Anda di halaman 1dari 19

IN HOUSE TRAINING (IHT)

Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan


SMP Subrayon 02
REVIEW KTSP DOKUMEN 2 DAN 3
Oleh : Sugeng Riyadi, S.Pd., M.H.
(Pengawas Sekolah)
Dindikbud Kab. Demak

SMP NEGERI 3 MRANGGEN

Tahun Pelajaran 2018/2019


1
DAFTAR KENDALA DALAM SPMI
• Penyederhanaan instrumen • Kapan hasil bisa dimanfaatkan?
• Apakah boleh sekolah membuat indikator • Friksi antara sekolah model dan sekolah
yang diturunkan sendiri dari 8 SNP rujukan
• Apakah diperbolehkan semua fasilitator • Aplikasi yang selalu berubah
daerah itu dari unsur dinas Pendidikan • Jaringan internet
• Sekolah belum menyusun anggaran untuk • Kompetensi pengawas rendah
kegiatan SPMP • Pemahaman terhadap indikator mutu
• Tugas TPMPS perlu dipertegas sehingga belum sama
tidak tumpeng tindih • Mekanisme dalam penetapan standar
• Pemahaman tentang tahapan SPMI baru
• Pemahaman tentang pemetaan yang • Analisis data belum maksimal
terintegrasi dengan DAPODIK • Instrumen terlalu banyak
• Peran pemerintah daerah/birokrasi masih • Kesulitan input data
rendah • Komitmen sekolah terhadap PMP masih
rendah
• TPMPD belum berfungsi
DEFINISI MUTU
• derajat keunggulan sesuatu atau seseorang
• atribut pembeda atau karakteristik yang dimiliki
oleh sesuatu atau seseorang
• semua karakteristik produk dan pelayanan yang
memenuhi persyaratan dan harapan
• sesuai dengan ‘standar’
• sesuai dengan harapan ‘pelanggan’
• sesuai dengan harapan ‘pihak-pihak terkait’
• sesuai dengan yang ‘dijanjikan’
Apakah Pendidikan di Indonesia
sdh Bermutu?

Kesenjangan besar antara hasil UN dan Ujian Sekolah


Indonesian Language Mathematics
.8 .8

.6 .6
Density
Density

.4 .4

.2 .2

0 0
0 2 4 6 8 10 0 2 4 6 8 10
Karakter ke-Indonesia-an yang semakin
School Score Pure National Exam Score School Score Pure National Exam Score
memudar
Masalah di Sekolah
Profil Peta
Mutu Mutu

Sosialisasi
Rencana Belum tentu berdasarkan
Pemenuhan Hasil EDS
Rencana Rencana
Rencana
Pembinaan Pembinaan
Pembinaan
Tindakan
Pemerintah Pemerintah
Pemenuhan Audit Mutu Pemerintah
Perbaikan Kab./Kota Provinsi

Evaluasi Diri Tidak


Sekolah Comply?

Iya KOORDINASI
(belum tentu menggunakan peta mutu
Penetapan
Standar Mutu
sebagai acuan)

Fasilitasi Peningkatan Mutu Pendidikan


(Pembinaan, Monev dan lain-lain)
QI
Kondisi pendidikan saat ini:
Sebagian besar satuan pendidikan yang belum melakukan “PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN”
5
PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN
Penjaminan mutu pendidikan:
Suatu mekanisme yang sistematis, terintegrasi dan berkelanjutan untuk memastikan bahwa
seluruh proses pendidikan sesuai dengan standar mutu (Permendikbud No. 28/2016)

KOMPETENSI
LULUSAN

Perencanaan
Pemetaan
Peningkatan
Mutu
Mutu

Implementasi
Penetapan
SARANA & Peningkatan
PTK PEMBIAYAAN Standar Mutu
PRASARANA Mutu

PENGELOLAAN

UU no.20/2003 tentang Sisdiknas Monitoring


menyatakan SNP adalah kriteria & Evaluasi
minimal sekolah di Indonesia.
PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN
Upaya peningkatan mutu harus standar
memiliki “makna” dan “sesuai
dengan kebutuhan” sekolah dalam
menuju sekolah dengan kualitas
Lulusan yang
layanan minimal SNP STANDAR berkarakter baik
BARU

SNP
Lulusan yang kreatif SEKOLAH
dan pembelajar BERBUDAYA
Evaluasi MUTU
EDS

SEKOLAH

Pelak-
Peren- Sekolah yang
sanaan
canaan menyenangkan

7
PRINSIP PELAKSANAAN SPMI

MANDIRI DAN PARTISIPATIF

TERSTANDAR

INTEGRITAS

SISTEMATIS DAN BERKELANJUTAN

HOLISTIK

TRANSPARAN DAN AKUNTABEL


8 8
KUNCI SUKSES
• Perbaikan yang berkelanjutan (continous
improvement)
• Berorientasi pada kepuasan pengguna layanan
secara menyeluruh (total customer satisfaction)
• Keterlibatan aktif pendidik dan tenaga
kependidikan (employee involvement)
• Pelatihan (training)
• Komunikasi (communication)
• Kerjasama (teamwork)
SISTEM PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH
(Permendikbud 28/2016)

Badan/Lembaga
Standarisasi
Pemerintah/Pemeri
Evaluasi ntah Daerah
Pencapaian Mutu
PEMETAAN
MUTU
Pemetaan
Penetapan Mutu Sekolah
Standar Mutu
PERENCANAAN
PENETAPAN Perencanaan
Pembuatan PENINGKATAN
Strategi
STANDAR SATUAN MUTU Peningkatan
Peningkatan Mutu PENDIDIKAN Mutu

Fasilitasi
Badan/Lembaga Pemenuhan/P
Akreditasi IMPLEMENTASI eningkatan
EVALUASI/ Mutu
PENINGKATAN
AUDIT
MUTU
Audit Mutu Inspeksi
Eksternal Pelaksanaan
Penjaminan
Mutu
Penetapan
Akreditasi

SISTEM PENJAMINAN MUTU EKSTERNAL

SISTEM INFORMASI PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN


10
PMP, SNP, AKREDITASI, DAN NILAI UN
Pada saat seluruh proses dilakukan dengan baik dan
benar seharusnya akan menunjukan hasil yg konsisten
SPMI SNP Akreditasi UN

Mandiri SNP A >80

Menuju
III B
SNP 3

Menuju
II C
SNP 2

Menuju
I TT
SNP 1

Pemerintah, Pemda, Sekolah, Masyarakat BAN BSNP


Indikator Keberhasilan
OUTPUT OUTCOME DAMPAK

• Satuan • Proses • Budaya mutu di


pendidikan pembelajaran satuan
mampu berjalan sesuai pendidikan
menjalankan standar terbangun
seluruh siklus • Pengelolaan • Mutu hasil belajar
penjaminan satuan meningkat
mutu pendidikan
• Berfungsinya berjalan sesuai
organisasi standar
penjaminan
mutu pendidikan
di satuan
pendidikan
POTRET TERHADAP PELAKSANAAN PMP
Pelibatan Kepala Sekolah Kebijakan Pemerintah
Unsur (Kurikulum, SNP,
Guru lainnya)
Tahapan
Sekolah
Tenaga
Kependidikan Visi-Misi,
Kebijakan sekolah
Komite
sekolah
Dokumen
perencanaan,
Dokumen
pengembangan
Evaluasi Diri Pemetaan Mutu
sekolah dan
Sekolah
rencana aksi

Penyusunan
Penetapan
Rencana
Standar Mutu
Pemenuhan

Laporan hasil
evaluasi: Output:
Evaluasi/Audit Pelaksanaan Capaian Kualitas
• Pemenuhan 8 SNP Mutu Pemenuhan
• Implementasi dari sekolah sesuai 8
rencana aksi SNP
13
CONTOH RAPOR MUTU
sekolah: sekolah x
kabupaten: kabupaten 1.1
provinsi: provinsi 1

Standar
Kompetensi
Standar Capaian Lulusan
7
Standar Kompetensi Lulusan 6,0 Standar 6
Standar Isi
Standar Isi 5,0 Pembiayaan 5
4
Standar Proses 6,0
3
Standar Penilaian Pendidikan 5,0 2
Standar
Standar Pendidik dan Tenaga 5,0 Pengelolaan 1 Standar Proses
Kependidikan Pendidikan

Standar Sarana dan Prasarana 5,0


Pendidikan Standar Sarana
Standar Penilaian
Standar Pengelolaan 4,0 dan Prasarana
Pendidikan
Pendidikan
Pendidikan Sekolah X
Standar Pendidik
Standar Pembiayaan 7,0 dan Tenaga
Kab 1.1
Prov 1
CAPAIAN SNP 5,4 Kependidikan Nas

SMPN 1 MRANGGEN ?
14
CONTOH RAPOR MUTU SATUAN PENDIDIKAN
Indikator Nilai Indikator Nilai
1 Standar Kompetensi Lulusan 5,2 5.13 Kompetensi Pelaksana Urusan Administrasi sesuai SNP 4,0
1.1 Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi sikap 4,5 5.14 Kompetensi Kepala Perpustakaan Sekolah sesuai SNP 6,0
1.2 Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi 6,0 5.15 Kompetensi Tenaga Perpustakaan Sekolah sesuai SNP 4,0
pengetahuan
1.3 Lulusan memiliki kompetensi pada dimensi 5,0 5.16 Kompetensi Kepala Laboratorium sesuai SNP 5,0
keterampilan 5.17 Kompetensi Teknisi Laboransesuai SNP 6,0
2 Standar Isi 5,0 5.18 Kompetensi Laboran sesuai SNP 4,0
2.1 Muatan sesuai dengan rancangan Kurnas 6,0 6 Standar Sarana dan Prasarana Pendidikan 5,0
2.2 Rancangan mata pelajaran dan beban belajar 4,0 6.1 Kapasitas dan Daya tampung sekolah sesuai dengan 6,0
memberi waktu yang cukup leluasa untuk SNP
mengembangkan berbagai sikap, pengetahuan, dan 6.2 Kelengkapan jumlah sarana dan prasarana 5,0
keterampilan pembelajaran
2.3 KTSP sesuai dengan Kurnas 5,0 6.3 Kelengkapan jumlah sarana dan prasarana pendukung 4,0
3 Standar Proses 6,0 6.4 Kondisi sarana dan prasarana pembelajaran 4,0
3.1 Proses pembelajaran sesuai dengan SNP 6,0 6.5 Kondisi sarana dan prasarana pendukung 6,0
3.2 Perencanaan proses pembelajaran sesuai SNP 6,0 7 Standar Pengelolaan Pendidikan 4,8
4 Standar Penilaian Pendidikan 5,0 7.1 Perencanaan program dilaksanakan sesuai dengan 4,0
4.1 Proses penilaian dilakukan dengan objektif dan 4,0 standar dan melibatkan pamangku kepentingan
terpadu 7.2 Pelaksanaan program dilaksanakan sesuai dengan 4,0
4.2 Sekolah menerapkan penilaian yang akuntabel 5,0 standar dan melibatkan pamangku kepentingan
4.3 Penilaian dilakukan dengan transparan 6,0 7.3 Sekolah melaksanakan pengawasan dan evaluasi 6,0
4.4 Edukatif-mendidik dan memotivasi siswa dan guru 4,0 terhadap pelaksanaan program secara berkala
5 Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan 5,3 7.4 Kepala sekolah berkinerja baik 6,0
5.1 Jumlah & kualifikasi Guru sesuai SNP 5,0 7.5 Sekolah mengelola system informasi sekolah 4,0
8 Standar Pembiayaan 4,3
5.2 Kualifikasi Kepala Sekolah sesuai SNP 5,0
8.1 Sekolah tidak memungut biaya dari peserta didik yang 5,0
5.3 Ketersediaan Kepala Tenaga Administrasi 5,0
tidak mampu secara ekonomi
5.4 Pelaksana Urusan Administrasi 5,0
8.2 Biaya operasional non personil minimal sesuai standar 4,0
5.5 Ketersediaan Kepala Perpustakaan Sekolah 5,0 (total anggaran sekolah dikurangi biaya investasi dan
5.6 Tenaga Perpustakaan Sekolah 6,0 gaji PTK dibagi total jumlah siswa)
5.7 Ketersediaan Kepala Laboratorium 6,0 8.3 Pengelolaan dana yang masuk ke sekolah dilakukan 4,0
5.8 Tenaga Teknisi Laboran 6,0 secara transparan dan akuntabel (laporan, dapat
5.9 Tenaga Laboran 6,0 diakses,dapat diaudit)
5.10 Kompetensi Guru sesuai SNP 6,0
5.11 Kompetensi Kepala Sekolah sesuai SNP 6,0 15
5.12 Kompetensi Kepala Tenaga Administrasi sesuai SNP 5,0
PENGIMBASAN
• Pelatihan
• Perwakilan sekolah • Pendampingan
imbas diundang • M&E PEMERINTAH
untuk ikut LPMP DAERAH/
mendapatkan
pendampingan di TPMPD
sekolah model
• Perwakilan sekolah • Pelatihan • Pelatihan
imbas mengikuti • Pendampingan • Pendampingan
seluruh kegiatan • Monitoring dan • Monitoring dan
pendampingan yang Evaluasi
berlangsung di Evaluasi
sekolah model. • Pendanaan
• Pengaturan jadwal
dapat disesuaikan • Sosialisasi
dan dikoordinasikan SEKOLAH • Pendampingan
secara internal SEKOLAH SEKOLAH
antara fasilitator, MODEL
sekolah model dan • Studi banding
sekolah imbas • Magang
• Anggota tim
penjaminan mutu
sekolah model
diharapkan mampu
memfasilitasi SEKOLAH
sekolah imbas SEKOLAH
dalam
mengimplementasik
an SPMI seperti
yang diterapkan
pada sekolah model.
Standar Nasional Pendidikan
KOMPETENSI
LULUSAN

UU no.20/2003
tentang Sisdiknas
menyatakan SNP
adalah kriteria
minimal sekolah di
Indonesia.
SARANA &
PTK PRASARANA PEMBIAYAAN

PENGELOLAAN
PERANGKAT PEMBELAJARAN

KALENDER PROGRAM
PENDIDIKAN TAHUNAN

RENCANA PROGRAM
PELAKSANAAN
PEMBELAJARAN SEMESTER

SILABUS
PENILAIAN

REFLEKSI