Anda di halaman 1dari 26

SAHAM DAN OBLIGASI

PEMBAHASAN
 Mahasiswa dapat memahami saham dan obligasi
 Mahasiswa dapat menghitung deviden per saham maupun total deviden
 Mahasiswa dapat menghitung annual yield, capital gain, dan total gain
 Mahasiswa dapat menghitung harga pasar sebuah obligasi, bunga obligasi, tingkat current
yield dan yield to maturity
Saham
 Membeli saham yang ditawarkan perusahaan yang go public merupakan salah satu cara
menginvestasikan uang.
 Saham adalah tanda penyertaan atau kepemilikan seseorang atau badan dalam suatu perusahaan.
 Punya saham berarti memiliki perusahaan tersebut dan berhak menerima laba dalam bentuk
deviden.
 Jenis saham ada 2 yaitu Saham Biasa dan Saham Preferen.
 Saham Biasa (Common Stock) adalah saham yang menempatkan pemiliknya paling terakhir
terhadap pembagian dividen dan hak atas kekayaan perusahaan apabila perusahaan tersebut
dilikuidasi karena pemilik saham biasa ini tidak memiliki hak-hak istimewa.
 Saham Preferen (Preferred Stock) adalah saham yang memiliki karakteristik gabungan antara
obligasi dan saham biasa, karena bisa menghasilkan pendapatan tetap seperti bunga obligasi.
Saham ini memiliki hak klaim terhadap kekayaan perusahaan dan pembagian dividen terlebih
dahulu dan sulit untuk diperjualbelikan seperti saham biasa, karena jumlahnya yang sedikit.
Saham
 Harga nominal (par value) adalah Harga saham yang ditentukan perusahaan pada saat saham
pertama kali dijual kepada masyarakat.
 Harga pasar (market price) adalah Harga saham yang terjadi di pasar saham ditentukan oleh
kerelaan pembeli untuk membayar dan keinginan penjual untuk menjual.
 Dividen adalah keuntungan yang diberikan perusahaan penerbit saham atas keuntungan yang
dihasilkan perusahaan.
 Round Lots adalah saham biasa yang dijual dalam jumlah 100 lembar.
 Odd Lots adalah jumlah saham biasa yang lebih sedikit dari 100 lembar.
 Execution price adalah ongkos diferensial odd lots sebesar Rp 20/lembar saham yang
diperdagangkan ditambah harga beli dikurangi harga jual.
 Pialang saham (stock broker) bertindak sebagai perantara antar penjual dengan pembeli di pasar
saham.
Saham
 Evaluasi investasi atas suatu saham dapat dilakukan dengan beberapa cara :
 1. Menggunakan ukuran pendapatan tahunan (annual yield)
 2. Menggunakan ukuran keuntungan modal (capital gain)
 Pendapatan tahunan saham ditunjukkan dalam presentase (%)
 Pendapatan tahunan merupakan perbandingan antara deviden tahunan per lembar saham dengan harga
per lembar saham tersebut
 Pendapatan tahunan = deviden tahunan per lembar / harga per lembar
 Keuntungan modal (capital gain) adalah pendapatan bersih dikurangi ongkos total
 Keuntungan total adalah deviden total ditambah keuntungan modal
 Keuntungan total = deviden total + keuntungan modal
Contoh Soal Saham
PT “X” menerbitkan 5.000 lembar saham biasa dengan nilai nominal Rp 10.000
dan 1.000 lembar dari 10% saham istimewa dengan nilai nominal Rp 1.200.
Apabila perusahaan tersebut mengumumkan deviden sebesar Rp 2.000.000 untuk
tahun ini, tentukan besarnya deviden per lembar saham biasa ?
JAWAB :
Deviden per lembar saham istimewa = 10% x Rp 1.200 = Rp 120
Total Deviden saham istimewa = 1.000 x Rp 120 = Rp 120.000
Total Deviden saham biasa = Rp 2.000.000 – Rp 120.000 = Rp 1.880.000
Deviden per lembar saham biasa = Rp 1.880.000/ 5.000 = Rp 376
Contoh Soal Saham
Seorang investor membeli 80 lembar saham seharga Rp 15.000. Tentukan
besarnya komisi untuk pialang apabila tingkat komisi 1,5%?
JAWAB :
Harga eksekusi per lembar = Rp 15.000 + Rp 20 = Rp 15.020
Harga 80 lembar saham = 80 x Rp 15.020 = Rp 1.201.600
Komisi untuk pialang = 1,5% x Rp 1.201.600 = Rp 18.024
Contoh Soal Saham
Tentukan tingkat pendapatan tahunan atas saham biasa apabila deviden semi
tahunan sebesar Rp 800 dan harga per lembar saham Rp 16.000?
JAWAB :
Deviden tahunan = 2 x Rp 800 = Rp 1.600
Pendapatan tahunan = deviden tahunan per lembar / harga per lembar
◦ = (Rp 1.600 / Rp 16.000) x 100%
◦ = 10%
Latihan Soal Saham
Tn. Anas memiliki 200 lembar saham istimewa kumulatif 10% dengan nilai
nominal Rp 1.200. Dia tidak menerima deviden selama 2 tahun. Berapa besarnya
deviden yang ia terima tahun ini apabila perusahaan mengumumkan deviden ?
Deviden per tahun setiap lembar saham = ...........
Deviden per tahun 200 lembar saham = ...........
Total deviden selama 3 tahun = ............
Latihan Soal Saham
Ny. Rasti menjual 240 lembar saham dengan harga jual Rp 16.400. Tentukan besarnya komisi apabila tingkat
komisi ditentukan sebesar 1,2%?
JAWAB :
Round lot (100 lembar)
Harga eksekusi per lembar = .....................
Pendapatan kotor saham = .........................
Odd lot (240 – 100 = 140 lembar)
Harga eksekusi per lembar = ......................
Pendapatan kotor saham = ..........................
Total pendapatan kotor dari saham = ..........
Total komisi = .............................................
Latihan Soal Saham
Tn. Alma telah membeli saham biasa pada tingkat harga Rp 12.500 per lembar.
Deviden total yang dia terima Rp 500 per lembar. Tn. Alma menjual sahamnya
setelah 2 tahun dengan harga Rp 16.400 per lembar. Pertanyaan :
1. Tentukan Keuntungan total per lembar
2. Tentukan persentase relatif keuntungan total terhadap biaya
Obligasi
 Obligasi adalah Kontrak jangka panjang antara peminjam dan yang meminjami.
 Pihak yang memberi pinjaman (kreditor), sedangkan orang yang menerima pinjaman (debitor)
 Bunga obligasi adalah bunga atas nilai nominal obligasi pada tingkat bunga tertentu yang
dibayarkan kepada kreditor.
 Obligasi dapat dibeli dan dijual di pasar obligasi.
 Pada saat jatuh tempo (maturity date), pemegang obligasi menerima nilai nominal obligasi.
 Harga pasar obligasi (market quotations) adalah harga pasar sekarang dari suatu obligasi.
 Obligasi yang dihargai di bawah harga nominalnya dijual dengan potongan (discount).
 Obligasi yang dihargai di atas harga nominalnya dijual dengan premium.
Obligasi
 Obligasi yang dibeli diantara tanggal bunga obligasi, pembeli membayar kepada penjual sebesar
bunga yang diterima dari tanggal pembayaran terakhir bunga obligasi sampai tanggal membeli
obligasi.
 Rumus bunga berjalan :
I=Pxrxt
Keterangan :
I = Bunga berjalan
P = Nilai nominal obligasi yang dibeli
r = Tingkat obligasi tahunan
t = Waktu terakhir dari tanggal pembayaran bunga sampai dengan tanggal pembelian
Obligasi
 t , untuk 1 bulan = 30 hari, 1 tahun = 360 hari
 Nilai total harga pembelian selembar obligasi yang dibeli antara tanggal bunga obligasi adalah
jumlah harga pasar dan bunga obligasi accrued.
 Setiap komisi untuk pialang (broker) harus ditambahkan pada harga pembelian.
 Tingkat pendapatan suatu investasi berupa obligasi dapat ditentukan dengan 2 cara, yaitu :
1. Tingkat current yield (%) = (Bunga tahunan/ Harga pasar) x 100%
2. Tingkat yield to maturity (%) = Bunga tahunan rata-rata x 100%
Investasi rata-rata
Keterangan : Bunga tahunan rata-rata = Bunga total + nilai nominal – harga beli
Jumlah tahun jatuh tempo
Investasi rata-rata = Harga beli + harga nominal
2
Contoh Soal Obligasi
Obligasi Current Volume Hargs Harga Harga Perubahan
Nama Bunga Periode Jatuh Yield Tertinggi Terendah Penutup Bersih
Tempo
A 7 ½ th 95 8 20 1.200 1.050 1.125 +40
B 5 ½ th 03 6 48 950 850 900 +125
C 12 ½ th 84 10 18 1.460 1.250 1.250 -20
D 4 ½ th 87 5 60 880 800 820 +33
E 8 ½ th 02 9 102 1.450 1.400 1.400 +25
Contoh Soal Obligasi
1. Tentukan harga pasar sebuah obligasi A pada Tabel sebelumnya bernilai Rp 40.000 pada
tingkat harga penutup ?
2. Tentukan harga pasar empat buah obligasi D bernilai Rp 2.000 berdasarkan harga penutup
sebelumnya ?
3. Tentukan harga pasar sebuah obligasi C Rp 50.000 pada harga terendah ?
Jawaban Contoh Soal Obligasi
1. Tentukan harga pasar sebuah obligasi A pada Tabel sebelumnya bernilai Rp 40.000 pada
tingkat harga penutup ?
Harga penutup = Rp 1.125
◦ Harga pasar sebuah obligasi Rp 40.000 = Rp 40.000 / 1.000 x Rp 1.125 = Rp 45.000
2. Tentukan harga pasar empat buah obligasi D bernilai Rp 2.000 berdasarkan harga penutup sebelumnya ?
Harga penutup sebelumnya = harga penutup – perubahan bersih
= Rp 820 – Rp 33 = Rp 787
Harga pasar 4 buah obligasi D Rp 2.000 = 4 x (Rp 2.000/ 1.000) x Rp 787 = Rp 6.296
3. Tentukan harga pasar sebuah obligasi C Rp 50.000 pada harga terendah ?
Harga obligasi C terendah = Rp 1.250
Harga pasar = Rp 50.000/ 1.000 x Rp 1.250 = Rp 62.5000
Latihan Soal Obligasi
1. Tentukan harga pasar sebuah obligasi A pada Tabel sebelumnya bernilai Rp 40.000 pada
tingkat harga penutup ?
2. Tentukan harga pasar empat buah obligasi D bernilai Rp 2.000 berdasarkan harga penutup
sebelumnya ?
3. Tentukan harga pasar sebuah obligasi C Rp 50.000 pada harga terendah ?
4. Berapa bunga obligasi akan dibayar setengah tahunan kepada investor yang memiliki enam
lembar obligasi E Rp 10.000 pada tabel sebelumnya ?
5. Tentukan premium atas selembar obligasi A Rp 10.000 pada harga tinggi (tabel sebelumnya)?
6. Tentukan discount atas selembar obligasi B Rp 20.000 pada harga terendah (tabel
sebelumnya) ?
Jawaban Contoh Soal Obligasi
4. Berapa bunga obligasi akan dibayar setengah tahunan kepada investor yang memiliki enam lembar obligasi E Rp
10.000 pada tabel sebelumnya ?
Bunga setengah tahunan selembar obligasi E = ................................
Bunga setengah tahunan enam lembar obligasi E = ..........................
5. Tentukan premium atas selembar obligasi A Rp 10.000 pada harga tinggi (tabel sebelumnya) ?
Harga tertinggi obligasi = ....................
Harga pasar = .......................................
Premium = ............................................
6. Tentukan discount atas selembar obligasi B Rp 20.000 pada harga terendah (tabel sebelumnya) ?
Harga terendah obligasi = ....................
Harga pasar = .......................................
Discount = .............................................
Contoh Soal Obligasi
Pembayaran bunga atas selembar obligasi Rp 50.000; 8% dilakukan pada tanggal 1 Februari dan 1
Agustus. Pada tanggal 8 April Obligasi tersebut dijual. Tentukan bunga berjalan obligasi tersebut ?
Jawab : 1 Februari s/d 1 April = 2 x 30 = 60 hari
1 April s/d 8 April = 7 hari +
67 hari
Bunga berjalan : I = P x r x t = Rp 50.000 x 8 % x 67/360 = Rp 744,44
Latihan Soal Obligasi
Pada tanggal 20 Maret seorang investor membeli 8 lembar obligasi D Rp 10.000 pada tingkat
harga penutup (tabel sebelumnya). Hitung harga pembelian total, bila pembayaran bunga obligasi
pada tanggal 1 Juni dan 1 Desember ?
Harga penutup = ...................
Harga pasar 8 lembar obligasi = ................
1 Desember s/d 1 Maret = ..............
1 Maret s/d 20 Maret = ................... +
◦ .........................
◦Bunga berjalan = ..........................
◦Harga pembelian total = ................
Contoh Soal Obligasi
1. Obligasi Rp 10.000; 8 % ditentukan Rp 2.200 dengan jangka waktu jatuh tempo 5 tahun. Tentukan tingkat current yield obligasi
tersebut ?
Bunga tahunan = 8 % x Rp 10.000 = Rp 800
Harga pasar = (10.000/ 1.000) x Rp 2.200 = Rp 22.000
Tingkat current yield = Bunga tahunan/ harga pasar = (Rp 800/ Rp 22.000) x 100 % = 0,03636 = 3,64 %
2. Taksirlah tingkat yield to maturity untuk selembar obligasi bernilai Rp 4.000.000; 15 % dengan harga Rp 1.500 dengan ketentuan
enam tahun sebelum jatuh tempo ?
Total bunga = jumlah tahun x bunga tahunan
= 6 x (15% x Rp 4.000.000) = Rp 3.600.000
Harga beli = harga pasar = (Rp 4.000.000/ 1.000) x Rp 1.500 = Rp 6.000.000
Bunga tahunan rata-rata = total bunga + nilai nominal – harga beli = Rp 3.600.000 + Rp 4.000.000 – Rp 6.000.000
Jumlah tahun jatuh tempo 6
= Rp 266.666,67
Contoh Soal Obligasi
Investasi rata-rata = Harga beli + harga nominal
2
= Rp 6.000.000 + Rp 4.000.000
2
= Rp 5.000.000
Tingkat yield to maturity = (Bunga tahunan rata-rata/ investasi rata-rata) x 100 %
= (Rp 266.666,67 / Rp 5.000.000) x 100 %
= 5,3 %
Latihan Soal Obligasi
12 tahun sebelum jatuh tempo, obligasi bernilai Rp 10.000.000; 10% ditentukan
dengan harga Rp 950. Tentukan tingkat current yield ?
Bunga tahunan = ..................
Harga pasar = .......................
Tingkat current yield = .................
Latihan Soal Obligasi
Taksirlah tingkat yield to maturity untuk selembar obligasi bernilai Rp 6.000.000;
5 % dengan harga Rp 200 dengan ketentuan sembilan tahun sebelum jatuh tempo
?
Total bunga = .........................................
Harga beli = ...........................................
Bunga tahunan rata-rata = ...........................
Investasi rata-rata = ......................................
Tingkat Yield to maturity = ..........................
TERIMA KASIH