Anda di halaman 1dari 11

PENDAHULUAN

KIMIA MEDISINAL
Kimia Medisinal (Burger, 1970) :
ilmu pengetahuan yang merupakan cabang dari ilmu kimia
dan biologi, digunakan untuk memahami dan menjelaskan
mekanisme kerja obat.
Sebagai dasar adalah mencoba menetapkan hubungan
struktur kimia dan aktivitas biologis obat, serta
menghubungkan perilaku biodinamik melalui sifat-sifat
fisik dan reaktifitas kimia senyawa.

IUPAC (1974) :
ilmu pengetahuan yang mempelajari penemuan,
pengembangan, identifikasi dan interpretasi cara kerja
senyawa aktif biologis (obat) pada tingkat molekul, dan
juga melibatkan studi, identifikasi dan sintesis produk
metabolisme obat dan senyawa yang berhubungan.
Ruang lingkup Kimia Medisinal (Burger, 1980):
1. Isolasi dan identifikasi senyawa aktif dalam tanaman yang
secara empirik telah digunakan untuk pengobatan.
2. Sintesis struktur analog dari bentuk dasar senyawa yang
mempunyai aktivitas pengobatan potensial.
3. Mencari struktur induk baru dengan cara sintesis senyawa
organik, dengan atau tanpa berhubungan dengan zat aktif
alamiah.
4. Menghubungkan struktur kimia dengan cara kerja obat .
5. Mengembangkan rancangan obat.
6. Mengembangkan hubungan struktur kimia dan aktivitas
biologis melalui sifat kimia fisika dengan bantuan statistik.
Kimia Medisinal (Medicinal Chemistry) Kimia Farmasi
(Pharmaceutical Chemistry), Farmakokimia (Farmacochemie,,
Pharmacochemistry) dan Kimia Terapi (Chimie Therapeutique).

Hubungan dengan bidang ilmu lain :

Kimia Analisis
Kimia Organik Farmasetika
Kimia Fisik Biofarmasi
Biokimia

Kimia Medisinal Farmakologi Kedokteran Klinik

Biologi Toksikologi
Mikrobiologi Patologi
Fisiologi
Sumber Obat Esensiel (WHO, 1985)
Kimia Medisinal

8.70% Sintesis kimia


Semisintetik
11.10%
Mikroorganisme
9.10% Vaksin
48.90%
2% Sera
4.30% Mineral
6.40% Tumbuh-tumbuhan
9.50%
Hew an

Farmakognosi
Senyawa dengan gugus fungsional sama
dengan aktivitas biologis sama
R
OH
H : Fenol
: Kresol
R 2-CH 3
: Eugenol
2-OCH 3, 4-CH 2CH=CH 2
: Timol
Antibakteri
2-CH(CH 3)2, 5-CH 3

R
NH2
H : Sulfanilamid

COCH 3 : Sulfasetamid
C NH2 : Sulfaguanidin

SO2NH - R NH
: Sulfametoksazol
CH3
N O
Senyawa dengan struktur kimia berbeda,
aktivitas biologis sama
O
H3CH2C CH3
Br H3 C N
Anestesi H3CH 2COCH 2CH 3 H2C CH2 F3C C H H3CH2CH2CHC
C Cl O N SNa
Sistemik H2

Eter Siklopropan Halotan Tiopental Na

H 3 C O C HN S SO2NH2
OCH3
H 2 N C O N HC H 2 CH C H 2 Hg . C l N N

Klormerodrin Asetazolamid
Diuretik O

CH3 O
H
Cl N
CH3
NH
H2NO 2S S
O2 O
SCOCH3

Hidroklorotiazid Spironolakton
Senyawa dengan unit struktur sama,
aktivitas biologis bermacam-macam

H3CO OCH3

H2N SO2 NH2 H2N SO2NH N


N

Dapson Antibakteri
Sulfadoksin
Antilepra Antimalaria
H2N SO2NH2

Sulfanilamid

H2N SO2NHCONHC3H7 HOOC SO2N(C3H7)2


H
Cl N
Karbutamid Probenesid
NH
Antidiabetes H2NO2S S Urikosurik
O2

Hidroklorotiazid
Diuretik
Sifat-sifat kimia fisika dasar yang sangat penting untuk
menjelaskan aktivitas biologis obat, oleh karena :
1. Sifat kimia fisika memegang peranan penting dalam
transpor obat untuk mencapai reseptor. Sebelum mencapai
reseptor, molekul obat harus melalui bermacam-macam
sawar membran, berinteraksi dengan senyawa-senyawa
dalam cairan luar dan dalam sel serta biopolimer.
Sifat kimia fisika obat (lipofilik, elektronik) berperan
dalam proses absorpsi dan distribusi obat, sehingga kadar
obat pada waktu mencapai reseptor cukup besar.
2. Hanya obat yang mempunyai struktur dengan spesifisitas
tinggi saja yang dapat berinteraksi dengan reseptor biologis.
Sifat kimia fisika obat (sterik, elektronik) berperan
dalam menunjang orientasi spesifik molekul pada
permukaan reseptor.
Sifat kimia fisika yang berhubungan aktivitas biologis :
Kelarutan, koefisien partisi, adsorpsi, aktivitas
permukaan, derajat ionisasi, isosterisme, ikatan kimia,
seperti ikatan-ikatan kovalen, ion, hidrogen, dipol-dipol,
van der Waals dan hidrofob, jarak antar atom dari
gugus-gugus fungsional, potensial redoks, pembentukan
kelat dan konfigurasi molekul dalam ruang (isomer).
Pada proses distribusi obat, penembusan membran
biologis dipengaruhi oleh : sifat lipofil molekul obat,
seperti kelarutan dalam lemak/air, dan sifat elektronik
obat, seperti derajat ionisasi, dan suasana pH.
Proses interaksi obat dengan reseptor dipengaruhi oleh :
tipe ikatan kimia, interaksi hidrofob, kerapatan elektron,
ukuran molekul obat dan efek stereokimia sifat sterik
dan elektronik molekul obat sangat menunjang proses
interaksi tersebut.
Sifat-sifat lipofilik, elektronik dan sterik suatu gugus atau
senyawa dinyatakan dalam berbagai macam parameter
sifat kimia fisika (π, σ, Es dll.) : digunakan untuk
menghubungkan secara kuantitatif struktur kimia dan
aktivitas biologis obat.
Hubungan Kuantitatif Struktur-Aktivitas (HKSA atau
Quantitative Structure-Activity Relationships = QSAR)
bagian penting dari Kimia Medisinal dalam usaha
mendapatkan suatu obat baru dengan aktivitas yang
dikehendaki dan biaya yang lebih ekonomis, dan menjelaskan
mekanisme aksi obat pada tingkat molekul.
Kimia Medisinal Khas untuk Bidang Farmasi Ciri
Khusus memilih obat terbaik dari senyawa seturunan, atas
dasar hubungan struktur-aktivitas KIE profesional dan
Penelitian Pengembangan Obat.