Anda di halaman 1dari 42

Korosi dan Pengendaliannya

Pipa Air Minum

Kelompok 3
3A D3 Teknik Kimia

Asri Aminah (151411003)


Herdinand Dimas Saputra (151411011)
Nabila Fatin Kamilasari (151411021)
KOROSI PADA PIPA AIR MINUM

Korosi dalam sistem air minum dapat disebabkan oleh material yang buruk, praktik
instalasi yang tidak semestinya, desain yang salah memungkinkan stagnan yang
tidak perlu daerah atau celah, pelepasan air yang tidak stabil, atau penambahan
aditif.

Kerentanan korosi adalah juga dipengaruhi oleh banyak faktor lain termasuk suhu,
laju alir lokal, pH, alkalinitas, karbon dioksida, padatan terlarut, dan unsur kimia
minor dari bahan air atau korosi.

Sistem distribusi air dan pipa ledeng dapat mengandung berbagai variasi bahan.
Kondisi lingkungan yang disebutkan di atas dapat berdampak pada bahan
individual yang berbeda. Masalah korosi untuk satu material atau jenis instalasi
bisa membuat masalah dengan yang lain atau mengakibatkan penurunan kualitas
air secara keseluruhan.
Pipa yang digunakan di industri pengolahan air dikategorikan dalam
klasifikasi :
Transmisi
Saluran distribusi
Jalur servis
Jalur transmisi

Pipa yang digunakan untuk mengangkut air dari sumber air ke fasilitas pengolahan
atau air jadi dari fasilitas perawatan ke sistem distribusi masyarakat.

Kecepatan aliran desain tidak boleh melebihi 5 fps, namun terkadang berkisar
antara 12 sampai 15 fps.

Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan saat memilih bahan tertentu untuk jalur
transmisi adalah ketahanan terhadap korosi, kualitas struktural, karakteristik
hidrolik, kondisi instalasi dan lapangan, dan ekonomi.
Saluran Distribusi

Saluran distribusi adalah fasilitas yang digunakan untuk membawa air dari jalur
transmisi dan mendistribusikannya ke seluruh masyarakat.

Bahan yang biasa digunakan untuk jalur transmisi dan saluran distribusi adalah
semen asbes, besi tuang dan besi ulet, beton, plastik, baja, dan besi tempa
Aluminium juga digunakan untuk jaringan pipa, namun pada tingkat yang lebih
rendah.
Jalur Service

Pipa berdiameter kecil yang menghubungkan konsumen dengan distribusi


utama.

Bahan perpipaan yang paling umum digunakan untuk jalur servis adalah semen
asbes, kuningan, besi tuang, tembaga, besi galvanis, timah, plastik, baja, dan
besi tempa.

Setiap jenis bahan perpipaan yang sebelumnya dibahas digunakan untuk in-
plant sistem perpipaan. Bahan lain yang digunakan meliputi kaca dan karet.

Kaca dan karet biasanya tidak digunakan untuk mengalirkan air minum ke
dalam pabrik, melainkan untuk fungsi operasional pabrik lainnya.
Jenis Material Pada Pipa Air Minum

Ada dua bahan yang tersedia untuk sistem pipa air:


Bahan logam
Bahan non-logam

Dari bahan yang paling umum digunakan untuk pipa air minum adalah baja
galvanis atau besi, tembaga, polibutilena, polivinilklorida tidak dilapisi (PVC),
polivinilklorida terklorinasi (CPVC) dan polietilen (PE).

Paduan logam, yang jauh melebihi spesifikasi kinerja masing-masing bahan


induknya, juga banyak digunakan.
Baja Galvanis atau Besi

Penggunaan baja galvanis atau besi sebagai saluran air minum adalah masalah
yang lebih besar dimana aliran airnya lambat atau statis untuk periode waktu
karena perubahan warna karat yang disebabkan oleh korosi internal.

Pipa baja galvanis atau besi juga bisa memberikan rasa dan bau yang tidak enak
untuk air yang disampaikan dalam kondisi korosif.

Sistem perpipaan baja galvanis umumnya diterima untuk penggunaan di luar


ruangan.
Besi Cor

Pipa besi cor juga biasa digunakan di air sistem distribusi dibandingkan dengan
baja yang memiliki kekuatan lebih rendah. Oleh karena itu, dibuat di bagian
yang lebih berat. Sedangkan Pipa baja yang kerap bergabung dengan
pengelasan, pipa besi cor harus memiliki mechanical joints
Paduan Logam Basis Besi

Baja tahan karat (Stainless Steel) digunakan oleh industri pengolahan air
dapat dibagi ke dalam tiga kelompok yang diberikan di bawah ini :
Kromium baja (mengandung 12 persen atau lebih Cr) yang ditunjuk
oleh American Iron and Steel Institute (AISI) sebagai Tipe 400 series
(contoh yang paling terkenal adalah Tipe 410 dan 430).
Baja tahan karat 18-8 kromium, yang ditunjuk AISI Tipe 300 series,
dimana Tipe 301, 302, dan 304 sering bekas.
Baja tahan karat AISI Type 316 dengan komposisi nominal 18% Cr, 12%
Ni, dan 2,5% Mo.
Paduan Logam Basis Tembaga

Paduan logam tembaga yang digunakan oleh industri pengolahan air dapat
dibagi menjadi :
1. Kuningan
Kuningan yang umum adalah paduan tembaga dengan seng 10 sampai 50
persen. Sejumlah elemen lainnya dapat ditambahkan baik secara tunggal
maupun kombinasi. Seng larut dalam tembaga hingga 39 persen untuk
menghasilkan paduan fasa tunggal, a kuningan, paduan fasa tunggal lainnya,
kuningan s, dibentuk dengan seng 47-50 persen.
2. Perunggu

Macam-macam perunggu yang dipakai pada pengolahan air minum yaitu, :


Perunggu alumunium
Perunggu silika
Semen Asbes

Semen asbes Semen asbes sering digunakan untuk perpipaan dalam sistem
distribusi air domestik. Semen asbes tidak tahan terhadap tanah asam dengan
pH rendah (<4).

Karena daktilitasnya yang rendah, pipa semen asbes harus didukung dengan
baik saat digunakan di bawah tanah dan tidak boleh dikuburkan di tanah yang
tidak stabil. Asbes semen lebih murah dari baja atau besi tuang, terutama di
Indonesia ukuran yang lebih besar; Namun, biaya instalasi yang tinggi bisa
mengurangi biaya keuntungan atas materi ini.
Alumunium

Perpipaan paduan aluminium dapat dipertimbangkan karena memiliki korosi


yang cukup baik ketahanan untuk aplikasi air minum, dan sering digunakan di
sistem irigasi dimana portabilitas dalam perpipaan penting.

Tidak membutuhkan perlindungan eksternal untuk korosi. Perlindungan korosi


internal dapat dipengaruhi oleh lapisan tar batubara, epoksi tar batubara, atau
epoksi.

Aluminium tidak boleh digunakan dalam air yang mengandung logam berat
seperti tembaga, merkuri, atau besi. Logam ini cenderung menyimpan
deposit.
Polibutilena
Polibutilena dalam sistem perpipaan non-metalik. Polibutilena bisa digunakan
di tempat tinggal domestik untuk persediaan air panas dan dingin.

Polivinilklorida terklorinasi (CPVC)


CPVC adalah termoplastik yang diproduksi oleh polimerisasi vinil klorida,
dengan tambahan klorinasi. CPVC banyak digunakan dalam sistem air dan
sanitasi untuk distribusi air panas dan dingin. CPVC memiliki ketahanan yang
jauh lebih baik terhadap korosi dan memiliki toleransi yang tinggi terhadap
asam. CPVC ringan, tidak beracun dan tidak berbau, dan mengurangi
pertumbuhan jamur, ganggang dan bakteri.

Polivinilklorida (PVC)
PVC rentan terhadap kerusakan fisik jika tertumpuk di tanah dan menjadi
rapuh bila terkena sinar ultraviolet. Perhatian harus dilakukan saat
menggunakan PVC yang dekat dengan pemanas air dan sumber panas serupa.
Polibutelina
Polietilen (PE)

Medium-density PE mampu menahan tekanan internal yang lebih tinggi. Ini


adalah bahan pilihan untuk perpipaan air minum jarak jauh.
Tabel Design Diameter Pipa Beda Material

Materials Availabe Size Diameter (inch)


Asbestos Cement 4 36
Cast Iron 2 48
Ductile Iron 4 54
Concrete (reinforced) 12 168
Concrete (prestressed) 16 120
Steel 4 120
ABS - 12
PE -6
PVC - 16
Wrough Iron - 30
Tabel Keuntungan dan Kerugian
Material Pipa
Materials Advantages Disadvantages
Tahan korosi; ringan; Kekuatan kelenturan
membuat aliran lancar; rendah pada size kecil;
Asbestos Cement easy handling; perawatan sulit untuk instalasi di
jarang bawah tanah
Kuat dan tahan lama; Berat (heavy weight);
Cast Iron tahan korosi; membuat dapat terserang oleh
aliran lancar tanah/lingkungan yang
asam dan alkaline
Kuat dan tahan lama; lebih
ringan daripada cast iron;
Ductile Iron kelenturan tinggi; tahan Sama seperti cast iron
patah; baik dalam
mengalirkan aliran
Tahan lama; jarang
perawatan; tahan korosi; Mudah rusak oleh alkaline
Concrete (reinforced) tahan penimbunan aliran dan asam apabila semen
tidak dilindungi
balik
Materials Advantages Disadvantages
Sama seperti concrete Sama seperti concrete
Concrete (prestressed) (reinforced) (reinforced)
Mudah terkorosi dalam
lingkungan alkaline atau
Ringan; mudah dalam asam, resistansi rendah
Steel instalasi; high tensile terhadap tekanan
strength; murah eksternal dalam ukuran
lebih besar
Permukaan dalam pipa
licin/halus sehingga Terkadang sulit dalam
kehilangan energy sedikit; menyambung; rapuh
Plastics (ABS, PE, PVC) chemically inert; tahan dalam temperature
korosi; tidak reaktif rendah
dengan air; ringan
Keras; elastis; besi lunak; Biasanya permukaan
Wrough Iron dapat dilas/sambung; kasar; secara umum harus
tahan korosi dilakukan pelapisan
Bentuk-bentuk Korosi Dalam Pipa Air
Minum Secara Umum
Korosi Erosi
Korosi Atmosfer
Korosi Merata
Korosi Sumuran
Korosi Galvanik
Korosi Celah
Korosi Erosi
Korosi yang terjadi apabila
permukaan logam terserang akibat
gerak relative antara elektrolit dan
permukaan logam, atau terjadi
karena ada efek mekanik seperti
abrasi dan gesekan.
Pada pipa air minum pasti terdapat
ekspansi atau kontraksi pipa,
sehingga akan terciptanya aliran
turbulen yang mengakibatkan
korosi dapat terjadi.
Korosi Atmosfer
Korosi yang terjadi karena
proses elektrokimia
(adanya proses redoks)
antara pipa terhadap
udara sekitarnya.
Banyak pipa-pipa air
minum yang tidak hanya
ditanam, namun di atas
tanah sehingga terjadi
kontak langsung dengan
udara sekitar.
Korosi Merata
Korosi yang terjadi
pada seluruh
permukaan pipa
karena adanya
pengaruh lingkungan
yang korosif.
Namun apabila air
yang mengalir tidak
terlalu korosif, korosi
merata akan lambat
terjadi.
Korosi Sumuran
Korosi yang terlihat
biasa saja karena
menimbulkan lubang
kecil pada selaput pasif
logam, namun sangat
berbahaya karena
penetrasinya dapat
sangat dalam. Sehingga
dapat menyebabkan
pipa bocor atau patah.
Korosi Galvanik
Korosi yang terjadi apabila
dua logam berbeda
dihubungkan dan dalam
lingkungan yang korosif.
Hal tersebut terjadi karena
adanya perbedaan
potensial dari kedua
logam, sehingga salah satu
logam akan terkorosi dan
yang lainnya terlindungi.
Korosi Celah
Terjadi pada celah diantara dua komponen
Bagian Terkorosi
Biasanya bagian yang
mudah terkorosi adalah
bagian-bagian seperti
sambungan las antar
pipa, sambungan
dengan valve, pipa
bagian dalam, pipa
bagian luar, daerah
ekspansi pada pipa
(perbesaran diameter),
dan daerah pengecilan
diameter pipa.
Karakteristik Korosi dari Material Yang
Digunakan
Korosi Pada Pipa Besi
1. Jenis korosi seragam atau uniform corrosion
2. Jenis korosi celah atau pitting corrosion

Korosi Pada Pipa Besi Galvanis


Galvanizing membentuk antara Zn dan material besi/baja yang merupakan
barrier untuk material itu sendiri.

Jenis korosi yang akan terjadi pada pipa dengan material baja galvanis yaitu
korosi galvanis. Korosi ini akan terjadi jika coating pada pipa telah rusak. Ketika
perbedaan potensial antara logam memacu driving force laju korosi, akan terjadi
mekanisme korosi galvanik dengan kontak elektrolitnya.
Korosi Pada Paduan Logam
Stainless Steel
Resistansi baja tahan karat terhadap korosi seragam bagus, tapi stabilitas korosi
keseluruhan tergantung pada kondisi perawatan.

Oksigen memainkan peran yang saling bertentangan dalam korosi baja tahan
karat. Oksigen diperlukan untuk pemeliharaan keadaan pasif untuk baja tahan
karat, namun juga memberikan kekuatan pendorong gangguan lokal terhadap film
pasif dengan adanya klorida. Jenis korosi yang terjadi pada besi tahan karat pada
kondisi ini ialah korosi terlokalisir atau pitting corrosion.

Kuningan
Kuningan rentan terhadap stress corrosion cracking dalam kondisi tertentu namun
hal ini tidak dibahas disini. Pitting dapat terjadi dalam beberapa kondisi namun
umumnya serupa dengan tembaga dan kurang penting daripada dezinkifikasi
Korosi Pada Tembaga
Korosi Seragam
Tingkat korosi tembaga yang seragam biasanya cukup. Oleh karena itu, meskipun tingkat korosi
seragam yang rendah dapat diterima berdasarkan daya tahan korosi, namun juga penting dari sudut
pandang kualitas air.

Korosi Lokal / Pitting


Luas sebenarnya dari material yang terpengaruh biasanya kecil dan lubangnya sendiri sering ditutup
dengan produk korosi yang mencegah hilangnya tembaga yang larut secara signifikan ke larutan. Di
sisi lain, saat pitting aktif terjadi, laju serangan pitting jauh lebih tinggi daripada laju korosi seragam
biasa. Selain itu, lubang bisa pecah tak terduga dari waktu ke waktu, melepaskan sejumlah kecil
larutan ion tembaga pekat. Tembaga dalam larutan dapat meningkatkan korosi logam lain.

Korosi Pada Alumunium


Jenis korosi yang paling sering terjadi pada pipa dengan material alumunium yaitu korosi lokal atau
pitting corrosion.
Pengendalian Korosi Pada Pipa Air Minum
Pengendalian korosi pada sistem air minum paling sering dilakukan dengan cara
membuat penghalang pelindung antara permukaan material yang berkarat dan air
yang korosif. Pelindung pelindung ini dapat diaplikasikan secara mekanis sebagai
lapisan atau lapisan material sebelum pemasangan fasilitas atau dapat diterapkan
secara kimia dengan menyesuaikan karakteristik kualitas air dari air minum untuk
mengendapkan produk sampingan yang terbentuk pada permukaan bahan sistem air.
Lapisan pipa yang paling umum digunakan meliputi enamel tar batubara, cat epoksi,
dan mortar semen. Lapisan dan pelapis lainnya yang juga digunakan adalah lilin
berbasis minyak bumi panas dan dingin, cat seng, dan aspal. Lapisan atau pelapis yang
diterapkan harus berwawasan lingkungan, termasuk prosedur aplikasinya, dan tidak
boleh memberikan efek estetika atau kesehatan yang tidak tepat ke dalam air.

Penambahan kapur untuk menginduksi presipitasi kalsium karbonat dan membentuk


lapisan pelindung secara kimia adalah metode pengendalian korosi yang paling umum
digunakan dan diterima melalui penyesuaian kualitas air. Lapisan pelindung yang
diaplikasikan secara kimia juga terbentuk dengan penambahan natrium silikat dan
fosfat anorganik. Bahan kimia ini umumnya disebut sebagai inhibitor korosi.
Coating dan Pipe lining
Tiga lapisan pipa utama yang saat ini digunakan untuk proteksi korosi adalah enamel
batubara, epoksi, dan mortar semen.

a. Enamel batubara
Residu dalam distilasi fraksional tar batubara yang diperoleh dari destilasi destruktif
batubara bituminous. Batubara tar enamel dibuat dengan cara :
Mendispersikan batubara dalam campuran tar batubara dan minyak gas tar tar.
Talc ditambahkan untuk memberi kekuatan.
Enamel batubara panas yang digunakan digunakan dalam pipa baja, dan
diperkirakan antara 50 dan 80 persen dari semua pipa baja yang digunakan untuk
distribusi air dilapisi dengan cara ini.
Proses pelapisan melibatkan penyemprotan lapisan primer, biasanya resin berbasis
karet terklorinasi, pada permukaan yang dibersihkan.
Setelah pengeringan primer, enamel tar batubara dipanaskan sampai konsistensi
cairan dan dituangkan pada permukaan pipa dari palung yang membentang
memanjang melalui pipa berputar.
Tebal lapisan adalah 0,094 inci (2.4mm). Jika sambungan harus dilas, penyambungan di
sekitar sambungan las diperlukan.
Masa pakai layanan lapisan ini relatif panjang, seringkali lebih dari 50 tahun.
Keunggulannya :
Masa pakai layanan lapisan ini relatif panjang, seringkali lebih
dari 50 tahun.
Ketahanan erosi yang baik terhadap lumpur atau sejumlah kecil
pasir di dalam air dan ketahanan terhadap keterikatan biologis.

Kekurangannya :
Kebutuhan untuk mengajukan permohonan kembali ke area yang
dilas
Untuk menggunakan perawatan khusus dalam menangani pipa
selama cuaca ekstrem karena dingin menyebabkan kerapuhan
dan panas dapat memicu keretakan.
b. Epoksi
Langkah melakukan proses epoksi :
Pipa ini pertama kali dibersihkan dan perawatan fosfat atau penghambat karat zinc
silikat primer diterapkan ke permukaan. (Langkah ini tidak diperlukan, tapi
memperbaiki adhesi epoksi dan ketahanan abrasif)
Dua lapisan epoxy kemudian diaplikasikan dengan penyemprotan melalui pipa.

Keuntungan menggunakan pelapis epoksi


Cat epoksi dapat diformulasikan dari komponen yang disetujui oleh FDA untuk
permukaan kontak makanan.

Kelemahan utama
Biaya dan penurunan ketahanan terhadap abrasi, dibandingkan dengan enamel tar
batubara.
Masa pakai layanan di bawah 15 tahun.

Penggunaan pelapis epoksi bubuk terbaru telah mengurangi masalah kesehatan dan
polusi udara yang terkait dengan pelarut yang diperlukan untuk aplikasi semprot. Serbuk
disemprotkan ke permukaan yang dipanaskan dan meleleh ke lapisan tipis yang menyatu
dengan pipa.
c. Semen mortar
Semen mortar adalah satu-satunya lapisan yang digunakan untuk
garis besi cor dan pipa besi ulet. Lapisan semen diaplikasikan
dengan cara :
Memasukkan slurry ke dalam pipa berputar. Tindakan
sentrifugal mendistribusikan campuran ke lapisan yang
seragam.
Atau proses alternatif melibatkan penggunaan tongkat dengan
kepala berputar. Batang didorong melalui pipa, dan slurry
disemprotkan ke permukaan pipa.
Komposisi bubur yang diterapkan tergantung pada ukuran pipa
yang dilapisi.
Pipa dengan diameter di bawah 20 sentimeter menggunakan
semen: pasir: rasio berat air 2: 3: 1, sedangkan pipa yang lebih
besar menggunakan rasio 2: 4: 1 untuk mengendalikan
kemungkinan retak.
Keuntungan menggunakan lapisan semen mortar:
Biaya dan sensitivitas rendah terhadap variasi kualitas media
atau prosedur aplikasi.
Dapat diterapkan secara in situ pada pipa yang lapisannya telah
gagal.

Kerugian menggunakan lapisan semen mortar:


Kekakuan lapisan ini tidak menguntungkan karena pipa yang
mengalami defleksi mungkin mengalami lapisan retak dan
pengelupasan.
Inhibitor Korosi
Perlindungan korosi dengan pembentukan film pada permukaan pipa dapat
dicapai dengan penambahan bahan kimia dengan cara mekanis.

1. Kalsium Karbonat (CaCO3)


Kelebihan kalsium dan karbonat akan membentuk endapan dalam pipa,
mengurangi membawa kapasitas dan meningkatkan persyaratan pemompaan.
Endapan CaCO3 pada perairan pembentuk karat, dapat membentuk penghambat
karat yang efektif.
2. Natrium Silikat
Pengondisian air dengan penambahan natrium silikat terutama berlaku untuk
perpipaan galvanis dimana digunakan untuk mengurangi adanya masalah air
merah dan mencegah korosi, terutama pada pipa air panas.
Sodium silikat tidak beracun dan memiliki kemampuan untuk mengendalikan
kondisi yang sudah ada sebelumnya.
3. Anorganik Fosfat
Polifosfat telah digunakan untuk mengendalikan penumpukan skala kalsium
karbonat di instalasi pengolahan air. Saat ini, baik polifosfat dan ortofosfat
dapat digunakan untuk penghambatan skala atau pengendalian korosi.
Efektivitas bahan kimia ini adalah fungsi kecepatan aliran, konsentrasi fosfat,
suhu, pH, dan kadar kalsium dan karbonat.

Dosis inhibitor untuk pipa air minum


Metode Miscellaneous

Dalam kasus di mana konsentrasi sulfat tinggi menghasilkan sulfida korosif,


yang cenderung mempercepat pelepasan besi secara anodik, bakteri
pereduksi sulfat yang bertanggung jawab atas sulfida dapat dihilangkan
dengan mempertahankan residu klorin yang tepat dalam sistem air.

Masalah ini seharusnya tidak terjadi pada kondisi normal dimana prosedur
disinfeksi dan kondisi aerobik alami terjadi.

Penyisihan oksigen terlarut akan mengurangi korosi. Deaerasi dapat


dilakukan dengan menerapkan vakum tekanan, pemanasan dan
degasifikasi, atau penonaktifan.

Metode pengendalian korosi lainnya dapat diterapkan pada situasi yang


lebih spesifik.
DAFTAR PUSTAKA
DeBerry, David W., James R. Kidwell, dan David A. Ma1ish.
1982. CORROSION IN POTABLE WATER SYSTEMS. Washington,
D.C: U.S. Environmental Protection Agency.

Health Canada. 2009. Guidance on Controlling Corrosion in


Drinking Water Distribution Systems. Water, Air and Climate
Change Bureau, Healthy Environments and Consumer Safety
Branch, Health Canada, Ottawa, Ontario.

Ballatyne, Liza. 2004. The Silent Pipe Killer. New Fouland


Design Associates Limited Consultant Engineers.