Anda di halaman 1dari 19

Rumahtangga Islami

Telegram
https://t.me/azmibhr

Step By Step
DEVELOPING The
Quranic Family
Azmi Bahari
Apa maksud
KELUARGA

Kenapa
QURANIC
FAMILY
ََ‫و‬ َ َ‫ص ْبغَةَ َۖ َون َْحنَ لَه‬
َ َ‫عا ِبد‬ ََ ‫ن‬
ِ ِ‫ّللا‬ َ ‫ن أ َ ْح‬
ََ ‫سنَ ِم‬ َْ ‫ۖ َو َم‬ ََ َ‫ص ْبغَ َة‬
َ ِ‫ّللا‬ ِ
"Sibgah Allah. Dan siapakah yang lebih baik sibgahnya dari sibghah
Allah dan hanya kepadaNyalah Kami menyembah." (Al-Baqarah:
138)
Menurut ulama tafsir tersohor Imam al-Razi, Islam dinamakan
sibghah Allah atau acuan Allah kerana berdasarkan dua sebab; iaitu
1. Islam itu mesti meresap dan bersebati hingga membekas ke lubuk
hati yang paling jauh dan dalam.
2. Islam itu mampu membentuk dan menjana manusia menjadi
Muslim yang memiliki jatidiri, peribadi dan citranya yang khas
kerana iman dan ketundukannya yang penuh tulus ke hadrat
Allah
Apakah sumber utama dalam memahami semua ini???
Melalui al Qur`an, kita dapat mengetahui nama-
namaNya, apa yang layak dan yang tidak layak
bagiNya, serta (mengetahui) secara rinci syari’at
yang diperintahkan dan yang dilarang Allah, dan
mengantarkan seseorang menuju cinta dan
redhaNya.
Ibnu Shalah berkata,”Membaca al Qur`an
merupakan sebuah kemuliaan yang Allah berikan
kepada hambaNya. Dan terdapat dalam riwayat,
bahawa para malaikat tidak mendapat
kemuliaan ini, tetapi mereka sangat tertarik
untuk mendengarkannya dari manusia.”
Al Hasan al Basri berkata,”Sesungguhnya orang-
orang sebelum kamu menganggap al Qur`an
adalah surat-surat dari Rabb mereka. Pada
malam hari, mereka selalu merenunginya, dan
akan berusaha mencarinya pada siang hari.”
Al Imam Ibnul Jauzi berkata, “Seseorang yang
membaca al Qur`an, hendaknya melihat
bagaimana Allah berlemah-lembut kepada
makhlukNya dalam menyampaikan makna
perkataanNya ke pemahaman mereka. Dan
hendakya ia menyedari, apa yang ia baca bukan
perkataan manusia. Hendaknya ia menyedari
keagungan Dzat yang mengucapkannya, dan
hendaknya ia merenungi perkataanNya.”
KUNCI KEBAHAGIAN

Masyarakat Islam Hari Ini Ibarat Manusia Yang Diliputi


Kegelapan; Mereka Kebingungan, Berjalan Tanpa
Petunjuk, Kadang-kadang Mereka Terjatuh Dan Kadang-
kadang Mereka Bertelingkah Sesama Sendiri. Akibatnya
Jiwa Mereka Menjadi Sempit, tiada Ketenangan Dan
Mereka Tidak Lagi Merasai Kebahagiaan Hidup Walau
Kekayaan Menyelimuti Kehidupan Mereka. Keadaan
Mereka Berterusan Begini Padahal Di hadapan Mereka
Ada Suis Elektrik Yang Andaikata Mereka Menekannya
Dengan Jari Sedikit Sahaja Maka Akan Menyala Lampu
Kehidupan Yang Terang Benderang.
KUNCI KEBAHAGIAN

Umat Islam Hari Ini Hidup Menderita Sedangkan


Sumber Kebahagiaan Dan Kekayaan Hati Berada Di
Sisi Mereka Iaitu Al Quran; Sumber Rabbani Yang Telah
Membina Satu Generasi Yang Unggul (‫ )جيل القران فريد‬Yang
Telah Mengubah Sejarah Dan Tamadun Hidup Manusia.
‫ظ َما * وال َما ُِء فَوق‬َّ ‫َاء يَقتُلُها ال‬ ِ ِ ‫َكا ْل ِع‬
ِِ ‫يس في البَ ْيد‬
‫ظ ُهور ها َم ْح ُمو ُِل‬ ُ
Bak Unta Mati Kehausan Di Padang Pasir
Sedangkan Air Terpikul Di Atas Belakangnya
Beberapa Aspek Untuk Diberi Tumpuan

Bagaimana agar “kita” mencintai al Quran,


melazimi membacanya, menghayati maknanya
bahkan jiwa menjadi begitu tersentuh dengan al
Qur’an
Terbinanya peribadi Qur’ani dengan
mengambil saranan/panduan hidup dari al
Quran (Manhaj) sebagaimana Rasulullah
SAW dan para sahabat RA

Rumahtangga menjadi pusat


pembaikan ummat melalui semangat
dakwah yang ditanamkan oleh Al Qur’an
CINTA: Melazimi, Menghayati & Tersentuh Dengan Al Qur’an

Disiplin &
Niat & Doa Keteladanan Motivasi

Mentafsir &
Fasiliti Bertahap
Menghayati
PERIBADI AL QUR’AN

Tarbiyyah Belajar Dari


Niat & Doa Rasulullah
Al Qur’an SAW

Hayati Para Mu’ayasyah Mensikapi


Sahabat RA Realiti
RUMAHTANGGA QUR’ANI

Peka
‘Uluwul Menghidupkan
Permasalahan
Himmah Syari’at
Ummah

Markaz Baiti Jannati


Dakwah
AL QURAN MENUNTUT PERSEDIAAN JIWA

 Al Quran Perlu Dihadapi Dengan Jiwa Atau Hati Yang Bersedia.


 Contoh dari Sirah
Pernah Pada Suatu Malam Sayyidina Umar Al Khattab Pergi Mengelilingi
Kota. Tiba-tiba Beliau Mendengar Seseorang Membaca,
“Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Demi
Bukit Thur. Dan Demi Kitab Yang Ditulis. Pada Lembaran Yang Terbuka.
Dan Demi Baitul Makmur. Dan Demi Atap Yang Ditinggikan (Langit). Dan
Demi Laut Yang Di Dalam Tanahnya Ada Api. Sesungguhnya Siksa
Tuhanmu Pasti Tejadi. Tidak Ada Yang Dapat Mencegahnya.” (At
Thur:1-8).
Ketika Mendengar Bacaan Ini, Beliau Berkata. “Inilah Sumpah Yang Benar,
Demi Tuhan Pemilik Ka’bah.” Beliau Lantas Tersungkur Pengsan. Beliau
Digendong Oleh Saidina Aslam & Di Bawa Kerumahnya. Beliau Sakit
Selama Tiga Puluh Hari.
BAGAIMANA MENGAMBIL MANFAAT AL-QURAN

1. Daya Penglibatan Rohaniah Iaitu Dengan Mencintai


Kebenaran.
Kenal Kebenaran
Menerima Kebenaran
Sentiasa Ingin Berdamping Dengan Kebenaran

2. Kesedaran
Keperluan Untuk Membaca Al Quran
Keperluan Kepada Memahami Dan Menghayati Pembacaan
Keperluan Kepada Pelaksanaannya Dalam Kehidupan.
Apabila kita membaca Al Qur’an…

1. Merasa Berada Di Hadapan Allah.


2. Mendengar Dari Allah.
3. Setiap Perkataan Untuk Kita.
4. Percakapan (Berinteraksi) Dengan Allah
5. Yakin Dan Mengharap Ganjaran Allah
Hati Yang Hidup

Hanya Dengan Cara Ini Hati Akan


Hidup Dan Bertindakbalas Dengan
Al Quran, Jiwa Akan Dapat
Menggali Khazanah Yang
Tersimpan Di Dalam Al Quran.
Hati Yang Hidup Ialah Hati Yang
Diselubungi Perasaan Kagum Dan
Penuh Pujian, Yakin Dan Sabar, Takut
Dan Mengharap, Bersyukur Dan
Memuliakan, Gerun Dan Takjub, Cinta
Dan Rindu, Gembira Dan Sedih,
Berfikir Dan Merenung, Menyerah
Dan Patuh Ketika Membaca Ayat-ayat
Allah SWT.
Kesan Ke Atas Hati Ini Akan Terus
Menerus Menguasai Jiwanya Hingga
Segala Perasannya Terpancar Melalui
Lidah Dan Tingkah Lakunya.
Sehingga terbinanya KEPERIBADIAN
AL QUR’AN pada dirinya