Anda di halaman 1dari 8

PERBANDINGAN POLA PELAKSANAAN PADA 

MASA AWAL PENGENALAN (MGMP, LSBS, LSC) 
DI INDONESIA
MEMENUHI TUGA MATAKULIAH
PENGEMBANGAN LESSON STUDY
Yang dibina oleh Dr. Ibrohim, M.Si & Dr. Istamar 
Syamsuri, M.Pd

OLEH
                      MUSSHOFA                   
(170341864553)
Bentuk Implementasi LS­MGMP 
 Terdapat pembagian kelompok MGMP di beberapa 
wilayah sesuai dengan dengan mata pelajaran dan 
Pembagian itu didasarkan pada jauh dekatnya sekolah 
agar memudahkan para guru berkumpul
 Pada LS­MGMP Biasanya kelompok MIPA terlebih 
dahulu dijadikan uji coba pembelajaran kemudian 
barulah mapel lainnya
 Jumlah guru yang menjadi anggota LS­MGMP antara 3­
15 orang. Jika anggota MGMP lebih dari 20 orang 
sebaiknya dijadikan 2 
 Dalam kelompok LSMGMP sebaiknya terdapat 
setidaknya seorang Guru yang memahami dan telah 
terlatih melaksankan Lesson study
 Karena melibatkan anggota MGMP, maka izin dari dinas 
Pendidikan artinya untuk berkelanjutan program LS
Bentuk Impelemntasi LS pad KKG

 Bentuk kegiatan lesson study di KKG dapat di 
ikuti oleh semua Guru, terutama pada kegiatan 
open class, tidak membatasi bidang studi 
tertentu
 Pada LS KKG sebagian besar Guru tematik 
maka pada kegiatan LS KKG semua guru dapat 
menjadi pengamat untuk open class pelajaran 
apapun
Bentuk Implementasi LS Berbasis Sekolah 
(LSBS)
 Kepala sekolah yang bertanggung jawab pada LSBS

 kegiatan awal yang harus dilakukan sebelum LS di 
sekolah adalah lokakarya (workshop) tentang 
kegiatan LS
 Pembentukan satgas LS oleh sekolah

 Pada LSBS kegiatan open class dilakukan 
pengaturan secara bergiliran antar guru bidang studi
 Kegiatan perencanaan pada LSBS dapat dilakukan 
bersama oleh guru bidang studi atau lintas bidang 
studi, atau mandiri
 Kegiatan diskusi refleksi LSBS melibatkan kepala 
sekolah atau wakilnya
Bentuk Implementasi LS pada LSc

 Merekrut anggota kelompok LSc dari kalangan guru, 
dosen, pejabat pendidikan, dan pemerhati pendidikan
 Para anggota kelompok LSc biasanya 
menyelenggarakan pertemuan rutin baik mingguan, 
bulanan, semesteran, maupun tahunan
 Menyusun jadwal pertemuan LSc mengingat 
pertemuan sangat sering dan beragam
 Anggota kelompok harus menyetujui aturan main 
kelompok
KEUNTUNGAN LS DI INDONESIS

 Memikirkan secara mendalam tentang tujuan­
tujuan pembelajaran untuk kepentingan masa 
depan siswa
 Mengkaji tentang hal­hal terbaik yang dapat 
digunakan dalam pembelajaran
 Mengembangkan keahlian dalam mengajar

 Membangun kemampuan melalui pembelajaran 
kolegial
 Mengembangkan “The Eyes to See Students”
KEKURANGAN LS DI INDONESIA
 Kemalasan yang dialami oleh sebagian guru
 Anggaran dana untuk kegiatan impelementasi LS 
yang kurang mencukupi
 Kurangnya dukungan pemerintah pusat maupun 
daerah dalam LS
 Takut menjadi guru/dosen model

 Kurangnya persiapan guru model dalam menghadapi 
lesson study
 Keterbatasa waktu luang guru untuk mengikuti 
kegiatan LS
 Guru memandang remeh kegiatan LS
Bentuk Impelementasi LS yang sesuai di
Indonesia

Bentuk implementasi yang sesuai dengan situasi 
dan kondisi guru dan pendidikan di daerah adalah 
impelemntasi lesson study berbasis sekolah (LSBS). 
Sebagaimana di jepang kegiatan LS yang dilakukan 
di tingkat sekolah (LSBS) lebih banyak membawa 
dampak pada perubahan paradigma peningkatan 
kemampuan guru yang di daerah Indonesia 
terutama guru sekolah yang mengajar di sekolah 
rintisan LS.