Anda di halaman 1dari 16

Oleh:

Kelompok 5
 Definisi
 Tanin merupakan senyawa organik polifenol
dengan rasa pahit yang kuat dan efek
adstringen. Umumnya asam galat adalah
penyusun banyak tanin. Tanin bisa mengubah
bentuk pori-pori kulit, pengendapan protein
dan pembentukan senyawa tidak larut
dengannya.
 Klasifikasi tanin
 Senyawa tanin termasuk kedalam senyawa
poli fenol yang artinya senyawa yang memiliki
bagian berupa fenolik. Senyawa tanin dibagi
menjadi dua yaitu tanin yang terhidrolisis dan
tanin yang terkondensasi.
Klasifikasi tanin yaitu :
1. Tanin Terhidrolisis (hydrolysable tannins)
Tanin ini biasanya berikatan dengan
karbohidrat dengan membentuk jembatan
oksigen, maka dari itu tanin ini dapat dihidrolisis
dengan menggunakan asam sulfat atau asam
klorida. Salah satu contoh jenis tanin ini adalah
gallotanin yang merupakan senyawa gabungan
dari karbohidrat dengan asam galat.
2. Tanin terkondensasi (condensed tannins)
Tanin jenis ini biasanya tidak dapat dihidrolisis,
tetapi dapat terkondensasi meghasilkan asam klorida.
Tanin jenis ini kebanyakan terdiri dari polimer
flavonoid yang merupakan senyawa fenol. Oleh karena
adanya gugus fenol, maka tannin akan dapat
berkondensasi dengan formaldehida. Tanin
terkondensasi sangat reaktif terhadap formaldehida dan
mampu membentuk produk kondensasi. Tanin
terkondensasi merupakan senyawa tidak berwarna yang
terdapat pada seluruh dunia tumbuhan tetapi terutama
pada tumbuhan berkayu. Tanin terkondensasi telah
banyak ditemukan dalam tumbuhan paku-pakuan.
1. Sebagai senyawa metabolit sekunder, tanin
memiliki banyak manfaat dan kegunaan.
Manfaat dan kegunaan tanin adalah sebagai
berikut :
2. Sebagai anti hama untuk mencegah
serangga dan fungi pada tanaman
3. Sebagai pelindung tanaman ketika masa
pertumbuhan dari bagian tertentu tanaman,
misalnya pada bagian buah, saat masih
muda akan terasa pahit dan sepat
4. Sebagai adstrigensia pada GI dan
kulit
5. Untuk proses metabolisme dari
beberapa bagian tanaman
6. Dapat mengendapkan protein
sehingga digunakan sebagai
antiseptik
7. Sebagai antidotum (keracunan
alkaloid)
8. Sebagai reagen pendeteksi
gelatin, alkaloid, dan protein
9. Sebagai penyamak kulit dan
pengawet
10. Kontraseptik, berperan dalam penanggu-
langan masalah kependudukan bagi negara
padat penduduk, esterogen dan progestin
(mix)
11. Terapi paliatif terhadap karsinoma, kelenjar
prostat; dietilbesterol, klorotianisen
12. Menopause, fungsi ovarium menurun, sik-lus
haid pada masih terjadi, tapi tidak teratur
lagi, karena esterogen dan progesteron en-
dogen menurun, terapi pengganti esterogen
Daun jambu biji
Nama simplisia : Psidium guajava folium
Nama asal tumbuhan : Psidium guajava L.
Zat yang berkhasiat : Tanin,minyak atsiri,
triterpenoid
Kegunaan : Mengobati penyakit maag dan
diare
Cara pengolahan : Jambu biji dapat
digunkan sebagai obat diare. Cara
pengolahannya yaitu Siapkan 5 lembar daun
jambu biji, 1 potong akar, kulit, dan batang
dari tanaman jambu biji. Rebus semua bahan
tersebut ke dalam 1,5 liter air hingga
mendidih. Setelah dingin saring dan
diminum 2 kali sehari. Selain itu bisa juga
dengan mengunyah daun jambu biji yang
masih muda dan tambahkan sedikit garam,
lalu telan airnya dan buang ampasnya.
Daun sirih
Nama simplisia : Piper betle folium
Nama asal tumbuhan : Piper betle L.
Zat yang berkhasiat : Tanin, flavonoid,
polifenol, karvakol
Kegunaan : Sebagai antioksidan,
antibakteri, sebagai penyembuh diare,
mengobati keputihan, antiseptik pada
jaringan luka bakar
Cara pengolahan : Zat tanin yang
terkandung dalam daun sirih dapat di
manfaatkan untuk mengobati keputihan.
Cara pengolahannya yaitu, siapkan kurang
lebih 10 lembar daun sirih lalu rebus
dengan air kurang lebih 2.5 liter. Setelah
itu biarkan hingga dingin dan gunakan air
rebusan tersebut untuk mencuci daerah
intim wanita.
Akar alang alang
Nama simplisia : Imperata cylindricia
folium
Nama asal tumbuhan : Imperata cylindricia
Zat yang berkhasiat : Tanin, manitol,
fernenol, arundoin, anemonin
Kegunaan : Mengobati keputihan , asma,
hepatitis
Cara pengolahan : Tanin yang terdapat pada
akar alang-alang dapat di gunakan sebagai
obat keputihan. Berikut ini cara
pengolahannya, merebus akar alang-alang,
ditambah daun pepaya dan pulasari, minum
air rebusannya 2 kali sehari pada pagi dan
malam hari.
Daun pegagan
Nama simplisia : Centella asiatica folium
Nama asal tumbuhan : Centella asiatica
Zat yang berkhasiat : Tanin,
madecassoside, brahmoside, brahmic acid,
brahminoside, madasiatic acid, meso-
inositol
Kegunaan : penyembuh luka, peradangan ,
sakit perut, dan peradangan pada usus
Cara pengolahan : Tanin yang terdapat
dalam daun pegagan dapat dimanfaatkan
sebagai obat untuk menyembuhkan
peradangan termasuk bengkak pada mata.
Berikut ini cara pengolahannya yaitu
Segenggam daun pegagan dicuci,
dilumatkan. Peras, saring, teteskan ke
mata yang sakit 3-4x sehari.
Daun salam
Nama simplisia : Syzygium polyanthum
folium
Nama asal tumbuhan : Syzygium polyanthum
Wigh Walp
Zat yang berkhasiat : Tanin, minyak atsiri, dan
flavonoid
Kagunaan : Obat diare, penurun kadar
kolesterol, obat hipertensi
Cara pengolahan : Tanin yang terkandung
dalam daun salam dapat digunakan sebagai
obat diare, dan berikut ini cara pengolahannya
yaitu cuci daun salam sebyak 15 lembar
kemudian tambahkan 2 gelas air dan rebus
sampai mendidih selama 15 menit. Kemudian
air rebusan daun salam tersebut dicampur
dengan sedikit garam lalu diminum minum air
ini ketika Anda mengalami diare.

Anda mungkin juga menyukai