Anda di halaman 1dari 7

Ketika persahabatan hancur karena cinta

NAMA : ANDINI SYAHPUTRI

PELAJARAN : B.INDONESIA

SMA SWASTA TELADAN


MEDAN
Hai aku Cintia..
Jadi ceritanya waktu aku smp saat saat cinta monyet itu terjadi..
Waktu kelas 8 aku mempunyai persahabatan, karena persahabatan kita banyak
banget ada ntah berapa orang gitu, jadi kalau ngumpul rame banget kayak
sekelas. Persahabatan itu terbentuk saat awal masuk kelas 8. Langsung ke
ceritanya saja ya woyy biar singkat.

Aku punya sahabat namanya Siti dia duduk sebangku sama aku yakan,
Semua apa pun yang terjadi aku ceritakan ke dia cuhat gitu yakan hahhaha,
Termasuk gebetan aku dari kelas 7 sampai kelas 8 saat itu. Dan Siti selalu
merespon positif dengerin curhatan aku. “Dan singkat cerita”,.aku gak pernah
nyangka Siti bakal ngelakuin semuanya itu ke aku, Aku sama sekali gak
menaruh curiga karena aku memang udah percaya banget sama sahabatku
yang satu itu ini yakan.
Bel jam masuk pun berbunyi dan aku tetap di kelas dengan muka kesel dan mata yang
berkacakaca. Siti nyamperin aku truss ” dia udah dateng?” aku cuekin aja sangking kesalnya.
Selama ujian ngerjainnya sambil nangis nangis gitu hahaha tapi di dalan hati lah biar nggak
malu.
Bel istirahat pun berbunyi..
Aku disitu langsung nyamperin sahabat aku yang lain si andini, shella ,anisa dan aku bilang
“ryan jadian ya sama siti” dan mereka pura pura gak tau. Ih sebel kli aku. Terus siti dateng aku
kabur ke kelas lagi. Si umi (sahabat aku yang lain) nyamperin aku. Dia belum sempat ngomong
apa apa dan aku langsung bilang “mi jahat kali kau ya! Kenapa kau gak ngasih tau aku. kau kan
sahabat aku. Kenapa harus orang lain yang ngasih tau aku” ini kata kata agak lebay tapi ya
udah lah ya hihi umi pun pergi disitu aku dikerubungin sahabat aku yang lain. Tiba tiba siti
sama ryan datang. Ya ampun sakit banget rasanya. Hfttttt. Dan sialnya kita bertiga tuh sekelas
arghhh.
Dan pas bel pulang aku langsung keluar kelas aku sempet nyamperin teman teman aku yang
lain. Si siti sama ryan dateng nyamperin aku mau minta maaf.. Aku buang muka terus aku
langsung pulang sendirian. Selama di angkot aku ditelponin, dismsin sama mereka gak ada
yang aku gubris.
Sampainya di rumah aku lanjutin nangisnya. Dan kesalnya mereka tuh pada dateng ke rumah
aku.. Ah agghhhh. Untungnya nggk ada ryan. Semuanya aku omelin abis gak ada yang ngasih
tau aku. Terutama siti kenapa dia gak bilang dulu sama aku kalau dia ditembak sama ryan…
Udah ngobrol sangat panjang yakan dan siti ngomong
“ya udah mulai senin aku pindah deh tempat duduknya”
Trus aku jawab “terserah kau aja”
Trus siti bilang “maafin aku ya kau boleh caci maki aku sesuka hati kau, aku bener bener
minta maaf ”
Aku cuma diem aja karena aku gak tau harus jawab apa.
Sumpah disitu galau abis dilema parah lah. Akhirnya aku ngambil keputusan dan aku sms
siti
“tik”
“iya?”
“besok jangan pindah tempat duduk ya tetep duduk sama aku, lupain aja masalah ini,
aku juga gak mau berantem sama kau gara-gara ini. Maafin aku ya tik aku tau kok aku
egois banget, lagian aku juga gak ada hak buat ngelarang kau pacaran sama siapa aja.
Maafin aku ya tik. Jangan pindah tempat duduk ya tik”
“kau udah maafin aku ? aku pikir kau gak abakal maafin aku. aku yang harusnya minta
maaf. Maaf banget . Makasih ya buat pengertian kau. Iya aku gak pindah tempat duduk
kok”
Aku langsung sms ryan “yan, aku nitip sahabat aku yang baik dan cantik itu ya, jagain dia
ya yan”
Ryan bales “iya pasti, makasih ya pengertiannya”
Perasaan campur aduk banget kayak gado-gado waktu itu.
Dan besoknya siti dateng duluan dari pada aku dan aku bilang “tik ada pr gak?”
Kata siti “gak ada kok ”