Anda di halaman 1dari 24

KPPU

Komisi Pengawas
Persaingan Usaha
BERDASARKAN UU NO. 5 TH. 1999

ANGGO DOYOHARJO, SH MH
KPPU
MENGAWASI PELAKSANAAN UNDANG-
UNDANG

LEMBAGA INDEPENDEN YANG TERLEPAS


DARI PENGARUH DAN KEKUASAAN
PEMERINTAH SERTA PIHAK LAIN.

KOMISI BERTANGGUNG JAWAB KEPADA


PRESIDEN
KEANGGOTAAN
SEORANG KETUA MERANGKAP ANGGOTA, SEORANG WAKIL
KETUA MERANGKAP ANGGOTA, DAN SEKURANG-
KURANGNYA 7 ORANG ANGGOTA.

ANGGOTA KOMISI DIANGKAT DAN DIBERHENTIKAN OLEH


PRESIDEN ATAS PERSETUJUAN DEWAN PERWAKILAN
RAKYAT.

MASA JABATAN ANGGOTA KOMISI ADALAH 5 (LIMA)


TAHUN DAN DAPAT DIANGKAT KEMBALI UNTUK 1 (SATU)
KALI MASA JABATAN BERIKUTNYA.

APABILA KARENA BERAKHIRNYA MASA JABATAN AKAN


TERJADI KEKOSONGAN DALAM KEANGGOTAAN KOMISI,
MAKA MASA JABATAN ANGGOTA DAPAT DIPERPANJANG
SAMPAI PENGANGKATAN ANGGOTA BARU.
PERSYARATAN
1. WNI BERUSIA 30 - 60 TAHUNPADA SAAT PENGANGKATAN;

2. SETIA KEPADA PANCASILA DAN UNDANG-UNDANG DASAR 1945;

3. BERIMAN DAN BERTAQWA KEPADA TUHAN YANG MAHA ESA;

4. JUJUR, ADIL, DAN BERKELAKUAN BAIK;

5. BERTEMPAT TINGGAL DI WILAYAH NEGARA REPUBLIK


INDONESIA;

6. BERPENGALAMAN DALAM BIDANG USAHA ATAU MEMPUNYAI


PENGETAHUAN DAN KEAHLIAN DI BIDANG HUKUM DAN ATAU
EKONOMI;

7. TIDAK PERNAH DIPIDANA;

8. TIDAK PERNAH DINYATAKAN PAILIT OLEH PENGADILAN; DAN

9. TIDAK TERAFILIASI DENGAN SUATU BADAN USAHA.


ANGGOTA BERHENTI

KEANGGOTAAN KOMISI BERHENTI, KARENA:

a. MENINGGAL DUNIA;

b. MENGUNDURKAN DIRI ATAS PERMINTAAN SENDIRI;

c. BERTEMPAT TINGGAL DI LUAR WILAYAH NEGARA


REPUBLIK INDONESIA;

d. SAKIT JASMANI ATAU ROHANI TERUS MENERUS;

e. BERAKHIRNYA MASA JABATAN KEANGGOTAAN KOMISI; ATAU

f. DIBERHENTIKAN.
Tugas KPPU

1. MELAKUKAN PENILAIAN TERHADAP


PERJANJIAN YANG

2. MELAKUKAN PENILAIAN TERHADAP MENGAKIBATKAN


KEGIATAN USAHA DAN ATAU TERJADINYA PRAKTEK
TINDAKAN PELAKU USAHA
MONOPOLI dan / atau
3. MELAKUKAN PENILAIAN TERHADAP
PERSAINGAN
ADA ATAU TIDAK ADANYA
PENYALAHGUNAAN POSISI TIDAK SEHAT
DOMINAN
4. MENGAMBIL TINDAKAN SESUAI DENGAN
WEWENANG KOMISI

5. MEMBERIKAN SARAN DAN PERTIMBANGAN


TERHADAP KEBIJAKAN PEMERINTAH YANG
BERKAITAN DENGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN
ATAU PERSAINGAN USAHA TIDAK SEHAT;

6. MENYUSUN PEDOMAN DAN ATAU PUBLIKASI


YANG BERKAITAN DENGAN UNDANG-UNDANG
INI;

7. MEMBERIKAN LAPORAN SECARA BERKALA


ATAS HASIL KERJA KOMISI KEPADA PRESIDEN
DAN DEWAN PERWAKILAN RAKYAT.
Wewenang kppu

1. MENERIMA LAPORAN DARI MASYARAKAT DAN ATAU DARI PELAKU


USAHA TENTANG DUGAAN TERJADINYA PRAKTEK MONOPOLI DAN
ATAU PERSAINGAN USAHA TIDAK SEHAT;

2. MELAKUKAN PENELITIAN TENTANG DUGAAN ADANYA KEGIATAN


USAHA DAN ATAU TINDAKAN PELAKU USAHA YANG DAPAT
MENGAKIBATKAN TERJADINYA PRAKTEK MONOPOLI DAN ATAU
PERSAINGAN USAHA TIDAK SEHAT;

3. MELAKUKAN PENYELIDIKAN dan / atau PEMERIKSAAN TERHADAP


KASUS DUGAAN PRAKTEK MONOPOLI DAN ATAU PERSAINGAN
USAHA TIDAK SEHAT YANG DILAPORKAN OLEH MASYARAKAT
ATAU OLEH PELAKU USAHA ATAU MENGHADIRKAN PELAKU
USAHA, SAKSI, SAKSI AHLI, ATAU SETIAP ORANG
4. MEMINTA KETERANGAN DARI INSTANSI PEMERINTAH DALAM KAITANNYA
DENGAN PENYELIDIKAN dan / atau PEMERIKSAAN TERHADAP PELAKU
USAHA YANG MELANGGAR KETENTUAN UNDANG-UNDANG INI;

5. MENDAPATKAN, MENELITI, DAN ATAU MENILAI SURAT, DOKUMEN, ATAU


ALAT BUKTI LAIN GUNA PENYELIDIKAN dan / atau PEMERIKSAAN;

6. MEMUTUSKAN dan MENETAPKAN ADA ATAU TIDAK ADANYA KERUGIAN DI


PIHAK PELAKU USAHA LAIN ATAU MASYARAKAT;

7. MEMBERITAHUKAN PUTUSAN KOMISI KEPADA PELAKU USAHA YANG


DIDUGA MELAKUKAN PRAKTEK MONOPOLI DAN ATAU PERSAINGAN USAHA
TIDAK SEHAT;

8. MENJATUHKAN SANKSI BERUPA TINDAKAN ADMINISTRATIF KEPADA


PELAKU USAHA YANG MELANGGAR KETENTUAN UNDANG-UNDANG INI.
TATACARA
PENANGANAN PERKARA
Pasal 38
SETIAP ORANG YANG MENGETAHUI :
PIHAK YANG DIRUGIKAN SEBAGAI AKIBAT
TELAH TERJADI TERJADINYA PELANGGARAN TERHADAP
UNDANG-UNDANG INI DAPAT MELAPORKAN
ATAU SECARA TERTULIS KEPADA KOMISI DENGAN
KETERANGAN YANG LENGKAP DAN JELAS
TENTANG TELAH TERJADINYA PELANGGARAN
PATUT DIDUGA TELAH TERJADI SERTA KERUGIAN YANG DITIMBULKAN,
PELANGGARAN TERHADAP UNDANG- DENGAN MENYERTAKAN IDENTITAS PELAPOR.
UNDANG INI.

DAPAT MELAPORKAN SECARA TERTULIS


KEPADA KOMISI DENGAN KETERANGAN IDENTITAS PELAPOR WAJIB
YANG JELAS TENTANG TELAH DIRAHASIAKAN OLEH KOMISI.
TERJADINYA PELANGGARAN, DENGAN
MENYERTAKAN IDENTITAS PELAPOR.
BERDASARKAN LAPORAN: Pasal 39
KOMISI WAJIB MELAKUKAN
DALAM PEMERIKSAAN LANJUTAN, KOMISI
PEMERIKSAAN WAJIB MELAKUKAN PEMERIKSAAN
PENDAHULUAN, TERHADAP PELAKU USAHA YANG
DILAPORKAN.
DAN
KOMISI WAJIB MENJAGA KERAHASIAAN
DALAM WAKTU SELAMBAT- INFORMASI YANG DIPEROLEH DARI PELAKU
USAHA YANG DIKATEGORIKAN SEBAGAI
LAMBATNYA 30 HARI RAHASIA PERUSAHAAN.
SETELAH MENERIMA
LAPORAN, APABILA DIPANDANG PERLU KOMISI DAPAT
MENDENGAR KETERANGAN SAKSI, SAKSI
AHLI, DAN ATAU PIHAK LAIN.

KOMISI WAJIB MENETAPKAN DALAM MELAKUKAN KEGIATAN, YAITIU


PERLU atau TIDAKNYA PEMERIKSAAN PENDAHULUAN DAN
PEMERIKSAAN LANJUTAN maka ANGGOTA
DILAKUKAN PEMERIKSAAN KOMISI DILENGKAPI DENGAN SURAT TUGAS.
LANJUTAN.
Pasal 40

KOMISI DAPAT MELAKUKAN PEMERIKSAAN


TERHADAP PELAKU USAHA APABILA ADA
DUGAAN TERJADI PELANGGARAN UNDANG-
UNDANG INI WALAUPUN TANPA ADANYA
LAPORAN.
INISIATIP

KPPU
PEMERIKSAAN tsb SEBAGAIMANA
DILAKSANAKAN SESUAI DENGAN TATA
CARA SEBAGAIMANA DIATUR DALAM PASAL
39.
Pasal 41
(1) PELAKU USAHA DAN ATAU PIHAK LAIN YANG DIPERIKSA
WAJIB MENYERAHKAN ALAT BUKTI YANG DIPERLUKAN
DALAM PENYELIDIKAN DAN ATAU PEMERIKSAAN.

(2) PELAKU USAHA DILARANG MENOLAK DIPERIKSA, MENOLAK


MEMBERIKAN INFORMASI YANG DIPERLUKAN DALAM
PENYELIDIKAN DAN ATAU PEMERIKSAAN, ATAU
MENGHAMBAT PROSES PENYELIDIKAN DAN ATAU
PEMERIKSAAN.

(3) PELANGGARAN TERHADAP KETENTUAN AYAT (2), OLEH


KOMISI DISERAHKAN KEPADA PENYIDIK UNTUK DILAKUKAN
PENYIDIKAN SESUAI DENGAN KETENTUAN YANG BERLAKU.
Pasal 42
ALAT-ALAT BUKTI PEMERIKSAAN KOMISI BERUPA:

a. KETERANGAN SAKSI,

b. KETERANGAN AHLI,

c. SURAT DAN ATAU DOKUMEN,

d. PETUNJUK,

e. KETERANGAN PELAKU USAHA.


Pasal 43
KOMISI WAJIB MENYELESAIKAN BILAMANA DIPERLUKAN,
PEMERIKSAAN LANJUTAN SELAMBAT-
LAMBATNYA 60 HARI, JANGKA WAKTU PEMERIKSAAN
LANJUTAN DIPERPANJANG PALING
SEJAK DILAKUKAN PEMERIKSAAN LAMA 30 HARI.
LANJUTAN

PUTUSAN KOMISI HARUS DIBACAKAN KOMISI WAJIB MEMUTUSKAN TELAH


DALAM SUATU SIDANG YANG TERJADI ATAU TIDAK TERJADI
DINYATAKAN TERBUKA UNTUK UMUM PELANGGARAN

SELAMBAT-LAMBATNYA 30 HARI
DAN SEGERA DIBERITAHUKAN KEPADA TERHITUNG SEJAK SELESAINYA
PELAKU USAHA PEMERIKSAAN LANJUTAN
Pasal 44
DALAM WAKTU 30 HARI SEJAK PELAKU USAHA MENERIMA PEMBERITAHUAN
PUTUSAN KOMISI, PELAKU USAHA WAJIB MELAKSANAKAN PUTUSAN
TERSEBUT DAN MENYAMPAIKAN LAPORAN PELAKSANAANNYA KEPADA
KOMISI.

PELAKU USAHA DAPAT MENGAJUKAN KEBERATAN KEPADA PENGADILAN


NEGERI SELAMBAT-LAMBATNYA 14 HARI SETELAH MENERIMA
PEMBERITAHUAN PUTUSAN, JIKA TIDAK MAKA DIANGGAP MENERIMA
PUTUSAN KOMISI.

APABILA KEPUTUSAN KOMISI TIDAK DIJALANKAN OLEH PELAKU USAHA, KOMISI MENYERAHKAN
PUTUSAN TERSEBUT KEPADA PENYIDIK UNTUK DILAKUKAN PENYIDIKAN SESUAI DENGAN
KETENTUAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN YANG BERLAKU.

TIDAK DILAKSANAKANNYA PUTUSAN KOMISI, MERUPAKAN BUKTI PERMULAAN YANG CUKUP


BAGI PENYIDIK UNTUK MELAKUKAN PENYIDIKAN.
Pasal 45
JIKA ADA UPAYA HUKUM

PENGADILAN NEGERI HARUS MEMERIKSA PENGADILAN NEGERI HARUS


KEBERATAN PELAKU USAHA, MEMBERIKAN PUTUSAN DALAM WAKTU 30
HARI
DALAM WAKTU 14 HARI SEJAK DITERIMANYA
KEBERATAN TERSEBUT. SEJAK DIMULAINYA PEMERIKSAAN
KEBERATAN TERSEBUT.

MAHKAMAH AGUNG HARUS MEMBERIKAN PIHAK YANG KEBERATAN TERHADAP


PUTUSAN PUTUSAN PENGADILAN NEGERI,

DALAM WAKTU 30 HARI DALAM WAKTU 14 HARI DAPAT


SEJAK PERMOHONAN KASASI DITERIMA. MENGAJUKAN KASASI KEPADA MAHKAMAH
AGUNG REPUBLIK INDONESIA
Pasal 46
APABILA TIDAK TERDAPAT KEBERATAN,
PUTUSAN KOMISI TELAH MEMPUNYAI
KEKUATAN HUKUM YANG TETAP.

PUTUSAN KOMISI SEBAGAIMANA


DIMINTAKAN PENETAPAN EKSEKUSI
KEPADA PENGADILAN NEGERI.
Sanksi
tindakan Administratif

Sanksi Pidana

Sanksi Pidana Tambahan


TINDAKAN ADMINISTRATIF, PASAL 47
1. PENETAPAN PEMBATALAN PERJANJIAN

2. PERINTAH KEPADA PELAKU USAHA UNTUK MENGHENTIKAN INTEGRASI VERTIKAL, DAN ATAU

3. PERINTAH KEPADA PELAKU USAHA UNTUK MENGHENTIKAN KEGIATAN YANG TERBUKTI


MENIMBULKAN PRAKTEK MONOPOLI dan atau MENYEBABKAN PERSAINGAN USAHA TIDAK
SEHAT DAN ATAU MERUGIKAN MASYARAKAT; DAN ATAU

4. PERINTAH KEPADA PELAKU USAHA UNTUK MENGHENTIKAN PENYALAHGUNAAN POSISI


DOMINAN; DAN ATAU

5. PENETAPAN PEMBATALAN ATAS PENGGABUNGAN ATAU PELEBURAN BADAN USAHA DAN


PENGAMBILALIHAN SAHAM; DAN ATAU

6. PENETAPAN PEMBAYARAN GANTI RUGI; DAN ATAU

7. PENGENAAN DENDA SERENDAH-RENDAHNYA RP 1.000.000.000,00 DAN SETINGGI-


TINGGINYA RP 25.000.000.000,00
PIDANA POKOK, pasal 48

(1) PELANGGARAN TERHADAP KETENTUAN PASAL 4, PASAL 9 SAMPAI DENGAN PASAL


14, PASAL 16 SAMPAI DENGAN PASAL 19, PASAL 25, PASAL 27, DAN PASAL 28
DIANCAM PIDANA DENDA SERENDAH-RENDAHNYA RP 25.000.000.000,00 DAN
SETINGGI-TINGGINYA RP 100.000.000.000,00, ATAU PIDANA KURUNGAN
PENGGANTI DENDA SELAMA-LAMANYA 6 BULAN.

(2) PELANGGARAN TERHADAP KETENTUAN PASAL 5 SAMPAI DENGAN PASAL 8, PASAL


15, PASAL 20 SAMPAI DENGAN PASAL 24, DAN PASAL 26 UNDANG-UNDANG INI
DIANCAM PIDANA DENDA SERENDAH-RENDAHNYA RP 5.000.000.000,00 DAN
SETINGGI-TINGGINYA RP 25.000.000.000,00, ATAU PIDANA KURUNGAN
PENGGANTI DENDA SELAMA-LAMANYA 5 BULAN.

(3) PELANGGARAN TERHADAP KETENTUAN PASAL 41 UNDANG-UNDANG INI DIANCAM


PIDANA DENDA SERENDAH-RENDAHNYA RP 1.000.000.000,00 DAN SETINGGI-
TINGGINYA RP 5.000.000.000,00), ATAU PIDANA KURUNGAN PENGGANTI DENDA
SELAMA-LAMANYA 3 BULAN.
PIDANA TAMBAHAN, pasal 49
DENGAN MENUNJUK KETENTUAN PASAL 10 KUHP, TERHADAP PIDANA
POKOK yang DIATUR DALAM PASAL 48 DAPAT DIJATUHKAN PIDANA
TAMBAHAN BERUPA :

a. PENCABUTAN IZIN USAHA;

ATAU

a. LARANGAN KEPADA PELAKU USAHA YANG TELAH TERBUKTI MELAKUKAN


PELANGGARAN TERHADAP UNDANG-UNDANG INI UNTUK MENDUDUKI
JABATAN DIREKSI ATAU KOMISARIS SEKURANG-KURANGNYA 2 s/d
SELAMA-LAMANYA 5 TAHUN;

ATAU

C. PENGHENTIAN KEGIATAN ATAU TINDAKAN TERTENTU YANG MENYEBABKAN


TIMBULNYA KERUGIAN PADA PIHAK LAIN.
Terimakasih

dan

selamat malam !