Anda di halaman 1dari 23

PEMERIKSAAN JANTUNG 

INVASIF 
Sunanto
 Jantung adalah salah satu organ tubuh vital kita 
dan  tentunya  kita  akan  senantiasa 
menginginkan  keadaan  sehat  bagi  tubuh  kita 
termasuk  organ  vital  yang  satu  ini.  Agar  kita 
terjaga  kesehatan  jantungnya,  maka  kita  perlu 
untuk  melakukan  pemeriksaan jantung lengkap 
ini  dengan  beberapa  bagian  dari  check  up 
jantung
PEMERIKSAAN JANTUNG NON 
INVASIF 
1. EKG ini adalah salah satu jenis pemeriksaan 
kesehatan jantung, karena dengan gambaran 
yang dihasilkan dari listrik jantung bisa kita 
lihat kemungkinan adanya gangguan jantung. 
eberapa jenis penyakit yang bisa dideteksi 
dengan EKG ini diantaranya yaitu penyakit 
jantung koroner, infark miokard akut, 
hipertensi
2.  Ekhokardiografi  Dopller.  Merupakan 
pemeriksaan  Ekhokardiografi  dengan 
menggunakan  teknik  Doppler.  Ekhokardiografi 
Doppler  ini  digunakan  untuk  menilai  aliran 
darah  dalam  jantung  maupun  pembuluh  darah 
sehingga  dapat  mendeteksi  adanya  penyakit 
jantung, seperti : stenosis (penyempitan) katup , 
regurgitasi (kebocoran) katup , kelainan jantung 
bawaan.
2. Ekhokardiografi. 
Pemeriksaan kesehatan jantung  ini  adalah 
sebuah pemeriksaan yang menggunakan prinsip 
gelombang  suara  ultra  (ultra  sound)  untuk 
melihat  anatomi  jantung  saat  bergerak 
(berdenyut),  sehingga  dapat  diketahui  adanya 
gangguan  dalam  gerakan  otot  jantung, 
kebocoran  sekat  jantung,  penyempitan  / 
kebocoran katub jantung, ukuran ruang jantung, 
maupun adanya cairan serta tumor pada rongga 
jantung.  Pemeriksaan  ekhokardiografi  ini  juga 
bisa  digunakan  untuk  mengevaluasi  hasil 
operasi jantung maupun hasil terapi medis.
3. Ekhokardiografi  Dopller.  Merupakan 
pemeriksaan  Ekhokardiografi  dengan 
menggunakan teknik Doppler. Ekhokardiografi 
Doppler  ini  digunakan  untuk  menilai  aliran 
darah dalam jantung maupun pembuluh darah 
sehingga  dapat  mendeteksi  adanya  penyakit 
jantung,  seperti  :  stenosis  (penyempitan) 
katup  ,  regurgitasi  (kebocoran)  katup  , 
kelainan jantung bawaan.
4. Dobutamine  Stress  Echocardiography  (DSE). 
Adalah  pemeriksaan  ekokardiografi  dengan 
menggunakan  infus  Dobutamine  pada  pasien­
pasien  yang  dicurigai  memiliki  penyakit 
jantung  koroner  namun  tidak  dapat  dengan 
alat  Treadmill.  Selain  untuk  mendeteksi  ada 
tidaknya  penyempitan  pembuluh  koroner, 
pemeriksaan DSE juga dapat digunakan untuk 
mengetahui  viabilitas  otot  jantung  dengan 
memantau gangguan gerakan otot jantung.
5. Uji  Latih  Jantung  Beban  (Treadmill).  Pemeriksaan 
kesehatan  jantung  ini  menggunakan  alat  yang 
untuk  merekam  perubahan  EKG,  tekanan  darah 
dan  frekuensi  denyut  jantung  serta  mengetahui 
kapasitas  fungsi  jantung  pada  waktu  beraktivitas. 
Pemeriksaan  ini  penting  dan  seringkali  digunakan 
untuk  memeriksa  orang­orang  yang  mengalami  : 
keluhan  (angina  pektoris)  nyeri  dada  (EKG  tidak 
khas)  laki­laki  >40  tahun  atau  wanita  setelah 
monopouse  yang  disertai  faktor  resiko  penyakit 
jantung  koroner  (PJK)  seperti  merokok, 
kegemukan,  kurang  aktivitas,kencing  manis  (DM), 
pasca  rawat  dengan  angina  pektoris  tak  stabil, 
pasca serangan jantung, dan sebagainya.
6. Cardio  Pulmonary  Exercise  Test.  Merupakan 
suatu  tes  terhadap  fungsi  jantung  dan  paru 
(kardiorespirasi)  dengan  menggunakan 
peralatan khusus. Prosedur yang dilaksanakan 
hampir  sama  dengan  Treadmill  tes,  bedanya 
disini  pernafasan  pasien  saat  menghirup 
maupun  mengeluarkan  nafas  dilakukan  hanya 
boleh  melalui  alat  khusus  yang  dipasangkan 
pada mulut saja.
7. Holter  dan  Blood  Pressure  Monitoring. 
Pemantauan  terhadap aktivitas listrik jantung 
selama  24  jam  terus  menerus  dengan 
menggunakan  peralatan  Holter,  sehingga 
gangguan  irama  yang  timbul  sewaktu­waktu 
dapat  terekam  didalam  alat  ini.  Selain 
memantau  aktivitas  listrik  jantung,  sarana 
Holter  juga  dilengkapi  dengan  pencatatan 
tekanan darah. 
 Setelah  pemasangan,  pasien  dipersilakan  untuk 
pulang  dan  mencatat  semua  kegiatan  maupun 
keluhannya  sepanjang  hari.  Pasien  diharuskan 
kembali  ke  rumah  sakit  keesokan  harinya  pada 
waktu  yang  telah  ditentukan  untuk 
mengevaluasi hasil pemantauan.
PEMERIKSAAN JANTUNG INVASIF 
TERSEBUT DIANTARANYA YAITU
1. Kateterisasi Jantung  (Angiografi  Koroner).. 
Pemeriksaan  ini  adalah  pemeriksaan 
diagnostik  dengan  cara  memasukkan  kateter 
yang  dibuat  dari  bahan  plastik  khusus 
berdiameter  ±  2mm,  yang  didesain  khusus 
untuk  pemeriksaan  jantung  dan  pembuluh 
darah.  Pemeriksaan  ini  dilakukan  melalui 
suatu  sayatan  kecil  dikulit  daerah  lipat  paha 
atau  lengan,  dengan  bius  lokal,  lalu  kateter 
dimasukkan  melalui  jalur  pembuluh  darah 
sampai  ke  dalam  pembuluh  darah  koroner 
jantung.
 Vidio Coronari Angiografi
 Dengan  bantuan  zat  kontras  yang  disuntikkan 
dapat  diketahui  adanya  kelainan  anatomi 
jantung, penyempitan / sumbatan dari pembuluh 
koroner,  gangguan  fungsi  pompa  jantung,  dan 
sebagainya. Pemeriksaan ini juga merupakan hal 
terpenting  untuk  deteksi  penyakit  jantung 
koroner serta untuk tindakan lebih lanjut seperti 
balonisasi  koroner  baik  dengan  maupun  tanpa 
stent,  atau  operasi  bedah  pintas  koroner. 
Pemeriksaan  ini  juga  dapat  digunakan  untuk 
mendeteksi penyakit kutub jantung dan kelainan 
jantung bawaan
2. BMV  (Balon  Mitral  Valvuloplasty).  Jenis 
pemeriksaan  ini  yaitu  pemasangan  balon 
jantung ini merupakan tindakan intervensi non 
bedah pada penyempitan katub mitral (stenosis 
mitral)  dengan  menggunakan  balon  khusus, 
dengan tindakan yang menyerupai kateterisasi 
jantung.  Kelainan  stenosis  mitral  umumnya 
terjadi  akibat  demam  rematik  yang  terjadi 
pada usia anak­anak / remaja. Pasien biasanya 
mengeluh  lekas  capek,  sesak  nafas  dan  berat 
badan sulit bertambah (cenderung kurus).
 Vidio BMV
3. Percutaneus Coronary Intervention  (PCI).  Jenis 
pemeriksaan  termasuk  dalam  tindakan  intervensi 
yang  dilakukan  setelah  diketahui  adanya 
penyempitan  pembuluh  darah  koroner  dari 
pemeriksaan  angiografi  koroner  (kateterisasi 
jantung). Tindakan PCI ini juga sudah merupakan 
tindakan  intervensi  non  bedah  dengan  kateter 
khusus  melalui  sayatan  2  mm  di  kulit  (seperti 
kateterisasi  jantung)  untuk  memasukkan  ballon 
(bisa  juga  dengan  stent  :  semacam  cincin  kecil 
yang  mirip  "per"  ballpen),  pada  pembuluh  darah 
koroner  yang  menyempit  agar  dapat  dilebarkan  / 
dibuka untuk melancarkan kembali aliran darah.
4. Pemasangan Pacu Jantung Sementara maupun 
Pemasangan  Pacu  Jantung  Permanen. 
Tindakan  ini  dilakukan  apabila  terjadi 
gangguan  /  blok  pada  sistem  listrik  jantung 
yang  diketahui  dengan  pemeriksaan  EKG 
dimana  frekuensi  denyut  jantung  menjadi 
sangat  lambat  sehingga  menimbulkan  keluhan 
atau  dapat  menimbulkan  bahaya  pada  pasien 
tersebut. Pacu jantung sementara dapat dilepas 
setelah  irama  jantung  menjadi  normal,  tetapi 
bila  tidak  ada  perubahan,  maka  tindakan 
selanjutnya  adalah  dengan  memasang  pacu 
jantung permanen.
5. Operasi  Bedah  Pintas  Koroner  (CABG)  atau  Ganti  Katub 
Jantung.  Atau  sering  disebut  dengan  operasi  bedah 
jantung Operasi ini dilakukan bila terdapat penyempitan 
pembuluh  darah  koroner  yang  cukup  berat  yang  tidak 
ideal  untuk  dilakukan  balonisasi  koroner  (PCI).  Pada 
operasi  ini  pembuluh  darah  yang  menyempit  /  tersumbat 
akan  diberi  aliran  pengganti  dari  pembuluh  darah  kaki 
(bisa  juga  pembuluh  darah  dada  atau  lengan)  yang 
disambungkan  langsung  dari  Aorta  (arteri  besar) 
dialirkan  melampaui  (mem­by  pass)  penyempitan  arteri 
koroner, sehingga aliran koroner menjadi lancar kembali. 
Sedangkan operasi ganti katub jantung dilakukan apabila 
terdapat penyempitan atau kebocoran katub kaki kanan / 
kiri  berat  yang  tidak  cukup  lagi  diatasi  dengan  obat­
obatan dan sulit diatasi dengan tindakan lain.
 Terima Kasih