unsur masyarakat dapat memberikan respon dan
dukungan terhadap pelaksanaan pelayanan kespro bagi catin.
Materi sosialisasi:
Apa itu pelayanan kesehatan reproduksi bagi calon pengantin?
Tujuan pelaksanaan pelayanan kesehatan reproduksi bagi calon
pengantin
Manfaat KIE kesehatan reproduksi bagi calon pengantin
Peran TOGA, TOMA, dan stake holder (terutama Kemenag)
dalam mendukung pelaksanaan KIE kesehatan reproduksi bagi
calon pengantin
PELAKSANAAN YAN KESPRO CATIN

Tenaga Pelaksana: Bidan, Dokter,


Perawat, nakes lain
Tempat Pelaksanaan:
KIE: KUA, gereja, parisada,
vihara, perkumpulan/lembaga
agama, Kong Miao
Yankes: Puskesmas, RS, Praktik
Bidan Mandiri, Praktik Dokter
Mandiri
ALUR PELAYANAN KESEHATAN REPRODUKSI
BAGI CATIN
1 2 3

Pasangan Kelurahan/Desa KUA/Lembaga Agama Lembaga Agama adalah


Puskesmas
lembaga yang menangani
Catin Formulir model Pendaftaran pernikahan di luar agama Pelayanan kesehatan:
(N1, N2, dan N4) Pencatatan Islam, seperti Kristen dan
Pemberian KIE Kesehatan
Katolik di Gereja, Hindu di
Kursus Catin/Konseling Parisada, Buddha di Reproduksi
Pranikah Vihara, dan Khonghucu di
kong Mio Pemeriksaan kesehatan
Pelaporan
Imunisasi TT

4
Surat Keterangan Kesehatan
Catatan Sipil
Pengantin Kartu Sehat Calon Pengantin

Keterangan: Catin di luar agama Islam, pencatatan pernikahan di kantor Catatan Sipil
MONITORING & EVALUASI

MONITORING EVALUASI PELAPORAN

Hal-hal yang perlu dimonitoring: Indikator Keberhasilan: Dilakukan secara


Peserta (minat, kehadiran, berkala dan berjenjang
keaktifan) Indikator Input
Sarana prasarana oAdanya juklak KIE Kespro bagi catin Isi laporan memuat:
Fasilitator (persiapan, oAdanya fasilitator/nakes yang Waktu pelaksanaan
penyampaian, penggunaan alat memberikan KIE Jumlah peserta (daftar
bantu, dsb) oAdanya anggaran untuk pelaksanaan hadir)
Waktu Fasilitator dan
Indikator Proses narasumber
o% catin yang mendapatkan pemeriksaan Proses pertemuan
kesehatan, imunisasi TT dan KIE kespro & Masalah dan hasil
seksual catin capaian pelaksanaan
o% fasilitator yang melaksanakan KIE Hasil evaluasi
kespro & seksual catin
o% Puskesmas yg melaksanakan KIE
kespro & seksual catin

Indikator Output
Seluruh catin mendapatkan KIE kespro
dan seksual
KEGIATAN PELAKSANAAN PELAYANAN KESEHATAN REPRODUKSI
BAGI CALON PENGANTIN

Pertemuan Persiapan

Sosialisasi

Persiapan

Pelaksanaan

Monitoring

Evaluasi
FUNGSI & PERAN SEKTOR KESEHATAN DALAM
PELAKSANAAN PELAYANAN KESEHATAN
REPRODUKSI BAGI CATIN

Menyiapkan tenaga fasilitator/narasumber


Mendukung pelaksanaan KIE Kespro (sarana dan prasarana)
Provinsi Melakukan monitoring dan evaluasi pada kab/kota

Menyiapkan tenaga fasilitator/narasumber


Bertanggung jawab atas terlaksananya pelayanan kespro bagi catin (dana, sarana, prasarana)
Kab/Kota Melakukan monitoring dan evaluasi pada puskesmas

Kepala puskesmas sebagai penanggung jawab dan coordinator pelaksanaan pelayanan kespro
bagi catin di wilayaha kerjanya
Nakes bertanggung jawab dalam pelaksanaan pelayanan kespro bagi catin (identifikasi klien,
Puskesmas koordinasi dengan stake holder, fasilitasi pertemuan, monitoring, evaluasi, pelaporan)

Anda mungkin juga menyukai