Anda di halaman 1dari 19

PERILAKU KONSUMEN MENGENAI PILIHAN OBAT

RESEP DAN OBAT NON RESEP


MICHAEL MONTAGNE LISA RUBY BASARA

DISUSUN OLEH :
Mia Aty Dolok Rosa Manalu (14330024)
Nurinda Tamala (14330075
Renu Rahayu (14330099)
Venny Gloria Siahaan (14330151)
PERILAKU KONSUMEN
cara di mana orang membuat keputusan yang
sangat kompleks dan bervariasi.
Pengambilan keputusan dipengaruhi oleh faktor-
faktor lain pengalaman masa lalu dan
pengetahuan
jumlah risiko yang terkait dengan keputusan,
kualitas dan ketersediaan informasi, dan
pendapat orang lain.
Hal ini penting bagi merek yang diproduksi pasar,
dan mendistribusikan barang dan jasa untuk
memahami mengapa konsumen membuat keputusan
pembelian yang mereka lakukan, Dalam kasus
obat (baik OTC dan produk resep), apoteker perlu
memahami sikap konsumen.
Model Perilaku Umum Konsumen

Sikap konsumen dipengaruhi oleh


jumlah dan sifat informasi yang
tersedia pada konsumen.
motif mereka untuk memperhatikan

informasi dan untuk menilai produk


atau jasa yang menarik.
Model Perilaku Pembeli EKB

Perilaku pembeli EKB mereorganisasi dan


mengubah beberapa variabel untuk memperjelas
hubungan. Elemen-elemen kunci dari proses
pengambilan keputusan meliputi :
1. pengakuan masalah
2. pencarian informasi
3. evaluasi alternatif
4. pilihan produk.
Dampak Penurunan Otonomi Dokter

Dokter keluarga telah digantikan oleh salah satu


dari sekelompok dokter kepada pasien siapapun
mungkin ditugaskan saat memasuki kantor dokter.
Pada dasarnya, untuk melihat dokter yang sama
dari waktu ke waktu dan membangun kepercayaan
dalam kemampuan nya telah menjadi hal yang
lumrah yang hanya tersedia bagi mereka yang
mampu membayar biaya untuk layanan perawatan.
Sebagai hasilnya pasien harus bergantung pada
diri mereka sendiri untuk memastikan kualitas tinggi
dari perawatan mereka. pasien yang berakal
segera membuat keputusan perawatan kesehatan
dengan cara yang sama yaitu
impor resep obat
penggunaan obat yang diteliti
reaksi positif untuk mengarahkan ke iklan konsumen
(DTCA) dan informasi lainnya
Penggunaan Obat Konsumen.
konsumen menginginkan kontrol pribadi atas
kesehatan mereka sendiri. Mereka ingin ada
perubahan menjadi lebih baik disaat sakit. Persepsi
saat gejala potensial dinyatakan oleh pasien
bersama dengan pengetahuan sosial dalam
menciptakan dan mendefinisikan situasi masalah
kesehatan tindakan tertentu yang kemudian dibawa
dalam menanggapi masalah pasien.
Pilihan pengobatan konsumen juga dipengaruhi
oleh orang-orang yang memberikan masukan ke
dalam pengambilan keputusan dan dengan
sumber-sumber informasi obat dan produk. Pada
suatu hal yang ekstrim, rencana pengobatan
konsumen harus diawasi oleh profesional kesehatan
yang mengontrol sebagian besar keputusan..
Model Umum Pilihan Konsumen
Dalam Menggunakan Obat.
faktor perilaku sosial dan budaya dapat mempengaruhi
pilihan konsumen dan penggunaan obat. salah satu faktor
penting dalam pengambilan keputusan pengobatan adalah
jaringan sosial konsumen.
Jaringan sosial adalah set kontak melalui individu untuk
mempertahankan
identitas sosial yaitu menerima ide-ide
informasi
layanan
dukungan sosial
kesempatan untuk mengembangkan kontak sosial baru.
Penggunaan obat resep
Permintaan pasien untuk obat resep tertentu adalah
fenomena yang berkembang dan berhubungan dengan
pertumbuhan kesadaran konsumen umum. Namun,
permintaan pasien dalam konteks sosial juga telah
dipengaruhi oleh perubahan dalam pemasaran
farmasi, dalam pengembangan obat dan proses
persetujuan.
dalam jumlah dan sifat informasi obat langsung
diakses oleh konsumen, dan dalam cara-cara di mana
obat-obatan baru dan obat-obatan menggunakan
masalah yang dilaporkan di media.
Penggunaan obat non resep
Konsumen umumnya melihat obat OTC, obat herbal,
dan zat yang dapat mereka peroleh tanpa resep
lebih aman dan lebih mudah digunakan serta lebih
murah tergantung pada produk yang sedang
digunakan.
Mengobati diri untuk masalah pribadi
dan masalah sosial
Medikalisasi adalah proses mendefinisikan ulang
atau relabeling "kehidupan" masalah pribadi atau
sosial sebagai kondisi medis, sehingga memerlukan
keterlibatan dalam dan kontrol oleh sistem
perawatan kesehatan Lebih luas, dapat dilihat
sebagai pengenaan atau substitusi dari perawatan
medis, dan model biomedis kesehatan dan
penyakit, untuk perawatan atau kegiatan yang
sebelumnya Non-Medis di rumah.
Menggunakan Obat Herbal Dan Obat
Homeopati

Kurangnya pengetahuan yang memadai tentang


kesehatan, penyakit,dan terapi obat adalah
kelemahan yang paling signifikan dari konsumen
yang terlibat dalam kegiatan pengobatan diri. Ini
sering mengakibatkan suatu irasional dari
pengambilan keputusan yang lebih didasarkan
pada informasi yang sangat variabel yang
diberikan oleh kerabat dan teman-teman.
Contohnhya konsumen mengalami sakit yang
diakibatkan oleh satu faktor dan penyembuhanya
berasal dari faktor tersebut.
Peran apoteker
Apoteker dan tenaga kesehatan lainnya harus siap
untuk nasihat dan menginformasikan pasien yang
ingin mengobati diri kondisi yang membatasi diri.
Meskipun mungkin sulit untuk mengetahui dan
membutuhkan konseling untuk mengetahui kondisi,
teknik pendidikan adalah yang terbaik dalam
situasi tertentu.
Program pendidikan struktur obat harus
dikembangkan untuk kelompok pasien tertentu atau
orang dalam masyarakat, misalnya orang tua,
wanita hamil dan menyusui atau orang-orang
dengan masalah kesehatan tertentu.
Bimbingan dan informasi yang akurat dari seorang
profesional kesehatan sangat penting untuk
meningkatkan perilaku konsumen obat. Dalam
prakteknya, setiap orang yang ingin mengobati diri
harus dinilai pada tingkat yang sama. Hal ini
termasuk mengambil sejarah penggunaan obat
pasien, mengelola atau penggunaan obat, dan
memberikan dia dengan informasi dan program-
program pendidikan.
Kesimpulan
Sebagai perubahan sistem perawatan kesehatan, dokter
meresepkan menurunkan berat otonomi, dan pasien
menuntut informasi lebih rinci tentang kedua obat tradisional
dan obat Non-Resep berubah. Sementara obat-obatan
tidak dibeli secara persis sama seperti barang keterlibatan
tinggi konsumen, proses pembelian dasar (pengakuan
masalah, pencarian informasi, evaluasi alternatif, dan
pembelian) identik. Untuk pasien, bagaimanapun, sifat dari
masalah mereka melibatkan lebih emosi ketika mereka sakit
daripada ketika televisi mereka bangkrut, dan informasi
obat kurang akrab dan lebih membingungkan daripada
promosi penjualan untuk Magnavox baru. Dengan demikian,
apoteker memainkan peran penting dalam memfasilitasi
perawatan medis dan perawatan diri praktek yang sesuai.