Anda di halaman 1dari 17

Diskusi Kelompok 11

Blok 4
Fisiologi Gangguan Saluran
Pencernaan
Daftar Anggota :
Fani Shinta 4111141177
Fauzy Gunawan 4111161111
Muthia Rachmi A 4111161004
Muhammad Nur Fikri 4111161115
Aisyah Vashtirahma P 4111161014
Della Meilinda C 4111161119
Delta Fadila Safarina 4111161037
Devia Pertiwi 4111161135
Vina Puspitasari 4111161039
Arzun Tri Ghana 4111161153
Riri Rachman 4111161048
Intan Amelia Pratiwi 4111161162
The Fauzan Thufail 4111161052
Alfia Mufliha Galista 4111161177
Skenario
Orvis, salah seorang mahasiswa Fakultas Kedokteran UNJANI yang sedang berdiskusi dalam
kelompok diskusi (10 orang) berkata bahwa pamannya yang berumur 50 tahun beberapa bulan
terakhir sering mengeluh mual disertai pengeluaran liur, air mata serta dilatasi pupil dan
kemudian muntah. Hal ini terjadi beberapa jam setelah makan, kemudian pergi ke dokter. Pada
waktu akan dilakukan pemeriksaan fisik, paman muntah-muntah. Pemeriksaan muntah
menunjukkan: volume + 200 cc masih mengandung makanan yang belum dicerna maupun yag
sudah dicerna dan bersifat asam. Selanjutnya dokter melakukan evaluasi terjadinya muntah
melalui anamnesis, pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang dan mengatakan bahwa
paman menderita gangguan pengosongan lambung akibat obstruksi pilorus.
Orvis juga berkata bahwa adik perempuannya kalau sedang menstruasi suka sakit perut bagian
bawah dan kadang-kadang disertai mual dan muntah.
Mahasiswa lain, Orves berkata bahwa saudaranya kalau naik kendaraan suka mual dan muntah.
Sedangkan Obache berkata bahwa temannya yang mengkonsumsi narkotika dan kakeknya yang
memakan obat penyakit gagal jantung juga suka muntah-muntah. Cece berkata bahwa ibunya
kalau mencium sesuatu yang tidak menyenangkan suka mual dan muntah. Akhirnya Mumu
mengajak teman-temannya untuk menganalisa kejadian-kejadian di atas dan merumuskan faktor-
faktor apa saja yang perlu dipahami tentang mual dan muntah.
1. Setelah membaca beberapa literature, Mumu ingin membuat kesimpulan
mengenai definisi mual, muntah dan streching. Apakah definisi istilah-istilah
yang ditanyakan oleh Mumu?

 Mual : Pengenalan secara sadar terhadap eksitasi bawah sadar pada daerah
medula yang secara erat berhubungan dengan atau merupakan bagian dari pusat
muntah.
 Muntah : Suatu cara traktus gastrointestinal membersihkan isi dirinya sendiri
ketika hampir semua bagian atas traktus gastrointestinal teriritasi secara luas,
sangat teregang, atau bahkan terlalu terangsang. Distensi atau iritasi yang
berlebihan pada duodenum menimbulkan suatu rangsangan khusus yang kuat
untuk muntah.
 Streching : Peregangan. Pada saat bagian atas traktus gastrointestinal, terutama
duodenum, menjadi sangat teregang, peregangan ini menjadi faktor pencetus yang
menimbulkan tindakan muntah yang sebenarnya.
 Retching : Suatu usaha involunter untuk muntah, seringkali menyertai mual dan
terjadi sebelum muntah. Terdiri dari gerakan pernapasan spasmodik melawan
glotis dan gerakan inspirasi dinding dada dan diafragma.
2. Jika muntah bersifat proteksi, tunjukkan contoh proteksi terhadap apa?

Distensi atau iritasi berlebihan dari duodenum menyebabkan suatu rangsangan


yang kuat untuk muntah, terjadi antiperistaltik pada ileum dan gelombang
antiperistaltik bergerak mundur naik ke usus halus yang kemudian akan
mendorong isi usus kembali ke lambung.

Proteksi racun jika mengonsumsi makanan atau minuman yang


mengandung racun, akan dikeluarkan melalui muntah.

Adapun rangsangan lainnya seperti kekenyangan, apabila volume lambung yang


terlalu banyak termasuk aksi proteksi yang dapat menyebabkan muntah.
3. Jika muntah merupakan reflex dan gejala penting dari suatu gangguan organ,
baik organ viseral maupun organ di luar viseral, tunjukkan mekanisme reflex
muntah yang terjadi menurut cerita Orvis, Orves, Obcahe, dan Cece.

Orvis : Organ visera


Orves : Organ vestibula
Obache : Chemoreseptor
Cece : Cortex cerebri
Orvis Obstruksi Pilorus
Distensi traktus biliaris Serabut afferent
Gastrointestinal, iritasi (reseptor serotonin)
mukosa peritoneal

Orves mabuk perjalanan


Cece mencium bau
infeksi sistem vestibula
bawang perubahan
(reseptor histamin H dan
emosional pusat Pusat Muntah kolinergik muskarinik)
CNS(cortex) meningkat (daerah medulla
oblongata)nucleus solitorius
Berdekatan dengan
Chemoreseptor Trigger
formasio retikularis
Zone di area posterma dari
lateralis
medulla(reseptor Seretonin
dan dopamin D2

Mengkoordinasi
pernapasan saliva dan Obache Narkotika obat-
pusat vasomotor serta obatan dan
inevasi nervus dari kemoterami,hipoksia,uremi
traktus gastrointestinal a,asidosis,dan terapi.
Rangsangan reseptor nervus afferent vagal nervus vagal (afferen)
pusat muntah cortex cerebri (motorik) serabut saraf efferen
efektor otot
kelenjar
4. Fase aksi muntah dapat dibagi menjadi fase pre ejeksi (prodronal), ejeksi dan
post ejeksi. Jelaskan apa yang terjadi pada ketiga fase tersebut.
 Fase Muntah
a. Pre Ejeksi
- Sensasi Nusea (Mual)
- Respon Otonom
* Parasimpatis : Hipersaliva
* Simpatis : Keringat dingin
: Vasokontruksi kulit
: Dilatasi pupil
: Taki kardi
: Sekresi lambung menurun
b. Ejeksi
- Waktu retching mulut tertutup
- Kontraksi Sinkron dari diafragma, otot dinding perut dan m. Intercostalis
externus
- Tekanan intrathorax menurun, tekanan intraabdomen meningkat  isi
lambung keluar  gerakan anti peristaltik lambung dan esophagus.
- Relaksasi hiatus diafragma
- Relaksasi spiincter esophageal atas  glothis tertutup  pengeluaran
isi muntah.
c. Post Ejeksi
- Otot-otot melemas dan Lethargy.
4. Komplikasi apa saja yang mungkin terjadi akibat muntah.

 Dehidrasi
tubuh mengalami kehilangan banyak cairan dan asam yang secara normal
akan direabsorbsi.
penurunan volume plasma yang terjadi dapat juga menimbulkan dehidrasi
 Alkosis metabolic
kehilangan asam dari lambung (ion hydrogen)
 Perdarahan sekunder
gastro : perdarahannya warna cokelat karena sudah tercampur asam lambung
 esophagus : perdarahannya warna merah karena tidak tercampur asam
lambung
 Kerusakan gigi
karena asam lambung dapat menyebabkan kerusakan email gigi
 Syok sirkulasi
terjadi karena dehidrasi akibat muntah hebat
 Hipokalemi
ekskresi kalium yang berlebihan sehingga terjadi hipokalemi.
 Ruptur esophagus
karena obstruksi yang berkepanjangan
 Malnutrisi
karena belum sempat terserap nutrisinya, makanan lebih banyak dikeluarkan
terus (obstruksi pilorus)
 Hiponatremi
 Iritasi esophagus
disebabkan oleh asam lambung
 Pnemonia
6. Tunjukkan letak:

• Chemoreptor Trigger Zone


area yang terdapat bilateral pada dasar ventrikel IV
• Pusat Muntah
Nukleus yang tersebar di batang otak
• Otot (polos dan skelet)
Otot lambung, esophagus, usus, diafragma, otot
abdomen, otot wajah
• Saraf (otonom dan simpatis)
saraf cranial V, VII, IX, X, XII tractus gastrointestinal atas
saraf vagus dan simpatis tractus gastrointestinal bawah
saraf spinal diafragma dan otot abdomen