Anda di halaman 1dari 21

PROGRAM

IMUNISASI

Oleh:
I Made Ngurah Adi, S.Kep.,Ns

P U S K E S M A S K O TA
MANAGAISAKI
IMUNISASI
• Pemberian perlindungan dan kekebalan ke
dalam tubuh anak
• Upaya Pencegahan terhadap penyakit atau
gangguan kesehatan

• => Pemberian Vaksin

2
Menurunkan angka kesakitan dan
kematian akibat penyakit2 yang dapat
dicegah dengan imunisasi (PD3I).
SASARAN
• Seluruh bayi => imunisasi dasar
• Seluruh anak sekolah => imunisasi lanjutan
(campak, DT dan TT)
• Wanita Usia Subur => imunisasi TT5 dosis
(bumil, dan catin)
• Kelompok berisiko tinggi
(Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi)

Program Imunisasi => 7 Penyakit

Pertimbangannya:
 besarnya masalah yang ditimbulkan
 keganasan penyakit
 efektifitas vaksin dan
 masalah pengadaan vaksin

5
• Penyebab: Corynebacterium diphtheriae
• Gejala : deman, radang tenggorokan, leher begkak seperti
sapi, muncul selaput putih keabu-abuan pada tenggorokan
• Umur < 15 tahun.
• Perlindungan Imunisasi DPT-HB-Hib (Bayi) dan DT (murid
SD Kls I)
• Cara penularan: partikel percikan ludah yang tercemar.
• Hingga 50% meninggal karena gagal jantung
Penyebabnya bakteri Bordetella pertussis
•Gejala awal: pilek dan batuk, mulai hari ke 10
batuk bertambah , batuk keras berturut-turut.
•Komplikasi umumnya adalah Pneumonia yang
paling banyak menimbulkan kematian, Kematian
lebih sering < 1 tahun.
•Cara penularan melalui perikan ludah biasanya
dari saudara serumah.
•Pencegahan dengan Imunisasi DPT

7
• Penyebab: Clostridium tetani
• Kuman tetanus yang masuk ke dalam luka
• Gejala khas berupa kejang rangsang atau kejang
spontan, muka tampak menyeringai, pada bayi
mulut terkancing.
• Keluhan awal pda bayi: bayi tidak mau menetek
dan mulut mencucut seperti ikan => kejang =>
bayi tampak biru => kematian.
• Pencegahan dengan Imunisasi TT Ibu Hamil &
WUS

8
Program Imunisasi
PKM Kota
• Penyebabnya Virus Polio
• Gejala awal : seperti infeksi saluran nafas
bagian atas dan demam ringan. Lumpuh pada
kaki. Penularan virus Polio secara droplet dan
sangat cepat.
• Pencegahan dengan Imunisasi Polio .

9
Program Imunisasi
PKM Kota
Penyebab: Mycobacterium Tuberculosis

• Penyakit => kelompok masyarakat dengan


sosial ekonomi rendah, menyerang berbagai
golongan umur dan merupakan penyakit dalam
keluarga.

• Pencegahan dengan Imunisasi BCG terhadap


Bayi

10
Program Imunisasi
PKM Kota
• Penyebabnya Virus Morbilli / Virus Rubeola, ditularkan
melalui batuk , bersin dan tangan yang kotor oleh cairan
hidung.

• Gejala awal menyerupai deman, disertai infeksi pada


mata, sedang tanda khas berupa bintik merah
mengelompok, timbul dimulai dari dahi dan belakang
telinga kemudian menyebar ke muka, badan dan anggota
badan, pada kulit gelap sulit dilihat.

• Pencegahan dengan Imunisasi Campak

11
• Penyebabnya Virus Hepatitis type B
• Gejalanya tidak khas
• Kelompok Resiko tinggi adalah secara vertikal bayi dari
ibu pengidap , secara horisontal pecandu narkotika ,
tenaga medis , pekerja laboratorium atau petugas
akupungtur.
• Untuk memutuskan rantai penularan secara vertikal ,
maka diperlukan pemberian imunisasi Hepatitis B
secara dini (0–7 hari) .

12
KEKEBALAN PASIF
 DAPAT TERJADI DENGAN PEMBERIAN ANTIBODI YANG
BERASAL DARI HEWAN ATAU MANUSIA KE MANUSIA LAIN.
• MEMBERI PERLINDUNGAN SIFATNYA SEMENTARA
• CONTOH: BAYI YANG MENDAPAT KEKEBALAN DARI IBUNYA
=> MELINDUNGI BAYI => USIA 1 BULAN - 1 TAHUN.

KEKEBALAN AKTIF
 DAPAT BERTAHAN BEBERAPA TAHUN => SEUMUR HIDUP.
 DIDAPAT MELALUI: BILA SESEORANG MENDERITA SUATU
PENYAKIT , SETELAH SEMBUH MENJADI KEBAL TERHADAP
PENYAKIT TERSEBUT SAMPAI SEUMUR HIDUP.
 CARA LAIN UNTUK MENDAPATKAN KEKEBALAN AKTIF YAITU
DENGAN IMUNISASI.
RANGKAIAN IMUNISASI YANG HARUS
DIBERIKAN PADA BAYI & BALITA

IPV
2018

DI SEKOLAH BULAN AGUSTUS 2018

DI POSYANDU SEPTEMBER 2018


APAKAH VAKSIN ITU HALAL?
"Perihal kehalalan vaksin dipertanyakan sejak
tereksposnya penggunaan tripsin (enzim babi)
pada vaksin polio.
=> Fatwa MUI: bahwa penggunaan vaksin OPV
(Oral Polio Vaccine) maupun IPV (Inactivated
Poliovirus Vaccines atau vaksin polio khusus)
diperbolehkan.

Pembuat semua vaksin di Indonesia


 PT Bio Farma (Persero).
Vaksin dasar lengkap yakni Hepatitis B, BCG,
Polio, DPT dan Campak SEMUA sudah
diperbolehkan Majelis Ulama Indonesia (MUI).
Pihak produsen vaksin menekankan ada beberapa hal
yang perlu diklarifikasi, yaitu:
1. Tripsin bukan bahan pembuat vaksin, tapi untuk
memanen sel yang digunakan untuk media virus.
Tripsin merupakan bahan untuk melepaskan sel dari
tempat merekatnya virus pada media virus.
2. Tripsin kemudian dibuang lalu dilakukan proses
pencucian, kemudian pelarutan dengan air dalam
jumlah yang sangat besar.
3. Pada produk final tidak ditemukan unsur tripsin
dengan IMUNISASI

TERIMA KASIH