Anda di halaman 1dari 22

TERMINASI KEHAMILAN

&
CTG
A. Defenisi

Ada tiga definisi terminasi kehamilan menurut berbagai sumber, antara


lain:
 Mengakhiri kehamilan dengan sengaja sehingga tidak terjadi proses
kelahiran baik janin dalam keadaan hidup atau mati.
 Pengguguran kehamilan atas indikasi medis sebelum janin dapat
hidup,
 dengan menggunakan obat-obat farmakologis atau tindakan operatif.
 pengakhiran kehamilan dengan sengaja sebelum fetus dapat hidup
(elektif/terapeutik).
B. Klasifikasi

Terminasi kehamilan ada dua tipe:


1. Induksi Persalinan 2. Induksi Aborsi

1. Induksi Persalinan
Induksi persalinan adalah usaha agar persalinan mulai berlangsung
sebelum atau sesudah kehamilan cukup bulan dengan jalan merangsang
timbulnya his.

Tujuan Induksi
• Mengantisipasi hasil yang berlainan sehubungan dengan kelanjutan
kehamilan
• Untuk menimbulkan aktifitas uterus yang cukup untuk perubahan serviks
dan penurunan janin tanpa meyebabkan hiperstimulasi uterus atau
komplikasi janin
• Agar terjadi pengalaman melahirkan yang alami dan seaman mungkin dan
memaksimalkan kepuasan ibu
Indikasi
Indikasi melakukan induksi persalinan antara lain:
1. Ibu hamil tidak merasakan adanya kontraksi atau his. Padahal kehamilannya
sudah memasuki tanggal perkiraan lahir bahkan lebih (sembilan bulan lewat).
2. Induksi juga dapat dilakukan dengan alasan kesehatan ibu, misalnya si ibu
menderita tekanan darah tinggi, terkena infeksi serius, atau mengidap
diabetes.
3. Ukuran janin terlalu kecil, bila dibiarkan terlalu lama dalam kandungan
diduga akan beresiko atau membahayakan hidup janin.
4. Membran ketuban pecah sebelum ada tanda-tanda awal persalinan.
5. Plasenta keluar lebih dahulu sebelum bayi.
Induksi persalinan dengan Metode Bedah
1. Stripping of the membranes
Stripping of the membranes dapat meningkatkan aktivitas fosfolipase
A2 dan prostaglandin F2α (PGF2 α) dan menyebabkan dilatasi serviks
secara mekanis yang melepaskan prostaglandin. Stripping pada selaput
ketuban dilakukan dengan memasukkan jari melalui ostium uteri
internum dan menggerakkannya pada arah sirkuler untuk melepaskan
kutub inferior selaput ketuban dari segmen bawah rahim. Risiko dari
teknik ini meliputi infeksi, perdarahan, dan pecah ketuban spontan serta
ketidaknyamanan pasien
2. Amniotomi
Diduga bahwa amniotomi meningkatkan produksi atau menyebabkan
pelepasan prostaglandin secara lokal. Risiko yang berhubungan dengan
prosedur ini meliputi tali pusat menumbung atau kompresi tali pusat,
infeksi maternal atau neonatus, deselerasi denyut jantung janin,
perdarahan dari plasenta previa atau plasenta letak rendah dan
kemungkinan luka pada janin.
2.Induksi Aborsi
Induksi aborsi adalah prosedur yang dilakukan untuk mengakhiri
kehamilan. Sebagian besar induksi aborsi dilakukan pada 12 minggu
pertama kehamilan. Sebelum melakukan prosedur ini, dilakukan
pemeriksaan untuk memastikan kehamilan. Petugas kesehatan akan
menanyakan keadaan kesehatan anda dan melakukan pemeriksaan fisik
serta pemeriksaan darah. Pemeriksaan USG dilakukan untuk memastikan
usia kehamilan anda. Untuk aborsi yang dilakukan pada kehamilan lanjut,
induksi dilakukan dengan obat yang ditaruh ke dalam vagina, disuntikkan
ke rahim, atau diberikan melalui infus. Obat ini biasanya akan
menyebabkan persalinan dalam waktu 12 jam dan terjadi aborsi akan
terjadi dalam waktu 12-24 jam
Risiko Tindakan Aborsi
Tindakan aborsi adalah prosedur dengan risiko rendah, namun dapat terjadi
beberapa komplikasi:
 Aborsi inkomplit – hal ini jarang namun dapat terjadi kehamilan tidak
dikeluarkan seluruhnya sehingga menimbulkan perdarahan dan infeksi
 Infeksi – Infeksi dapat terjadi apabila bakteri dari vagina atau serviks masuk
ke dalam rahim setelah aborsi
 Perdarahan – Perdarahan sedikit setelah terjadi aborsi adalah hal yang normal
 Kerusakan rahim – Pada saat dilakukan aborsi, kadang ujung dari alat yang
digunakan dapat menembus dinding rahim (perforasi) atau merobek serviks.
Jika hal ini terjadi, maka dibutuhkan operasi lebih lanjut. Organ lain seperti
usus dan kandung kemih juga dapat terluka bila terjadi perforasi
 Kematian – risiko kematian pada tindakan aborsi kurang dari 1 : 100.000
dengan cara aspirasi vakum. Untuk wanita yang aborsi dengan obat-obatan,
risiko kematiannya sekitar 1:100.000.
Tipe Aborsi Medis:
Terdapat 4 tipe dari aborsi dengan obat:
 Pil mifepristone dan pil misoprostol
 Pil mifepristone dan misoprostol vaginal
 Methotrexate dan misoprostol vaginal
 Misoprostol vaginal

Efek samping dari aborsi dengan obat:


Obat-obatan yang digunakan akan menyebabkan perdarahan dan kram perut.
Selain itu juga dapat menyebabkan mual, muntah, demam, dan menggigil.
Petugas kesehatan akan menjelaskan mengenai apa yang akan terjadi dari nyeri,
perdarahan, dan keluarnya jaringan. Tanda yang membutuhkan perhatian khusus
adalah perdarhan hebat, nyeri hebat, atau demam. Jika tetap terjadi kehamilan
setelah mencoba aborsi dengan obat, maka dibutuhkan tindakan lain.
C.Teknik Medis
Teknik medis terminasi kehamilan:
1.Trimester pertama- vakum aspirasi manual atau listrik
mempergunakan karman dan petts kanula.
Pelaksanaan terminasi kehamilan semester pertama diharapkan
menurunkan angka kehamilan, tidak memerlukan rawat inap., tindakan
ringan aman, dan bersih, serta tanpa anestesi. Makin kecil uterus, makin
berhasil tindakan yang dapat dilaksanakan dengan menstrual regulation
(MR), menstrual induction, dan mini abortion.
Alat- alat yang dipergunakan adalah:
Karman dan petts kanula dengan berbagai ukuran
Semprit dengan katup vakum 50 cc
Tenakulum dengan satu gigi
Semprit untuk anestesi local bila diperlukan
Sonde uterus
Speculum tunggal
2.Trimester kedua- dilatasi janin dan diikuti pengeluaran bagian besar janin dan
kuretase
Terminasi keharnilan pada umur hamil sekitar 14-20 minggu. Teknik yang
lazim yang digunakan adalah "dilatasi dan kuretase" dengan komplikasi yang
lebih besar, yang di antaranya terjadi karena anestesi dan tindakan kuretase
sendiri.
Oleh karena itu, perlu dilakukan evaluasi alat-alat, persiapan untuk
mengatasi kemungkinan komplikasi, dan keterampilan saat melakukannya
dengan kecermatan.
Langkah-langkah yang perlu diperhatikan dikarenakan komplikasi semakin
besar di antaranya:
 Melakukan pemeriksaan dalam untuk menentukan besar kehamilan, arah,
dan posisi uterus, serta pembukaan serviks.
 Memeriksa alat yang akan dipergunakan.
 Persiapan obat-obatan untuk mengatasi komplikasi.
 Teknik pelaksanaan dengan bersih, aman, dan cermat.
3.Trimester ketiga
 Secara kimiawi (larutan garam hipertonik intraamniotik dan dengan
menggunakan prostatglandin)
 Secara operatif (histerotomi dan histerektomi)

D.Komplikasi
Semua prosedur memiliki potensi komplikasi. Dengan penghentian kehamilan
sekitar 1 dari 100 orang akan mengalami beberapa komplikasi dari prosedur ini.
Komplikasi ringan jelas jauh lebih mungkin daripada masalah serius.
Komplikasi yang paling sering terjadi adalah:
 Perdarahan Berlebihan: Kadang pendarahan yang sangat berat dapat terjadi
pada saat prosedur dan jarang perlu masuk ke rumah sakit (sekitar 1 dari
5000 pasien). Perdarahan berkepanjangan setelah penghentian kehamilan
dapat terjadi (sekitar 1 dari 200 pasien) yang biasanya tidak memerlukan
perawatan khusus.
 Sisa Jaringan: Komplikasi ini menyebabkan perdarahan vagina sangat berat
disertai nyeri kram. Ini terjadi ketika semua jaringan kehamilan belum
sepenuhnya hilang pada saat operasi (sekitar 1 dari 200 pasien). Ini mungkin
tidak terbukti pada saat prosedur. Ulangi pengisapan rahim biasanya
diperlukan tanpa biaya tambahan.
 - Infeksi: Sejumlah kecil orang mungkin mengalami infeksi rahim dan lebih
jarang berada di dalam tuba (sekitar 1 dari 200 pasien) setelah penghentian
kehamilan. Gejala infeksi adalah sakit perut, suhu dan keputihan dengan atau
tanpa perdarahan. Bila dirawat dengan benar, kesuburan masa depan tidak
terpengaruh.
 - Perforasi Uterus: Salah satu instrumen yang digunakan selama operasi dapat
melubangi dinding rahim lembut yang menyebabkan lubang kecil (sekitar 1in
1000 pasien). Biasanya ini bukan masalah besar dan pengamatan di rumah
sakit mungkin diperlukan. Jarang operasi mungkin diperlukan untuk
memperbaiki dinding rahim.
 - Kehamilan yang Berlanjut: Terkadang, terutama jika prosedurnya dilakukan
sangat dini pada kehamilan, kehamilan mungkin tidak akan hilang. Jika gejala
kehamilan bertahan lebih dari 1 minggu setelah penghentian, Anda harus
kembali untuk pemeriksaan.
 - Kehamilan Ektopik: Sekitar 1 dari 200 kehamilan tumbuh di dalam tuba dan
tidak di rahim. Saat penghentian, kami tidak menemukan jaringan kehamilan.
Jika kehamilan di dalam tuba dikonfirmasi, masuk ke rumah sakit dan
dikeluarkannya kehamilan akan diperlukan.
 - Trauma Serviks: Kerusakan pada leher rahim (leher rahim) tidak lebih dari
1%. Angka ini lebih rendah bila aborsi dilakukan pada awal kehamilan
(trimester pertama) dan bila dilakukan oleh dokter berpengalaman.
Terkadang, bahkan tanpa trauma, adhesi bisa terbentuk selama pembukaan
serviks
 Efek Psikologis: Hanya sebagian kecil wanita yang mengalami masalah
psikologis jangka panjang setelah mengalami aborsi. Hal ini sangat umum
untuk merasakan beberapa emosi negatif setelah prosedur dan biasanya
merupakan kelanjutan dari gejala yang ada sebelum aborsi. Di sisi lain, efek
jangka panjang dan negatif pada ibu dan anak mereka dilaporkan terjadi di
mana aborsi ditolak.
 - Resiko Lainnya: osiasi yang terbukti antara aborsi dan infertilitas masa
depan.
E.Prognosis

Prognosis dari terminasi kehamilan ini tergantung dari penanganan


yang dilakukan. Pada terminasi kehamilan dengan cara aborsi medis
memiliki tingkat terkena infeksi lebih rendah daripada dengan cara
intervensi bedah pada usia gestasi yang sama. Tingkat kematian akan
meningkat seiring dengan prosedur yang paling invasif dan dengan
bertambah nya usia kehamilan. Penyebab kematian meliputi infeksi,
perdarahan, emboli paru, komplikasi anestesi, dan emboli cairan amnion.
CTG (CARDIOTOCOGRAFI)
CTG (cardiotocografi) adalah salah satu alat elektronik
yang digunakan untuk melakukan penilaian pola denyut
jantung janin dalam hubungannya dengan adanya kontraksi
ataupun aktivitas janin.
A.Indikasi
Pemeriksaan CTG biasanya dilakukan pada kehamilan resiko tinggi, dan indikasinya terdiri
dari :
1.IBU
 Pre-eklampsia-eklampsia Inkompatibilitas Rhesus atau ABO
 Ketuban pecah Infeksi TORCH
 Diabetes mellitus Bekas SC
 Kehamilan ³ 40 minggu Induksi atau akselerasi persalinan
 Vitium cordis Persalinan preterm
 Asthma bronkhiale
 Perdarahan antepartum
 Ibu perokok
 Ibu berusia lanjut
 Lain-lain : sickle cell, penyakit kolagen, anemia, penyakit ginjal, penyakit paru,
penyakit jantung, dan penyakit tiroid.
2.JANIN
 Pertumbuhan janin terhambat (PJT)
 Gerakan janin berkurang
 Suspek lilitan tali pusat
 Aritmia, bradikardi, atau takikardi janin
 Hidrops fetalis
 Kelainan presentasi, termasuk pasca versi luar.
 Mekoneum dalam cairan ketuban
 Riwayat lahir mati
 Kehamilan ganda
B.Syarat Pemeriksaan
 Usia kehamilan 28 minggu.
 Ada persetujuan tindak medik dari pasien (secara lisan).
 Punktum maksimum denyut jantung janin (DJJ) diketahui.
 Prosedur pemasangan alat dan pengisian data pada komputer (pada KTG
terkomputerisasi) sesuai buku petunjuk dari pabrik.

C.Persiapan Pemeriksaan4
1. Persiapan Pemeriksaan CTG
 Sebaiknya dilakukan 2 jam setelah makan.
 Waktu pemeriksaan selama 20 menit,
 Selama pemeriksaan posisi ibu berbaring nyaman dan tak menyakitkan ibu
maupun bayi.
 Bila ditemukan kelainan maka pemantauan dilanjutkan dan dapat segera
diberikan pertolongan yang sesuai.
 Konsultasi langsung dengan dokter kandungan
2. Persiapan Sebelum Tindakan
A. Persiapan Pasien
 Pasien berkemih terlebih dahulu
 Tidur setengah duduk/duduk/tidur miring ke kiri
 Perhatikan keamanan dankenyamanan klien, bila haus atau lapar harus
minum atau makan terlebih dahulu; dan bila masih kecapaian, istirahat
beberapa waktu (sekitar 10 menit tirah baring)

B.Persiapan Pemeriksa
 Mencuci tangansebelum dan setelah tindakan
 Memakai handscoon

C.Teknik Pemeriksaan4
 Persetujuan tindak medik (Informed Consent) : menjelaskan indikasi, cara
pemeriksaan dan kemungkinan hasil yang akan didapat. Persetujuan tindak
medik ini dilakukan oleh dokter penanggung jawab pasien (cukup persetujuan
lisan).
 Kosongkan kandung kencing.
 Periksa kesadaran dan tanda vital ibu.
 Ibu tidur terlentang, bila ada tanda-tanda insufisiensi utero-plasenter atau gawat
janin, ibu tidur miring ke kiri dan diberi oksigen 4 liter / menit.
 Lakukan pemeriksaan Leopold untuk menentukan letak, presentasi dan punktum
maksimum DJJ
 Hitung DJJ selama satu menit; bila ada his, dihitung sebelum dan segera setelah
kontraksi berakhir..
 Pasang transuder dan Setelah transduser terpasang baik, beri tahu ibu bila janin
terasa bergerak, pencet bel yang telah
 Disediakan dan hitung berapa gerakan bayi yang dirasakan oleh ibu selama
perekaman KTG.
 Hidupkan komputer dan Kardiotokograf.
 Lama perekaman adalah 30 menit (tergantung keadaan janin dan hasil yang ingin
dicapai).
 Lakukan dokumentasi data pada disket komputer (data untuk rumah sakit).
 Matikan komputer dan mesin kardiotokograf. Bersihkan dan rapikan kembali
 Beri tahu pada pasien bahwa pemeriksaan telah selesai.
 Berikan hasil rekaman KTG kepada dokter penanggung jawab atau paramedik
membantu membacakan hasi interpretasi komputer secara lengkap kepada dokter.
D.Interpretasi Hasil Pemeriksaan
Interpretasi
Garis dasar frekuensi denyut jantung janin adalah frekuensi yang terjadi (1)
ketika pasien tidak berada dalam persalinan, dan (2) pada suatu interval di antara
kontraksi uterus sewaktu persalinan.
Frekuensi denyut jantung janin periodic didefinisikan sebagai frekuensi denyut
jantung janin yang berkaitan dengan kontraksi uterus. Frekuensi denyut jantung janin
yang normal adalah antara 110 dann 160 denyut per meit, dengan variabilitas batas
dasar normal antara 5 dan 15 denyut per menit. Selama pola ini persisten sepanjang
persalinan, prognosis neonatus baik.
Perubahan Periodik
 Tidak ada akselerasi DJJ setelah janin distimulasi
 Deselerasi variable berulang yang disertai variabilitas DJJ minimal atau moderat
 Deselerasi lama (prolonged deceleration)> 2 menit tetapi< 10 menit
 Deselerasi lambat berulang disertai variabilitas DJJ moderat (moderate baseline
variability)
 Deselerasi variable disertai gambaran lainnya, missal kembalinya DJJ kefrekuensi
dasar lambat atau ada gambaran overshoot
TERIMAKASIH