Anda di halaman 1dari 31

LOGO

Materi dan
Metode Uji
Portofolio
Jember, 08 NOPEMBER 2017

SEKSI SDMK DINAS KESEHATAN KAB JEMBER


Contents

Pendahuluan

Materi Uji

Metode Uji Portofolio

Penilaian Portofolio

Komponen Utama dan Tambahan


Pengantar :
Pengembangan Jabatan
Fungsional
POLA KARIR JABATAN FUNGSIONAL
MENGAPA PANGKAT (KELAS JABATAN)
MEMILIH 21
JABFUNG?? 20 PIMPINAN TINGGI

BY POSITION
19 1. Utama
18 2. Madya

(BAB IX)
17 3. Pratama
16
15
FUNGSIONAL 14
13
AHLI 12
BY CAREER

Utama, Madya, 11 ADMINISTRASI

BY CAREER
Muda, Pertama 10 1. Administrator
9
2. Pengawas
8
TERAMPIL
7 3. Pelaksana
Penyelia, Mahir,
6
Terampil, Pemula
5
4
3
Terampil : 5-8 2
Ahli : 8-15
1
Kondisi Regulasi Kebijakan Jabfung

• Permenpan/Kepmenpan, Juklak dan Juknis Jabfung sudah relatif lama


 0-5 tahun = 6 Jabfung
 6-10 tahun = 8 jabfung
 11-15 tahun = 8 jabfung Banyak yg sdh tidak up to
date dengan perkembangan
 > 15 tahun = 6 jabfung
Iptek Kesehatan

•Nomenklatur jabfung yg harus disesuaikan dengan nomenklatur pada UU 36 tahun


2014 tentang nakes:
Permenpan Jabfung UU 36 tahun 2014
Penyuluh Kes Masyarakat Promotor Kes Masyarakat
Perawat Gigi Terapis Gigi dan Mulut
Pranata Lab Kesehatan Ahli Teknologi Lab Medik
Asisten Apoteker Tenaga Teknis Kefarmasian
Sanitarian Sanitasi Lingkungan
INSTANSI PENGGUNA DI PUSAT & DAERAH
28 KEMENTERIAN DAN 28
LEMBAGA NON KEMENTERIAN

34 Dinas Kesehatan Provinsi

562 Balai/
52 RSU Provinsi Labkes/faskes lain
54 RSK Provinsi Prov/Kab/Kota

416 Dinas Kesehatan Kabupaten


98 Dinas Kesehatan Kota

535 RSU Kab/Kota 9700


21 RSK Kab/Kota Puskesmas

Data tahun 2015-2016


Instansi Pengguna mempunyai tugas sebagai
berikut:

a. Menyusun formasi jabatan untuk setiap jenjang;


b. Melaksanakan pengangkatan, pemindahan,
pembebasan sementara, pemberhentian dari dan
dalam jabatan fungsional
c. Penyelenggaraan Pembinaan
- Memfasilitasi pelaksanaan tugas
- Melakukan penilaian prestasi kerja.
- Menyusun Manajemen diklat
d. Berkoordinasi dengan instansi pembina jabfung
KEWAJIBAN

Melaksanakan tugas Mencatat dan


KEWAJIBAN

pokok menginventarisir

KEWAJIBAN PEJABAT
FUNGSIONAL

Mengumpulkan bukti fisik


hasil pelaksanaan kegiatan MENGIKUTI
pelayanan/pekerjaan KETENTUAN
sehari-hari sebagai dasar
untuk pengumpulan angka
LAINNYA !
kredit
LOGO

Metode Uji
Portofolio
Materi Uji

Materi Uji Kompetensi jabatan fungsional


kesehatan mengacu pada butir butir kegiatan
jenjang jabatan yang sedang dipangku dan
jenjang yang akan dipangku sesuai dengan
peraturan perundangan.
(Permenkes Nomor 18 tahun 2017)
Metode Uji Kompetensi

• Metode uji, dapat berupa :


a.Portofolio (wajib)
b.Uji Tulis
c.Uji Lisan
d.Uji Praktik
Metode Uji Portofolio
Digunakan sebagai Dapat merefleksi
Laporan lengkap pelayanan yang
salah satu cara
segala aktifitas penilaian yang mampu diberikan, dapat
seseorang yang mengungkap menunjukan
dilakukannya yang pencapaian standar kemampuan, memberi
menunjukan kompetensi dan gambaran atas apa yang
kecakapan pejabat kompetensi dasar dilakukan pejabat
fungsional setiap pejabat fungsional kesehatan
kesehatan fungsional kesehatan
dan sebagai bukti
otentik

Portofolio
Penilaian Portofolio
Penilian portofolio terdiri dari dua
komponen 1
2 20%
80%
Sertifikat
Pelatihan Unsur
Pelayanan
Karya atau /Asuhan
Penghargaan Pengembangan
yang retevan Profesi
bidang atau
kesehatan
Komponen Tambahan Komponen Utama
KOMPONEN UTAMA

 Bukti Pelayanan/asuhan
Penilaian komponen pelayanan/asuhan ini
mengacu dari butir kegiatan jabatan
fungsional dengan kriteria:
a. 75% - 80% komponen pelayanan/asuhan berasal
dari kompetensi pada jenjang yang sedang
dipangkunya dan
b.20% - 25% komponen pelayanan/asuhan berasal
dari kompetensi yang akan dipangkunya
Ketentuan

Batas kelulusan minimal 70% dari nilai total


keseluruhan dengan komposisi 80% dari
komponen utama dan 20% dari komponen
tambahan

komponen utama wajib dilakukan dan


komponen tambahan dapat memilih diantara
3 pilihan (a dan/atau, b dan/atau c)

[Image Info] www.wizdata.co.kr - Note to customers : This image has been licensed to be used within this PowerPoint template only. You may not extract the image for any other use.
Komponen Tambahan
Komponen Tambahan

1. Pelatihan
2. Karya Pengembangan Profesi
3. Penghargaan yang relevan
dibidang kesehatan
Pelatihan

Adalah kegiatan pelatihan yang pernah diikuti oleh pejabat fungsional


1 dalam rangka pengembangan dan/atau peningkatan kompetensi
selama melaksanakan tugas pelayanan kesehatan di seluruh instansi
atau fasilitas pelayanan kesehatan.

Bukti fisik komponen pelatihan ini berupa sertifikat atau piagam


asli yang dikeluarkan oleh lembaga penyelenggara yang syah.
2

Pelatihan dilengkapi dengan laporan singkat hasil pelatihan


3
yang meliputi : tujuan diklat, materi diklat dan manfaat diklat
untuk perbaikan pelayanan kesehatan.
Komponen Tambahan :
Sertifikat Pelatihan

Kabupaten/
Kota/ Instansi Provinsi

Internasional
Nasional 20%
20
10%
10

25%
30 45%
50

Skor Penilaian Sertifikat Pelatihan yang Relevan berdasarkan Lembaga


yang mengeluarkan
Sertifikat Diklat

Sertifikat/piagam pendidikan dan pelatihan dapat dinilai


apabila :
 Materi diklat memiliki relevansi dengan jabatan
fungsional yang dipangkunya,
Dapat dikategorikan menjadi relevan (R) dan tidak
relevan (TR). Relevan (R) apabila materi diklat secara
langsung dapat menunjang peningkatan kompetensi
teknis di jenjang yang akan dipangkunya. Tidak Relevan
(TR) apabila materi diklat tidak menunjang peningkatan
kinerja/kompetensi jabatan fungsional kesehatantertentu
dan diklat tidak relevan tidak akan dinilai.

 Durasi diklat sekurang kurangnya 30 JPL.


Karya Pengembangan Profesi

Apabila pejabat fungsional kesehatan


mempunyai karya tulis yang berupa artikel yang
dimuat pada jurnal ilmiah dan atau tulisan
ilmiah popular yang dimuat pada majalah,
tabloid, koran, news letter, bulletin,
Penilaian Karya Pengembangan Profesi

Jurnal terakreditasi (50) Sebagai ketua (50)


Jurnal tdk terakreditasi (30) Sebagai anggota (40)

Artikel
Internasional (50), Nasional Laporan
(30), Provinsi (20), dan
Kabupaten/Kota (10) Penelitian

Internasional (50)
Buku Nasional (40)
Provinsi (30)
Kabupaten/Kota (20)
Tingkat Instansi (10)
Modul Diklat
Karya Teknologi
Kualitas Modul Baik (50)
Tepat Guna
Kualitas Kurang Baik(20)

Skor Penilaian Karya Pengembangan Profesi yang Relevan


berdasarkan kriteria
Komponen Tambahan : Penghargaan
yang relevan bidang kesehatan

Kabupaten/
Kota/ Instansi Provinsi

Internasional
Nasional 20%
20
10%
10

25%
30 45%
50

Skor Penilaian Sertifikat Pelatihan yang Relevan berdasarkan Lembaga


yang mengeluarkan
Kriteria Penilaian Dokumen Portofolio
Ketentuan

memadai kesesuaian anatara jumlah dokumen yang dipersyaratkan


dengan ketersediaan dokumen portofolio yang ada

Valid dokumen yang dinilai telah diverifikasi oleh atasan langsung,


ditandai dengan tanda tangan atasan langsung dan cap
basah instansi/unit kerja

Asli dokumen yang dinilai merupakan bukti asli dari laporan


portofolio yang diserahkan ke penguji, apabila dalam bentuk
sertifikat maka dapat menunjukan sertifikat asli

Terkini laporan pekerjaan dalam kurun waktu sejak ditetapkan dalam


SK jenjang Jabfung terakhir
Lembar Verifikasi Dokumen Portofolio

No Komponen Hasil Verifikasi Bobot Hasil


memadai valid asli terkini Nilai Kelulus
an
1 Komponen Utama 80%
a. Pelayanan/Asuhan/ √ √ √ √ Lulus
Kegiatan
2. Komponen Tambahan Relevan Tidak 20%
Relevan
a. Sertifikat Pelatihan √ √
b. Karya Pengembangan Tidak
Profesi
c. Penghargaan yang Lulus
relevan bidang kesehatan

100%
Contoh Verifikasi

No Unit Kompetensi RS Kriteria Penilaian Hasil


type A
Memadai Valid Asli Terkini

1 Melakukan Pengkajian 30 30 30 30 30 Sesuai


Keperawatan Dasar

2 Melakukan Intervensi 30 30 30 30 29 Tidak


Keperawatan Sesuai

dst
Contoh Rekap Portofolio Jf Perawat
Terampil Terampil
Contoh Rekap Portofolio
JF Perawat Mahir
Contoh Rekap Portofolio
JF Perawat Ahli Pertama
LOGO