Anda di halaman 1dari 10

KEBIJAKAN PEMERINTAH TENTANG

BIMBINGAN PERKAWINAN
BAGI CALON PENGANTIN

Drs. H. LABIB, MM
Kasi Bimas Islam
Kantor Kementerian Agama Kota Semarang
Disampaikan pada
Sosialisasi Kesehatan Reproduksi Bagi Calon Pengantin
Hotel Grasia
Semarang, 25 Juli 2018
DASAR HUKUM

• Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang


Perkawinan
• Undang-Undang Nomor 10 tahun 1992 tentang
Perkembangan Kependudukan dan Pembangunan
Keluarga Sejahtera
• Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang
Perlindungan Anak
• Undang-Undang Nomor 23 tahun 2004 tentang
Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga
PENDAHULUAN

Bimbingan Perkawinan / Kursus Pra Nikah adalah pemberian bekal


pengetahuan, pemahaman, keterampilan dan penumbuhan kesadaran
kepada calon pengantin / remaja usia nikah tentang kehidupan rumah
tangga dan keluarga.

Keluarga Sakinah adalah Keluarga yang dibina atas perkawinan yang sah,
mampu memenuhi kebutuhan spiritual dan material secara layak dan
seimbang, diliputi suasana kasih sayang antara anggota keluarga dan
lingkungannya dengan selaras, serasi serta mampu mengamalkan,
menghayati dan memperdalam nilai-nilai keimanan, ketakwaan dan
akhlak mulia dalam kehidupan bermasayarakat
PETUNJUK PELAKSANAAN
BINWIN

1. PERATURAN DIRJEN BIMBINGAN MASYARAKAT ISLAM NOMOR :


DJ.II/542 TAHUN 2013
2. KEPUTUSAN DIRJEN BIMBINGAN MASYARAKAT ISLAM NOMOR : 373
TAHUN 2017
3. KEPUTUSAN DIRJEN BIMBINGAN MASYARAKAT ISLAM NOMOR : 379
TAHUN 2018
TUJUAN BIMBINGAN PERKAWINAN

• Mewujudkan Keluarga yang sakinah, mawaddah,


warrahmah melalui pemberian bekal pengetahuan,
peningkatan pemahaman dan keterampilan tentang
kehidupan rumah tangga dan keluarga.

• Menurunkan Angka Perceraian


MEMPERSIAPKA MEMENUHI MENGELOLA
N KELUARGA KEBUTUHAN DINAMIKA
SAKINAH KELUARGA PERKAWINAN

MENGELOLA KONFLIK MENJAGA


MATERI BINWIN
& MEMBANGUN
HUBUNGAN DALAM
BINWIN KESEHATAN
16 JPL
KELUARGA
REPRODUKSI
(Psikolog) (Dokter)

PRETES & MEMPERSIAPKAN EVALUASI,


PERKENALAN,
GENERASI REFLEKSI &
HARAPAN & KONTRAK
BELAJAR BERKUALITAS POST TEST
(DOSEN)

Sesuai Juklak 379/2018


DATA USIA KAWIN/NIKAH
TAHUN 2017
BIAYA NIKAH - RUJUK
PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 19 TAHUN 2015
TENTANG
JENIS DAN TARIF ATAS JENIS PENERIMAAN NEGARA BUKAN PAJAK
YANG BERLAKU PADA KEMENTERIAN AGAMA

Pasal 5
(1) Setiap warga Negara yang melaksanakan nikah atau rujuk di Kantor
Urusan Agama Kecamatan atau di luar Kantor Urusan Agama
Kecamatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 ayat (1) huruf b
tidak dikenakan biaya pencatatan nikah atau rujuk.

(2) Dalam hal nikah atau rujuk dilaksanakan di luar Kantor Urusan
Agama Kecamatan dikenakan biaya transportasi dan jasa profesi
sebagai penerimaan dari Kantor Urusan Agama Kecamatan

per peristiwa nikah atau rujuk Rp 600.000,00


SETOR LANGSUNG VIA BANK/KANTOR POS
SEKIAN &
Terima Kasih
1.ASK: Banyak kasus pernikahan anak karena : dalam konseling tidak mengarahkan untuk
menikah. Menikah pada usia tsb akan muncul maslah baru kekersan.tidak siap karena tidak
dibekali ilmu.
Menikah hanya untuk legalitas.menggugurkan kewajiabn dengan menikahkan.
Ketika ada anak menikah usia dini ada konseling secara matang
Bagaimana masyarakat agar tau prosedurnya bahwa melawati konseling apa yang didapatkan.
Siapa yang memberikan konseling.?SDM apakah sudah cukup kompetensi melakukan
konseling.?

JAWABAN: masalah pendidikan anak kewajiban orang tua. Agama: orang tua.
Kemana?bila anak usia tsb kurang dari 16 th dan 19 th prosesnya sama kelurahan tidak boleh
melarang. Membuat surat penolakan usia dibawah umur. Pengajuan Di pengadilan. KUA tidak
berhak apapun. Bila sudah ada keputusan dari pengadilan maka KUA bisa memberikan syarat
menikah/ijin menikah.
Untuk menyentuh pra nikah. Penyuluh agama ada namun tidak ada kegiatan dgn sasaran remaja
produktif. Tujuan memberikan informasi.

2. Usulan dengan kelas catin. Ada alur BINWIN . Adakah program unggulan?
Dari naskes pkm kerjasama dengan KEMENAG adakah MOU nya?
JAWABAN: diantara pkm di banyumanik hanya pkm Padangsari yang ditunjuk BINWIN.
Usulan untuk rolling pkm periode selanjutnya.
Tidak ada MOU nya.
3.MIJEN
Data yang disampaikan catin cek kesehatan. Kemudian tidak direkomendasikan. Apa yan harus
dilakukan oleh catin. Jadin kajian selanjutnya?
JAWABAN: Selama ini tidak ada larangan jika ada masalah kesehatan.Hanya sebagai syarat.