Anda di halaman 1dari 7

METODA MOMEN AREA

KULIAH 3
P
M1 q(x) M2

A B
x dx x
L

A B

AB d d

Bid M/EI
Besarnya sudut d dapat ditentukan dari:

M
d  dx
EI
B
 AB   B   A   d
A
B
M
 dx
A
EI

Jika kita perhatikan maka sudut AB pada persamaan di atas tidak lain
merupakan luas dari bid M/EI yang dibatasi oleh A dan B
Besarnya simapangan d dapat ditentukan dari:

d  x  d
M
 x dx
EI
B
 BA   d
A
B
M
  x  dx
A
EI

Jika kita perhatikan maka sudut AB pada persamaan di atas tidak lain
merupakan statis momen dari bid M/EI yang dibatasi oleh A dan B
Contoh :
Cari penurunan dan rotasi di B dan C , jika diketahui kekakuan lentur balok seperti
terlihat pada gambar di bawah ini.

20 t

A
B
C
2EI B B EI

Jepit C

C

15 m 10 m

500 tm 200 tm Bidang M

100 /EI Bidang M/EI


250 /EI 100 /EI
Penurunan dan rotasi di B, kita perhatikan bid M/EI untuk daerah yang dibatasi (A-B)
yang ditinjau dari B.
20 t

A
B
C
2EI B B EI

Jepit C

C

15 m 10 m

7.5 m
A B
Bidang M/EI
100
100 /EI
/EI
250 /EI 100 /EI
10 m
1  1 
B  100 15  150 15
EI  2 
2625

EI
Contoh :
Cari penurunan dan rotasi di B dan C , jika diketahui kekakuan lentur balok seperti
terlihat pada gambar di bawah ini.

20 t

A
C
2EI EI
B

15 m 10 m

500 tm 200 tm Bidang M

100 /EI Bidang M/EI


250 /EI 100 /EI