Anda di halaman 1dari 48

Prinsip Dasar

Penentuan Trase Jalan

GEOMETRIK
JALAN RAYA
Amelia Kusuma Indriastuti

Ruang E205 Gedung E Lantai II


Departemen Teknik Sipil
Universitas Diponegoro

akindriast@yahoo.com
0857-9978-0047
Outline

Pendahuluan
Faktor Penentu Lokasi Trase
Kebutuhan akan Jalan

 Dari hasil analisis dan pemodelan, seorang perencana


transportasi dapat memberikan rekomendasi tentang perlunya
prasarana jalan yang menghubungkan suatu wilayah dengan
wilayah lainnya.

 Rekomendasi ini ditindaklanjuti oleh ahli rekayasa jalan raya,


diawali dengan menetapkan lokasi di mana jalan tersebut akan
dibangun, sebelum nantinya melakukan desain geometrik dan
perkerasan jalannya.
Asal Tujuan Angkutan Penumpang
Moda Jalan 2001

LAUT JAWA
JAWA BARAT
KAB. TUBAN

KAB. GRESIK KAB. SUMENEP

KAB. BANGKALAN KAB. PAMEKASAN


KAB. LAMONGAN KAB. SAMPANG
P. Sapudi
P. Puteran
P. Raas

KAB. BOJONEGORO
JAWA TENGAH SURABAYA

1.250.000 - 2.000.000
KAB. NGAWI
KAB. SIDOARJO
SELAT MADURA 2.000.000 - 4.000.000
KAB. NGANJUK
KODYA. MOJOKERTO 4.000.000 - 6.000.000
KODYA. MADIUN
KAB. JOMBANG
KAB. MOJOKERTOKODYA. PASURUAN
6.000.000 - 8.000.000
KAB. MADIUN KAB. SITUBONDO
KAB. MAGETAN 8.000.000 - 10.000.000
KAB. PASURUAN KODYA. PROBOLINGGO 10.000.000 - 20.000.000
KODYA. KEDIRI
KAB. KEDIRI KAB. PROBOLINGGO
YOGYAKARTA KAB. BONDOWOSO 20.000.000 - 30.000.000
KAB. PONOROGO
Satuan : Orang/tahun
KODYA. MALANG
KODYA. BLITAR
KAB. LUMAJANG
KAB. PACITAN KAB. TULUNGAGUNG
KAB. TRENGGALEK
KAB. BLITAR KAB. MALANG
KAB. BANYUWANGI
KAB. JEMBER

BALI

S AM U D E R A I N D ON E S I A
Asal Tujuan Angkutan Barang
Moda Jalan 2001

JAKARTA

L A UT J A WA

JAWA BARAT
KAB. TUBAN
KAB. GRESIK KAB. SUMENEP

KAB. BANGKALAN KAB. PAMEKASAN


KAB. SAMPANG
P. Sapudi

KAB. LAMONGAN P. Raas

KAB. BOJONEGORO
SURABAYA

2.900.000 - 5.000.000
JAWA TENGAH
KAB. NGAWI S E L A T M A DU R A 5.000.000 - 10.000.000
KAB. SIDOARJO
KOTA. MOJOKERTO 10.000.000 - 20.000.000
KAB. NGANJUK

KAB. MAGETAN
KOTA. MADIUN KAB. JOMBANG 20.000.000 - 50.000.000
KAB. MOJOKERTO KOTA. PASURUAN P.KETAPANG
KAB. SITUBONDO
KAB. MADIUN 50.000.000 - 110.000.000
YOGYAKARTA KAB. PASURUAN KOTA. PROBOLINGGO Satuan : Ton/tahun
KOTA. KEDIRI
KAB. PROBOLINGGO
KAB. BONDOWOSO
KAB. KEDIRI
KAB. PONOROGO

KOTA. MALANG
BANTEN KOTA. BLITAR
KAB. LUMAJANG
KAB. PACITAN KAB. TULUNGAGUNG
KAB. TRENGGALEK
KAB. BLITAR KAB. MALANG
KAB. JEMBER KAB. BANYUWANGI

BALI

S A M U D E R A I N D ON E S I A
Prakiraan Asal Tujuan Angkutan Penumpang
Moda Jalan 2020

LAUT JAWA
JAWA BARAT
KAB. TUBAN

KAB. GRESIK KAB. SUMENEP

KAB. BANGKALAN KAB. PAMEKASAN


KAB. LAMONGAN KAB. SAMPANG
P. Sapudi
P. Puteran
P. Raas

KAB. BOJONEGORO
JAWA TENGAH SURABAYA

1.250.000 - 2.000.000
KAB. NGAWI
KAB. SIDOARJO
SELAT MADURA 2.000.000 - 4.000.000
KAB. NGANJUK
KODYA. MOJOKERTO 4.000.000 - 6.000.000
KODYA. MADIUN
KAB. JOMBANG
KAB. MOJOKERTOKODYA. PASURUAN
6.000.000 - 8.000.000
KAB. MADIUN KAB. SITUBONDO
KAB. MAGETAN 8.000.000 - 10.000.000
KAB. PASURUAN KODYA. PROBOLINGGO 10.000.000 - 20.000.000
KODYA. KEDIRI
KAB. KEDIRI KAB. PROBOLINGGO
YOGYAKARTA KAB. BONDOWOSO 20.000.000 - 30.000.000
KAB. PONOROGO
Satuan : Orang/tahun
KODYA. MALANG
KODYA. BLITAR
KAB. LUMAJANG
KAB. PACITAN KAB. TULUNGAGUNG
KAB. TRENGGALEK
KAB. BLITAR KAB. MALANG
KAB. BANYUWANGI
KAB. JEMBER

BALI

S AM U D E R A I N D ON E S I A
Prakiraan Asal Tujuan Angkutan Barang
Moda Jalan 2020

JAKARTA

L A UT J A WA

JAWA BARAT
KAB. TUBAN
KAB. GRESIK KAB. SUMENEP

KAB. BANGKALAN KAB. PAMEKASAN


KAB. SAMPANG
P. Sapudi

KAB. LAMONGAN P. Raas

KAB. BOJONEGORO
SURABAYA

2.900.000 - 5.000.000
JAWA TENGAH
KAB. NGAWI S E L A T M A DU R A 5.000.000 - 10.000.000
KAB. SIDOARJO
KOTA. MOJOKERTO 10.000.000 - 20.000.000
KAB. NGANJUK

KAB. MAGETAN
KOTA. MADIUN KAB. JOMBANG 20.000.000 - 50.000.000
KAB. MOJOKERTO KOTA. PASURUAN P.KETAPANG
KAB. SITUBONDO
KAB. MADIUN 50.000.000 - 110.000.000
YOGYAKARTA KAB. PASURUAN KOTA. PROBOLINGGO Satuan : Ton/tahun
KOTA. KEDIRI
KAB. PROBOLINGGO
KAB. BONDOWOSO
KAB. KEDIRI
KAB. PONOROGO

KOTA. MALANG
BANTEN KOTA. BLITAR
KAB. LUMAJANG
KAB. PACITAN KAB. TULUNGAGUNG
KAB. TRENGGALEK
KAB. BLITAR KAB. MALANG
KAB. JEMBER KAB. BANYUWANGI

BALI

S A M U D E R A I N D ON E S I A
Pengembangan Prasarana
Moda Prasarana Pengembangan
Gempol – Pandaan, Surabaya – Mojokerto, Tol Kota Surabaya,
SURAMADU, Tol GKS, Surabaya – Jombang, Surabaya –
Tol
Malang, Surabaya – Pobolinggo, Gresik – Tuban, Kertosono –
Jalan
Caruban – Ngawi –Mantingan
Nasional Jalan Lintas Selatan
Propinsi Jaringan GKS, Antar Kabupaten
- Penyiapan prasarana bagi Angkutan Masal Cepat
- Penyiapan prasarana bagi Angkutan Komuter GKS
KA Jalur KA
- Penyiapan jalur KA bagi peningkatan KA Regional
- Penyiapan jalur KA bagi peningkatan KA Antar Propinsi
Penyeberangan Pelabuhan Ketapang, Surabaya-Gresik, Paciran
Pelabuhan Diusahakan Perluasan pelabuhan Tanjung Perak, Gresik, Tanjung Wangi
Laut
Pelabuhan Tidak Diusahakan Pelabuhan Pantai Utara dan Selatan
Juanda – Surabaya, Abdurrahman Saleh – Malang, Jember
(Bisnis/Perusahaan), Banyuwangi – (Turis/Bisnis), Blitar
Udara Bandara (Khusus), Bawean (Regional), Bojonegoro (Khusus), Pacitan
(Lokal)
Jaringan Jalan Umum Jatim 2020
No. Ruas Status Fungsi
1 Gresik - Tuban Nasional AP
2 Mojokerto - Gempol Nasional AP
3 Bondowoso - Banyuwangi Propinsi KP3
4 Jalan Lintas Selatan : Pacitan – Trenggalek – Tulungagung – Nasional AP/KP1
Blitar – Malang – Lumajang – Jember - Banyuwangi
Lintas Kab upaten
5 Papar - Pare Kabupaten LP
6 Kediri - Ponorogo Kabupaten LP
7 Jombang-Nganjuk (pengoperasian Jembatan Propinsi KP2/KP3
Kertosono Lama)
Sumber : Hasil Analisa
Pengembangan Jaringan Jalan Umum
Jawa Timur 2020
PENGOPERASIAN
JEMBATAN KERTOSONO LAMA
NASIONAL, ARTERI PRIMER
Bancar
L A U T J A WA
Tambakboyo
Jenu
Tg. Bulupandan
Jatirogo Cerme
Brondong Ujung Pangkah Batu Putih
TUBAN Sepulu Ketapang Sotabar Pasongsongan Tg. Lapak

P. Gili Iyang P. Payangan


Pakah
P R OP I N S I Kokop
Robatal
SUMENEP
J A W A T EN GA H Bungah BANGKALAN Palengaan Kalianget
P. Sulumanuk
Temangkar
Manyar Tanah Merah Tambelangan Larangan
Parengan LAMONGAN Saronggi
Babat Galis Omben
Widang Kamal P. Puteran P. Sapudi
P. Raas
GRESIK
Padangan BOJONEGORO Duduksampean PAMEKASAN
SAMPANG P. Genteng
Ngimbang Balongpanggang SURABAYA P. Raja

Ngraho Dander
Dawarblandong Wonokromo
Mantingan P. Kambing
Widodaren
NGAWI Temayang Waru Ibukota Propinsi
Kabuh
Karangjati
SIDOARJO
Sumobito MOJOKERTO
SEL A T M A DURA Ibukota Kabupaten/Kota
Ngrambe
Caruban JOMBANG Tanggulangin
PROPINSI, KP3 Ibukota Kecamatan
Maospati
Bagor
Baron Kertosono Sooko Bangsal NASIONAL, ARTERI PRIMER
Bangil
Gempol Tg. Pacinan
NGANJUK PASURUAN Garis Pantai
sjn
MADIUN
Ngoro Pacet Pandaan Nguling Pasir Putih
MAGETAN SITUBONDO
Tg. Ketapang BESUKI Jangkar Batas Propinsi
Tarokan Pare
Dolopo PROBOLINGGO Paiton Panarukan
Tongas
KEDIRI Kandangan Kasembon Purwosari Kraksaan Prajekan Batas Kabupaten/Kota
Badegan Wringin Banyuputih Tg. Sedang
PONOROGO Purwodadi
Pujon Jalan Tol
BONDOWOSO Tg. Canding
Bendungan Kras Sukapura
Sawoo
Nawangan Sendang Sumber Jalan Nasional Arteri
Tumpang Ranuyoso Tiris
Slahung Tamanan Sukosari
Nglegok MALANG Wongsorejo
TRENGGALEK Jalan Nasional Kolektor - 1
BLITAR
Arjasa
Donorojo Kesamben Senduro
TULUNGAGUNG Jalan Propinsi Kolektor - 2
Rejotangan LUMAJANG Tanggul
PACITAN Turen
Candipuro
JEMBER
Kepanjen Pronojiwo Rambipuji
Tulakan
Bandung Dampit BANYUWANGI Jalan Propinsi Kolektor - 3
Binangun
Watulimo Pucanglaban Yosowilangun Kabat
Tl. Pacitan Gedangan Silo
Panggul Munjungan Kencong
Tg. Pacitan Tl. Pacitan Tl. Popoh
Tl. Sene
Bakung Diserahkan Ke Kabupaten
Tempurejo
Tl. Ligit Tg. Popoh Tl. Serang Glenmore Rogojampi
Tl. Sumbeno
Tl. Prigi Tl. Tapeh
Jalan Sirip
Tl. Sipulot Tg. Pelindu Ambulu
Tl. Lenggasana Muncar
LINTAS KABUPATEN P. Sempu P. Nusabarung
Tl. Pisang Tg. Sembulungan

Tl. Banjeli
Tl. Meru
S A M U D ER A I N D ON ES I A Tl. Sukamade
Tl. Rajekwesi

JALAN LINTAS SELATAN Tg. Grajakan


Tl. Grajakan
Blambangan
Tg. Purwo
Jaringan Jalan TOL Jatim 2020
Panjang
No. Ruas
km
1 Surabaya - Mojokerto - Kertosono - Ngawi - Mantingan - Solo 244,0
2 Gempol - Pandaan - Malang - Kepanjen 43,6
3 Gempol - Pasuruan - Probolinggo - Banyuwangi 230,5
4 Manyar - Tuban 80,0
5 Jembatan Suramadu sampai dengan Bangkalan Utara -
Sumber : Hasil Analisa
Pengembangan Jaringan Jalan TOL
Jawa Timur 2020
PENGEMBANGAN TOL PENGEMBANGAN TOL
LINGKAR DALAM MANYAR - TUBAN
PENGEMBANGAN TOL
GERBANGKERSOSUSILA 80 Km
SURAMADU - BANGKALAN UTARA
L A UT J A WA
Bancar
Tambakboyo
Jenu
Tg. Bulupandan
Jatirogo Cerme
Brondong Ujung Pangkah Batu Putih
TUBAN Sepulu Ketapang Sotabar Pasongsongan Tg. Lapak

P. Gili Iyang P. Payangan


Pakah SUMENEP
PROPINSI Kokop
Robatal
JAWA TENGAH Bungah BANGKALAN Palengaan Kalianget
P. Sulumanuk

Parengan
Temangkar
Manyar Tanah Merah Tambelangan Larangan Ibukota Propinsi
LAMONGAN Saronggi
Babat Galis Omben
Widang Kamal P. Puteran P. Sapudi
GRESIK
SURAMADU
P. Raas
Ibukota Kabupaten/Kota
Padangan BOJONEGORO Duduksampean PAMEKASAN
SAMPANG
P. Genteng

Ngraho Dander
Ngimbang Balongpanggang SURABAYA
SELAT MADURA
P. Raja
Ibukota Kecamatan
SOLO Dawarblandong Wonokromo
Mantingan P. Kambing
Widodaren
NGAWI Temayang Waru Garis Pantai
Kabuh
Karangjati
SIDOARJO
PENGEMBANGAN TOL
Sumobito MOJOKERTO Batas Propinsi
Ngrambe
Caruban
Tanggulangin GEMPOL-PASURUAN-PROBOLINGGO-BANYUWANGI
Bagor Kertosono
Maospati Baron
JOMBANG Sooko Bangsal
Bangil 230 Km Batas Kabupaten/Kota
Tg. Pacinan
NGANJUK Gempol
MADIUN PASURUAN
jn
s

Pacet
MAGETAN
Ngoro Pandaan Nguling
BESUKI
Pasir Putih SITUBONDO Jangkar
Jalan Tol
Tg. Ketapang
Tarokan Pare
Dolopo PROBOLINGGO Paiton Panarukan
Tongas
KEDIRI Kandangan Kasembon Purwosari Kraksaan Prajekan Jalan Arteri Primer
Badegan Wringin Banyuputih Tg. Sedang
PONOROGO Purwodadi
Pujon
Sukapura
BONDOWOSO Tg. Canding
Jalan Kolektor Primer
Bendungan Kras
Sawoo
Nawangan Sendang Sumber
Tumpang Ranuyoso Tiris
Slahung
Nglegok MALANG
Tamanan Sukosari
Wongsorejo 08 o LS
TRENGGALEK
BLITAR
Arjasa
Donorojo
TULUNGAGUNG Kesamben Senduro RENCANA PENGEMBANGAN TOL
Rejotangan LUMAJANG Tanggul
PACITAN Turen JEMBER
Kepanjen Pronojiwo Candipuro
Bandung Dampit BANYUWANGI
Tulakan Binangun
Watulimo Pucanglaban Yosowilangun Kabat
Tl. Pacitan Gedangan Silo
Panggul Munjungan Bakung Kencong
Tg. Pacitan Tl. Pacitan Tl. Popoh
Tl. Sene Tempurejo
Tl. Ligit
Tl. Sumbeno Tg. Popoh Tl. Serang Glenmore Rogojampi
Tl. Prigi Tl. Tapeh

Tl. Sipulot Tg. Pelindu Ambulu


Tl. Lenggasana Muncar
Tl. Pisang Tg. Sembulungan
P. Sempu
S A M U D E R A I N D ON E S I A P. Nusabarung
Tl. Banjeli
Tl. Meru

Tl. Sukamade
Tl. Rajekwesi

Tg. Grajakan
Tl. Grajakan
Blambangan
PENGEMBANGAN TOL PENGEMBANGAN TOL Tg. Purwo

SURABAYA-MOJOKERTO-KERTOSONO GEMPOL- PANDAAN - MALANG-KEPANJEN


NGAWI-MATINGAN-SOLO 43,6 Km
244 Km
Trase Jalan
 Trase jalan adalah serangkaian garis lurus yang
menghubungkan titik-titik rencana lokasi jalan.
 Trase jalan nantinya akan berfungsi sebagai sumbu jalan.
 Dalam penentuan trase jalan, harus dipertimbangkan koridor
jalan. Koridor jalan ini nantinya menjadi Ruang Milik Jalan
(Rumija)
 Trase jalan harus menghindari beberapa titik (rulling points),
seperti daerah konservasi (alam, budaya, sejarah), bangunan,
daerah patahan geologi, daerah resapan, dll
Penentuan Trase Jalan

Alternatif trase 1
C1

C
B

C2

Alternatif trase 2
Tahapan Penentuan Lokasi Jalan
 Tahap 1:
 Penentuan titik awal dan titik akhir rencana jalan pada peta kontur.
Periksa daerah di antara titik-titik tersebut

 Tahap 2: reconnaissance survey


 Pengumpulan data lapangan berdasarkan pengamatan visual,
pengukuran, dan masukan dari narasumber.
 Pemilihan rute yang menghubungkan dua titik tetap, berupa koridor.
 Tentukan beberapa alternatif trase jalan berikut koridornya (yang
memenuhi syarat)  hasil desain aman, nyaman, ekonomis
 Bandingkan masing-masing alternatif trase dan koridornya untuk
mencari alternatif yang paling baik, dengan metode SWOT, AHP, dll.
Tahapan Penentuan Lokasi Jalan (2)
 Tahap 3: preliminary survey
 Pendataan teknis: lokasi rencana jembatan/bangunan pelengkap
lainnya, pola aliran, lokasi quarry, keadaan visual tanah dasar dan
lokasinya, lokasi rawan longsor, dokumentasi
 Pendataan umum: pekerja lokal, logistik, komunikasi, akomodasi
 Data pelengkap: hasil survei topografi, lalu lintas, hidrologi, geoteknik
 Evaluasi trase yang dipilih dengan mempertimbangkan faktor-faktor
teknis, sosio-ekonomi, lingkungan.
 Tahap ini digunakan sebagai persiapan perencanaan jalan
(alinyemen horisontal dan vertikal) dan perhitungan volume
pekerjaan konstruksi.
Tahapan Penentuan Lokasi Jalan (3)
 Tahap 4: location survey
 Pada tahap ini, hasil alinyemen rencana di atas peta akan dipatok ke
lapangan
 Lakukan observasi untuk memverifikasi adanya perbedaan antara
desain dengan kondisi lapangan.

 Tahap 5: construction survey


 Pengukuran-pengukuran untuk membantu pelaksanaan konstruksi
Peta Kontur
 Peta kontur adalah peta yang berisi garis-garis kontur yang di
dalamnya memperlihatkan bukit, lembah dan kelandaian.
[garis kontur adalah bagian dari kurva yang menghubungkan
semua titik yang memiliki ketinggian/elevasi yang sama]

 Hal-hal yang harus diperhatikan dalam peta:


 Arah utara, arah sumbu x dan y
 Skala dan legenda
1:5,000 artinya 1 cm di peta sama dengan 5,000 cm di lapangan.
Skala peta untuk reconnaissance survey = 1:5,000 atau 1:10,000
Skala peta untuk detail trase/koridor = 1:1,000 atau 1:2,000.
 Patok utama (bench mark) sebagai pengikat dan panduan
rancangan jalan saat staking out
Garis
kontur
Karakteristik Garis Kontur

Garis kontur
menghubungkan semua
titik yang memiliki elevasi
yang sama
(sebagaimana terlihat
pada A)
Karakteristik Garis Kontur (2)
Setiap garis kontur akan
‘tertutup’, baik di dalam
batas peta maupun di
luar batas peta.
Jika garis kontur tidak
menutup dalam batas
peta, berarti garis
tersebut akan menutup
di luar batas peta,
sebagaimana
diperlihatkan titik B.
Pada gambar tersebut,
kontur menutup pada
ujung peta.
Karakteristik Garis Kontur (3)

Garis kontur yang


terlihat menutup ‘kecil’
dalam peta
mengindikasikan
adanya puncak atau
lembah.
Pada lembah,
biasanya terisi air dan
membentuk danau,
Bila tidak ada air,
lembah biasanya diberi
tanda untuk
menunjukkan adanya
turunan (titik C)
Karakteristik Garis Kontur (4)

Garis kontur tidak akan


berpotongan satu
sama lain, kecuali bila
di situ ada tebing
menggantung, dan
biasanya terlihat dua
perpotongan (titik D).
Namun kasus ini jarang
terjadi.
Karakteristik Garis Kontur (5)

Pada kelandaian yang


seragam, garis kontur
biasanya berjarak sama
(titik E).
Semakin curam
kelandaiannya, jarak
antara garis kontur
semakin kecil.
Sebaliknya, semakin datar
kelandaiannya, jarak
antaranya semakin besar.
Karakteristik Garis Kontur (6)

Pada suatu medan


yang datar, garis kontur
cenderung lurus dan
sejajar satu sama lain
(Titik F).
Karakteristik Garis Kontur (7)

Pada bagian yang


menurun dan terdapat
sungai, garis kontur akan
memotong garis sungai,
dan membentuk
lengkungan cekung
dengan sungai
(Gambar G).
Karakteristik Garis Kontur (8)
Faktor-faktor
yang mempengaruhi lokasi jalan

 Kondisi medan
 Perpotongan dengan sungai
 Daerah lahan kritis
 Aliran sungai
 Material
 Galian – timbunan
 Pembebasan lahan
 Lingkungan
 Sosial
Kondisi medan dan topografi

 Pada kondisi medan tertentu, khususnya medan terjal, perlu


dilakukan evaluasi:
 Apakah kelandaian medan masih di bawah kelandaian maksimum
yang diijinkan.
 Panjang kritis.

 Pada medan terjal, perlu dipertimbangkan hal-hal berikut:


 Semakin tinggi kelandaian, semakin tinggi pula BOK.
 Semakin rendah kelandaian, semakin panjang jalan yang dibutuhkan
dan semakin mahal biaya konstruksinya (volume pekerjaan tanah
besar).

 Kesimpulan: optimasi biaya


 Penting untuk membangun jalan dengan rute terpendek,
 Usahakan kelandaian seminimal mungkin.
Perpotongan dengan sungai

 Jika rencana jalan harus memotong sungai, perpotongan itu tidak


selalu berada pada sudut yang tepat.
 Perpotongan tegak lurus akan lebih ekonomis  bentang jembatan lebih
pendek sehingga dapat mengurangi biaya konstruksi.
 Perpotongan yang miring biasanya membutuhkan bentang jembatan
yang lebih panjang, tapi kelandaian jalan bisa lebih datar.

 Bagian tersempit sungai tidak selalu layak untuk konstruksi


jembatan. Hal ini disebabkan karena untuk menuju titik tersebut
dibutuhkan jarak tambahan, sehingga BOK naik.
 Saat ini, jembatan dengan bentang sangat panjang sudah dapat
dibangun. Misalnya: Millau viaduct.

[viaduct: jembatan yang terdiri atas beberapa bentang pendek]


 .
It is taller than Eiffel…
Crossing over river and roads…
Daerah lahan kritis
 Daerah lahan kritis mencakup area bahaya geologi (erosi,
tanah longsor, patahan, rawa, dll.
 Walaupun dengan perkembangan teknologi saat ini, sebuah
jalan tetap dapat dibangun pada daerah kritis, namun akan
menjadi jalan dengan biaya konstruksi dan pemeliharaan
yang tinggi.
 Penanganan daerah lahan kritis yang kurang tepat dapat
membahayakan pengguna jalan di masa mendatang.
Daerah aliran sungai
Material
Galian - Timbunan
 Jika memungkinkan, sebaiknya jalan dibangun di atas
permukaan tanah asli, karena:
 Dapat meminimalkan biaya pekerjaan tanah (galian – timbunan)
 Jika terdapat perbedaan yang signifikan antara elevasi tanah
dasar dengan elevasi rencana jalan, diperlukan penanganan
khusus untuk mengantisipasi terjadinya tanah longsor.

 Jika harus ada galian – timbunan, usahakan supaya volume


galian dan timbunan kurang lebih sama.
 Jika volume pekerjaan galian lebih besar daripada pekerjaan
timbunan, tanah galian harus dibuang di lokasi di mana tidak
dibutuhkan tambahan biaya.
 Jika volume pekerjaan timbunan lebih besar daripada pekerjaan
galian, material tambahan untuk menimbun harus diuji dan
memenuhi syarat material timbunan.
Pembebasan lahan
 Tidak semua tanah dimiliki negara. Pembebasan lahan
dengan kompensasi yang layak perlu dilakukan untuk
menyediakan lahan jalan.
 Permasalahah pembebasan lahan di wilayah perkotaan:
 Harga tanah sangat mahal. Di Indonesia, harga tanah umumnya
jauh melampaui NJOPnya.
 Proses pembebasan lahan bisa memakan waktu yang sangat
lama karena sulitnya mencapai kesepakatan harga antara pemilik
lahan dengan pemerintah. Hal ini dapat mengganggu jadwal
konstruksi jalan.
Lingkungan
Sosial
B

A
A

B
Pertimbangan
 Fungsi jalan
 Kondisi medan
 Ruling points
 Panjang trase (per tangen maupun total)
 Sudut tikungan
 Kelandaian dan panjang kritis
 G/T
 Perkiraan lokasi tikungan
 Koord. Al hz – Al vert
 lain2