Anda di halaman 1dari 17

Journal Reading

EFFECTS OF INTRAOPERATIVE DEXAMETHASONE


AND ONDANSETRON ON POSTOPERATIVE
NAUSEA AND VOMITING IN MICROVASCULAR
DECOMPRESSION SURGERY: A RANDOMIZED
CONTROLLED STUDY
Oleh : Faradilla Bianca Sherly (21704101024)
Pembimbing : dr. Bernard Taufani Soehaemy, Sp. An.

KSM ILMU ANESTESI DAN REANIMASI


RSUD SYARIFAH AMBAMI RATU EBU BANGKALAN
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ISLAM MALANG
2019
PENDAHULUAN
Latar Belakang
• Mual dan muntah pasca operasi (Postoperative Nausea and Vomiting/PONV) adalah
komplikasi umum. Konsekuensi dari PONV tidak menguntungkan dan dapat
memperpanjang lama tinggal di rumah sakit karena komplikasi.
• Kejadian PONV setelah pembedahan mikrovaskuler dekompresi (MVD) berkisar sekitar
70%.
• Deksametason dan ondansetron biasanya digunakan untuk profilaksis PONV termasuk
kolesistektomi laparoskopi, bedah kandungan-ginekologi, dan kraniotomi.
• Pencarian literatur tidak mengungkapkan uji klinis pada penggunaan deksametason
dan ondansetron intraoperatif untuk pencegahan PONV pada pasien yang menjalani
MVD.
Tujuan penelitian

• Mengetahui efektivitas pemberian deksametason dan


ondansetron intraoperatif untuk pencegahan PONV pada
pasien yang menjalani MVD
METODE PENELITIAN
• Uji coba prospektif acak tersamar ganda ini dilakukan di Rumah Sakit Srinagarind, Khon
Kaen, Thailand, dari 7 Agustus 2014 hingga 16 Februari 2016. Pasien yang diikutsertakan
merupakan pasien yang dijadwalkan untuk MVD dari akar saraf trigeminal.
• Penelitian ini telah disetujui oleh Komite Etika Penelitian Manusia dari Universitas Khon
Kaen (HE571218). Selain itu, penelitian ini terdaftar di ClinicalTrial.gov (NCT03685032).
• Ukuran sampel dihitung berdasarkan kejadian PONV setelah MVD dalam database
rumah sakit.
• Insiden PONV yang 80% berbeda dianggap sebagai perbedaan yang relevan secara
klinis. Mempertimbangkan tingkat signifikansi 0,05 dan kekuatan 0,8, kami
membutuhkan 27 pasien untuk setiap kelompok.
Kriteria eksklusi:
• pasien dengan administrasi jangka
panjang deksametason atau
ondansetron, n=54

• memiliki riwayat reaksi alergi


terhadap deksametason atau
ondansetron, Gr.D Gr. N
27 pasien 27 pasien
• telah menjalani terapi antiemetik
dalam 24 jam sebelum operasi
• Pasien dengan gagal hati atau gagal General anestesi General anestesi
ginjal yang mendasari,
• Pasien yang hamil
• Pasien yang telah menjalani operasi 4 mg
Normal saline 1
deksametason
darurat ml IV
dalam 1 ml IV

akhir operasi: akhir operasi:


ondansetron 4 normal saline 2
mg dalam 2 ml ml IV
IV

Evaluasi pada
Evaluasi pada 1,2,4,24 jam
1,2,4,24 jam
• Obat-obatan ini memiliki karakteristik yang sama.

• Para ahli anestesi yang hadir, perawat anestesi, dan perawat bangsal, serta pasien tidak
mengetahui daftar pengacakan yang dihasilkan komputer.

• Suatu uji-t independen, uji chi-kuadrat, dan uji eksak Fisher digunakan sesuai untuk analisis data.
P <0,05 dianggap signifikan secara statistik.
• Para pasien dapat meminta obat analgesik antiemetik dan opioid, dan dosis dicatat serta tingkat
pengurangan PONV yang memuaskan

• 0 = tanpa gejala;

• 1 = ringan: beberapa gejala dan tidak memerlukan


pengobatan;

• 2 = sedang: menunjukkan gejala dan membutuhkan


ondansetron 8 mg iv;

• 3 = parah: gejala menetap setelah menerima ondansetron 8 mg


iv dan perlu pemberian kembali ondansetron 8 mg iv).

• Jika gejalanya masih berlanjut setelah pemberian ulang dari ondansetron, metoclopramide 10 mg IV
akan diadministrasikan.

• Intensitas nyeri pasca operasi diukur dengan skala peringkat numerik (NRS: 0 = tidak ada rasa sakit
dan 10 = sakit parah).
HASIL
• Lima puluh empat pasien dialokasikan ke dalam dua kelompok (Gr. N dan Gr. D), dan
tidak ada perbedaan dalam data dasar demografi (p> 0,05) (Tabel 1). Faktor perancu
penting termasuk konsumsi opioid, yang tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan
secara statistik pada periode pasca operasi (p> 0,05) (Tabel 2). Pada 1, 2, 4, dan 24
jam pada periode pasca operasi, Gr. D memiliki insiden PONV yang lebih rendah
daripada Gr. N (p> 0,05) (Tabel 3). Penggunaan obat antiemetik tidak berbeda secara
signifikan antara kelompok (p> 0,05) (Tabel 4).
tidak ada
perbedaan
dalam data
dasar
demografi
(p> 0,05)
Faktor perancu penting termasuk konsumsi opioid, yang tidak menunjukkan perbedaan
yang signifikan secara statistik pada periode pasca operasi (p> 0,05)
Pada 1, 2, 4, dan 24 jam pada periode pasca operasi, Gr. D memiliki insiden PONV
yang lebih rendah daripada Gr. N (p> 0,05)
Penggunaan obat antiemetik tidak berbeda secara signifikan antara kelompok
(p> 0,05)
Diskusi
• Insiden PONV setelah MVD tinggi. Meng dan Quinlan8 dan
Vengkatraghavan et al15 melaporkan kejadian 60% dalam 24 jam
pertama. Joo et al5 menemukan bahwa 69,7% pasien yang
menjalani MVD mengalami PONV. Selain itu, Ha et al16 menemukan
insiden tinggi meskipun menggunakan profilaksis antiemetik.
Profilaksis ramosetron memungkinkan timbulnya mual 87,1% dan
muntah 51,6%, sedangkan profilaksis ondansetron memungkinkan
timbulnya mual 93,6% dan muntah 61,3%.

penelitian ini: kejadian PONV serupa dengan yang ada pada penelitian lain.
Meskipun pemberian deksametason dan ondansetron ditemukan untuk
mengurangi kejadian PONV, penurunan ini tidak berbeda secara signifikan
(p> 0,05).
• Namun, hasil ini berbeda dari temuan Kathirvel et al, yang membandingkan
deksametason 4 mg iv saja dengan deksametason 4 mg iv dan ondansetron 4
mg iv pada pasien yang menjalani kraniotomi elektif untuk reseksi berbagai
tumor intrakranial dan lesi vaskular. Mereka menemukan bahwa kejadian
emesis pasca operasi berkurang secara signifikan pada pasien yang
menerima deksametason dan ondansetron (11%) dibandingkan dengan
mereka yang menerima deksametason saja (39%) (p <0,001).

Penelitian ini: pemberian deksametason 4 mg dan ondansetron 4 mg


mungkin bukan terapi efektif yang signifikan secara statistik pada MVD
karena operasi ini adalah probabilitas tinggi PONV.
• kejadian PONV lebih tinggi pada Keterbatasan pada penelitian:
24 jam setelah operasi, 1. dosis deksametason dan ondansetron terlalu
sedangkan insiden PONV yang kecil untuk memberikan efek profilaksis
lebih rendah pada 1 jam, 2 jam, antiemetik setelah MVD. karena operasi ini,
dan 4 jam ditemukan. relatif memiliki potensi risiko tinggi untuk PONV
• Hasil ini mungkin telah dibandingkan dengan prosedur bedah saraf
terpengaruh oleh propofol. lainnya,
Beberapa penelitian 2. terlalu berlebihan bahwa deksametason 4 mg
sebelumnya melaporkan bahwa dan ondansetron 4 mg dapat mengurangi
propofol saja mengurangi PONV. kejadian PONV dari kelompok kontrol sebesar
80%. Estimasi ini menyebabkan ukuran sampel
kecil dengan efek preventif emesis yang
rendah.
Penutup
Kesimpulan

• Pemberian deksametason 4 mg dan ondansetron 4 mg


sebagai obat intraoperatif untuk pasien yang menjalani MVD
tampaknya mengurangi kejadian PONV tetapi tidak mencapai
signifikansi statistik. Oleh karena itu, penelitian lebih lanjut harus
dikembangkan dengan meningkatkan dosis deksametason
atau dosis ondansetron atau keduanya.
TERIMA KASIH