Anda di halaman 1dari 34

PELATIHAN

PENULISAN KISI-KISI DAN SOAL

HOTS
Higher Order Thinking Skills
Apakah Higher-Order Thinking?

1. Meminimalkan tingkat kemampuan mengingat


kembali (recall) dan penekanan diberikan
terhadap:
mentransfer dari satu konsep ke konsep
lainnya,
memproses dan menerapkan informasi,
melihat keterkaitan antara informasi yang
berbeda-beda
menggunakan informasi untuk menyelesaikan
masalah,
secara kritis mengkaji/menelaah ide atau
gagasan dan informasi.
2. HOT termasuk menunjukkan pemahaman
akan informasi dan bernalar dari pada
sekedar mengingat kembali/recall informasi.
3. Tidak menguji ingatan.
4. Penilaian yang fokus pada HOT melibatkan:
Pertanyaan dan jawaban;
Eksplorasi dan analisis;
Memakai nalar ketika memperoleh
informasi, bukan mengingatnya kembali;
Memecahkan, menilai, mengkritik, dan
menerjemahkan.
5. Pertanyaan yang sifatnya HOT tidak selalu
harus lebih sulit.

6. HOT tidak terpaku hanya untuk siswa yang


lebih dewasa atau kurikulum yang lebih
sulit
Proses-proses
kognitif mana saja
yang kemungkinan
melibatkan Higher-
Order Thinking?
Bloom taxonomy dipandang sebagai sebuah hierarki
kegiatan-kegiatan yang bersifat lower order dan
higher order.
(berdasarkan McCurry)

EVALUATION

SYNTHESIS

ANALYSIS

APPLICATION

COMPREHENSION
'higher order'
KNOWLEDGE

'lower order'

Sulit tidak sama dengan Higher-


Order Thinking.
Sulit tidak sama dengan Higher-
Order Thinking.

Contoh:

Mengetahui arti dari kata yang jarang


digunakan, mungkin termasuk sulit tapi
itu bukan Higher-Order Thinking,
kecuali turut melibatkan proses
penalaran (seperti mencari arti dari
konteks/stimulus).
Kemampuan berfikir dasar (lower order thinking-
LOT) hanya menggunakan kemampuan terbatas
pada hal-hal rutin dan bersifat mekanis.

Misalnya menghafal dan mengulang-ulang


informasi yang diberikan sebelumnya.
Kemampuan berfikir tingkat tinggi (higher
order thinking-HOT) melibatkan pembelajaran
keterampilan yang lebih kompleks seperti
berpikir kritis dan merangsang siswa untuk
mengintrepretasikan, menganalisa atau
bahkan mampu memanipulasi informasi
sebelumnya sehingga tidak monoton.
Dimensi Proses Kognitif
(dari Anderson & Krathwohl, 2001)
Kategori/ proses kognitif Definisi
Mengingat (Remember) Mengambil pengetahuan yang relevan dari
ingatan jangka panjang.
Mengerti (Understand) Mengambil arti/makna dari instruksi yang
diberikan, termasuk komunikasi secara
oral/lisan, tulisan dan grafik.
Menerapkan (Apply) Mengikuti atau menggunakan prosedur di
situasi yang berbeda/tidak lazim.
Menganalisa (Analyse) Pisahkan bahan menjadi bagian-bagian dan
tentukan bagaimana tiap bagian tersebut
saling berhubungan satu sama lain dan
terhadap suatu struktur atau fungsi secara
keseluruhan.
Mengevaluasi (Evaluate) Membuat penilaian berdasarkan kriteria
dan standar.
Membuat (Create) Menyatukan elemen-elemen agar
membentuk sebuah kesatuan yang logis atau
fungsional; menyusun kembali elemen-
elemen menjadi sebuah pola atau struktur
baru.
Dimensi proses kognitif berdasarkan
taksonomi Bloom yang telah direvisi
dikelompokkan ke dalam tiga level
kognitif, yaitu:
Dimensi proses kognitif berdasarkan
taksonomi Bloom yang telah direvisi
dikelompokkan ke dalam tiga level kognitif,

yaitu:

Level 1: mengingat (C1) dan


memahami (C2),

Level 2: mengaplikasikan (C3),

Level 3: menganalisis (C4),


mengevaluasi (C5), dan
RATHER COOL HOT HOTTER
Apa yang Apa pandangan yang Apa kesimpulan yang
disebutkan/disampaikan disampaikan dalam dapat diambil tentang
di sini? materi ini? nilai-nilai si penulis
(Rangkum materi ini) materi ini?

Sebutkan nama sungai di Sebutkan nama sungai Dengan cara apa sungai
peta ini. lain yang perannya sama mengendalikan
seperti sungai yang ada alirannya?
di peta ini.

Lihat lukisan ini. Lihat lukisan ini. Apa Lihat lukisan ini. Mana
Bagaimana si pelukis pengaruh cahaya pernyataan di bawah ini
menangkap cahaya terhadap lukisan yang memberikan
dalam lukisan? tersebut? interpretasi paling positif
tentang lukisan tersebut?
Deskripsi Kemampuan Berpikir Tingkat Tinggi
(Higher Order Thinking Skills - HOTS)

Menganalisis
Menggunakan keterampilan yang telah dipelajarinya
terhadap suatu informasi yang belum diketahuinya
dalam mengelompokkan informasi, menentukan
keterhubungan antara satu kelompok/ informasi
Menganalisis
Kemampuan mengelompokkan benda berdasarkan
persamaan dan perbedaan ciri- cirinya, memberi
nama bagi kelompok tersebut, menentukan apakah
satukelompok sejajar/lebih tinggi/lebih luas dari
yang lain, menentukan mana yang lebih dulu dan
mana yang belakangan muncul, menentukan mana
yang memberikan pengaruh dan mana yang
menerima pengaruh, menemukan keterkaitan antara
fakta dengan kesimpulan, menentukan konsistensi
antara apa yang dikemukakan di bagian awal
dengan bagian berikutnya, menemukan pikiran
pokok penulis/pembicara/ nara sumber, menemukan
kesamaan dalam alur berpikir antara satu karya
dengan karya lainnya, dan sebagainya
Deskripsi Kemampuan Berpikir Tingkat Tinggi
(Higher Order Thinking Skills - HOTS)

Mengevaluasi
Menentukan nilai suatu benda atau informasi
berdasarkan suatu kriteria
Mengevaluasi
Kemampuan menilai apakah informasi yang
diberikan berguna, apakah suatu informasi/
benda menarik/menyenangkan bagi dirinya,
adakah penyimpangan dari kriteria suatu
pekerjaan/ keputusan/peraturan, memberikan
pertimbangan alternatif mana yang harus dipilih
berdasarkan kriteria, menilai benar/salah/bagus/
jelek dan sebagainya suatu hasil kerja
berdasarkan kriteria.
Deskripsi Kemampuan Berpikir Tingkat Tinggi
(Higher Order Thinking Skills - HOTS)

Mencipta
Membuat sesuatu yang baru dari apa yang sudah
ada sehingga hasil tersebut merupakan satu
kesatuan utuh dan berbeda dari komponen yang
digunakan untuk membentuknya
Mencipta
Kemampuan membuat suatu cerita/tulisan dari
berbagai sumber yang dibacanya, membuat
suatu benda dari bahan yang tersedia,
mengembangkan fungsi baru dari suatu benda,
mengembangkan berbagai bentuk kreativitas
lainnya.
Kata Kerja Operasional - HOTS

KEMAMPUAN BERFIKIR
Analisis Evaluasi Mencipta
Menganalisa Menilai Merumuskan
Mengkategorikan Menguji Merencanakan
Membandingkan Memilih Memproduksi
Menyimpulkan Mengkritik Merakit
Mengkontraskan Mengevaluasi Menemukan
Mendeduksi Memutuskan Memformulasikan
Membedakan Meratingkan Membentuk
Memisahkan Memberi nilai Menyempurnakan
Mengambil/membu Membangun
at simpulan Mengembangkan
Menginterpretasi Membuat
Menguji Melengkapi
Merumuskan
Memprediksi
Contoh Stimulus Matematika

tari

setya

budi

ana
60 65 70 75 80 85 90 95

Grafik berikut menggambarkan nilai matematika empat


orang siswa. Jika diurutkan dari nilai terbesar ke terkecil,
Setya berada di urutan ketiga. Gambarkan nilai Setya!
Contoh Stimulus IPA

Selfi mempunyai 4 kotak yang terbuat dari bahan yang


berbeda. Dia menempatkan dua kotak yang berbeda
seperti gambar di bawah ini.

Berdasarkan gambar di atas, sebutkan material yang


sesuai untuk kotak 1, 2, 3, dan 4!
Contoh Wacana Bahasa Indonesia
Sumber: http://www.ceritakecil.com/cerita-dan-dongeng/Katak-dan-Permata-32
Katak dan Permata (Charles Perrault )

Pada suatu masa, ada seorang wanita yang telah menjanda dan
memiliki dua orang putri. Putri tertua memiliki wajah dan
perangai yang sangat mirip dengan ibunya sehingga orang
sering berkata bahwa siapapun yang melihat putri tertua tersebut,
sama dengan melihat ibunya. Mereka berdua mempunyai sifat
jelek yang sama, sangat sombong dan tidak pernah
menghargai orang lain.
Putri yang termuda, merupakan gambaran dari ayahnya yang telah
meninggal, sama-sama memiliki sifat baik hati, senang membantu
orang dan sangat sopan. Banyak yang menganggap bahwa putri
termuda adalah wanita yang tercantik yang pernah mereka lihat.
Karena kecenderungan orang untuk menyukai hal yang sama dengan
diri mereka, ibunya menjadi sangat sayang kepada putri yang tertua,
sedangkan putri yang termuda diperlakukan dengan buruk, putri
termuda sering disuruhnya bekerja tanpa henti dan tidak boleh
bersama mereka makan di meja makan. Dia hanya diperbolehkan
makan di ruang dapur sendiri saja.
Putri yang termuda sering dipaksa dua kali sehari untuk mengambil
air dari sumur yang letaknya sangat jauh dari rumah mereka. Suatu
hari ketika putri yang termuda berada di mata air ini, datanglah
seorang wanita tua yang kelihatan sangat miskin, yang memintanya
untuk mengambilkan dirinya air minum.
"Oh! ya, dengan senang hati," kata gadis cantik ini yang dengan segera
mengambil kendinya, mengambil air dari tempat yang paling jernih di
mata air tersebut, dan memberikan kepada wanita itu, sambil
membantu memegang kendinya agar wanita tua itu dapat minum
dengan mudah.
Setelah minum, wanita tersebut berkata kepada putri termuda:
"Kamu sangat cantik, sangat baik budi dan sangat sopan, saya tidak bisa
tidak memberikan kamu hadiah." Ternyata wanita tua tersebut adalah
seorang peri yang menyamar menjadi wanita tua yang miskin untuk
melihat seberapa jauh kebaikan hati dan kesopanan putri termuda.
"Saya akan memberikan kamu sebuah hadiah," lanjut sang Peri,
"Mulai saat ini, dari setiap kata yang kamu ucapkan, dari mulutmu
akan keluar sebuah bunga atau sebuah batu berharga.
Ketika putri termuda yang cantik ini pulang kerumah, dimana saat itu ibunya
memarahinya karena menganggap putri termuda tersebut terlalu lama
kembali dari mengambil air.
"Saya minta maaf, mama," kata putri termuda, "karena saya terlambat pulang."
Saat mengucapkan kata itu, dari mulutnya keluarlah dua buah bunga, dua
buah mutiara dan dua buah permata.
"Apa yang saya lihat itu?" kata ibunya dengan sangat terkejut, "Saya melihat
mutiara dan permata keluar dari mulutmu! Bagaimana hal ini bisa terjadi,
anakku?"
Untuk pertama kalinya ibunya memanggilnya dengan sebutan 'anakku'.
Putri termuda kemudian menceritakan semua kejadian yang dialami secara
terus terang, dan dari mulutnya juga berturut-turut keluarlah permata yang
tidak terhitung jumlahnya.
"Sungguh mengagumkan," kata ibunya, "Saya harus mengirim anakku yang
satu lagi kesana." Dia lalu memanggil putri tertua dan berkata "Kemarilah,
lihat apa yang keluar dari mulut adikmu ketika dia berbicara.
Apakah kamu tidak ingin memiliki hal yang dimiliki adikmu? Kamu
harus segera berangkat ke mata air tersebut dan apabila kamu
menemui wanita tua yang meminta kamu untuk mengambilkan air
minum, ambilkanlah untuknya dengan cara yang sangat sopan."
"Adik termuda pasti sangat senang melihat saya mengambil air dari mata
air yang jauh," katanya dengan cemberut.
"Kamu harus pergi, sekarang juga!" kata ibunya lagi.
Akhirnya putri tertua berangkat juga sambil mengomel di
perjalanan, sambil membawa kendi terbaik yang terbuat dari perak.
Tidak lama kemudian dia tiba di mata air tersebut, kemudian dia melihat
seorang wanita yang berpakaian sangat mewah keluar dari dalam
hutan, mendekatinya, dan memintanya untuk mengambilkan air
minum. Wanita ini sebenarnya adalah peri yang bertemu dengan
adiknya, tetapi kali ini peri tersebut menyamar menjadi seorang putri
bangsawan.
"Apakah saya datang kesini," kata putri tertua dengan sangat sombong,
"hanya untuk memberikan kamu air? dan kamu pikir saya membawa
kendi perak ini untuk kamu? Kalau kamu memang mau minum, kamu
boleh meminumnya jika kamu merasa pantas.
"Kamu keterlaluan dan berlaku tidak sopan," jawab sang Peri,
"Baiklah, mulai sekarang, karena kamu sangat tidak sopan dan
sombong, saya akan memberikan kamu hadiah, dari setiap
kata yang kamu ucapkan, dari mulutmu akan keluar seekor
ular atau seekor katak."
Saat dia pulang, ibunya yang melihat kedatangannya dengan gembira
menyambutnya dan bertanya:
"Bagaimana, anakku?"
"Bagaimana apanya, ma?" putri tertua menjawab dengan cara yang tidak
sopan, dan dari mulutnya keluarlah dua ekor ular berbisa dan dua ekor
katak.
"Oh! ampun," kata ibunya; "apa yang saya lihat ini? Oh! pastilah adik mu
yang sengaja telah merencanakan kejadian ini, tapi dia akan
mendapatkan hukumannya"; dan dengan segera dia berlari mendekati
putri termudanya dan memukulnya. Putri termuda kemudian lari
menjauh darinya dan bersembunyi di dalam hutan yang tidak jauh dari
rumahnya agar tidak mendapat pukulan lagi.
Level Kognitif : menemukan informasi dalam
wacana

Apa perbedaan sifat putri tertua dan putri termuda?

Level kognitif: menafsirkan isi wacana


Apa tujuan Ibu menyuruh putri tertua mengambil air?

Level kognitif: merefleksi isi wacana


Jika peri menyamar sebagai wanita tua saat putri tertua
mengambil air, apakah yang akan terjadi di akhir cerita?
Contoh Soal IPA

Diagram di bawah ini memperlihatkan sebuah


magnet batang yang dipotong menjadi tiga bagian
dengan gergaji.
Selatan

Utara

Tuliskan U atau S di dalam masing-masing kotak


pada diagram untuk menunjukkan kutub pada
masing-masing ujung dari potongan yang di
tengah!
Contoh Soal Matematika

Rata Rata Internasional 25%


Indonesia 11%
Contoh Kisi-kisi
Jenjang Pendidikan : _________________________
Mata Pelajaran : _________________________
Kelas : _________________________
Tahun Pelajaran : _________________________
Kurikulum yang Diacu : _________________________

Kompetensi Indikator Bentuk No.


No. Materi Stimulus
Dasar Soal Soal Soal
Istilah

Stimulus: adalah materi yang digunakan dalam


tes dari mana soal-soal tersebut berasal.

Stem: kata-kata yang digunakan dalam


pertanyaan (pokok soal).

Key (kunci): jawaban terhadap pertanyaan PG.

Distracter (pengecoh): alternatif/pilihan-pilihan


jawaban selain kunci untuk pertanyaan PG.
Tugas

Stimulus: Piramida penduduk

Data: Penduduk laki-laki dan perempuan tahun


1980 dan 2010

Buat Piramida penduduk laki-laki dan


perempuan tahun 1980 dan tahun 2010.
Buat pertanyaan LOT dan HOT
TERIMA KASIH