Anda di halaman 1dari 23

SUSTAINABLE DEVELOPMENT GOALS

(SDGs)
BIDANG KESEHATAN
Oleh
dr. Wahyuridistia Marhenriyanto

Pembimbing
dr. Ferdinal Ferry, Sp.OG (K)
DEFINISI
• Sustainable Development Goals atau SDGs adalah seperangkat
program dan target yang ditujukan untuk pembangunan global di
masa mendatang.
• Pengganti MDGs.
• Mengakomodasi perubahan pasca 2015-MDGs.
• Deflasi sumber daya alam, kerusakan lingkungan, perubahan iklim,
perlindungan sosial, food and energy security dan pembangunan yang
lebih berpihak pada kaum miskin.
• SDGs, Sustainable Development Goals = Global Goals
• MDGs 8 tujuan  Sukses  Kemiskinan belum terhapuskan
• SDGs hadir  Mengatasi kemiskina dan kebutuhan  Universal
• SDGs 17 tujuan
PERBEDAAN MDGs dan SDGs
Mengakhiri kemiskinan dalam segala
bentuknya dimana pun
• salah satu tantangan terbesar umat manusia.
• Turun lebih dari setengah - 1,9 miliar (1990)  836.000.000 (2015)
• Kekurangan akses ke makanan yang cukup, air bersih dan sanitasi.
• SDG  Komitmen berani menyelesaikan yang kita mulai dan
mengakhiri kemiskinan dalam segala bentuk dan dimensi pada 2030.
• Target  Mereka yang tinggal dalam situasi rentan, meningkatkan
akses ke sumber daya dasar dan layanan, mendukung masyarakat
yang terkena dampak konflik dan terkait iklim bencana.
Mengakhiri kelaparan, mencapai ketahanan
pangan, dan peningkatan gizi dan mempromosikan
pertanian berkelanjutan
• Kelaparan dan kekurangan gizi  penghalang pembangunan negara.
• Kronis kekurangan gizi  Akibat langsung dari degradasi lingkungan,
kekeringan dan hilangnya keanekaragaman hayati.
• SDG  Mengakhiri semua bentuk kelaparan dan kekurangan gizi pada
tahun 2030.
• Memastikan semua orang terutama anak-anak memiliki akses ke
makanan yang cukup dan bergizi sepanjang tahun.
Memastikan hidup sehat dan mempromosikan
kesejahteraan untuk semua
• Hasil MDGs  Berkurangnya angka kematian anak, peningkatkan
kesehatan ibu, penurunan HIV / AIDS, tuberkulosis, malaria dan penyakit
lainnya.
• 15 tahun  Jumlah orang yang baru terinfeksi HIV setiap tahun menurun
3.100.000-2.000.000
• >6,2 juta jiwa diselamatkan dari malaria
• Sejak tahun 1990, angka kematian ibu turun 45 persen
• Penurunan >50 persen kematian anak secara global.

• Meskipun kemajuan yang luar biasa ini, AIDS adalah penyebab utama
kematian di kalangan remaja di sub-Sahara Afrika.
• Penyakit kronis & penyakit akibat bencana  faktor utama yang
mendorong rumah tangga dari kemiskinan menjadi kekurangan.
• Penyakit tidak menular membesarkan beban pada kesehatan manusia di
seluruh dunia.
• 63% kematian di seluruh dunia karena penyakit tidak menular, terutama
penyakit kardiovaskuler diikuti kanker, penyakit pernapasan kronis dan
diabetes.

• SDGs  Memastikan kesehatan dan kesejahteraan untuk semua,


komitmen berani mengakhiri penyebaran AIDS, tuberkulosis, malaria dan
penyakit menular lainnya pada tahun 2030.
• Cakupan kesehatan universal dan menyediakan akses ke aman dan efektif
obat-obatan dan vaksin untuk semua.
• Mendukung penelitian & pengembangan vaksin.
Menjamin kualitas pendidikan inklusif dan adil dan
mempromosikan kesempatan belajar seumur hidup
bagi semua
• Sejak tahun 2000  Kemajuan besar pencapaian target pendidikan
dasar universal.
• Total angka partisipasi negara berkembang 91 persen (2015)
• Jumlah anak-anak keluar dari sekolah menurun hampir setengah.
• Peningkatan kemampuan membaca.
• Jumlah anak perempuan sekolah meningkat
• SDGs  Mencapai pendidikan inklusif & berkualitas, keyakinan
pendidikan adalah kendaraan kuat untuk pembangunan
berkelanjutan, memastikan semua anak menyelesaikan SD, SMP dan
SMA tahun 2030.
Mencapai kesetaraan gender dan memberdayakan
semua perempuan dan anak perempuan
• Kesenjangan yang signifikan antara pria dan wanita di pasar tenaga
kerja.
• Pemberdayaan perempuan & mempromosikan kesetaraan gender 
mempercepat pembangunan berkelanjutan.
• Mengakhiri diskriminasi perempuan dan anak perempuan  Efek
multiplier di semua bidang pembangunan lainnya.
• SDGs  Memberikan perempuan hak yang sama terhadap sumber
daya ekonomi adalah target penting untuk mewujudkan tujuan ini.
Menjamin akses ke air dan sanitasi untuk
semua
• Kelangkaan air  40 persen orang di seluruh dunia  Mengkhawatirkan
 Proyeksinya meningkat karena kenaikan suhu global (perubahan iklim).
• Berkurangnya pasokan air minum yang aman adalah masalah utama.
• SDGs  Memastikan akses universal terhadap air minum yang aman dan
terjangkau tahun 2030  Butuh investasi infrastruktur sanitasi memadai.
• Melindungi dan memulihkan ekosistem yang berhubungan dengan air
seperti hutan, pegunungan, lahan basah dan sungai sangat penting untuk
mengurangi kelangkaan air.
• Kerjasama internasional untuk efisiensi air & mendukung teknologi
pengobatan negara berkembang.
Menjamin akses ke energi yang terjangkau, handal,
berkelanjutan, dan modern untuk semua
• 1990 – 2010  Akses listrik meningkat sebesar 1,7 miliar 
Penggunaan bahan bakar fosil dan peningkatan emisi gas rumah kaca
naik  Perubahan drastis iklim.
• Sumber energi alternatif  2011 energi terbarukan >20 persen dari
kekuatan global yang dihasilkan.
• 1 dari 5 orang tidak memiliki akses ke listrik
• SDGs  Memperluas infrastruktur & peningkatan teknologi sumber
energi bersih di semua negara berkembang  Mendorong
pertumbuhan dan membantu lingkungan.
Mempromosikan pertumbuhan yang inklusif dan
berkelanjutan ekonomi, ketenagakerjaan dan
pekerjaan yang layak untuk semua
• 25 tahun terakhir jumlah pekerja yang ekstrem miskin menurun
drastis.
• Tingkat pengangguran tetap tinggi
• SDG  Mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan
dengan mencapai tingkat produktivitas yang lebih tinggi melalui
inovasi teknologi.
• Mempromosikan kebijakan yang mendorong kewirausahaan,
penciptaan lapangan kerja, membasmi kerja paksa, perbudakan dan
perdagangan manusia  Pekerjaan produktif dan layak untuk semua
perempuan dan laki-laki pada tahun 2030.
Membangun infrastruktur tangguh,
mempromosikan industrialisasi yang berkelanjutan
dan inovasi asuh
• Investasi infrastruktur & inovasi  Penting pertumbuhan ekonomi &
pembangunan.
• Mayoritas tinggal di kota  Transportasi massa & energi terbarukan
penting  Pertumbuhan industri baru dan teknologi informasi dan
komunikasi.
• Kemajuan teknologi, menyediakan lapangan kerja baru dan
mempromosikan efisiensi energi. Mempromosikan industri
berkelanjutan, investasi dalam penelitian ilmiah dan inovasi, adalah
cara-cara penting untuk memfasilitasi pembangunan berkelanjutan.
• Empat miliar orang tidak memiliki akses Internet, 90% dari negara
berkembang  Akses yang sama terhadap informasi dan
pengetahuan.
Mengurangi ketimpangan dalam dan di antara
negara-negara
• Ketimpangan pendapatan terus meningkat. Negara berkembang,
ketimpangan meningkat 11%  Memerlukan solusi global.
• SDGs  Meningkatkan regulasi dan pengawasan pasar keuangan dan
lembaga, mendorong bantuan pembangunan dan investasi asing
langsung ke daerah-daerah di mana kebutuhan paling besar
merupakan tindakan yang dibutuhkan saat ini. Memfasilitasi migrasi
yang aman dan mobilitas orang juga merupakan kunci untuk
menjembatani kesenjangan.
Membuat kota inklusif, aman, tangguh dan
berkelanjutan
• >50% orang tinggal di perkotaan  Tahun 2050 meningkat menjadi 6,5
miliar orang - dua pertiga dari kemanusiaan.
• Pembangunan berkelanjutan  Membangun & mengelola ruang kota.
• SDGs  Membuat kota yang aman dan berkelanjutan, memastikan
akses ke perumahan yang aman dan terjangkau, perbaikan
permukiman kumuh, investasi transportasi umum, menciptakan ruang
publik yang hijau, dan meningkatkan perencanaan dan manajemen
perkotaan dengan cara yang baik partisipatif dan inklusif.
Pastikan pola konsumsi dan produksi
berkelanjutan

• Mencapai pertumbuhan ekonomi dan pembangunan berkelanjutan


 Mengurangi jejak ekologi  <emproduksi dan mengkonsumsi
barang dan sumber daya.
• Pertanian  Pengguna air terbesar 70% dari semua air tawar
• Target  Pengelolaan SDM efisien. Mendorong industri, bisnis dan
konsumen untuk mendaur ulang dan mengurangi limbah.
Mengambil tindakan segera untuk memerangi
perubahan iklim dan dampaknya
• Emisi gas rumah kaca meningkat 50% dari tahun 1990.
• Pemanasan global  Perubahan iklim
• Kerugian tahunan dari bencana alam ratusan miliar dolar.
• SDGs  Memperkuat ketahanan dan kapasitas adaptasi dari daerah
yang lebih rentan, seperti negara-negara kepulauan  Membatasi
peningkatan suhu rata-rata global sampai dua derajat Celsius di atas
tingkat pra-industri.Hal ini memerlukan tindakan kolektif yang
mendesak.
Melestarikan samudera, laut dan sumber daya
laut
• >3 miliar orang bergantung pada keanekaragaman hayati laut dan pesisir untuk
mata pencaharian mereka  Namun 30% stok ikan dunia dieksploitasi
berlebihan.
• Lautan menyerap 30% karbon dioksida  Kenaikan 26% keasaman laut sejak
awal revolusi industri.
• Pencemaran laut dari daratan mengkhawatirkan  13.000 sampah plastik/km2
laut
• SDG  Menciptakan kerangka untuk mengelola secara berkelanjutan dan
melindungi ekosistem laut dan pesisir dari polusi darat, serta alamat dampak
pengasaman laut. Meningkatkan konservasi dan pemanfaatan berkelanjutan
sumber daya berbasis laut melalui hukum internasional juga akan membantu
mengurangi beberapa tantangan yang dihadapi lautan kita.
Melestarikan dan mengelola hutan, memerangi
penggurunan, berhenti dan membalikkan degradasi
lahan, menghentikan hilangnya keanekaragaman
hayati
• Kehidupan manusia tergantung pada bumi. Tanaman hidup  80%
untuk pangan.
• SDG  Pertanian sumber ekonomi penting untuk pembangunan.
• SDG  Melestarikan dan mengembalikan penggunaan ekosistem
darat seperti hutan, lahan basah, lahan kering dan pegunungan pada
tahun 2020. Mempromosikan pengelolaan hutan berkelanjutandan
menghentikan penebangan pohon di hutan-hutan penting dilakukan
untuk mengurangi dampak perubahan iklim.
Mempromosikan masyarakat adil, damai, dan
inklusif
• Perdamaian, stabilitas, HAM dan pemerintahan efektif berdasarkan aturan
hukum  Saluran penting pembangunan berkelanjutan.
• Beberapa daerah aman, daerah lain konflik  Tidak bisa dihindari
• Kekerasan & tidak aman  Merusak pembangunan negara (pertumbuhan
ekonomi).
• SDG  Mengurangi kekerasan, bekerja dengan pemerintah dan
masyarakat untuk menemukan solusi yang utuh untuk konflik dan
ketidakamanan, memperkuat supremasi hukum dan mempromosikan hak
asasi manusia adalah kunci untuk proses ini, seperti mengurangi aliran
senjata ilegal dan memperkuat partisipasi negara berkembang di lembaga-
lembaga pemerintahan global.
Merevitalisasi kemitraan global untuk
pembangunan berkelanjutan
• SDG  Terwujud jika  komitmen kuat melalui kemitraan global.
• 2000-2014 Bantuan pembangunan dari negara maju meningkat 66%
• Konflik & bencana alam  Krisis kemanusiaan  Butuh sumber daya
keuangan dan bantuan.
• Teknologi & pengetahuan meningkat  Komunikasi lebih baik  Berbagi
ide & inovasi asuh.
• Kebijakan membantu negara berkembang : Mengelola utang mereka, serta
mempromosikan investasi setidaknya dikembangkan, sangat penting untuk
mencapai pertumbuhan dan pembangunan berkelanjutan.
• SDGs  Mempromosikan perdagangan internasional, dan membantu
negara-negara berkembang meningkatkan ekspor mereka, semua adalah
bagian dari pencapaian sistem perdagangan yang universal berbasis aturan
dan adil yang adil dan terbuka, dan bermanfaat bagi semua.
TERIMA KASIH