Anda di halaman 1dari 18

D-III KEPERAWATAN PADANG

POLTEKKES KEMENKES RI PADANG


KELOMPOK 7
Nia Angraini Putri (143110258)
Nopebrian Bazar Yulias (143110259)
Resa Amelia (143110260)

Dosen Pembimbing :
Ns.Tasman, S.Kp, M.Kep, Sp.Kom
Model Konseptual keperawatan dalam
Keperawatan Komunitas
Keperawatan Komunitas adalah suatu bentuk pelayanan
yang didasarkan ilmu & kiat keperawatan ditujukan
terutama pada kelompok risti (kalangan dengan risti) dalam
upaya meningkatkan status kesehatan komunitas dengan
penekanan pada peningkatan kesehatan, pencegahan
penyakit serta tidak mengabaikan care & rehabilitasi
keperawatan.
Menurut WHO (1974) keperawatan komunitas
mencakup keperawatan kesehatan keluarga (nurse
healt family) juga kesehatan dan kesejahteraan
masyarakat luas, membantu masyarakat
mengidentifikasi masalah kesehatannya sendiri, serta
memecahkan masalah kesehatan tersebut sesuai dengan
kemampuan yang ada pada mereka sebelum mereka
meminta bantuan kepada orang lain.
Tujuan keperawatan komunitas adalah kemandirian
komunitas dalam pemeliharaan kesehatan, pelayanan
keperawatan harus berkelanjutan .

Sasaran keperawatan komunitas adalah seluruh


komunitas/masyarakat termasuk kalangan, kelompok
khusus dan atau yg berisiko
Ciri-ciri praktik keperawatan di
komunitas
a) Bersifat umum & komprehensif
b) Asuhan yang diberikan berlanjut/berkesinambungan
c) Pada semua kondisi sebat-sakit & semua siklus tumbang
manusia
d) Berfokus pada upaya pencegahan penyakit & peningkatan
kesehatan
e) Berfokus pada sasaran kalangan, kelompok risti di komunitas
f) Melibatkan klien mitra dalam asuhan yang dilkukan
g) Intervensi yg dilkukan lebih banyak bersifat mandiri secara
profesional
h) Bekerjasama dengan profesi lain atau institusi lain yang
terkait dalam mengatasi masalah
Prinsip-prinsip kesehatan Komunitas pada Praktik
Keperawatan Komunitas adalah

1) Kemanfaatan
2) Otonomi
3) Keadilan
Perbedaan Keperawatan di Rumah Sakit
dengan Keperawatan Komunitas
Keperawatan di Rumah Sakit Keperawatan di Komunitas

a) Fokus pasien di RS a) Fokus kalangan & komunitas (kalangan


b) Pelayanan keperawatan bersifat risti)
kejadian kasus (episodik) b) Pelayanan keperawatan berkelanjutan
c) Bekerja pada unit-unit tertentu (terdistribusi)
d) Bekerja pada RS/institusi c) Bekerjasama dengan semua kondisi
e) Menerima instruksi untuk pengobatan sehat sakit di berbagai tatanan
f) Merencanakan & melaksanakan d) Bekerjasama dengan unit terkait
pelayanan keperawatan yang bersifat e) Lebih banyak tindakan yang bersifat
individu mandiri
g) Observasi terbatas pada interaksi f) Merencanakan & melaksanakan
kalangan & indikator kesehatan keperawatan melalui kalangan
h) Hubuangan terbatas yaitu hanya dng g) Mengobservasi berbagai fakta utk
profesi lain di RS kesehatan
h) Memfasilitasi hubungan yang
profesional dengan profesi lain
Model Konsep Lingkungan (Florence Nightingale`s
(1859)dalam Keperawatan Komunitas
Model ini menekankan pengaruh lingkungan terhadap klien
yang dikenal dengan istilah environmental model. Model konsep
Florence menempatkan lingkungan sebagai fokus asuhan
keperawatan dan perawat komunitas berupaya memberikan
bantuan asuhan keperawatan berupa pemberian udara bersih dan
segar, penerangan (lampu) yang tepat, kenyamanan lingkungan,
mengatur kebersihan, keamanan dan keselamatan serta pemberian
nitrisi (gizi) yang adekuat, yang pelaksanaannya diupayakan
secara mandiri tanpa bergantung pada profesi lain. Kesehatan
dilihat dari fungsi interaksi antara keperawatan, manusi, dan
lingkungan. Misalnya, lingkungan yang kotor tidak baik untuk
kesehatan, sedangkan lingkungan yang bersih dapat mengurangi
penyakit.
Lingkungan fisik (physical
enviroment)
1. Lingkungan fisik
Merupakan lingkungan dasar/alami yang
berhubungan dengan ventilasi dan udara. Faktor
tersebut mempunyai efek terhadap lingkungan fisik
yang bersih yang selalu akan mempengaruhi pasien
dimanapun dia berada didalam ruangan harus bebas
dari debu, asap, bau-bauan. Tempat tidur pasien
harus bersih, ruangan hangat, udara bersih, tidak
lembab, bebas dari bau-bauan.
Lingkungan psikologi (psychologi
enviroment)
2. Lingkungan psikologi
Florence Nightingale melihat bahwa kondisi lingkungan
yang negatif dapat menyebabkan stress fsiik dan
berpengaruh buruk terhadap emosi pasien. Oleh karena itu
ditekankan kepada pasien menjaga rangsangan fisiknya.
Mendapatkan sinar matahari, makanan yang menarik dan
aktivitas manual dapat merangsanag semua faktor untuk
membantu pasien dalam mempertahankan emosinya.
Lingkungan sosial (social
environment)
3. Lingkungan sosial
Observasi dari lingkungan sosial terutama
hubungan yang spesifik, kumpulan data-data yang
spesifik dihubungkan dengan keadaan penyakit,
sangat penting untuk pencegahan penyakit. Dengan
demikian setiap perawat harus menggunakan
kemampuan observasi dalam hubungan dengan
kasus-kasus secara spesifik lebih dari sekedar data-
data yang ditunjukkan pasien pada umumnya.
Aplikasi Teori Florence
Nightingale Dalam Keperawatan
Komunitas
1. Aplikasi teori Florence Nightingale dengan konsep keperawatan
a) Individu / manusia
Memiliki kemampuan besar untuk perbaikan kondisinya dalam
menghadapi penyakit.
b) Keperawatan
Bertujuan membawa / mengantar individu pada kondisi terbaik untuk
dapat melakukan kegiatan melalui upaya dasar untuk mempengaruhi
lingkungan.
c) Sehat / sakit
Fokus pada perbaikan untuk sehat
d) Masyarakaat / lingkungan
Melibatkan kondisi eksternal yang mempengaruhi kehidupan dan
perkembangan individu, fokus pada ventilasi, suhu, bau, suara dan
cahaya.
Aplikasi teori Florence Nightingale dengan proses
keperawatan komunitas
a) Pengkajian / pengumpulan data
Data pengkajian Florence Nightingale lebih menitik beratkan pada kondisi
lingkungan (lingkungan fisik, psikis dan sosial).
b) Analisa data
Data dikelompokkan berdasarkan lingkungan fisik, sosial dan mental yang
berkaitan dengan kondisi klien yang berhubungan dengan lingkungan keseluruhan
c) Masalah
Difokuskan pada hubungan individu dengan lingkungan misalnya :
a) Kurangnya informasi tentang kebersihan lingkungan.
b) Pembuangan sampah
c) Pencemaran lingkungan
d) Komunikasi sosial, dll
d) Diagnosa keperawatan.
Berbagai masalah klien yang berhubungan dengan lingkungan
antara lain:
a) Faktor lingkungan yang berpengaruh terhadap efektivitas
asuhan.
b) Penyesuaian terhadap lingkungan.
c) Implementasi
Upaya dasar merubah / mempengaruhi lingkungan yang
memungkinkan terciptanya kondisi lingkungan yang baik yang
mempengaruhi kehidupan, perrtumbuhan dan perkembangan
individu.
a) Evaluasi
Mengobservasi dampak perubahan lingkungan terhadap kesehatan
individu.
Hubungan teori Florencen
Nightingale dengan teori-teori lain
1) Teori adaptasi
Adaptasi menunjukkan penyesuaian diri terhadap
kekuatan yang melawannya.
2) Teori kebutuhan
Menurut Maslow pada dasarnya mengakui pada
penekanan teori Florence N, sebagai contoh
kebutuhan oksigen dapat dipandang sebagai udara
segar, ventilasi dan kebutuhan lingkungan yang aman
berhubungan dengan saluran udara yang baik dan air
yang bersih.
3) Teori stress
Stress meliputi suatu ancaman atau suatu perubahan dalam
lingkungan, yang harus ditangani.
TERIMA KASIH

Anda mungkin juga menyukai