Anda di halaman 1dari 29

Journal

SEBUAH STUDI PADA ETIOLOGI DAN


PROFIL PENGARUH EFUSI PLEURAL
PADA PENYAKIT GINJAL KRONIK

Oleh :
dr. Andri Feisal Nasution
Penyakit Ginjal Kronis ditandai dengan penurunan nilai
filtrasi glomerulus.

Kebanyakan efusi pleura terjadi pada CKD yang


dihubungkan dengan gagal ginjal & gagal jantung, tetapi ada
penyebab lain yang bisa menyebabkan efusi seperti
parapneumonik efusi, atelektasis, tuberkulosis dan infeksi
lain dan keganasan
Penyakit ginjal kronis didefinisikan sebagai kerusakan ginjal
untuk ≥ 3 bulan, didefinisikan oleh kelainan struktural atau
fungsional ginjal, dengan atau tanpa penurunan GFR

Laju filtrasi Glomerular (GFR) <60 ml / min / 1.73 m 2 selama


3 bulan atau lebih, dengan atau tanpa kerusakan ginjal

Gagal ginjal atau penyakit ginjal stadium akhir didefinisikan


sebagai GFR kurang dari 15 ml / menit per 1,73 m 2 atau
kebutuhan untuk pengobatan dengan dialisis atau
transplantasi
Penyakit efusi pleura adalah masalah umum pada
pasien dengan insufisiensi ginjal kronik

Pasien dengan CKD mengalami disfungsi imun yang


dimanifestasikan oleh penurunan Cell-Mediated
Immunity (CMI). Gangguan CMI ini karena infeksi
dari Mycobacterium tuberculosis lebih sulit dideteksi
dan lebih mungkin untuk berkembang menjadi
penyakit TB
Pasien dengan CKD mengalami gangguan
kekebalan dan beberapa penelitian menyatakan
bahwa masalah ini mungkin meningkatkan risiko
untuk keganasan tertentu, seperti limfoma non-
Hodgkin dan ginjal, prostat, dan Kanker uterus

Semua keganasan ini bisa melibatkan pleura

Adanya efusi unilateral menunjukkan diagnosis


gagal jantung lainnya, seperti tuberkulosis atau
parapneumonik atau atelektasis
Tujuan dan Sasaran

Penelitian ini dilakukan untuk menemukan :

1. Karakteristik demografi pasien dengan penyakit ginjal


kronis menyebabkan efusi pleura.
2. Sifat dan ukuran efusi pleura pada pasien CKD.
3. Presentasi klinis, biokimia, patologis, analisis
mikrobiologi cairan pleura pada efusi pleura pasien
CKD.
4. Etiologi efusi pleura pada pasien CKD
METODOLOGI

Penelitian ini berbasis rumah sakit secara Prospective


study dilakukan antara Maret 2013 hingga
September 2014, di antara 35 pasien dengan penyakit
Ginjal Kronis dan efusi pleura di rumah sakit
Pemerintah untuk penyakit dada dan penyakit menular
yang berafiliasi dengan perguruan tinggi Andhra,
Visakhapatnam
Kriteria studi
Kriteria inklusi:

1. Pasien dengan perkiraan laju filtrasi Glomerular


(GFR) <60 ml / menit / 1,73 m 2 selama 3 bulan
atau lebih, dengan atau tanpa kerusakan
ginjal 1 dengan efusi pleura .
2. GFR dihitung menggunakan Cock – C roft
Persamaan Gualt ,
3. GFR = (140-usia) × (berat dalam kg) ÷ 72 ×
Kreatinin serum
4. Di kalikan dengan 0,85 jika perempuan.
5. Usia> 14 tahun.
Kriteria eklusi:

1. Usia <14 tahun.


2. Pasien dengan HIV.
3. Pasien dengan gangguan pendarahan.
4. Morbiditas berat seperti MI.
5. Pasien tidak bersedia untuk thoracocentesis
Prosedur Penelitian
Sebuah kasus efusi pleura yang diketahui
secara klinis pada pasien penyakit ginjal
kronis didiagnosis dengan X-Ray thorax dan USG
thorax

Parameter demografis dan klinis terperinci termasuk


usia, jenis kelamin, riwayat merokok, gejala klinis
dengan durasi (batuk, demam, produksi
sputum, hemoptisis , nyeri dada, sesak napas) dan
tanda-tanda klinis (pucat, dagu, nodus leher
membesar, denyut nadi, tekanan darah )

Selain penyakit ginjal kronis, penyakit lain untuk


penyakit coorbid dan kebiasaan seperti merokok dan
alkoholisme.
Kriteria Light
1. Protein cairan pleura dibagi dengan
protein serum lebih besar dari 0,5
2. LDH cairan pleura dibagi dengan LDH
serum lebih besar dari 0,6
3. LDH cairan pleura lebih besar dari dua
pertiga dari normal atas batas LDH
HASIL DISTRIBUSI JENIS
KELAMIN

Penelitian ini terdiri dari 35 pasien, di mana 28 (80%)


adalah laki - laki dan 7 (20%) adalah perempuan. Rasio
Jenis Kelamin (Pria : Wanita) adalah 4: 1

USIA DISTRIBUSI :.
Dari 35 pasien yang termasuk dalam penelitian, pasien
kurang dari 20 tahun adalah 1 (2,85%), antara 21 hingga
40 tahun adalah 5 (14,28%) dan 41 hingga 60 tahun
adalah 14 (40%) dan di atas 60 tahun adalah 15 (42,85%)
PRESENTASI KLINIS EFFUSI PLEURAL pada CKD:

Dari 35 pasien, semuanya mengeluhkan dyspnoea , 11


(31,4%) mengalami nyeri dada, 15 (42,8%) mengalami
batuk, dan 12 (34,2%) mengeluh demam dan 10 (28,5%)
mengalami kehilangan nafsu makan yang signifikan dan
kehilangan berat badan.
Gambaran klinis Jumlah kasus

Dyspnoea 35 (100%)

Sakit dada 11 (31,4%)

Batuk 15 (42,8%)

Demam 12 (34,2%)

RENDAH / LOA 10 (28,5%)

TABEL 1 PRESENTASI KLINIS DARI EFFUSI PLEURAL pada CKD


STATUS MEROKOK:
Dari 35 pasien, 8 (22,8%) adalah perokok saat ini ,
13 (37,1%) adalah mantan perokok dan 14 (40%) tidak
pernah perokok

KOMORBIDITAS DAN PENYAKIT lainnya:


Dalam penelitian ini 15 (42,8%) memiliki diabetes dan 22
(62,8%) adalah hipertensi, 10 (28,57%) kasus baik
diabetes dan hipertensi , 11 (31,42 %) memiliki riwayat
penyakit arteri koroner dan 11 (31,42%) memiliki riwayat
tuberkulosis dan 9 (25,7%) memiliki komorbiditas lain
seperti COPD, asma dll
DURASI PENYAKIT GINJAL: 15 kasus diketahui
memiliki CKD selama lebih dari satu tahun dan 20
kasus memiliki kurang dari satu tahun.

TIDAK ADA KASUS EFFUSION PLEURAL DALAM


HUBUNGAN DENGAN BEBERAPA KASUS CKD:
Dari 35 kasus, tidak ada kasus yang terlihat pada
stadium 1 dan 2, 8 kasus (22,85%) terlihat pada
stadium 3, 11 kasus (31,42%) terlihat pada stadium 4
dan 16 kasus (45,71%) terlihat pada stadium 5. dari
kasus ini 9 kasus (25,71%) di hemodialisis .
PENGOBATAN YANG DIAMBIL UNTUK PENYAKIT
GINJAL :
Dari 35 kasus, 22 hanya pada manajemen medis, 9
sedang menjalani hemodialisis dan 4 pasien tidak
menerima pengobatan

TEMUAN UMUM PHYSICAL YANG DITEMUAN :


Pallor dalam 24 kasus, clubbing dalam 12 kasus dan
edema pedal pada 19 kasus, meningkat JVP dalam 10
kasus.
HASIL INVESTIGASI LAB :
Nilai hemoglobin ( HB% ) rata-rata adalah 9,1 ±
1,43. Jumlah rata-rata leukosit (TC) adalah 10.845 ±
4.239. Tingkat gula darah sewaktu rata rata adalah
153,8 ± 86, dan tingkat rata-rata urea darah
adalah 120 ± 55. Kreatinin serum rata-rata adalah
4,0 ± 2,75.
CHEST X RAY TEMUAN :
Efusi bilateral diamati pada 15 kasus, efusi sisi kanan
pada 11 kasus, efusi sisi kiri pada 9 kasus. Di antara
efusi sisi kanan 6 kasus minimal, 17 kasus sedang,
1 kasus besar dan di sisi kiri 5 sangat minim, 15 kasus
sedang dan 3 kasus besar.

TYPE OF EFFUSION :
Dalam 11 kasus itu adalah efusi transudatif dan
masuk 24 kasus itu efusi eksudatif.

PENAMPILAN FLUIDA PLEURAL:


Dalam 7 kasus, cairan tampak jelas , 15 berwarna
kuning, 9 hemoragik dan 4 keruh.
Tidak ada kasus
Etiologi
(n = 35)

Kegagalan jantung 11 (31,42%)

Tuberkulosis 10 (28,5%)

Keganasan 3 (8,57%)

TABEL 2 : ETIOLOGI PENGARUH PLEURAL


PARAMETER TUBERCULOSIS GAGAL UREMIA PARA
JANTUNG PNEUMONIC

Total sel 2068,3 ± 215 709.09 ± 43.33 1182 ± 113,8 15.265 ± 1651

Protein 3,57 ± 0,29 2,01 ± 0,50 4.2 ± 0,85 3,57 ± 0,28

ADA 69,9 ± 8,25 15,5 ± 3,75 30,2 ± 3,12 53 ± 6.40

Glukosa 70 ± 14.19 51,8 ± 18,49 54 ± 13,56 21,75 ± 5,4

TABEL 3 : ANALISA FLUIDA PLEURAL


DISKUSI

Penyakit ginjal kronis (CKD) menjadi masalah kesehatan global


yang utama. Diperkirakan bahwa 1,000.000 pasien baru penyakit
ginjal tahap akhir (ESRD) memasuki program penggantian ginjal
setiap tahun di India

Jadi tujuan dari penelitian ini adalah untuk melihat berbagai etiologi
efusi pleura yang terjadi pada pasien penyakit ginjal kronis, dan
karakteristiknya. Setelah mendapatkan informed consent, 35 pasien
termasuk dalam studi yang terdiri dari 28 laki-laki dan 7
perempuan. Usia rata-rata kelompok adalah 52,88 tahun . Pasien di
atas 40 tahun merupakan 82,5%
KOMORBIDITAS:

Dalam studi yang dilihat dari 35 pasien , semuanya


mengeluhkan dyspnoea (100%), 11 (31,4%)
mengalami nyeri dada, 15 (42,8%) mengalami batuk,
dan 12 (34,2%) mengeluh demam, 10 (28,5%)
mengalami kehilangan nafsu makan dan kehilangan
yangberat badan secara signifikan, 19 kasus
(54,28%) memiliki edema pedis

Hipertensi adalah komorbiditas umum (62,8%) diikuti


oleh diabetes mellitus (42,48% ).
RADIOLOGI PENGARUH PLEURAL :
Dalam penelitian ini efusi pleura lateralis bilateral
pada 15 kasus (42,8 %) dan efusi pleura unilateral pada
20 kasus

ETIOLOGI PENGARUH PLEURAL:


Dalam penelitian ini etiologi efusi pleura dikaitkan
dengan efusi jantung pada 11 (31,42%) kasus dari 35
kasus, efusi pleura tuberkulus pada 10 (28,5%) kasus,
efusi pleura uremic pada 5 (14,2%) kasus dan dalam 4
(11,4%) kasus efusi parapneumonik.
JARINGAN TUNGGAL KONEKTIF:
Dalam 2 (5,71%) dari 35 kasus efusi itu
adalah untuk sistemik lupus eritematosis. Temuan
di atas menunjukkan bahwa meskipun gagal
jantung adalah penyebab paling umum efusi pleura
pada pasien CKD penyebab lain seperti
tuberkulosis, uraemic efusi, efusi parapneumonik
harus dipertimbangkan dan diteliti dalam
pengaturan yang tepat
KEGANASAN EFFUSI PLEURA:
Dalam penelitian ini 3 (8,57%) kasus disebabkan
keganasan; dua dari tiga kasus adalah efusi
paramaligna dan dalam satu kasus, efusi adalah
karena mesothelioma pleura ganas yang dibuktikan
dengan biopsi pleura.
KESIMPULAN

1. Keterlibatan pleura sering terjadi pada pasien dengan


insufisiensi ginjal kronik terutama stadium 4 dan 5.
2. Gagal jantung adalah penyebab paling umum terjadi
efusi ini.
3. Penyebab lainnya termasuk Tuberkulosis, efusi
parapneumonik, keganasan dan uraemia.
4. Adanya efusi unilateral dan absence Kardiomegali
pada rontgen dada, menunjukkan diagnosis selain
gagal jantung, seperti tuberkulosis, uraemia
dan efusi parapneumonik yang memerlukan
thoracocentesis cepat , karena ini tidak dapat
dibedakan secara klinis.
5. Efusi tuberkulosis harus dibedakan dari efusi uremik ,
karena manajemen berbeda
TERIMA KASIH