Anda di halaman 1dari 18

Journal Reading

Oleh :
Rifka Defriani

Pembimbing:
AKBP Dr. dr. Yalta Hasanudin Nur, Sp. An
PENDAHULUAN

Penggunaan musik sebagai terapi terapeutik


dengan teknik non-farmakologis, murah, dan aman.
Pendekatan ini menggunakan sifat musik yang
menenangkan untuk mengembalikan,
mempertahankan, atau meningkatkan kapasitas
sosial, mental, dan fisik individu.
PENDAHULUAN
•Pembedahan dan anestesi
pengalaman yang tidak
menyenangkan bagi pasien
dan merupakan sumber stres
dan kecemasan yang dapat
menghambat tujuan
terapeutik yang diinginkan.
•Beberapa penelitian
eksperimental telah
mengevaluasi efek terapi
musik dalam meningkatkan
kualitas perawatan
perioperatif.
PENDAHULUAN
TUJUAN

Untuk mengevaluasi efek terapi


musik di bawah anestesi umum
pada tingkat kepuasan pasien,
tingkat kecemasan, kesadaran
intraoperatif, dan intensitas rasa
sakit selama pemulihan dari
operasi abdomen.
METODE

• Penelitian prospektif acak double blind


Tempat:
Ruang operasi bedah visceral di Rumah Sakit
Pendidikan Sahloul
Waktu:
Selama 4 periode dari 1 januari – 30 april 2016
Sampel:
Estimasi 92 pasien dibagi ke dalam 2
kelompok yaitu 46 pasien kelompok M dan46
pasien kelompok C
METODE
Kriteria Inklusi Kriteria Eksklusi

• Gangguan kognitif
• Telah terjadwal operasi atau gangguan
abdomen kejiwaan,
• Usia lebih dari 18 tahun • Gangguan
• Setuju mengikuti pendengaran, dan
penelitian • Pengobatan kronis
dengan analgesik.
Hari genap : kelompok eksperimen
Hari ganjil : kelompok kontrol

Di ruang operasi, pasien diberikan alat pemantau standar

Semua pasien memiliki headphone yang terhubung ke pemutar MP3


dengan berbagai jenis sampel musik

Musik instrumental dipilih oleh ahli anestesi yang terlibat dalam penelitian
untuk pasien yang tidak memiliki preferensi khusus.

Induksi anestesi :Fentanyl dengan dosis 3 μ / kg, titrasi propofol, dan


cisatracurium dengan dosis 0,15 mg / kg jika intubasi trakea
dipertimbangkan. Anestesi dipelihara oleh isoflurane dalam campuran 50%
oksigen dan 50% udara. Fentanyl dan cisatracurium diinjeksikan kembali
tergantung pada durasi intervensi dan pemantauan blokade
neuromuscular

Musik dimulai segera setelah induksi anestesi untuk pasien kelompok M dan
volume ditetapkan pada 65 desibel dengan pengukur tingkat suara
standar, yang kompatibel dengan pendengaran berkepanjangan tanpa
risiko pendengaran.
Musik dipertahankan selama operasi hingga akhir intervensi. Persiapan
analgesia :1 g parasetamol dan 20 mg nefopam infus 30 menit sebelum
akhir prosedur bedah. Setelah bangun dan ekstubasi trakea, pasien
dipindahkan ke unit perawatan pasca-anestesi.

Menggunakan parameter sosiodemografi, data yang terkait dengan


operasi (jenis dan durasi operasi) dan parameter hemodinamik (denyut
jantung, sistolik, diastolik dan tekanan darah arteri rata-rata) di pintu
masuk ke ruang operasi, segera setelah induksi anestesi dan setiap 15
menit sampai akhir prosedur. Kami juga menilai kualitas kebangkitan oleh
skala Riker (Lampiran), rasa sakit saat bangun oleh Visual Analogue Scale
(VAS), kepuasan pasien dengan skala EVAN-G, dan kesadaran
intraoperatif 24 jam setelah operasi.

Titik akhir primer : kepuasan pasien 24 jam setelah operasi.


Titik akhir sekunder : stabilitas hemodinamik intraoperatif, kesadaran
intraoperatif, nyeri pasca operasi dan kecemasan.

Data dianalisis oleh perangkat lunak IBM SPSS Statistics. Variabel kategori
diselidiki oleh uji Chi-square dan variabel numerik adalah dengan ANOVA.
Tingkat signifikansi ditetapkan pada 0,05.
HASIL
Pada studi ini didapatkan 140 pasien yang dibagi menjadi 70 pasien per
kelompok.

Tidak ditemukan perbedaan yang signifikan


HASIL
Musik yang paling sering dipilih oleh pasien adalah musik Tunisia (30
kasus). Musik Timur dan Barat dipilih oleh 25 dan 11 pasien. Ahli
anestesi memilih musik instrumental hanya untuk 4 pasien yang tidak
memiliki preferensi.

Perbandingan kedua kelompok mengenai profil hemodinamik :


stabilitas lebih pada kelompok M hanya untuk tekanan darah arteri
sistolik, terutama pada 10 dan 30 menit setelah induksi anestesi. Namun,
untuk tekanan darah arteri rata-rata dan diastolik, kedua kelompok
sebanding.
HASIL
DISKUSI
• Studi ini untuk mengevaluasi efek musik dibawah
anestesi umum pada tingkat kepuasan pasien, tingkat
kecemasan, kesadaran intraoperatif, dan intensitas rasa
sakit selama pemulihan dari operasi abdomen.
• Hasil studi menunjukkan peningkatan signifikan dalam
kepuasan pasien pada grup M sejalan dengan
penelitian yang dilakukan oleh Palmer et al, Dubois et al,
dan Bechtold et al
• Jayarman et al : terapi musik meningkatkan kepuasan
langsung dari efek relaksasi sehingga memberikan efek
mengurangi mual dan muntah pada perioperatif. Efek
ini meningkat didapatkan ketika pasien memilih
musiknya sendiri.
DISKUSI
• Efek lain yang menguntungkan dari terapi musik
adalah stbilitas hemodinamik intraoperatif yang
dibuktikan oleh variasi tekanan darah sistolik yang
lebih besar kelompok C
• Binns Tunner et al : efek pada hemodinamik
didapatkan terutama pada rata-rata tekanan
darah arteri. Namun terdapat penurunan heart rate
pada kelompok intervensi walaupun tidak
signifikan.
• Mekanisme reaksi tekanan darah terhadap musik
dapat dimodulasi oleh respon neurohormonal.
DISKUSI
• Pada studi ini, kelompok intervensi memiliki kualitas
penyembuhan yang lebih baik dengan
menurunkan stress dan mual secara signifikan. Hal
ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh
Jaber et al dan Palmer et al
• Palmer et al: kecemasan perioperatif dikarenakan
masalah antara kenyataan dan jadwal operasi
yang akan mengaktifkan sistem saraf simpatik untuk
memunculkan tanda-tanda kecemasan. Terapi
musik intraoperatif, ketika dipilih oleh pasien, akan
bertindak dengan modulasi masalah ini, yang akan
memberikan relaksasi dengan mengaktifkan sistem
saraf parasimpatis.
DISKUSI
• Ikonomidou et al., Dalam sebuah penelitian yang
diterbitkan pada tahun 2004 dan mengevaluasi
efek musik pada tanda-tanda vital dan rasa sakit
pasca-operasi, menemukan bahwa penggunaan
opioid pasca operasi secara signifikan lebih rendah
pada kelompok intervensi daripada pada
kelompok kontrol . Hal ini sejalan dengan penelitian
Tse et al dan Jaber et al
• Mekanisme kerja terapi musik pada nyeri bersifat
multifaktorial, yang melibatkan redaman konduksi
pada serabut aferen, penyandian mnemonik,
stimulasi produksi endorphin dan aksi pada
psikomotilitas.
DISKUSI
• Poin terakhir yang kami pelajari dalam penelitian ini
adalah hubungan antara terapi musik dan
kesadaran intra-operasi. Komplikasi anestesi umum
ini umum dan serius khususnya karena konsekuensi
psikologisnya seperti gangguan stres pasca-trauma.
Namun, Insidennya kurang sering pada kelompok
intervensi tetapi perbedaannya tidak signifikan.
KESIMPULAN
Terapi musik, pendekatan inovatif yang telah
terbukti efektif dalam banyak kondisi medis, juga
bermanfaat dalam menangani pasien bedah,
bahkan yang dioperasikan dengan anestesi
umum. Teknik sederhana, non-farmakologis,
murah dan non-invasif ini dapat secara signifikan
meningkatkan kepuasan pasien, dan
mengurangi pengalaman canggung pasien
yang terkait dengan stres perioperatif, nyeri, dan
kesadaran. Sebagian besar penelitian, beberapa
di antaranya memiliki kekuatan ilmiah yang
cukup besar, mendukung penerapan terapi
musik intraoperatif dalam protokol pengobatan.
TERIMAKASIH