Anda di halaman 1dari 38

Oleh : Dr.Luana N.

A,SpKJ
 Kesadaran dan kognisi
 Alam perasaan atau emosi
 Perilaku motorik atau konasi
 Alam pikiran
 Persepsi atau pengindera
 Pembicaraan dan kemampuan berbahasa
 Tilikan dan daya nilai sosial
KESADARAN
a. Kesadaran / Sensorium
 Kondisi kesigapan mental individu dalam
menanggapi rangsangan dari luar / dalam diri
 Sering merupakan pertanda kerusakan organik /
otak
1. Kompos mentis
 Derajat optimal dari kesigapan mental individu
dalam menanggapi rangsangan dari luar / dalam
dirinya
 Individu mampu memahami apa yang terjadi pada
diri / lingkungan seperti bereaksi secara memadai
2. Apatia
 Derajat penurunan kesadaran → respons lambat
terhadap sistem luar
 Tampak acuh tak acuh terhadap situasi sekitar
3. Somnolensi
 Derajat penurunan kesadaran yang cenderung
tidur
 Respons lambat tampak selalu mengantuk
4. Sopor
 Derajat penurunan kesadaran berat
 Nyaris tidak berespons / minimal terhadap
rangsangan kuat
5. Koma
 Derajat penurunan kesadaran berat → tidak
bereaksi terhadap rangsangan sekuat apapun
6. Kesadaran berkabut
 Perubahan kualitas kesadaran
 Tidak mampu berpikir jernih & berespons
terhadap situasi sekitar
 Individu tampak bingung, sulit memusatkan
perhatian & disorientasi
7. Delirium
 Perubahan kualitas kesadaran & gangguan
fungsi kognisi luas
 Perilaku fluktuasi → gaduh gelisah / apatis
 Disertai gangguan persepsi (Hal / Ilusi)
 Sulit memusatkan, mempertahankan &
mengalihkan perhatian
8. Kesadaran seperti mimpi (Dream Like State)
 Gangguan kesadaran kualitas →epilepsi
psikomotor
 Tidak menyadari apa yang dilakukan walau
tampak seperti melakukan aktifitas normal
 Beda dengan sleep walking → sadar bila
dirangsang
9. Twilight state
 Gangguan kesadaran kualitas
 Sering dengan halusinasi
 Gangguan otak organik → separuh sadar,
respons terbatas, impulsif, emosi labil
b. Kognisi
Kemapuan mengenal / mengetahui mengenai benda /
situasi yang terkait dengan pengalaman
pembelajaran & kapasitas intelegensi
 Memori / daya ingat
 Konsentrasi / perhatian
 Orientasi
 Kemampuan berbahasa
 Berhitung
 Visuospasial
 Abstraksi
 Intelegensi
c. Perhatian / Konsentrasi
 Suatu usaha untuk mengarahkan aktifitas
mental pada pengalaman tertentu
 Ketidak mampuan memastikan,
mempertahankan dan mengalihkan perhatian
 Jenis Gangguan :
1. Distraktibilitas :
Ketidak mampuan memastikan & mempertahankan
perhatian mudah teralih oleh stimulus sekitar
2. Inatensi selektif
Ketidak mampuan memusatkan perhatian pada obyek /
situasi tertentu (biasa yang membangkitkan cemas)
3. Kewaspadaan berlebih (Hypervigilance)
Pemusatan perhatian yang berlebih terhadap stimulus
eksternal / internal → individu terlihat tegang
d. Orientasi
Kemampuan individu untuk mengenali
obyek / situsi sebagaimana adanya
 Personal
 Ruang (spasial)
 Waktu
e. Memori / Daya Ingat
Proses pengelolaan informasi → perekaman,
penyimpanan & pemanggilan kembali
1. Amnesia
Ketidak mampuan mengingat sebagian / seluruh
pengalaman masa lalu.
Gangguan otak organik → kontusio serebri
Gangguan psikologik → stres pasca trauma
a. A.Retrograd hilang memori sebelum kejadian
b. A.Anterograd setelah kejadian
2. Paramnesia
Ingatan palsu
Faktor organik, psikologik (ganguan disosiasi).

Dementia
a. Konfabulasi
Ingatan palsu mengisi kekosongan memori → Dementia
b. Deja Vu : Ingatan palsu terhadap pengalaman baru
c. Jamais Vu : X deja vu
d. Hiperamnesia
Ingatan mendalam & berlebihan terhadap suatu pengalaman
e. Screen Memory
Secara sadar menutupi ingatan / pengalaman traumatis dengan
yang lebih bisa di toleransi
f. Letologika
Ketidak mampuan bersifat sementara dalam menemukan kata
tepat untuk mendiskripsikan pengalaman → stadium awal
dementia
1. Memori segera → detik sampai menit
2. Memori baru → beberapa hari terakhir
3. Memori menengah → beberapa bulan
4. Memori Panjang → beberapa tahun
Emosi adalah :
Suatu perasaan yang di hayati secara sadar
bersifat kompleks → melibatkan pikiran,
persepsi & perilaku individu
1. Mood :
Suasan perasaan yang menetap bersifat pervasif & bertahan
lama
a. Eutimia :
Rentang normal : penghayatan perasaan yang luas & serasi dengan
irama hidupnya
b. Hipotimia
Suasana perasaan diwarnai dengan kesedihan & kemurungan
c. Hipertimia
Suasana perasaan dengan semangat & kegairahan berlebihan :
Hiperaktif & energik
d. Disforia
Suasana perasaan yang tidak menyenangkan
2. Hidup emosi :
Respons emosional saat kini, dapat dilihat dari
ekspresi wajah, pembicaraan, gerak gerik
tubuh → Emosi sesaat
a. HE Serasi : serasi antara ekspresi emosi & suasana
hati
b. HE Tidak serasi : X serasi
c. HE Tumpul : penurunan ekspresi emosi →tatapan
kosong, irama suara monoton, bahasa tubuh kurang
d. HE Mendatar
e. HE Luas : rentang normal → ekspresi emosi luas,
variasi beragam & serasi
 Ragam perbuatan manusia yang dilandasi
motif & tujuan tertentu serta melibatkan
seluruh aktifitas mental individu
 Respons total individual terhadap situasi
kehidupan
 Ekspresi perilaku individual yang terwujud
dalam ragam aktifitas motorik
1. Stupor katatonia
Penurunan aktifitas motorik secara ekstrim → gerak lambat
hingga tidak bergerak & kaku seperti patung
2. Furor Katatonia
Agitasi motorik yang ekstrim : kegaduhan motorik tidak bertujuan
tanpa motif & tidak di pengaruhi oleh stimulus eksternal
3. Katalepsia
Mempertahankan sikap tubuh dalam posisi tertentu & lama
4. Fleksibilitas Cerea
Sikap tubuh yang dapat di atur tanpa perlawanan : seperti lilin
1. Dereistic, tidak logis, magis
Normal : mimpi ; Abnormal : psikosis
2. Gangguan Bentuk / arus pikir
a. Asosiasi longgar
Arus pikir dengan ide berpindah2 dari 1 subyek
ke subyek lain & tidak berhubungan sama sekali
b. Inkoherensia
Pikiran / kata keluar bersama2 tanpa hubungan
yang logis → hasil disorganisasi pikir
c. Flight of Ideas
Pikiran yang begitu cepat, pemindahan konstan dari
1 ide ke ide lain tapi tidak parah → mungkin masih
dapat mengikuti jalan pikirannya
d. Sirkumstansial
Pembicaraan yang tidak langsung sehingga lambat
mencapai point akibat keterpakuan belebih pada
detail & petunjuk
e. Tangensial
Ketidak mampuan mencapai tujuan secara langsung
& sering tidak mencapai point yang diharapkan
Gangguan yang terjadi adalah pada buah
pikiran / keyakinan bukan pada cara
penyampaian
1. Miskin isi pikir
Informasi sedikit karena ketidak jelasan,
pengulangan yang kosong / frase yang tidak
dikenal
2. Waham / Delusi
Suatu perasaan / keyakinan / kepercayaan yang keliru
tentang kenyataan eksternal, tidak konsisten, tidak bisa
diubah lewat penalaran / penyajian fakta
a. Waham Bizarre
Keyakinan keliru, mustahil & aneh
(mahluk angkasa luar menanamkan elektoda di otak manusia)
1. Thought Echo
Isi pikir dirinya yang berulang / bergema dalam kepalanya
2. Thought Insertion / withdrawl
Isi pikiran asing masuk / diambil dari pikirannya
3. Thought Broadcasting
Isi pikiran tersiar keluar (hingga orang lain mengetahuinya)
Bersifat mistik / mukjisat
4. Delusion of Control
Waham tentang dirinya dikendalikan oleh sesuatu kekuatan dari luar
5. Delusion of Influence
Dirinya di pengaruhi kekuatan luar
6. Delusion of Passivity
Dirinya tidak berdaya & pasrah terhadap kekuatan dari luar
7. Delusional Perception
Bersifat mistik / mukjisat
b. Waham Sistematik
Keyakinan yang tergabung dalam 1 tema / kejadian (orang dikejar polisi
/ mafia)
c. Waham Somatik
Melibatkan fungsi tubuh (yakin otaknya meleleh)
d. Waham paranoid
▪ Waham kebesaran
Dirinya sangat kuat, berkuasa / besar
▪ Waham kejar (persekutorik)
Korban dari usaha untuk melukai, menggagalkan
orang berkomplot merugikan, mencederai dirinya
▪ Waham rujukan
Meyakini tingkah laku orang lain akan membahayakan
/ jahat terhadap dirinya
e. Waham Cemburu
f. Waham Erotomania
Merasa seseorang segitu mencintainya
3. Obsesi
Suatu ide kuat menetap seringkali tidak
rasional biasa disertai kompulsi untuk
melakukan perbuatan, tidak dapat
dihilangkan dengan usaha logis,
berhubungan dengan kecemasan.
4. Kompulsi
Kebutuhan & tindak patologis ntuk
melaksanakan suatu impuls, jika ditahan
akan timbul kecemasan
5. Fobia
Ketakutan patologis / irasional yang persisten, berlebihan & selalu
terjadi berhubungan dengan stimulus / situasi spesifik
a. Fobia Spesifik : Terbatas pada obyek / situasi khusus (takut laba2, ular)
b. Fobia Sosial : Ketakutan dipermalukan di depan publik (takut
berbicara, tampil, makan di depan umum)
c. Akrofobia : Ketakutan berada di tempat tinggi
d. Agorafobia : Ketakutan ditempat terbuka, ramai, sulit melarikan diri
e. Klaustrofobia : Ketakutan di tempat sempit
f. Ailurofobia : Ketakutan pada kucing
g. Zoofabia : ketakutan pada binatang
h. Xenofobia : ketakutan pada orang asing
i. Fobia jarum
Proses mental yang merupakan pengiriman stimulus fisik menjadi
infor psikologis sehingga stimulus sensorik dapat diterima secara
sadar
1. Depersonalisasi
Perasaan subyektif yang merasa dirinya (tubuhnya) sebagai
Tidak nyata / khayal
2. Derealisasi
Perasaan subyektif yang merasa lingkungannya menjadi asing /
tidak nyata
3. Ilusi
Persepsi yang keliru / menyimpang dari stimulus eksternal yang
nyata
4. Halusinasi
Persepsi yang keliru, tidak berhubungan dengan stimulus
eksternal yang nyata
a. Hal Hipnagogik
Terjadi saat orang mulai tertidur
b. Hal Hipnapompik
saat orang mulai bangun tidur
c. Hal Audiotorik
d. Hal Visual
e. Hal Penciuman
f. Hal Pengecapan
g. Hal Taktil
Kemampuan seseorang untuk menilai realitas
 Menentukan persepsi, respons emosi &
perilaku dalam berelasi dengan realitas
kehidupan

 Kekacauan perilaku, waham, halusinasi


Gangguan RTA
Daya Nilai :
Kemampuan untuk menilai situasi secara
benar & bertindak sesuai dengan situasi
tersebut
Tilikan :
Kemampuan seseorang untuk memahami sebab sesungguhnya dan arti dari suatu situasi
1. Tilikan Derajat 1
Penyangkalan total terhadap penyakitnya
2. Tilikan Derajat 2
Ambivalensi terhadap penyakitnya
3. Tilikan Derajat 3
menyalahkan faktor lain sebagai penyebabnya
4. Tilikan Derajat 4
Sadar dirinya sakit, butuh bantuan, tapi tidak memahami penyebab sakitnya
5. Tilikan derajat 5
Sadar sakitnya & faktor penyebabnya tapi tidak menerapkan dalam perilaku
6. Tilikan derajat 6
Menyadari sepenuhnya tentang situasi dirinya disertai motivasi untuk mencapai
perbaikan
TERIMA KASIH