Anda di halaman 1dari 21
MK. PENDIDIKAN AGAMA ISLAM Dosen Pengampu: MUH. ASRORUDDIN AL JUMHURI, M.S.I.
MK. PENDIDIKAN AGAMA ISLAM Dosen Pengampu:
MK. PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
Dosen Pengampu:

MUH. ASRORUDDIN AL JUMHURI, M.S.I.

 Hukum Islam adalah hukum yang bersumber dan menjadi bagian dari agama islam.  Dalam konsepsi
  • Hukum Islam adalah hukum yang bersumber dan menjadi bagian dari agama islam.

  • Dalam konsepsi hukum islam, dasar dan kerangka

hukumnya ditetapkan oleh Allah SWT. Yang diatur tidak hanya hubungan manusia dengan manusia lain dalam masyarakat termasuk dirinya sendiri dan benda

serta alam semesta, tetapi juga hubungan manusia

dengan Tuhan.

 Al- Qur’an  Al-Sunnah  Al- Ijma’  Al-Qiyas
  • Al-Qur’an

  • Al-Sunnah

  • Al-Ijma’

  • Al-Qiyas

  • Di dalam islam HAM bersumber pada ajaran Al-Qur’an dan sunnah Nabi Muhammad SAW.

  • Menurut islam HAM merupakan hak-hak

dasar yang melekat pada diri manusia seperti kebebasan, persamaan, perlindungan, dan sebagainya. Dan

merupakan anugerah Allah SWT yang sudah dibawanya sejak lahir ke alam dunia.

1. Hak Persamaan dan Kebebasan  Persamaan di dalam Politik dan Hukum  Hak Berekspresi dan
  • 1. Hak Persamaan dan Kebebasan

    • Persamaan di dalam Politik dan Hukum

    • Hak Berekspresi dan Mengeluarkan Pendapat

    • Hak Berpartisipasi dalam Politik dan Pemerintahan

    • Hak Wanita Sederajat dengan Pria (Persamaan)

 Hak Kebebasan Memilih Agama  Hak dan Kesempatan Yang Sama Untuk Memperoleh Kesejahteraan Sosial 
  • Hak Kebebasan Memilih Agama

  • Hak dan Kesempatan Yang Sama Untuk Memperoleh Kesejahteraan Sosial

  • Hak Kebebasan Bertempat Tinggal dan Mencari Serta Memberi Suaka

2. Hak Hidup, Perlindungan dan Kehormatan

  • Hak Hidup dan Memperoleh Perlindungan

  • Hak atas Kehormatan Pribadi

  • Hak Anak dari Orangtua

  • Hak Memperoleh Pendidikan dan Berperanserta

dalam Perkembangan Iptek

  • Hak Untuk Bekerja dan Memperoleh Imbalan

  • Hak Tahanan dan Narapidana

3. Hak Kepemilikan

  • Hak Kepemilikan Pribadi

  • Hak Menikmati Hasil/ Produk dan Hak Ciptanya

  • Hak Menikah dan Berkeluarga

َ ة م م َ َ ل س ةَيدِ و َة َنمِ ؤْ م َة َبَق
َ ة م م َ َ ل س ةَيدِ و َة َنمِ ؤْ م َة َبَق
َ
ة م م َ
َ
ل
س ةَيدِ
و
َة َنمِ ؤْ م َة َبَق
َ
ر َرُ ي
رحْ َتَف َ
ً أ
طخَ اًنمِ ؤْ َلَ َتََق َنْ
َ
م
م و ً َ أ
طخَ
َ
َ
َ
َ
ُ
َ
ُ
َ
ِ
ُ
َ َ
َ
لّ
إ
ِ
اًنمِ ؤْ
م َلَ ُت َ
َ
ُ
قَي
ْ
نْ أ نمِ ؤْ
َ
ملِ
ُ
َنَ اكَ ا م و
َ َ
َنَ اكَ
َنْ إ
و َة َنمِ ؤْ َة َب ر َ َرُ ي
م
ََق
رحْ َتَف َن مِ ؤْ
م َ
وهُ
و َ وُد َم َنْ مِ َنَ اكَ
مكُ
ل
َ
َ
ع
َ
وَق
َنْ
إَف او
قَدصَ َي َ
ُ
َنْ لّ إ
َ
أ
َ
َهِ لِهْ
َ
َ
ِ َ
ُ
ِ
ُ
َ
َ
ْ
َ
ْ
ِ
ِ
أ ى ل
إ
ِ
ماَي َ
صَف َدْ
جَي َنْ
َ ل مَف ََنمِ ؤْ
م
َ
َة م َة َبَق
ر َرُ ي
رحْ َت و َهِ لِهْ
َ
أ ى
ل ة ل س
َ
َ
ُ
ِ
ِ
ْ
َ
ُ
َ
ِ
َ
إ
ِ
َ م
َ
م َ
َ
َ
َ
ُ
ةَيدَِف َق ا
ثيمِ َ
م هَنيْ َب
ْ ُ
و َ
َ
مكُ َنيْ َب َم وْ مِ
ْ
َق َنْ
)92(
ا ميكِ
ً
ح ا ميلَِ
َ
ً
ع ُاللََّ َنَ اكَ َِاللَّ َنَ مِ وَت َ
و
ً
َ
ةَب نيْ ع باَتَت
َ
ْ
ِ
َ ِ
م َ نيْ
ُ
ِ
رهْ شَ
َ
  • 92. Dan tidak layak bagi seorang mukmin membunuh seorang mukmin (yang lain),

kecuali Karena tersalah (Tidak sengaja), dan barangsiapa membunuh seorang

mukmin Karena tersalah (hendaklah) ia memerdekakan seorang hamba sahaya yang beriman serta membayar diat yang diserahkan kepada keluarganya (si terbunuh itu), kecuali jika mereka (keluarga terbunuh) bersedekah. jika ia (si

terbunuh) dari kaum (kafir) yang ada perjanjian (damai) antara mereka dengan

kamu, Maka (hendaklah si pembunuh) membayar diat yang diserahkan kepada

keluarganya (si terbunuh) serta memerdekakan hamba sahaya yang beriman. barangsiapa yang tidak memperolehnya, Maka hendaklah ia (si pembunuh) berpuasa dua bulan berturut-turut untuk penerimaan Taubat dari pada Allah. dan

adalah Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana.

َنَ س ِ ن ُ ذ لْا ُ ذ لْا لا َ و َ ِ ب

َنَ س ِ ن ُ ذ لْا ُ ذ لْا

لا

َ

و َ

ِ

ب َنَ

ِ

ُ ْ

ُ ْ

َ

و

َ

َُاللَّ َلَ زَ نْ ب ََكُ حْ َي َ

أ ا م م

َ ِ

ْ

َنْ

لْا فنْ لْا نيْ ع لا ع َ

َ

ب َ

ِ

َ

و َ

ِ

َ

َ

َ

َ ْ

َ ْ

ْ

ب َنَ يْ و فَنلا س

ِ

لا َسِ

ْ

َ

ب َ

ِ

ْ

ْ

فَنلا

َفِ

َ

َنَ هيِف َ

أ

ا

َ

َ

م هيْ ل

ْ ِ

ع اَنبَْتكَ

َ

ل َنْ

ْ

م

َ

َ َ

م

و

َُهَل را و

َة

َ

فكَ َ

َ ُ

َ

هَف َقَ َد

َهِ

ب

ِ

َ

صَت َنْ

مَف َص ا

َ

َ

)45(

ْ

صِق َ

َنَ و

حورُ جُ لا

َ

َ

ملِا

ُ

ظلا َ

و ن َ س ِ لا

َ

ِ

َ

ب

ِ

ُ

أَف

مهُ َكَ ِئ لو

ُ

َ

و

  • 45. Dan kami Telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya (At

Taurat) bahwasanya jiwa (dibalas) dengan jiwa, mata dengan

mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi

dengan gigi, dan luka luka (pun) ada kisasnya. barangsiapa

yang melepaskan (hak kisas) nya, Maka melepaskan hak itu

(menjadi) penebus dosa baginya. barangsiapa tidak

memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah,

Maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim.

َ مهُ رُ مْ َ أ و ََةلََصَ َ ْ َ ُ َ أ َ َ

َ مهُ رُ مْ َ أ و ََةلََصَ لا ماَق َ

ْ

َ

ُ

َ أ َ

َ

َ

او و م ه ب

رلِ اوُبا

جَتسْ ا َنَ يذِ لا

َ

ْ ِ ِ َ

َ

و

)38(

َنَ و ُ قفِ مهُ اَن قزَ ر امَمِ هَنيْ َب ى

نْ

َُي

ْ

َ

ْ

َ

َ

ْ ُ

و َ

م

روشُ

َ

38. dan (bagi) orang-orang yang menerima (mematuhi) seruan Tuhannya dan mendirikan shalat, sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarat antara mereka;

dan mereka menafkahkan sebagian dari rezki yang Kami

berikan kepada mereka.

 Kata syura berasal dari akar kata sy-wa-ra, kemudian diserap ke dalam bahasa Indonesia menjadi kata
  • Kata syura berasal dari akar kata sy-wa-ra, kemudian diserap ke dalam bahasa Indonesia menjadi kata musyawarahyang berarti menyimpulkan pendapat berdasarkan pandangan antarkelompok, atau merundingkan/ merembukkan.

  • Syura merupakan salah satu ajaran islam yang dibawah oleh Nabi Muhammad, dan kemudian dipraktekkan di kalangan islam dalam kehidupan sehari-hari

 Syura adalah salah satu cara untuk memantapkan atau membulatkan hati dalam pengambilan keputusan, menerima dan
  • Syura adalah salah satu cara untuk memantapkan atau membulatkan hati dalam pengambilan keputusan, menerima dan sekaligus melaksanakan hasil keputusan tersebut

 Hukum Islam bersumber pada Al- Qur’an, Al - Sunnah, Al- Ijma’ dan Al -Qiyas. 
  • Hukum Islam bersumber pada Al-Qur’an, Al- Sunnah, Al-Ijma’ dan Al-Qiyas.

  • HAM dalam Islam merupakan hak-hak dasar

yang telah dianugerahi oleh Allah SWT sejak

kelahirannya di dunia ini, sehingga tidak ada

satu kekuasaanpun di dunia ini yang dapat

mencabutnya selain Allah SWT sendiri.

 Dalam Demokrasi Islam, untuk menyelesaikan masalah selalu digunakan cara Syura yaitu memantapkan atau membulatkan hati
  • Dalam Demokrasi Islam, untuk menyelesaikan masalah selalu digunakan cara Syura yaitu memantapkan atau membulatkan hati dalam pengambilan keputusan, menerima, dan sekaligus melaksanakan hasil keputusan.

  • Ijmamenurut fiqh berarti persamaan pendapat antara fuqaha (mujtahidin) mengenai hukum

tentang sesuatu kasus atau peristiwa yang baru di

dalam masyarakat.

Hukum Demokrasi Hak Asasi Manusia
Hukum
Demokrasi
Hak Asasi
Manusia
Thank you…

Thank you…