Anda di halaman 1dari 23

Partner:

> CITRA ANDINI PUTRI


> FRANSISKA R MANIK S
> NOVITA SARI
> SITI RAHMAH
> ZARINA

Pembelahan sel Merupakan proses memperbanyak diri,
dimana sel yang membelah disebut sel induk sedangkan hasil
pembelahan disebut dengan sel anak.

Amitosis

Mitosis

Meiosis
Pembelahan amitosis
◦ Adalah pembelahan yang terjadi secara langsung karena proses
pembelahan tidak mengalami tahapan-tahapan pembelahan.
 Pembelahan amitosis disebut juga pembelahan biner artinya
tidak melibatkan pembelahan inti sel
 Pada pembelahan biner DNA beriflikasi dan sitoplasma sel induk
terpisah secara sei,nang menjadi dua sel baru
 Pembelahan amitosis hanya terjadi pada sel prokariotik,
Misalnya pada bakteri dan ganggang biru
Pembelahan amitosis pada sel
bakteri
PEMBELAHAN MITOSIS

Mitosis merupakan proses pembelahan selinduk membentuk


dua sel-anak dengan karyotip identik, dan identik pula dengan
sel-induk sebelumnya.
Pembelahan sel mitosis terjadi di sel somatis maupun sel
gametik.
Fase dimana sel tidak dlm fase membelah disbt. Interphase. Pd
fase ini sel sedang ber metabolis atau ber istirahat (fase Gap1
atau Gap2).
Pembelahan Mitosis terdiri atas 4 fase : Prophase – Metaphase –
Anaphase –Telophase.
Tahapan-tahapan pembelahan
mitosis
INTERFASE
Interfase atau stadium istirahat dalam siklus sel termasuk fase
yang berlangsung lama karena pada tahap ini berlangsung
fungsi metabolisme dan pembentukan dan sintesis DNA. Maka
sebenarnya kurang tepat juga jika dikatan bahwa interfase
merupakan fase istirahat, karena sebenarnya pada fase ini sel
bekerja dengan sangat berat. Interfase dibedakan lagi menjadi
tiga fase, yaitu:
1) Fase Gap 1 (G1)
2) Fase Sintesis (S)
3) Fase Gap 2 (G2)
Fase Gap 1 (G1)
◦ Pada fase ini terjadi beberapa kegiatan yang mendukung tahap
tahap berikutnya, yaitu:
◦ -Trankipsi RNA
◦ -Sintesis protein yang bermanfaat untuk memacu pembelahan
nucleus
◦ -Enzim yang diperlukan untuk replikasi DNA
◦ -Tubulin dan protein yang akan membentuk benang spindle
◦ Periode untuk fase G1 membutuhkan waktu yang berbeda beda
antar individu. Adakalanya G1 membutuhkan waktu 3-4 jam,
namun ada juga yang tidak mengalami fase G1 ini, hal ini terjadi
pada beberapa sel ragi. Beberapa ahli lebih suka menggunakan
istilah G0 untuk situasi tersebut.
Fase Sintesis (S)

Pada fase ini terjadi replikasi DNA dan replikasi


kromosom, sehingga pada akhir dari fase ini terbentuk
sister chromatid yang memiliki sentromer bersama.
Namun, masih belum terjadi penambahan pada fase
ini. Lamanya waktu yang dibutuhkan pada fase ini 7–8
jam.
Fase Gap 2 (G2)

Pada fase ini terjadi sintesis protein-protein yang


dibutuhkan pada fase mitosis, seperti sub unit benang
gelendong, pertumbuhan organel-organel dan
makromolekul lainnya (mitokondria, plastid, ribosom,
plastid, dan lain-lain). Fase ini membutuhkan waktu 2 –5
jam.
.
.
Anafase
1. Setromer dan kromatid saling
memisahkan diri
2. Benang-benang spindel
menarik kromosom yang
terpisah kekutub-kutub spindel
yang berlawanan
3. Membran nukleus terbentuk
mengelilingi kelompok-
kelompok kromosom
4. Kromosom mulai terurai
5. Sitokinesis biasanya dimulai
Telofase
Pembelahan meiosis
Meiosis 1
Tahapan Profase 1
◦ LEPTOTEN
Kromatin menebal membentuk kromosom
◦ ZYGOTEN
Kromosom yang homolog mulai berpasangan, kedua sentriol bergerak menuju ke
kutub yang berlawanan.
◦ PAKITEN
Tiap kromosom menebal dan mengganda menjadi dua kromatida dengan satu
sentromer.
◦ DIPLOTEN
Kromatida membesar dan memendek, bergandengan yang homolog dan menjadi
rapat.
◦ DIAKENESIS
Ditandai dengan adanya pindah silang (crossing over) dari bagian kromosom yang
telah mengalami duplikasi. Hal ini hanya terjadi pada meiosis saja,, yang dapat
mengakibatkan terjadinya rekombinasi gen. nucleolus dan dinding inti menghilang.
Sentriol berpisah menuju kutub yang berawanan, terbentuk serat gelendong diantara
dua kutub
Tahapan Metafase 1
Pada tahap ini, tetrad menempatkan dirinya
pada bidang ekuator. Membrane inti sudah
tidak tampak lagi dan sentromer terikat
oleh spindel pembelahan.
Tahapan Anafase 1
◦Pada tahap ini, spindel pembelahan memendek
dan menarik belahan tetrad (diad) ke kutub sel
berlawanan sehingga kromosom homolog
dipisahkan. Kromosom hasil crossing over yang
bergerak ke kutub sel membawa materi genetic
yang berbeda.
Tahapan Telofase 1
Pada tahap ini, membrane sel membentuk sekat
sehingga terbentuk dua sel anak yang bersifat
haploid, tetapi setiap kromosom masih
mengandung dua kromatid (siser cromatid) yang
terhubung melalui sentromer.
Tahapan-tahapan meiosis 2
PROFASE II
Benang-benang gelendong terbentuk lagi

METAFASE II
Kromosom-kromosom menempatkan diri
ditengah sel

ANAFASE II.
Tiap kromosom membelah, kromatid-kromatid memisahkan
diri dan ditarik kekutub kearah yang berlawanan dan
merupakan kromosom.

TELOFASE II.
Berlangsunglah sitokinesis lagi, diikuti dengan
pembentukan membran inti
Perbedaan mitosis dan meiosis
MEIOSIS
MITOSIS
1. Mengalami dua kali pembelahan
1. Hanya mengalami satu kali yaitu Miosis I dan Miosis II
pembelahan 2. Menghasilkan 4 sel anak yang
2. Menghasilkan 2 sel anak sama memiliki ½ kromosom induknya
dengan induknya 3. pembelahan sel yang menghasilkan
3. Pembelahan mitosis penting sel-sel kelamin (sel sperma dan sel
telur)
untuk proses pertumbuhan dan
perbaikan sel yang rusak 4. Disebut juga pembelahan reduksi,
karena terjadi pengurangan jumlah
kromosom dalam prosesnya dari 2n
menjadi n.
5. Pembelahan terjadi jika salah satu sel
ingin menhhasikan sel untuk
bereproduksi