Anda di halaman 1dari 18

PENERAPAN PATIENT SAFETY

DALAM BERBAGAI BIDANG


KEPERAWATAN
Kelompok 5
Fitri Banjarnahor Rosyana
Lena syahputri Siska Septia Andani
Rangga Aprialdis Delvita Azhari
Rismala
PATIENT SAFETY
• Keselamatan pasien (patient safety) merupakan upaya
pencegahan terjadinya kesalahan dalam memberikan
tindakan pelayanan kesehatan yang dapat
membahayakan pasien.
• Kesalahan tindakan dapat terjadi di semua lini pelayanan
kesehatan di seluruh negara di dunia baik di negara maju
maupun berkembang (WHO, 2015).
KESELAMATAN PASIEN DI RUMAH
SAKIT TERDIRI DARI 6 SASARAN
• ketepatan identifikasi pasien,
• peningkatan komunikasi yang efektif,
• peningkatan keamanan obat yang perlu diwaspadai (high-
alert medications),
• kepastian tepat lokasi,
• tepat prosedur,
• tepat pasien operasi,
PATIENT SAFETY DALAM
KEPERAWATAN JIWA
Delapan Insiden Pasien Safety di Keperawatan Jiwa
• bentuk insiden yang terjadi akibat adanya kekerasan dan penyerangan.
• Adanya kebohongan ataupun menjadikan pasien sebagai korban
• Insiden berupa pasien yang bunuh diri dan membahayakan dirinya sendiri
• Insiden berupa pengasingan dan pengekangan bagi pasien jiwa
• Kejadian berupa kecelakaaan atau jatuhnya pasien
• Adanya pasien yang lari dari rumah sakit jiwa
• Insiden berupa pengobatan yang tidak cocok dan merugikan pasien
• Terjadi adanya kesalahan diagnostik
LANJUTAN…….
Patient Safety pada Pasien Jiwa
• Melindungi pasien dari membahayakan dirinya sendiri
• Melindungi pasien dari kasus prognosis
• Melindungi pasien dari bahaya yang dilakukan oleh orang
lain
• Melindungi pasien dari kesalahan medis atau keperawatan.
• Melindungi pasien dari lingkungan fisik
LANJUTAN….....
Patient Safety dalam Keperawatan Jiwa dikaitkan dengan 6 SKP
• Identifikasi pasien : dalam pengindentifikasian pasien jiwa, hal
ini harus diperhatikan perawat.
• Komunikasi : sasaran pasien safety komunikasi ini sangat
diperlukan bagi perawat.
• Tepat obat : dalam menghadapi pasien jiwa, pasien harus
memperhatikan keselamatan pasien pada obat-obatan,
karena obat yang digunakan pada pasien dengan gangguan
jiwa merupaka obat NAPZA.
LANJUTAN……..

• Tepat pasien, tepat lokasi, tepat sasaran operasi :


sasaran ini tidak terlalu spesifik di dalam
keperawatan jiwa.
• Penurunan resiko infeksi : infeksi nosokomial
merupakan masalah yang umum yang terjadi pada
pasien yang dirawat di rumah sakit.
• Resiko jatuh : pada sasaran ini setiap pasien yang
mengalami resiko jatuh akan diberi tanda kuning.
PENERAPAN PASIEN SAFETY PADA
KEPERAWATAN MATERNITAS
• SKP1. Identifikasi pasien
Pada ibu hamil maka perlu dilakukan pengkajian dimana
menyangkut tentang identitas ibu, baik nama,usia, riwayat
kesehatan, riwayat kehamilan dan kelahiran, obstetri serta
kesiapan ibu menerima kehamilan.
Maksud dan tujuan dari identifikasi klien adalah dilakukannya
pengecekan dua kali supaya tidak terjadi kesalahan dalam
pelayanan dan pemberian pengobatan maupun
terciptanya kesesuaian penerimaan pengobatan kepada
pasien dalam hal ini ibu hamil.
LANJUTAN…..

• SKP.2 Komunikasi Efektif


Penggunaan komunikasi yang tepat dalam
maternitas membantu kefektifan dalam dunia
keperawatan maternitas. Komunikasi efektif dapat
dilakukan antara perawat ke dokter, perawat ke
perawat, perawat ke pasien maupun dokter ke
pasien.
LANJUTAN…..
• SKP3. Peningkatan keamanan obat
Peningkatan keamanan obat diperlukan pada selama masa
konsepsi hingga nifas, saat masa prenatal apabila seorang
ibu terindikasi mengalami suatu penyakit misalnya demam
tifus, yang memerlukan obat – obatan tertentu seperti
antibiotik maka pihak petugas kesehatan harus melakukan
identifikasi seksama terhadap obat – obatan yang di berikan,
dengan memahami prinsip 6 benar khususnya pada obat –
obatan LASA (Look Alike Sound Alike), karena pada ibu hamil
sensitiv terhadap obat – obatan karena dapat mengganggu
janinnya.
LANJUTAN……
• SKP4. Tepat – lokasi, Tepat Prosedur, Tepat pasien
operasi
• Memverifikasi lokasi, prosedur, dan pasien yang
benar;
• Memastikan bahwa semua dokumen, foto (imaging),
hasil pemeriksaan sepert USG yang relevan tersedia,
diberi label dengan baik, dan dipampang;
• Lakukan verifikasi ketersediaan setiap peralatan
khusus dan/atau implant-implant yang dibutuhkan.
LANJUTAN…….
• SKP 5. Pengurangan resiko infeksi
Pada masa pranatal, perawat memberikan pendidikan
kesehatan untuk menjaga kesehatan selama hamil
Pada masa intranatal, petugas kesehatan harus
memperhatikan universal precaution dan alat-alat persalinan
dan ruang bersalin terjaga kesterilannya
Pada masa postnatal, dengan menjaga kebersihan daerah
sekitar vagina dan luka bekas episiotomi (prosedur bedah
untuk melebarkan jalan lahir )
LANJUTAN……
• SKP 6.Pengurangan resiko pasien jatuh
Pada masa prenatal, perawat memberikan pendidikan
kesehatan kepada klien untuk hindari menggunakan
tangga, jaga kebersihan lantai, dll.
Pada masa intranatal, perlu ditingkatkan keamanan tempat
tidur serta posisi ibu saat melahirkan dengan tujuan supaya
menurunkan resiko jatuh, dan perlu diperhatikan posisi ibu
dan bayi setelah proses melahirkan agar bayi tidak jatuh.
APLIKASI PATIENT SAFETY DALAM
KEPERAWATAN MEDIKAL BEDAH
• Sasaran I : Ketepatan Identifikasi Pasien
Kesalahan identifikasi pasien bisa terjadi pada pasien yang
dalam keadaan terbius/tersedasi, mengalami disorientasi,
tidak sadar, bertukar tempat tidur/kamar/ lokasi di rumah
sakit, adanya kelainan sensori, atau akibat situasi lain.
• Sasaran II : Peningkatan Komunikasi Yang Efektif
Komunikasi efektif dilakukan untuk meningkatkan komunikasi
antar pemberi pelayanan agar tidak terjadi kesalahan
dalam pentransferan informasi mengenai pasien.
LANJUTAN……
• Sasaran III : Peningkatan Keamanan Obat Yang Perlu Diwaspadai
(High-Alert)
Penggunaan obat yang beresiko tinggi mengalami kesalahan adalah
Nama Obat Rupa dan Ucapan Mirip/NORUM, atau Look Alike Soun
Alike/LASA.
• Sasaran IV : Kepastian Tepat-Lokasi, Tepat-Prosedur, Tepatpasien
Operasi
Program Keselamatan Pasien safe surgery saves lifes sebagai bagian
dari upaya WHO untuk mengurangi jumlah kematian bedah di seluruh
dunia.
LANJUTAN……
• Sasaran V : Pengurangan Risiko Infeksi Terkait Pelayanan Kesehatan
Pencegahan dan pengendalian infeksi merupakan tantangan terbesar
dalam tatanan pelayanan kesehatan, dan peningkatan biaya untuk
mengatasi infeksi yang berhubungan dengan pelayanan kesehatan
merupakan keprihatinan besar bagi pasien maupun para profesional
pelayanan kesehatan.
• Sasaran VI : Pengurangan Risiko Pasien Jatuh
Jumlah kasus jatuh cukup bermakna sebagai penyebab cedera bagi
pasien rawat inap. Dalam konteks populasi/masyarakat yang dilayani,
pelayanan yang disediakan, dan fasilitasnya, rumah sakit perlu
mengevaluasi risiko pasien jatuh dan mengambil tindakan untuk
mengurangi risiko cedera bila sampai jatuh.
PENERAPAN KESELAMATAN PASIEN
DALAM KEPERAWATAN KOMUNITAS
Adapun penerapan keselamatan pasin di keperawatan komunitas
tidak terlepas dari 6 (enam) Standar Keselamatan Pasien
• Ketepatan identifikasi pasien
• Peningkatan komunikasi yang efektif
• Peningkatan keamanan obat yang prlu diwaspadai
• Kepastian tepat-lokasi, tepat prosedur, tepat-pasien operasi
• Pengurangan resiko infeksi terkait pelayanan kesehatan
• Pengurangan resiko pasien jatuh

Anda mungkin juga menyukai