Anda di halaman 1dari 13

ASUHAN KEPERAWATAN

KLIEN DENGAN ACUTE


CORONARY SYNDROME

OLEH KELOMPOK 5
2.1 Konsep Dasar Medis

2.1.1 Defenisi
Acute Coronary Syndrom (ACS) adalah istilah
untuk tanda dan gejala klinis iskemia
miokard: angina tidak stabil, segmen non- ST
elevasi infark miokard dan segmen ST elevasi
infark miokard.
2.1.2 Etiologi
ACS dapat terjadi jika adanya
1. pembekuan emboli dalam sirkulasi
2. peradangan arteri atau vasospasme
3. penggunaan kokain atau metamfetamin,
dan
4. peningkatan beban kerja jantung akibat
tirotoksikosis,anemia, hipoksemia atau
demam.
2.1.3 Klasifikasi
Menurut PERKI, 2015 berdasarkan anamnesis,
pemeriksaan fisik, pemeriksaan
elektrokardiogram (EKG) dan pemeriksaan marka
jantung, sindrom koroner akut dibagi menjadi:
1. Infark miokard dengan elevasi segmen ST
(STEMI)
2. Infark miokard dengan non elevasi segmen ST
(NSTEMI)
3. Angina Pektoris tidak stabil (UAP)
2.1.4 Patofisiologi
Sebagian besar SKA adalah manifestasi akut dari plak
ateroma pembuluh darah koroner yang koyak atau pecah.
Hal ini berkaitan dengan perubahan komposisi plak dan
penipisan tudung fibrus yang menutupi plak tersebut.
Kejadian ini akan diikuti oleh proses agregasi trombosit
dan aktivasi jalur koagulasi. Terbentuklah trombus yang
kaya trombosit (white thrombus). Trombus ini akan
menyumbat liang pembuluh darah koroner, baik secara
total maupun parsial; atau menjadi mikroemboli yang
menyumbat pembuluh koroner yang lebih distal.
Cont…
Berkurangnya aliran darah koroner menyebabkan
iskemia miokardium. Pasokan oksigen yang berhenti
selama kurang-lebih 20 menit menyebabkan
miokardium mengalami nekrosis (infark miokard).
Infark miokard tidak selalu disebabkan oleh oklusi
total pembuluh darah koroner. Obstruksi subtotal
yang disertai vasokonstriksi yang dinamis dapat
menyebabkan terjadinya iskemia dan nekrosis
jaringan otot jantung (miokard). Akibat dari iskemia,
selain nekrosis, adalah gangguan kontraktilitas
miokardium distritmia dan remodeling ventrikel
(perubahan bentuk, ukuran dan fungsi ventrikel).
(PERKI, 2015)
2.1.5 Manifestasi klinis
Menurut Overbaugh, 2009 tanda dan gejala ACS dibagi
sesuai dengan klasifikasinya.
Angina tidak stabil
1. Nyeri dengan atau tanpa radiasi di leher, punggung dan
daerah epigastik
2. Napas tersengal, diaforesis, mual, sakit kepala
3. Takikardia, takipnea, hipotensi/hipertensi
4. Penurunan saturasi oksigen
5. Irama jantung abnormal
6. Terjadi saat istirahat atau beraktivitas
NSTEMI/STEMI
1. Nyeri dengan atau tanpa radiasi di leher,
punggung dan daerah epigastik
2. Napas tersengal, diaforesis, mual, sakit
kepala
3. Takikardia, takipnea, hipotensi/hipertensi
4. Penurunan saturasi oksigen
5. Irama jantung abnormal
6. Terjadi saat istirahat atau beraktivitas
7. Durasi lebih lama dari angina tidak stabil
2.1.6 Pemeriksaan Diagnostik
Menurut PERKI, 2015 pemeriksaan
diagnostik untuk ACS adalah:
1.Pemeriksaan elektrokardiogram
2.Pemeriksaan marka jantung
3.Pemeriksaan laboratorium
4.Pemeriksaan foto polos dada
2.1.7 Penatalaksanaan
Menurut PERKI, 2015 penatalaksanaan untuk ACS
adalah:
1. Terapi awal yang dimaksud adalah Morfin,
Oksigen, Nitrat, Aspirin (disingkat MONA), yang
tidak harus diberikan semua atau bersamaan
2. Tirah baring
3. Suplemen oksigen harus diberikan segera bagi
mereka dengan saturasi O2 arteri <95% atau
yang mengalami distres respirasi
4. Aspirin 160-320 mg diberikan segera pada semua
pasien yang tidak diketahui intoleransinya terhadap
aspirin
5. Penghambat reseptor ADP (adenosine
diphosphate)
6. Nitrogliserin (NTG) spray/tablet sublingual bagi
pasien dengan nyeri dada yang masih berlangsung
saat tiba di ruang gawat darurat
7. Morfin sulfat 1-5 mg intravena, dapat diulang
setiap 10-30 menit, bagi pasien yang tidak responsif
dengan terapi tiga dosis NTG sublingual