Anda di halaman 1dari 23

JURNAL READING-

SMF PSIKIATRI - RSJ Abepura


Fakultas Kedokteran
UNIVERSITAS CENDERAWASIH

A Systematic Review of
Depression, Anxiety, and Stress
among Medical Students
in India
Pembimbing : dr. Idawati Waromi. Sp. KJ

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat


Untuk Menyelesaikan Program Kepaniteraan Klinik Madya
SMF PSIKIATRI Rumah Sakit Jiwa Abepura
ABSTRAK
Latar Belakang dan Tujuan:
Perubahan dan tekanan pendidikan kedokteran di India telah
memiliki karakteristik yang berbeda dari belahan dunia barat.
Beberapa studi telah berusaha untuk menilai morbiditas
psikologis antara mahasiswa kedokteran di India. Tinjauan
sistematis ini berusaha untuk menyusun temuan yang berkaitan
dengan prevalensi depresi, kecemasan, dan stres di kalangan
mahasiswa kedokteran di India.
ABSTRAK
Bahan dan Metode:
Studi diidentifikasi menggunakan PubMed, Embase, MedInd,
dan database Google Scholar. Penelitian-penelitian yang
dilakukan di India yang laporkanprevalensi depresi, kecemasan,
dan stres di kalangan mahasiswa kedokteran turut dibahas oleh
peneliti. Kumpulan data prevalensi dihitung terutama untuk
prevalensi depresi, kecemasan, dan tekanan.
ABSTRAK
Hasil:
• Tingkat prevalensi depresi bervariasi dari 8.7% menjadi 71.3%,
sedangkan total penelitian yang melibatkan prevalensi depresi
didapat dari 16 studi (n = 3882) adalah 39.2% (95% confidence
interval: 29.0% - 49.5%).
• Tingkat prevalensi ansietas didapat dari empat studi (n = 686)
adalah 34.5% (95% confidence interval : 10.1% - 58.9%),
• Tingkat prevalensi yang dikumpulkan dari stres terdiri dari 28
studi (n = 5354) adalah 51.3% (95% confidence interval : 42.8%
- 59.8%). Siswa perempuan memiliki kecenderungan yang
lebih tinggi dari depresi dan stres dibandingkan dengan laki-
laki.
ABSTRAK
Kesimpulan:
Depresi, ansietas, dan stres mempengaruhi sebagian besar
mahasiswa sarjana kedokteran di India. Upaya sistemik
diperlukan untuk mengatasi masalah mereka dan membuat
perawatan kesehatan mental dengan mudah diakses oleh
mereka.
PENDAHULUAN
Pascasarjana Pendidikan Dokter Umum dianggap sebagai salah
Satu program profesional yang sangat menantang.

Ekspetasi yang tinggi


Beban kerja memicu tekanan
yang berlebihan
Kurangnya waktu luang

Akumulasi stress memiliki efek merusak, yang berdampak pada:


• Akademik, dan
• Kualitas Hidup
3 Kriteria Sistem Pendidikan di India:
1. Proses seleksi mahasiswa kedokteran adalah bergantung
pada skor dan peringkat
2. Pengaruh keluarga memainkan peran penting
3. Seleksi masuk yang menguntungkan residensi didasarkan
pada prestasi akademis
Ini hapus aja nanti sayang…
India medis Sistem pendidikan memiliki beberapa fitur unik yang membuat
berbeda dari yang lain daerah.
Pertama, Proses seleksi mahasiswa kedokteran adalah bergantung pada skor dan
peringkat pada sepenuhnya beberapa ditulis pertanyaan pilihan berbasis ujian
masuk, sedangkan di Barat negara, pernyataan pribadi, wawancara, dan catatan
ekstrakurikuler juga diberikan weightage karena untuk penilaian kandidat, selain
hal-hal lain seperti layanan sukarela dan penelitian.
Kedua, keluarga pengaruh memainkan peran penting dalam keputusan siswa untuk
mengejar karir di kedokteran. Hal ini berbeda dari “Barat” dunia di mana siswa
menjalankan otonomi eksplisit dalam memutuskan karir mereka.
Ketiga, seleksi masuk yang menguntungkan residensi didasarkan pada prestasi
akademis di tunggal pintu masuk pemeriksaan setelah kursus pascasarjana medis.
Hal ini menyebabkan tekanan terusmengamankan posisi yang baik dan penekanan
hanya pada kinerja akademik mendapatkan residensi pilihan. Mengingat perbedaan
dalam pertimbanganmedis pendidikan, menjadi penting untuk mengkonsolidasikan
bukti berkaitan depresi, kecemasan, dan stres dalam konteks India
BAHAN & METODE
TUJUAN
• untuk menilai prevalensi kecemasan, depresi, dan stres di
kalangan mahasiswa kedokteran di perguruan tinggi India.
• untuk menilai hubungan kecemasan, depresi, dan stres di
kalangan mahasiswa kedokteran dengan jenis kelamin.

STARTEGI PENGUMPULAN DATA


• Tinjauan ini digunakan pencarian elektronik dengan PubMed,
Embase, dan MedInd database yang dilengkapi dengan
pencarian Google Scholar.
• Penelitian yang diterbitkan dari Januari 1970 sampai Oktober
2015 turut mendasari data dari studi yang dilakukan.
Kriteria Inklusi
• Laporan prevalensi kecemasan, depresi, atau stres
• Morbiditas psikologis mahasiswa kedokteran

Kriteria eksklusi
• Laporan standar deviasi dari kecemasan, depresi, maupun
stres
• Penelitian-Penelitian Yang melaporkan atribut lain psikologis
seperti Tidur, kualitas hidup, dan parameter kepribadian tanpa
melaporkan prevalensi depresi, kecemasan, dan stres
Ekstrasi Data
• Informasi yang diambil dari catatan penulis disertakan dengan
tahun penelitian, lokasi penelitian, ukuran sampel dan metode
sampling, definisi depresi, kecemasan, atau stres, serta nilai
prevalensi.

Analisis Kuantitatif
• Perhitungan angka prevalensi dikumpulkan menggunakan
Excel aplikasi grafik dengan 95% confidence interval. Analisis
dilakukan terhadap kriteria psikologis yang memiliki
setidaknya tiga studi relevan.
HASIL
Sebanyak 44 studi dimasukkan dalam review, diantaranya:
• 16 studi melaporkan tingkat prevalensi depresi,
• 4 melaporkan prevalensi kecemasan, dan
• 2 tidak membedakan antara kecemasan dan depresi.

Ukuran sampel dari studi bervariasi antara 90-421.


Selain itu, juga didapatkan 45 studi yang dikeluarkan.
• 19 studi dikeluarkankarena mereka tidak secara khusus
memberikan tingkat prevalensi kecemasan / depresi / stres.
• 13 dikeluarkan karena memiliki data konferensi yang abstrak.
• 7 ditangani dengan pemeriksaan terkait stres.
• 4 studi tidak berhubungan.
• 2 studi berurusan terutama dengan tidur.
Instrumen yang digunakan adalah:
• Beck Depression Inventory (paling umum digunakan)
• Primary Health Questionnaire-9,
• Depression Anxiety Stress Scale,
• Quick Inventory of Depressive Symptomatology,
• Center for Epidemiological studies-Depression scale,
• Hamilton Depression Rating Scale, dan
• Kutcher Adolescent Depression Scale.
Dari analisis yang dikumpulkan, laki-laki cenderung lebih kurang
mungkin mengalami depresi (odds ratio 0.85, dengan 95%
confidence interval: 0.73 – 0.96) dan stres (odds ratio: 0.90,
dengan 95% confidence Interval: 0.81 – 0.99) dibandingkan
dengan perempuan.
DISKUSI
• Depresi mempengaruhi sebanyak 2 dari 5 mahasiswa
kedokteran di India
• Stres mempengaruhi >50% mahasiswa jurusan kedokteran
• 1 dari 3 mahasiswa kedokteran di India dipengaruhi oleh
gejala kecemasan yang mencolok
• Siswa perempuan cenderung lebih mungkin terpengaruh oleh
depresi dan stres dibandingkan dengan siswa laki-laki.
Depresi Temuan yang tinggi mencerminkan
Tertekan lebih mungkin terjadi morbiditas
psikologis, cenderung tidak disadari
Kecemasan dan tidak tertangani

Asal-usul kecemasan, depresi, dan stres di Kalangan mahasiswa


kedokteran mungkin multifaktorial.
• Persiapan untuk ujian masuk
• Ketidakmampuan untuk mengatasi kurikulum yang luas
• Ujian yang terus menerus
• Harapan yang tinggi dari orangutan tua, guru, dan pasien.
• Dan kendala waktu untuk mengejar kepentingan alternatif
mereka
Kecemasan, depresi, dan stres merupakan salah satu masalah
kesehatan batin dan sering menghalangi mahasiswa kedokteran
untuk mencari bantuan profesional.

Selain itu, adalah mungkin bahwa mahasiswa kedokteran


mungkin merasa bahwa mengembangkan ketahanan adalah
bagian dari menjadi seorang dokter dan karenanya ketahanan
diperlukan sebagai bagian dari pelatihan
kecemasan, depresi, dan stres merupakan salah satu masalah
kesehatan batin dan sering menghalangi mahasiswa kedokteran
untuk mencari bantuan profesional.

Selain itu, adalah mungkin bahwa mahasiswa kedokteran


mungkin merasa bahwa mengembangkan ketahanandalah
bagian dari menjadi seorang dokter dan karenanya kesulitan
akan perlu bertahan sebagai bagian dari pelatihan.
Beberapa pendekatan dan pengembangan strategi dapat
dimanfaatkan untuk memberikan bantuan yang tepat waktu
kepada mahasiswa.

• Pertama. Mahasiswa yang bergabung dengan kursus sarjana


kedokteran perlu diberikan pengertian mengenai gejala awal
dari kecemasan dan kesusahan yang mungkin didapatnya
selama masa preklinik.
• Kedua, layanan kesehatan perawatan batin dapat dibuat lebih
mudah diakses oleh pelajar. Hal ini mungkin melibatkan
pendekatan seperti memiliki bantuan psikologis khusus klinik
di kampus atau memiliki sarana alternatif communication
through helpline atau e-mail

• Ketiga, program bimbingan mentor dapat membantu siswa


berhubungan dengan senior dan berbagi kekhawatiran
mereka. Hal ini dapat membantu untuk mendeteksi masalah
dini dan membawa mereka di bawah payung perawatan cepat.
• Keempat. Saluran informal konsultasi dengan psikiater dan
psikolog klinis dapat dipertimbangkan. Terutama untuk kasus-
kasus di mana didapati ketidak jelas apakah kesusahan yang
dialami memerlukan perhatian klinis atau tidak. Sebuah
penilaian singkat akan membantu untuk mengklarifikasi
apakah pelajar membutuhkan perhatian dan pengobatan klinis
berupa psikoterapi dan / atau obat-obatan.

• Kelima. Promosi kesehatan dan langkah-langkah ketahanan


dapat dipertimbangkan. Konseling keterampilan hidup yang
menekankan pada metode efektif untuk menangani stres
mungkin dapat membantu membuat pelajar lebih bisa
berurusan dengan stres
terima Kasih...