Anda di halaman 1dari 44

BENIGN

PROSTATIC
HYPERPLASIA
PEMBIMBING :
dr. Untung Tranggono, M.S, PA(K), Sp.B, Sp.U

Zulfikar Ihyauddin
11/315061/KU/14406
Identitas Pasien
• Nama : Tn. SH
• Rekam medis : 1-59-54-XX
• Umur : 77 tahun
• Alamat : Yogyakarta
Anamnesis
• Keluhan utama: BAK tidak lancar

• RPS: BAK tidak lancar sejak 3 bulan yang lalu, pasien


mengeluhkan peningkatan frekuensi kencing dan
terbangun di malam hari untuk kencing. Pasien menyangkal
merasakan nyeri saat BAK, pasien tidak pernah
mengeluarkan batu saat berkemih, serta menyangkal
merasakan kencing tidak lampias.
SELAMA 1BULAN TERAHIR SEBERAPA SERING
0 1 2 3 4 5

1.Tidak lampias saat 0 1 2 3 4 5


selesai berkemih ?

2. Harus kembali 0 1 2 3 4 5
kencing dalam waktu <
2jam

3. Kencing terputus 0 1 2 3 4 5
putus

4. Sulir menahan 0 1 2 3 4 5
kencing

5. Pancaran kencing 0 1 2 3 4 5
lemah

6. Mengedan untuk 0 1 2 3 4 5
mulai berkemih

7.Bangun untuk Tidak 1 kali 2 kali 3 kali 4 kali 5 kali / Skor


berkemih malam ada lebih Total
hari 0 1 2 3 4 5 21
Seandainya Anda harus 0 1 2 3 4 5 6
menghabiskan sisa hidup
dengn fungsi berkemih
seperti ini bagaimana
perasaan Anda

• RPD: riwayat retensi (-), riwayat trauma/op pada daerah


kelamin disangkal, riwayat tumor/kanker disangkal,
riwayat penyakit kronis disangkal, DM(-), HT (-)
• RPK: keluhan serupa disangkal, riwayat tumor/kanker
disangkal, DM(-), HT (-)
Pemeriksaan Fisik
• Keadaan Umum: compos mentis, baik
• VS : TD 120/80 HR 76 RR 18 S 36,5
• Status urologis
Flank : I: bulging (-)
P: NT (-) nyeri ketok (-) ballotement (-)
Suprapubik : I : bulging (-)
P: NT (-)
Genital eksterna : I : oue dbn, discharge (-)
P : NT (-) penis skrotum testis epididimis dbn
• RT : TMSA dbn; mukosa recti licin; ampula recti tidak kolaps; prostat
simetris, nodul (-), kenyal, TBP 20 gram, BCR (+)
Pemeriksaan Penunjang
USG
• Tak tampak hidronefrosis
• TBP 29,69 gram
Diagnosis
• Susp. BPH dengan LUTS

• Differensial diagnosis:
• - ca. Prostat
• -vesicolithiasis
• -striktur urethra
Tindakan
• Tab tamsulosin 0,4 mg 1.d.d Tab I
• Cek laboratorium  BUN, kreatinin, urinalysis, PSA
• Cek uroflowmetri
BPH
DEFINISI
Benign Prostate Hyperplasia (BPH) adalah proses
hyperplasia masa nodul fibromyoadenomatous pada inner
zone kelenjar prostat periuretral, sehingga jaringan
prostat di sekitarnya terdesak dan membentuk kapsul
palsu di sisi luar jaringan yang mengalami hyperplasi
(surgical capsule).
Prevalensi BPH
• Pathological process start at age 40 years
• 50% in men > 60 years*
• 90% in men > 85 years*
• 90% in men 50-80 years**
• Second most frequent in urology in Indonesia

*AUA practice guidelines committee. J.Urol.2003,170


** MSAM-7 Eur Urol. in press 2004
ANATOMI

• Prostat adalah organ genitalia


pria yang terletak di sebelah
inferior buli-buli, di depan
rektum dan membungkus uretra
posterior. Prostat memiliki
komponen fibromuscular dan
glandular.

• Berukuran 4 x 3 x 2,5 cm dan


berat kurang lebih 20 gram.
• Inervasi
• Plexus pelvicus ,
• cab parasimpatik dari med.spin setinggi S2-S4
• cab simpatik dari thoracolumbal L1-L2

• Vaskularisasi dan Aliran limfatik


• a.vesikalis inferior (a.illiaka interna), a.hemoroidalis media
(a.mesenterica inferior), a.pudenda interna (a.illiaca interna).
Cabang-cabang arteri tersebut masuk lewat basis prostat di Vesico
Prostatic Junction.
• Darah vena dialirkan kembali melalui plexus venosus prostaticus
yang kemudian diteruskan ke v.iliaca interna.
• Pembuluh limfe dari prostat mengalirakn cairan limfe ke nodi
limfatici iliaca interna.
FUNGSI
• Prostat menghasilkan suatu cairan yang merupakan salah
satu komponen dari cairan ejakulat.
Cairan kelenjar ini dialirkan melalui duktus sekretorius dan
bermuara di uretra posterior untuk kemudian dikeluarkan
bersama cairan semen yang lain pada saat ejakulasi.
• Cairan ini merupakan kurang lebih 25% dari volume
ejakulat.
• Jika kelenjar ini mengalami hiperplasi jinak atau berubah
menjadi kanker ganas dapat mengobstruksi uretra
posterior.
ETIOLOGI
Peningkatan usia  peningkatan
estrogen  sensitisasi reseptor
androgen pada testosterone
meningkat
PATOFISIOLOGI
1. Obstruktif :
- Mekanisme mekanik atau statis : kelainan bersifat
anatomik, terjadi akibat perubahan
volume,konsistensi dan bentuk kelenjar prostat
- Mekanisme fungsional atau dinamik : kelainan
neuromuskuler oleh serabut otot polos pada urethra
pars prostatika,kelenjar prostat dan kapsula

2. Iritatif : respon sekunnder dari peningkatan resistensi


buli  hipertrofi dan hiperplasia m.detrussor vesica 
herniasi mukosa  false diverticulum
1. Fase kompensata
Pada tahap awal setelah terjadi
pembesaran prostat, resistensi pada
leher vesika dan daerah prostat
meningkat  detrusor menjadi lebih
tebal.

Penonjolan serat detrusor ke dalam


kandung kemih dengan sistoskopi
akan terlihat seperti balok yang
disebut trabekulasi (buli-buli balok).

Mukosa dapat menerobos keluar


diantara serat detrusor.

Tonjolan serat yang kecil dinamakan


sakula, sedangkan yang besar
dinamakan divertikel
2. Fase Dekompensata
Apabila keadaan berlanjut maka detrusor menjadi lelah
dan akhirnya mengalami dekompensasi dan tidak mampu
lagi untuk berkontraksi sehingga terjadi retensi urin 
timbul rasa tidak tuntas pada akhir miksi.
• Jika keadaan ini berlanjut maka pada suatu saat akan terjadi
kemacetan total sehingga penderita tidak mampu lagi miksi.
• Karena produksi urin terus terjadi maka vesika tidak mampu lagi
menampung urin sehingga tekanan intravesika terus meningkat dan
dapat terjadi inkontinensia paradoks.
• Retensi kronik menyebabkan refluks vesiko-ureter, hidroureter,
hidronefrosis, dan gagal ginjal. Proses kerusakan ginjal dipercepat
bila terjadi infeksi.
• Pada waktu miksi penderita terus mengedan sehingga lama kelamaan
menyebabkan hernia atau hemoroid.
• Karena selalu terbentuk sisa urin terbentuk batu endapan di dalam
kandung kemih.
• Batu ini dapat menambah keluhan iritasi dan menimbulkan
hematuria.
• Batu juga dapat menimbulkan sistitis dan bila terjadi refluks dapat
terjadi pielonefritis.
MANIFESTASI KLINIS : LUTS

Gejala Obstruksi : Disebabkan karena m.detrussor gagal berkontraksi


cukup lama sehingga kontraksi terputus-putus.
• Menunggu lama pada permulaan buang air kecil (hesitancy)
• Harus mengedan saat buang air kecil (straining),
• Buang air kecil terputus-putus (intermittency)
• Terminal dribbling
• Pancaran miksi lemah
• Rasa belum puas sehabis miksi (Incomplete emptying)
Gejala Iritatif :
Disebabkan karena pengosongan vesika yang tidak sempurna
pada saat miksi atau pembesaran prostat menyebabkan
rangsangan pada vesika,sehingga vesika sering berkontraksi
meskipun belum penuh.

• sering buang air kecil (frequency)

• buang air kecil malam hari lebih dari satu kali (nocturia)

• tergesa-gesa untuk buang air kecil (urgency)

• sulit menahan buang air kecil (urge incontinence)


ANAMNESIS
• ANAMNESA
• Proses & lamanya gangguan berkemih
• Komplikasi yang menyertai
• Riwayat operasi sebelumnya
• Kesehatan umum & fungsi seks
• Toleransi pada terapi
• Obat-obatan yang diminum
• Anticholinergic ( mengurangi kontraksi buli-buli)
•  simpatomimetik ( meningkatkan resistensi outflow)

(Cockett et all 1993, McConnell et all 1994)


ANAMNESIS
• SISTEM SKORING
• I-PSS (International Prostat Symtomp Score)
• Ringan = 0–7
• Sedang = 8 – 19
• Berat = 20 - 35
SELAMA 1BULAN TERAHIR SEBERAPA SERING

0 1 2 3 4 5

1.Tidak lampias saat 0 1 2 3 4 5


selesai berkemih ?
2. Harus kembali 0 1 2 3 4 5
kencing dalam
waktu < 2jam
3. Kencing terputus 0 1 2 3 4 5
putus
4. Sulir menahan 0 1 2 3 4 5
kencing
5. Pancaran kencing 0 1 2 3 4 5
lemah
6. Mengedan untuk 0 1 2 3 4 5
mulai berkemih
7.Bangun untuk Tidak 1 kali 2 kali 3 kali 4 kali 5 kali /
berkemih malam ada lebih
hari 0 1 2 3 4 5
PEMERIKSAAN FISIK
• Status urologis : regio flank, regio
suprapubis, dan regio genitalia
eksterna
• Colok dubur
• Tonus sfingter ani 
• Mukosa rectal
• Ampula recti
• Prostat
• KONSISTENSI, simetri
• UKURAN ( obstruksi) 
• PERMUKAAN, NODUL
• Nyeri tekan
• Massa di rectum
LABORATORIUM
• URINALISA
• HEMATURI,
• PYURI,
• PROTEINURI
• GLUKOSURIA.
(Cockett et all 1993, McConnell et all 1994)

• UREUM / KREATININ
• 13,6% (0,3 – 30%) BPH + insufisiensi renal
(McConnell et all 1994)
LABORATORIUM

• PSA
• Dihasilkan oleh Jaringan Prostat Jinak dan Ganas.
• Terdapat False (+) / (-).
• Nilai normal (< 4 ng/dl).
UROFLOWMETRI
UROFLOWMETRI
• Tidak invasif (nyaman)

• Q MAX (MAX. FLOW RATE)


• NORMAL ( 15 – 25 CC/DET)
• Ringan (12 – 14 cc/det)
• Sedang ( 8 – 12cc/det)
• Buruk ( <8 cc/det)

• Jumlah kencing
• >150cc
RESIDU URIN
• RESIDU URIN (USG trans abdominal)
• Normal (78% < 5cc)
(100% < 12 cc) (Di Mare et all 1963)

• Minimal (< 50cc)


• Sedang (50 – 100cc)
• Banyak (>100cc)
Pemeriksaan Tambahan
• BNO – IVP
• USG ( GINJAL & Sal Kemih)
1. Infeksi saluran kemih berulang
2. Hematuria
3. Riwayat Batu Saluran Kemih
4. Gangguan fungsi Ginjal

(McConnell et all 1994)


Pilihan Terapi pada Hiperplasia Prostat Jinak (BPH)

Terapi

Observasi Medikamentosa Pembedahan


Watchful waiting Antagonis adrenergik- Prostatektomi terbuka
eg. tamsulosin TURP
Inhibitor reduktase-5 TUIP
eg finasteride,
dutasteride
Indikasi Absolut Operasi Pada BPH (TUR
Prostat-Open Prostat)
1. Retensio urine akut / berulang
2. Infeksi saluran kemih rekuren/persisten karena BPH
3. Gejala signifikan tidak membaik dengan
medikamentosa
4. Gross hematuri berulang karena BPH
5. Perubahan patofisiologi ginjal, ureter atau kandung
kemih karena BPH
6. Batu kandung kemih karena BPH

Wein: Campbell-Walsh Urology, 9th ed.


Pembedahan
TUR PROSTAT
• Prosedur TURP merupakan 90% dari semua tindakan
pembedahan prostat pada pasien BPH
• TURP lebih bermanfaat dari pada watchful waiting
• TURP lebih sedikit menimbulkan trauma dibandingkan
prosedur bedah terbuka dan memerlukan masa
pemulihan yang lebih singkat.
• Secara umum TURP dapat memperbaiki gejala BPH
hingga 90%, meningkatkan laju pancaran urine hingga
100%.
Pembedahan
TUR PROSTAT
• Komplikasi dini yang terjadi pada saat operasi sebanyak
18-23%, dan yang paling sering adalah perdarahan
sehingga membutuhkan transfusi, infeksi, TUR syndrome

• Timbulnya penyulit biasanya pada reseksi prostat yang


beratnya lebih dari 45 gram, usia lebih dari 80 tahun,
ASA II-IV, dan lama reseksi lebih dari 90 menit. Sindroma
TUR terjadi kurang dari 1 %,
Pembedahan
TUI PROSTAT
• TUIP atau insisi leher buli-buli (bladder neck insicion)
direkomendasikan pada prostat yang ukurannya kecil
(kurang dari 30 cm3)
• Tidak dijumpai pembesaran lobus medius, dan tidak
diketemukan adanya kecurigaan karsinoma prostat.
Teknik ini dipopulerkan oleh Orandi pada tahun 1973,
dengan melakukan mono insisi atau bilateral insisi
mempergunakan pisau Colling mulai dari muara ureter,
leher buli-buli sampai ke verumontanum.
• Insisi diperdalam hingga kapsula Prostat.
Pembedahan

OPERASI TERBUKA

• Prostatektomi terbuka merupakan cara yang paling tua,


paling invasif, dan paling efisien di antara tindakan pada BPH
yang lain dan memberikan perbaikan gejala BPH 98%.
• Pembedahan terbuka dianjurkan pada prostat volumenya
diperkirakan lebih dari 80-100 cm3. Dilaporkan bahwa
prostatektomi terbuka menimbulkan komplikasi striktur uretra
dan inkontinensia urine yang lebih sering dibandingkan
dengan TURP ataupun TUIP.
• Operasi terbuka ini dianjurkan pada BPH dengan berat lebih
dari 50 gram atau yang diperkirakan tidak dapat reseksi dengan
sempurna dalam waktu satu jam.

• BPH yang disertai penyulit, disertai batu buli-buli yang


diameternya lebih dari 2,5 cm atau multipel

• Tidak tersedia fasilitas untuk melakukan TURP Prostat baik


sarana maupun tenaga ahlinya.
KOMPLIKASI PROSTATEKTOMI
• Perdarahan
• Post operative pain
• Risiko infeksi
• Disfungsi ereksi

ADVERSE EFFECT
• Loss of ejaculation
• Retrogade ejaculation
• Incontinence
• Striktur
• Retensi urin
REFLEKSI
• Sebagai dokter umum harus menguasai kompetesi dalam
mendiagnosa dan memberi tatalaksana bagi kasus BPH.
• Kasus BPH memiliki insidensi yang cukup tinggi,
sehingga dokter umum seharusnya sadar untuk
menskrining kemungkinan terjadinya BPH pada pasien
lansia yang datang untuk berobat baik dengan keluhan
yang menjurus ke BPH maupun tidak.
• Penting untuk dapat menjelaskan dengan baik pada
pasien mengenai sistem perujukan ke spesialis urologi
agar pasien patuh dan segera mendapatkan penanganan
yang sesuai dan komprehensif.