Anda di halaman 1dari 57

Bab 13

Pelaporan Segmen
dan Interim

McGraw-Hill/Irwin Copyright © 2005 by The McGraw-Hill Companies, Inc. All rights reserved.
Pelaporan Segmen
(Segment Reporting)

• Perusahaan besar yang terdiversifikasi dapat


dipandang sebagai sebuah portofolio aset yang
beroperasi sebagai divisi atau anak perusahaan
yang sering kali memiliki cakupan multinasional.

• Berbagai komponen perusahaan besar dapat


mempunyai tingkat keuntungan yang berbeda,
tingkatan dan jenis risiko yang berbeda, dan
kesempatan pertumbuhan yang berbeda.

13-2
Pelaporan Segmen

• Permasalahan utama untuk akuntan adalah


bagaimana mengembangkan dan
mengungkapkan informasi yang diperlukan
untuk mencerminkan perbedaan-perbedaan
mendasar tersebut.

• Pembahasan berikut menyajikan standar


akuntansi untuk pelaporan komponen operasi,
operasi luar negeri dan pelanggan utama dari
suatu entitas.

13-3
Pelaporan Segmen

• Secara umum, pelaporan segmen mengacu


pada pengungkapan tambahan pendapatan,
keuntungan, aset, dan informasi lainnya untuk
segmen industri yang dipilih dari suatu entitas
serta pengungkapan tentang operasi luar
negerinya.

13-4
PSAK 5
• PSAK 5 menyatakan bahwa pengungkapan
segmen harus memasukkan pengukuran laba
atau rugi dari segmen yang dilaporkan.

• Oleh karena itu, laporan akan sama dengan yang


digunakan untuk tujuan pengambilan keputusan
internal

• Apapun yang digunakan dalam tujuan


pengambilan keputusan untuk mengukur laba
atau rugi segmen operasi harus dilaporkan dalam
pengungkapan eksternal.
13-5
PSAK 5

PSAK 5 mendefinisikan segmen usaha sebagai


komponen dari suatu perusahaan:

Yang terlibat dalam aktivitas bisnis yang mana


memperoleh pendapatan dan menimbulkan
beban (termasuk pendapatan dan beban terkait
dengan transaksi dengan komponen lain dari
perusahaan yang sama).

13-6
PSAK 5

Hasil operasi yang dikaji ulang secara reguler oleh


pengambil keputusan operasional perusahaan
untuk membuat keputusan tentang sumber daya
yang dialokasikan pada segmen tersebut dan
menilai kinerjanya.

Untuk informasi keuangan yang tersedia.

13-7
Defining Reportable Segments

• Proses penentuan segmen operasi secara


terpisah dilaporkan, yaitu segmen yang terpisah
pengungkapan suplemen harus dilakukan,
didasarkan pada spesifikasi manajemen segmen
operasi yang digunakan secara internal untuk
mengevaluasi posisi keuangan perusahaan dan
kinerja operasi.

13-8
The Percent Quantitative Thresholds

• Pengungkapan terpisah tersebut diharuskan


untuk segmen yang memenuhi paling tidak satu
dari pengujian berikut : pengujian "10 persen
signifikansi" :
• Uji Pendapatan
• Uji Laba (Rugi)
• Uji Aset

13-9
Uji Pendapatan (Revenue Test)
• Segmen operasi pendapatan yang dilaporkan, termasuk
penjualan kepada pelanggan eksternal dan penjualan
atau transfer antar segmen, adalah 10 persen atau lebih
dari pendapatan gabungan, internal dan eksternal, dari
semua segmen operasi
Segmen Pendapatan Persentase Segnen
segmen gabungan dari dilaporkan
Rp.600 juta
Produk makanan Rp.323 juta 53,8% Ya
Plastik & pengepakan 113 juta 18,8% Ya
Konsumsi & komersial 45 juta 7,5% Tidak
Kesehatan & keilmuan 86 juta 14,3% Ya
Kimia 33 juta 5,5% tidak
Total Rp. 600 juta 100%

13-10
• Uji pendapatan menunjukkan bahwa segmen operasi
berikut dilaporkan terpisah yaitu : produk makanan,
plastik dan pengepakan, serta kesehatan dan keilmuan.

• Cara pintas yang sering digunakan adalah menghitung


10 persen dari pembagi dalam uji Iini (untuk PT induk
dan anak perusahaan, Rp.600.000.000 x 0,10) dan
kemudian membandingklan setiap total pendapatan
segmen dengan angka tersebut

• Dengan cara ini, segmen dilaporkan adalah segmen


dengan total pendapatan Rp.60.000.000 atau lebih

13-11
Profit (Loss) Test

Pengujian ini digunakan untuk menentukan


apakah laba atau rugi segmen sama dengan
atau lebih besar dari 10 persen nilai absolut dari
laba atau rugi operasi gabungan yang mana
saja yang lebih besar

13-12
Segmen Laba segmen Rugi segmen
• Produk
Oleh karena
makanandua segmen melaporkan Rp.rugi operasi selama tahun
198.000.000
Plastik & pengepakan
berjalan, 59.000.000
diperlukan penghitungan terpisah :
Konsumsi & komersial (25.000.000)
Kesehatan & keilmuan 22.000.000
Kimia (9.000.000)
Total Rp.279.000.000 Rp.34.000.000

• Total absolut terbesar laba adalah Rp.279.000.000 jumlah ini menjadi


bilangan pembagi untuk pengujian operasi 10 persen keuntungan atau
kerugian.
• Oleh karena pengujian ini berdasarkan pada jumlah absolut, maka
semua angka diperlakukan sebagai angka positif
13-13
Segmen Laba (rugi) Persentase Segnen
segmen gabungan dari dilaporkan
Rp.279 juta
Produk makanan Rp.198 juta 71,0% Ya
Plastik & pengepakan 59 juta 21,1% Ya
Konsumsi & komersial (25 juta) 9,0% Tidak
Kesehatan & keilmuan 22 juta 7,9% Tidak
Kimia (9 juta) 3,2% Tidak

• Produk makanan dan plastik dan pengepakan


adalah segmen yang dilaporkan terpisah
menggunakan uji laba atau rugi

13-14
Asset Test

• Aset segmen usaha adalah 10 persen atau lebih dari


aset gabungan dari semua segmen operasi.
• Manajemen dapat memasukkan aset tdk berujud,
piutang dan bahkan pos antar perusahaan sebagaimana
didefinisikan manajemen.
• Asumsikan bahwa manajemen PT Induk mendefinisikan
aset segmen dengan memasukan pos antar perusahaan
seperti wesel antar perusahaan.
• Manajemen berhak untuk mendefinisikan mana yang
dimasukkan dan tidak dimasukkan ke dalam definisi laba
atau rugi segmen dan aset segmen

13-15
Aset gabungan dari seluruh segmen operasi
(Rp.1.276.000.000) digunakan dalam pengujian ini.
Perbeedaan sebesar Rp.110.000.000 antara aset
gabungan dari segmen operasi (Rp.1.276.000.000) dan
jumlah yang dimasukkan dalam aset
konsolidasi(Rp.1.166.000.000) disebabkan karena
(a)laba antar perusahaan belum direalisasi sebesar
Rp.10.000.000 dari transaksi inventaris antar perusahaan
yang belum direalisasi melalui penjualan kepada pihak
ketiga
(b)(b) wesel antarperusahaan senilai Rp.100.000.000
Transaksi antarperusahaan tersebut harus dieliminasi
dalam proses konsolidasi
13-16
Segmen Aset segmen Persentase Segnen
gabungan dari dilaporkan
Rp.1.276 juta
• Uji signifikansi 10 persen diterapkan ke aset segmen sbb
Produk makanan Rp.411 juta 32,2% Ya
Plastik & pengepakan 375 juta 29,4% Ya
Konsumsi & komersial 100juta 7,8% Tidak
Kesehatan & keilmuan 310 juta 24,3% Ya
Kimia 80 juta 6,3% Tidak

• Segmen operasi produk makanan, plastik dan pengepakan, dan


kesehatan dan keilmuan dilaporkan terpisah berdasarkan uji aset 10
persen; aset segmen tersebut sama dengan atau lebih besar dari 10
persen aset gabungan segmen operasi (Rp.127.600.000 =
Rp.1.276.000.000 x 0,10)
13-17
• Suatu segmen dilaporkan terpisah jika segmen tersebut
memenuhi salah satu dari ketiga pengujian 10 persen
• Segmen tersebut dilaporkan terpisah berdasarkan tiga
uji : Produk makanan, plastik dan pengepakan, serta
kesehatan dan keilmuan
• Segmen yang lain, konsumsi dan komersial serta kimia,
tidak dilaporkan terpisah berdasarkan ketiga uji tersebut
• Informasi spesifik dari segmen dilaporkan dalam laporan
tahunan untuk tiga segmen yangdilaporkan terpisah dan
informasi ikhtisar untuk dua segmen lain yang tidak
dilaporkan harus digabungkan menggunakan nama
“Seluruh Segmen Lainnya”

13-18
• Ikhtisar segmen industri dilaporkan Uji 10 persen
Produk Plastik Konsumsi Kesehatan Kimia
makanan & & & Keilmuan
pengepa komersial
kan
Uji Ya Ya Tidak Ya Tidak
pendapatan
Uji laba Ya Ya Tidak Tidak Tidak
(rugi)
operasi
Uji aset ya Ya Tidak Ya Tidak
dapat
diidentifikasi

13-19
Comprehensive Disclosure Test

• Setelah menentukan segmen mana yang


dilaporkan berdasarkan salah satu dari tiga uji
10 persen, perusahaan harus menerapkan uji
komprehensif.

Uji komprehensif adalah uji pendapatan


konsolidasi 75 persen (75 percent consolidated
revenue test).

13-20
Seventy-Five Percent Revenue Test

• Total pendapatan dari sumber eksternal dari


keseluruhan segmen operasi dilaporkan secara
terpisah harus paling tidak sama dengan 75
persen total pendapatan konsolidasi.

Perusahaan pelaporan harus mengidentifikasi


segmen operasi tambahan sebagai segmen
yang dilaporkan sampai uji ini terpenuhi.

13-21
• PT Induk dan Anak dengan tiga segmen dilaporkan
menghitung pengujian 75 persen sbb :
Penj ke kons nonafiliasi oleh
segmen dilaporkan
Produk makanan Rp. 317.000.000
Plastik & pengepakan 95.000.000
Konsumsi & keilmuan 86.000.000
Total segmen dilaporkan Rp.498.000.000
Pendapatan konsolidasi 572.000.000
Persentase segmen dilaporkan
dari pendapatan konsolidasi
(Rp.498 juta : Rp.572 juta) 87,1%

• Oleh karena persetase tersebut sama dengan atau lebih


besar dari 75 persen, maka tidak ada lagi segmen operasi
yang harus dilaporkan terpisah. Jika persentase tersebut
kurang dari 75 persen maka diperlukan segmen operasi
tambahan untuk diperlakukan sebagai segmen dilaporkan
sampai uji 75 persen tersebut terpenuhi
13-22
Other Considerations

• Batas praktis sekitar 10 segmen digunakan


sebagai batas atas jumlah segmen dilaporkan
karena di atas angka tersebut, informasi
tambahan dapat menjadi terlalu rinci.

Sebuah perusahaan yang memiliki sekitar lebih


dari 10 segmen harus dilaporkan
mempertimbangkan menggabungkan segmen
yang paling dekat.

13-23
Other Considerations

• Selain itu, perusahaan harus melakukan


penilaian untuk menentukan segmen individu
untuk dilaporkan.

Sebagai contoh, segmen mungkin memenuhi


atau gagal tes tertentu karena beberapa situasi
yang tidak biasa, seperti laba abnormal tinggi
atau kerugian dari kontrak satu kali

13-24
Other Considerations

• Konsep antarperiode komparatif harus diikuti


dalam menentukan apakah atau tidak segmen
harus diungkapkan pada periode berjalan.

Perusahaan harus melaporkan secara terpisah


segmen yang telah dilaporkan dalam tahun-
tahun sebelumnya tapi gagal tes signifikansi
periode berjalan karena kejadian abnormal.

13-25
Other Considerations

• Demikian pula, perusahaan tidak perlu secara


terpisah melaporkan segmen yang telah
memenuhi uji 10 persen secara satu kali saja
karena keadaan abnormal.

Sebuah perusahaan diperlukan, namun, untuk


menunjukkan mengapa segmen dilaporkan tidak
diungkapkan.

13-26
Other Considerations

• Akhirnya, jika segmen menjadi dilaporkan pada


periode berjalan tetapi belum dilaporkan secara
terpisah dalam periode-periode sebelumnya,
tahun-tahun sebelumnya 'pengungkapan
segmen komparatif, yang termasuk dalam
laporan tahunan tahun berjalan, harus disajikan
kembali untuk mendapatkan perbandingan data
keuangan.

13-27
Reporting Segment Information

– Dalam pelaporan segmen, berikut ini harus


diungkapkan untuk setiap segmen ditentukan
secara terpisah dilaporkan:

Informasi umum tentang faktor-faktor yang


digunakan untuk mengidentifikasi segmen
dilaporkan entitas.

Informasi tentang item yang termasuk dalam


penentuan aset segmen.

13-28
Reporting Segment Information

– Informasi tentang pendapatan tertentu dan beban


termasuk dalam segmen laba atau rugi yang
dilaporkan, aset segmen, dan dasar pengukuran
yang digunakan untuk menentukan keuntungan.

Rekonsiliasi dari 'pendapatan, ukuran laba atau


rugi segmen, dan segmen' total aset segmen
dilaporkan terhadap jumlah konsolidasi terkait
untuk item-item

13-29
Reporting Segment Information

• Perusahaan diperbolehkan untuk menyajikan


"empat pengungkapan yang diperlukan" dalam
jadwal yang terpisah atau dalam catatan kaki.

Sebagian besar perusahaan pengungkapan


catatan kaki ini disertai jadwal.

13-30
Reporting Segment Information

– Laporan Interim harus mengungkapkan hal


berikut tentang masing-masing segmen yang
dilaporkan:

Pendapatan dari pelanggan eksternal.

Pendapatan antar segmen.

Sebuah ukuran laba atau rugi segmen.

13-31
Reporting Segment Information

Jumlah aset yang ada telah terjadi perubahan


materi dari laporan tahunan terbaru.

Setiap perbedaan dari laporan tahunan terbaru


dalam definisi segmen operasi atau bagaimana
laba atau rugi segmen dihitung.

Rekonsiliasi dari total laba atau rugi segmen ke


jumlah konsolidasi entitas.

13-32
Enterprisewide Disclosures

• PSAK 5 didirikan apa yang disebut


"pengungkapan enterprisewide" standar untuk
menyediakan pengguna dengan informasi lebih
lanjut tentang risiko perusahaan.

Pengungkapan perusahaan ini berfokus pada tiga


bidang: produk dan jasa, wilayah geografis, dan,
pelanggan utama.

Ini pengungkapan enterprisewide biasanya dibuat


dalam sebuah catatan untuk laporan keuangan.
13-33
Interim Reporting!
• Laporan interim (Interim reports), laporan yang
mencakup periode waktu kurang dari satu tahun
menyiapkan informasi tentang kemajuan kegiatan
operasi entitas pada periode tertentu sepanjang
tahun
• Laporan interim, dalam banyak hal, merupakan
versi lebih kecil dari laporan tahunan. Didalam
laporan interim terdapat laporan laba rugi,
neraca, laporan arus kas yang ringkas dan
catatan kaki terpilih dan pengungkapan lainnya
untuk periode interim yang dilaporkan, juga data
komparatif untuk periode interim sebelumnya.
13-34
Interim Reporting
• Tujuan pelaporan interim adalah untuk
menyediakan laporan terkini dari kemajuan
operasi entitas kepada investor dan pihak lain
yang berkepentingan.
• Laporan interim digunakan untuk menilai kinerja
entitas dan untuk memperkirakansetiap titik balik
dalam tren pendapatan dari bisnis.

Reaksi pasar saham cepat untuk rilis informasi


sementara menunjukkan bahwa investor dan
pengguna laporan keuangan lainnya melihat
secara dekat laporan-laporan ini.
13-35
Interim Report Format
• SEC memerlukan triwulanan keuangan dalam
waktu 45 hari setelah akhir setiap kuartal,
kecuali bahwa laporan tahunan dapat digunakan
di tempat laporan interim terakhir dari tahun
fiskal. laporan interim umumnya berisi item
berikut:
• laporan laba rugi komparatif, dan kuartal terbaru
dari periode fiskal saat ini.
• laporan laba rugi untuk periode waktu kumulatif
tahun-to-date dan untuk periode yang sama
tahun fiskal sebelumnya.

13-36
Interim Report Format
• Neraca kental pada akhir kuartal saat ini dan
neraca kental pada akhir tahun fiskal
sebelumnya.
• Sebuah pernyataan dari arus kas pada akhir
periode tahun ke tanggal kumulatif saat ini, dan
untuk jangka waktu yang sama untuk tahun
sebelumnya.
• Catatan kaki yang memperbarui mereka dalam
laporan tahunan terakhir.
• Sebuah laporan oleh analisis manajemen dan
membahas hasil untuk periode interim terbaru.
13-37
Accounting Issues

• pelaporan interim menyajikan akuntan dengan


masalah beberapa pengukuran teknis dan
konseptual.

• Sebagian besar berpusat pada konsep


akuntansi periodisitas dan pembagian periode
tahunan.

• APB 28 memberikan bimbingan profesional


mengenai pelaporan keuangan interim.
13-38
Discrete Versus Integral View
• Dua pandangan berbeda dari pelaporan interim
ditahan sebelum rilis APB 28.
• Teori diskrit pelaporan interim setiap periode
interim memandang setiap periodse interim
sebagai dasar periode akuntansi dasar untuk
dievaluasi seolah-olah periode tersebut
merupakan periode akuntansi tahunan.
• Setiap penyesuaian akhir tahun dan
penangguhan akan ditentukan menggunakan
prinsip akuntansi yang sama dengan yang
digunakan dalam laporan tahunan.

13-39
Discrete Versus Integral View
Teori integral pelaporan interim memandang periode
interim sebagai bagian dari periode tahunan.
Berdasarkan pandangan ini, pengakuan dan
penyesuaian dari pos pendapatan atau beban tertentu
dapat dipengaruhi oleh pertimbangan mengenai hasil
yang diharapkan dari operasi selama setahun.
Contoh: Peerless Product Corp. menimbulkan biaya
$20.000 pada awal kuartal kedua dari tahun fiscal
untuk iklan guna menghasilkan pendapatan selama
tahun berjalan.

13-40
• Berdasarkan pandangan diskrit, seluruh $20.000
dibebankan terhadap laba kuartal kedua. Tetapi
berdasarkan pandangan integral, biaya iklan
awalnya dapat dicatat sebagai biaya
ditangguhkan dan dibebankan selama periode
interim kedua, ketigadan keempat. Alokasi
terhadap masing-masing periode dapat
dilakukan berdasarkan volume penjualan yang
dihasilkan atau dasar yang lain. Berdasarkan
pandangan integral, satu periode interim tidak
akan menanggung seluruh beban yang
memberikan keuntungan lebih dari satu periode
interim
13-41
Discrete Versus Integral View

Misalnya, biaya yang biasanya akan dikenakan


biaya untuk operasi dalam satu periode untuk
tujuan akuntansi tahunan dapat ditangguhkan
dan dibebankan pada beberapa periode interim
berdasarkan alokasi menggunakan volume
penjualan, tingkat produksi, atau beberapa
dasar lainnya.

13-42
Discrete Versus Integral View

• Kedua pandangan yang diterapkan dalam


praktek, dan itu sampai ke Prinsip Akuntansi
untuk menyelesaikan konflik tersebut.

• Pandangan terpisahkan terpilih sebagai teori


utama untuk pelaporan interim, meskipun
beberapa modifikasi dari teori ini dibuat agar
laporan akan sesuai erat dengan hasil usaha
untuk tahun ini.

13-43
Reporting Revenue

• Salah satu elemen paling signifikan dari laporan


laba rugi interim adalah pendapatan dari
penjualan
• Investor ingin menilai kemampuan entitas dalam
menghasilkan pendapatan sehingga mereka
membandingkan pendapatan dari periode
interim berjalan dengan pendapatan dari periode
interim yang sama tahun sebelumnya.

13-44
Reporting Revenue

• Jadi, pendapatan harus diakui dan dilaporkan


pada periode diperolehnya dan tidak dapat
ditangguhkan ke periode lain untuk menyajikan
arus pendapatan yang lebih stabil.

• Pendapatan dari usaha musiman, seperti dalam


pertanian, produkmakanan, grosir atau ritel dan
hiburan tidak dapat dimanipulasi untuk
menghilangkan tren musiman.

13-45
Reporting Revenue
• Bisnis yang mengalami variasi musiman bahan
pendapatan mereka mendorong untuk
melengkapi laporan interim mereka dengan
informasi untuk periode 12 bulan yang berakhir
pada tanggal interim untuk tahun saat ini dan
sebelumnya.

• pengungkapan tersebut mengurangi kemungkinan


bahwa pengguna laporan mungkin membuat
kesimpulan yang tidak beralasan tentang hasil
tahunan dari laporan sementara dengan variasi
musiman bahan.
13-46
Cost of Goods Sold (CGS)
• Harga pokok penjualan umumnya tunggal beban
terbesar pada laporan laba rugi interim. Secara
umum, biaya interim pokok penjualan harus
dihitung dengan menggunakan pedoman berikut
(APB 28):
• "Biaya-biaya dan pengeluaran yang
berhubungan langsung dengan atau
dialokasikan untuk produk yang dijual atau
layanan yang diberikan untuk tujuan pelaporan
tahunan ... harus diperlakukan secara sama
untuk tujuan pelaporan interim."
13-47
CGS Exceptions

• Diperkirakan tarif laba kotor dapat digunakan


untuk menentukan biaya interim pokok
penjualan.
• likuidasi sementara persediaan LIFO-dasar
dibebankan ke beban pokok penjualan
menggunakan perkiraan biaya penggantian item

13-48
CGS Exceptions
• metode penilaian yang lebih rendah-dari-biaya-
atau-pasar memungkinkan untuk pemulihan
kerugian bagi kenaikan harga pasar dalam
periode interim kemudian tahun fiskal yang
sama.

• sistem biaya standar harus menggunakan


prosedur yang sama seperti untuk pelaporan
tahunan kecuali bahwa varians harga atau
volume atau kapasitas varians diharapkan akan
diserap oleh akhir tahun harus ditangguhkan.

13-49
All Other Costs and Expenses

• Pandangan terpisahkan diadopsi oleh APB


paling jelas ketika berhadapan dengan biaya
periode. Sejumlah alokasi dan perkiraan yang
diperlukan untuk menangani biaya ini.
• APB 28: "Beban dan biaya selain biaya produk
harus dibebankan pada periode interim saat
terjadinya, atau dialokasikan antara periode
interim berdasarkan perkiraan waktu berakhir,
manfaat yang diterima atau kegiatan yang
berhubungan dengan periode."

13-50
Allocation Situations

Contoh berikut menggambarkan saat pengeluaran


dapat ditangguhkan dan dialokasikan untuk
beberapa periode:
Beberapa biaya seperti perbaikan mesin utama harus
ditangguhkan dan dialokasikan untuk periode
interim yang menguntungkan dari pengeluaran.
pajak properti harus ditangguhkan atau diperoleh
untuk memastikan dan alokasi yang sesuai untuk
setiap periode interim.

13-51
Allocation Situations
– diskon kuantitas yang ditawarkan kepada
pelanggan berdasarkan penjualan tahunan
harus diperkirakan dan dibebankan ke
penjualan selama masing-masing, dari
periode interim bukannya diakui pada periode
interim keempat.

– biaya iklan besar harus dialokasikan atas


dasar volume penjualan yang diharapkan
dalam setiap periode interim yang manfaat
dari iklan.

13-52
Accounting for Income Taxes in Interim
Periods
• Interim pajak penghasilan menimbulkan masalah
terutama menyusahkan bagi akuntan karena beban
pajak yang sebenarnya dihitung atas penghasilan
untuk tahun fiskal seluruh.

• Selain itu, perbedaan temporer antara akuntansi


pajak dan akuntansi GAAP mensyaratkan
pengakuan pajak tangguhan.

• Namun demikian, ketentuan pajak interim adalah


barang yang signifikan dan membutuhkan estimasi
dan sejumlah evaluasi subjektif berdasarkan pajak
tahunan diantisipasi.
13-53
Nonoperating Items

• Nonoperasional item akan meliputi:


pembuangan segmen atau luar biasa; tidak
biasa atau jarang terjadi item; dan, item
kontingen.
• APB 28 membutuhkan pengukuran dan
pelaporan barang non operasi utama atas dasar
yang sama seperti yang digunakan untuk
menyiapkan laporan tahunan.
• item non-operasi besar harus diakui pada
periode interim di mana mereka terjadi.

13-54
Accounting Changes

• Akuntansi perubahan prinsip akuntansi atau


perkiraan harus disajikan dalam laporan interim
dengan cara yang sama seperti dalam laporan
tahunan.
• APB 20 memberikan pedoman untuk perawatan
dari perubahan dalam laporan tahunan.
• Perubahan estimasi ditangani saat ini dan
prospektif, yaitu, dari tanggal perubahan maju
dalam waktu, karena perkiraan adalah bagian
normal dari proses akuntansi.

13-55
Accounting Changes

• Kumulatif efek-type: Membuat efektif - dan


menentukan efek kumulatif pada laba ditahan -
pada awal periode interim pertama tahun fiskal,
ulangan interims sebelum tahun fiskal saat ini.
• Jenis retroaktif: Tulis ulang interims sebelum
periode fiskal saat ini dan interims dari tahun-
tahun sebelumnya.
• Adopsi LIFO: Membuat efektif sebagai periode
interim pertama tahun fiskal.

13-56
Bab 13

Akhir bab

McGraw-Hill/Irwin Copyright © 2005 by The McGraw-Hill Companies, Inc. All rights reserved.