Anda di halaman 1dari 48

KEGAWATDARURATAN

NEONATUS
Mengapa penting?
Mengenali neonatus yang berisiko

Deteksi dini kegawatan

Pertolongan cepat
Menghindari kerusakan lebih lanjut
Tumbuh kembang tidak terganggu

• Seorang bayi dengan tanda bahaya merupakan masalah serius


• Satu tanda bahaya tidak terdeteksi akan berkelanjutan pada 2

kegawatan yang lain


• Nilailah secepat mungkin bayi dengan tanda kegawatan
BEBERAPA KEGAWATDARURATAN NEONATUS

– BBLR Asfiksia BBL


– Asfiksia BBL
– Hipotermi
– Hipoglikemia
– Ikterus
– Masalah Pemberian Air Minum
– Gangguan Nafas pada BBL
– Kejang pada BBL
– Infeksi Neonatal
– Rujukan dan Transportasi BBL
– Perdarahan
– Syok/renjatan
RESUSITASI
ASFIKSIA VS
NEONATUS

Apakah semua bayi butuh resusitasi ?


90 % transisi kehidupan intra ke ekstra uterin
lancar → butuh sedikit / tidak bantuan
10 % BBL butuh bantuan u mulai bernapas
1 % butuh resusitasi lengkap
Tindakan ABC = resusitasi
Ventilasi paru mrpkan tindakan paling penting
dan efektif pada resusitasi neonatus
Ciri spesifik neonatus !
LANGKAH- LANGKAH RESUSITASI NEONATUS

Identitifikasi faktor risiko


- antepartum
- intrapartum
Persiapan
- tenaga ( ? Orang )
- peralatan
- tempat
Langkah resusitasi
- penilaian → keputusan → tindakan
Faktor risiko yang terkait dengan kebutuhan
tindakan resusitasi neonatus
Ante partum :
DM, hipertensi, anemia,riwayat kematian
janin,perdarahan, infeksi maternal, ibu dengan penyakit
sistemik, ketuban pecah dini, poli dan oligo hidramnion,
pre dan postmatur, gamelli, Pertumbuhan janin
terhambat,malformasi janin, gerakan janin lambat, ibu
minumobat ttt, hamil < 16 />35 th, tanpa antenatal
care.
Intra partum
operasi sesar, tindakan, presentasi abnormal, kelahiran
kurang bulan, persalinan presipitastus,
korioamnionitis,partus lama, kala II lama, bradikardi
janin, DJJ tak teratur,penggunaan obat narkotik, prolaps
tali pusat, solusio plasenta , plasenta preevia
Resusitasi terintegrasi

• Berurutan (A-B-C-D)
• Simultan (bersamaan pada satu waktu:
Penilaian usaha napas, frekuensi denyut
jantung dan tonus serta tindakan
resusitasi )
• Ketepatan waktu
• Koordinasi (antar penolong)
• Penilaian berulang
• Selalu bertanya: sudah optimalkah ?
Peralatan Resusitasi dalam keadaan siap pakai
• Perlengkapan penghisap
Balon penghisap (bulb syringe),Penghisap mekanik dan tabung
Kateter penghisap, 5F, 6F, 8F,10F, 12F, dan 14F
Pipa lambung no 8F dan semprit 20 mL
Penghisap mekonium
• Peralatan balon dan sungkup
Balon resusitasi neonatus yg dpt beri O2 90% sd 100%.
Sungkup ukuran bayi ckp bln dan krg bln (dgn tepi bantalan )
Sumber O2 dgn pengatur aliran ( ukuran sd 10 L/m ) dan tabung.
• Peralatan intubasi
Laringoskop ( daun lurus, no:0 (krg bulan) , no: 1 (cukup bulan).
Lampu cadangan dan baterai untuk laringoskop.
Pipa endotrakeal no: 2.5-, 3.0-, 4.0- mm diameter internal.
Stilet ( pilihan ), Gunting,Plester atau alat fiksasi pipa endrotrakeal.
Kapas alkohol, Alat pendeteksi CO2 atau kapnograf.
Sungkup larings (pilihan).
Lanjutan alat alat
Lain-lain
Sarung tangan dan pelindung lain
Alat pemancar panas atau sumber panas lainnya
Alas resusitasi yang keras
Jam (bila tersedia), Kain hangat
Stetoskop (dianjurkan dengan ukuran untuk bayi baru lahir)
Plester,1/2 atau ¾ inci
Monitor jantung dan oksimeter nadi dengan probe serta elektrodanya (bila
tersedia di kamar bersalin)
Orofaringeaal airways ( 0,00 dan ukuran 000 atau panjang 30- 40- dan 50mm )
t piece resusitator , jacson reess
• Untuk bayi sangat prematur
Sumber udara bertekanan
Blender oksigen untuk mencampur oksigen dan udara tekan
Oksimeter nadi dan probe oksimeter
Kantong plastik ( 1 galon ) atau pembungkus plastik yang dapat ditutup
Alat pemanas kimia
Inkubator transport untuk mempertahankan suhu bayi saat di pindah ke ruang
perawatan
Lanjutan alat alat
• OBAT-OBATAN
Epunefrin 1:10.000 ( 0,1 mg/mL) – 3mL atau ampul 10 mL.
Kristaloid isotonik ( NaCl 0,9% atau Ringer Laktat)
→ penambah volume-100 atau 250 mL.
Natrium bikarbonat 4,25 (5mEq/10mL) – ampul 10 mL.
Nalokson hidroklorida 0,4 mg/mL – ampul 1mL
→ atau 1,0mg/mL – ampul 2mL.
Dextrose 10 %, 250 mL.
Larutan NaCl 0.95 untuk bilas.
Pipa orogastrik, 5F (pilihan).
Kateter umbilikal, Sarung tangan steril
Scalpel/ gunting, Larutan yodium, Plester umbilikal
Kateter umbilikal 3,5 F, 5F
Three way stopcock, Semprit,1, 3, 5, 10, 20, 50mL
Jarum ukuran 25, 21, 18 atau alat penusuk lain tanpa jarum.
Tabung oksigen, tabung
udara dan blender
Pemberian PIP ataupun PEEP pada
resusitasi neonatus memerlukan
sumber gas bertekanan agar dapat
berfungsi optimal.

Oksigen
Konsentrasi
Blende oksigen
r sesuai yang
diinginkan

Udara
Bayi
Persiapan pengendalian infeksi saat
resusitasi

Penyebab kematian
Infeksi terbanyak ketiga di
Indonesia
Pengendalian Infeksi, meliputi :

1 Kebersihan tangan
PENTING untuk 2 APD
dilakukan pengendalian
infeksi 3 Sterilitas alat resusitasi
4 Kebersihan lingkungan
perawatan/pelayanan
Persiapan team resusitasi
Tatalaksana resusitasi pada bayi
baru lahir
Menentukan tindakan selanjutnya.
Penilaian Penilaian meliputi :
1 Pernafasan  Apakah ada distress
pernafasan?
2 Tonus otot  Apakah bayi lemah/tidak
berespon? Mengeringkan bayi dg
Berikan handuk
stimulasi Rangsang taktil dg
gosok punggung /
3 menyentil ujung jari
Resusitasi
kaki bayi
Freq denyut jantung  <100x/mnt  Ventilasi
tekanan positif <60x/mnt setelah VTP  kompresi
dada
Algoritma
resusitasi
menurut
IDAI 2013
LANGKAH AWAL DAN AIRWAY
BBL tidak menangis/ tonus EVALUASI
 Tidak bernafas normal?
jelek  Tidak reguler pernafasannya?
 Tidak bernafas adekuat?
 Denyut jantung <100x/mnt ?

• Hangatkan bayi dibawah pemancar


. panas atau lampu

• Buka jalan nafas, posisikan kepala bayi


. sedikit ekstensi. Obstruksi?suction!

• Keringkan, beri rangsang taktil, ganti


. handuk yang basah dg handuk kering

• Posisikan kembali pada posisi ekstensi


.

A B C D F
Airway
Buka jalan nafas, beri ventilasi, beri kehangatan.
Untuk mendapatkan jalan napas yang terbuka dengan baik, maka bayi
diposisikan dalam keadaan setengah ekstensi (posisi menghidu)

Posisi ini Kesalahan Pada posisi ini


menunjukkan pada posisi ini tampak kepala
posisi yang baik adalah kepala bayi terlalu
untuk membuka bayi terlalu ekstensi
jalan napas kurang ekstensi sehingga jalan
secara optimal, atau terlalu napas tertutup
yaitu setengah fleksi
ekstensi.
Pada bayi dengan mekonium dan tidak bugar :
Bersihkan jalan napas dari mekonium sebelum dilakukan inisiasi napas
Indikasi suction :
Airway Obstruksi jalan
napas dan atau
• Sumbatan jalan napas?Ada mekonium?  Suction!! hanya pada bayi
yang tidak bugar.
• Termoregulasi

Pastikan!
 Area resusitasi terjaga hangat dengan suhu ruangan sekitar 25 -
26oC
 Meletakkan bayi di bawah infant warmer atau dibawah lampu
dalam beberapa menit pertama setelah lahir
 Menggunakan alas/matras penghangat tambahan bila perlu,
terutama pada bayi-bayi kecil.
 Ganti kain basah dengan
• Naikan
kain suhu ruangan menjadi 26OC
kering.
 Bayi < 28 minggu  • Bungkus bayi (kecuali kepala) dengan plastik
polietilen, sebelumnya tidak perlu dikeringkan
• Keringkan kepala bayi
Breathing

Pertama, bedakan apakah


bayi bernapas spontan atau
tidak.

Apabila bayi tidak bernapas,


lakukan ventilasi tekanan
positif. Jika pernafasan
spontan lakukan tekanan
positif berkelanjutan.
Penilaian :
Bayi menangis /
Bernapas spontan ?
Detak jantung ?
Saturasi
• Berikut adalah teknik ventilasi sungkup
wajah:
• Peletakan sungkup yang benar sesuai tipenya
1

• Kembangkan paru dengan tekanan dan volume yang cukup sehingga


2 tampak pergerakan dinding dada dan perut atas.

• Kecepatan ventilasi adalah 40 hingga 60 inflasi per menit dengan waktu


3 insiprasi sekitar 0,3-0,5 detik.

• Indikator utama keberhasilan ventilasi tekanan positif adalah pengembangan


4 dada.

• Observasi kembali usaha napas dan frekuensi denyut jantung setelah


5 ventilasi tekanan positif selama 30 detik.

• Apabila bayi masih tidak bernapas dan frekuensi denyut jantung <60 dpm
6 maka dilanjutkan ke tahap ventilasi tekanan positif dengan kompresi dada.
Ventilasi tekanan positip
Sungkup wajah
• Sungkup wajah untuk bayi
Sungkup wajah yang sering
digunakan adalah sungkup Laerdal®
dan sungkup Fisher & Paykel®.

Stem Hold Two point top hold OK rim hold


Perhatikan
• Ukuran balon dan sungkup?
• Cara pemasangan ?
Ventilasi
- pasang sungkup ( ukuran, perlekatan ! )
- berikan 2 kali dengan tekanan 30 cc air, amati
gerak dada
- bila mengembang lakukan ventilasi 20 kali dengan
tekanan 20 cc air dalam 30 detik
- lakukan penilaian Dasar :
Frekwensi napas 30-60 kali
Tehnik pemompaan Volume napas ( 5- 8 mg/kgbb
T-Piece resuscitator
1. Persiapan alat.

2. Cek apakah jarum manometer berada


di angka 0 bila tidak ada aliran udara. Bila
jarum manometer tidak di angka 0 artinya
3. Sambungkan sumber gas
manometer memerlukan kalibrasi
oksigen bertekanan ke inlet port,
sesuaikan tekanan 8L/menit.
4. Sambungkan sirkuit
pasien dengan T-piece
resuscitator melalui outlet
port

5. Atur aliran udara


(flow) pada dalam
sumber udara sebanyak
5-15 liter per menit
(anjuran: 8 liter per
menit).
6. Tutup lubang PEEP dengan ibu
jari dengan dan putar pengatur
tekanan PIP searah jarum jam
hingga maksimal.

7. Atur tombol pengatur


tekanan. Tekanan maksimum
yang dianjurkan adalah 30 cm
H2O, bila dibutuhkan dapat
dinaikkan sampai 80 cm H2O.
8. Pasangkan sungkup yang
berukuran tepat. tempelkan
sungkup menutupi mulut
dan hidung bayi, usahakan
tidak ada kebocoran.
Skor Downe
0 1 2

Frekuensi Napas < 60 x/menit 60-80 x/menit > 80 x/menit

Retraksi Tidak ada retraksi Retraksi ringan Retraksi berat

Sianosis Tidak sianosis Sianosis hilang dengan O2 Sianosis menetap walaupun


diberi O2

Air Entry Udara masuk Penurunan ringan udara Tidak ada udara masuk
masuk

Merintih Tidak merintih Dapat didengar dengan Dapat didengar tanpa alat
stetoskop bantu

Interpretasi Skor

Skor < 4 Distres Pernapasan Ringan (CPAP dini)

Skor 4-5 Distres Pernapasan Sedang (CPAP)

Skor ≥ 6 Distres Pernapasan Berat (pertimbangkan intubasi)


CPAP
• mengatur tekanan positif akhir ekspirasi PEEP yang akan
diberikan antara 5-8 cm H2O.

• Pemimpin tim melekatkan sungkup berukuran tepat pada


wajah bayi.

• Asisten sirkulasi mengamati saturasi oksigen yang tercatat


pada pulse oksimetri

• Apabila setelah pemberian PEEP saturasi oksigen masih


belum naik, maka pemberian FiO2 harus dinaikkan bertahap
karena bayi masih dalam periode transisi.
Pemberian oksigen selalu dimulai dari konsentrasi 21% kemudian
dinaikkan/dipertahankan berdasarkan target saturasi sesuai usia
bayi pada tabel berikut

Waktu Setelah Lahir Saturasi Target untuk Bayi Baru Lahir selama
Resusitasi

1 menit 60-70
2 menit 65-85

3 menit 70-90
4 menit 75-90
Waktu Setelah Lahir Saturasi Target untuk Bayi Baru Lahir selama
Resusitasi

5 menit 80-90

10 menit 85-90
CIRCULATION

Seorang bayi normal HR di atas 100 x/menit,


Rentang normal dari denyut jantung adalah
110 hingga 160 x/menit .
Kompresi dada diindikasikan jika frekuensi
denyut jantung < 60 x/menit walau ventilasi
tekanan positif telah diberikan secara
adekuat selama 30 detik (ditandai dengan
dinding dada turut bergerak setiap inflasi
Kompresi dada

• Kompresi dada harus dipusatkan pada sepertiga bawah sternum (garis


di antara puting) dan kedalamannya sekitar sepertiga diameter
anterior-posterior dada

• . Teknik yang direkomendasikan adalah dua ibu jari di sternum.

• Kompresi dada rasio yang tepat adalah 3:1 dengan total 90 kali
kompresi dan 30 napas setiap menitnya

• Segera setelah kompresi dada diberikan, berikan oksigen


inspirasi hingga maksimal jika sebelumnya konsentrasinya
masih di bawah 100%.

• Penilaian dengan melihat pada perbaikan kondisi bayi ditandai dengan


Drugs dan Fluid
• HR di bawah 60 x/menit walau telah diberikan
ventilasi adekuat (dada turut mengembang seiring
inflasi) dan kompresi dada. Pada kondisi demikian
adrenalin harus diberikan.

• Pemberian obat-obatan dapat melalui vena


umbilikal, pipa endotrakeal, vena perifer, jalur
intraosseus dan arteri umbilikal.

• Adrenalin
• Bisa diberikan melalui intravena, apabila gagal bisa
melalui endotrakea
Drugs dan Fluid
obat-obatan dan cairan pada resusitasi bayi

• Adrenalin
• Sodium bikarbonat
• Nalokson
• Cairan pengganti volume darah (volume
expander)
Tatalaksana Stabilisasi dan Transportasi
pada bayi baru lahir pasca resusitasi

• Stabilisasi neonatus pasca-resusitasi


dilakukan pada bayi dengan resusitasi
dengan riwayat pemberian oksigen aliran
bebas, CPAP dan VTP atau resusitasi yang
lebih ekstensif
• Terdapat 6 hal yang harus diingat untuk
dievaluasi dalam periode stabilisasi pasca-
resusitasi, yang disebut dengan STABLE.
STABLE
• Sugar, yaitu deteksi dan atasi segera kondisi hipoglikemi (Hipoglikemi)

• Temperature, yaitu Jaga kehangatan tubuh dan cegah hipotermi selanjutnya


(Hipotermi) serta jangan dihangatkan pada bayi dengan komplikasi HIE akibat asfiksia
(Terapi hipotermi)

• Airway, yaitu jaga jalan nafas dan pertahankan bantuan pernafasan bila bayi sesak
(stabilisasi pernapasan)

• Blood Pressure, yaitu deteksi dini gangguan sirkulasi dan segera atasi (Atasi
gangguan sirkulasi)

• Laboratory Examination, yaitu pemeriksaan laboratorium salah satunya adalah


deteksi risiko infeksi (Infeksi)

• Emotional Support, yaitu komunikasikan problema kepada keluarga dan beri


dukungan emosional (Dukungan emosi)
Akhir resusitasi
Asuhan paska resusitasi
Napas spontan , Jaga kehangatan
• Berhasil teratur, FJ >100,
tidak sianosis ( sentra)
Lakukan pemantauan ( 2 jam)
Konseling
Tonus baik
Pencacatan

• Gagal : •2 menit ventilasi


tidak berhasil
Rujuk

•Memungkinkan

•20 menit ventilasi


tidak berhasil hentikan
TERIMA KASIH