Anda di halaman 1dari 38

Diabetes Melitus

dr. I Nyoman Yesaya Cavin


SMF Penyakit Dalam RSU UKI
Updated December 2018
Definisi
DM merupakan suatu kelompok penyakit metabolik dengan karakteristik hiperglikemia
yang terjadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin atau kedua-duanya.

Resistensi insulin pada otot dan liver serta kegagalan sel beta pankreas telah dikenal sebagai
patofisiologi kerusakan sentral dari DM tipe-2 Belakangan diketahui bahwa kegagalan sel beta terjadi
lebih dini dan lebih berat daripada yang diperkirakan sebelumnya. Selain otot, liver dan sel beta,
organ lain seperti:
1. Jaringan lemak (meningkatnya lipolisis)
2. Gastrointestinal (defisiensi incretin)
3. Sel alpha pancreas (hiperglukagonemia)
4. Ginjal(peningkatan absorpsi glukosa)
5. Otak (resistensi insulin),
Semuanya ikut berperan dalam menimbulkan terjadinya gangguan toleransi glukosa pada DM tipe-2.
Patogenesis Diabetes Melitus
Ominous Octet
1. Kegagalan Sel B Pankreas
2. Peningkatan Glukoneogenesis Hepar
3. Gangguan transport glukosa otot
4. Peningkatan Lipolisis Lemak
5. Efek Inkretin pada Usus
6. Peningkatan Produksi Glukagon Hepar
7. Peningkatan Reabsorbsi Glukosa oleh Ginjal
8. Resistensi Insulin di Otak
Patogenesis
Insulin merupakan penekan nafsu makan yang kuat. Pada
individu yang obes baik yang DM maupun non-DM, didapatkan
hiperinsulinemia yang merupakan mekanisme kompensasi dari
resistensi insulin. Pada golongan ini asupan makanan justru meningkat
akibat adanya resistensi insulin yang juga terjadi di otak.
Obat yang bekerja di jalur Ini adalah GLP-1 agonis, amylin dan
bromokriptin.
Patogenesis
Kegagalan sel beta pancreas : Glukoneogenesis Liver :
Akibat fungsi sel beta sudah Pada penderita DM tipe-2
sangat berkurang, produksi insulin terjadi resistensi insulin yang berat
menurun. dan memicu gluconeogenesis
Obat anti diabetik yang sehingga produksi glukosa dalam
bekerja melalui jalur ini adalah keadaan basal oleh liver
sulfonilurea, meglitinid, GLP-1 (HGP=hepatic glucose
agonis dan DPP-4 inhibitor. production) meningkat.
Obat yang bekerja melalui
jalur ini adalah metformin, yang
menekan proses gluconeogenesis.
Patogenesis
Gangguan transport glukosa otot : Peningkatan Lipolisis Lemak :
Pada penderita DM tipe-2 Sel lemak yang resisten terhadap
didapatkan gangguan kinerja insulin efek antilipolisis dari insulin,
yang multiple di intramioselular, akibat menyebabkan peningkatan proses
gangguan fosforilasi tirosin sehingga lipolysis dan kadar asam lemak bebas
timbul gangguan transport glukosa (FFA=Free Fatty Acid) dalam plasma.
dalam sel otot, penurunan sintesis Penigkatan FFA akan
glikogen, dan penurunan oksidasi merangsang proses glukoneogenesis,
glukosa. dan mencetuskan resistensi insulin di
Obat yang bekerja di jalur ini liver dan otot. FFA juga akan
adalah metformin, dan tiazolidindion. mengganggu sekresi insulin.
Gangguan yang disebabkan oleh
FFA ini disebut sebagai lipotoxocity.
Obat yang bekerja dijalur ini adalah
tiazolidindion.
Patogenesis
Efek Inkretin pada Usus :
Glukosa yang ditelan memicu respon insulin jauh lebih besar dibanding kalau diberikan
secara intravena.
Efek yang dikenal sebagai efek incretin ini diperankan oleh 2 hormon GLP-1 (glucagon-like
polypeptide-1) dan GIP (glucose-dependent insulinotrophic polypeptide atau disebut juga gastric
inhibitory polypeptide).
Pada penderita DM tipe-2 didapatkan defisiensi GLP-1 dan resisten terhadap GIP.
Disamping hal tersebut incretin segera dipecah oleh keberadaan ensim DPP-4, sehingga hanya
bekerja dalam beberapa menit.
Obat yang bekerja menghambat kinerja DPP-4 adalah kelompok DPP-4 inhibitor.
Saluran pencernaan juga mempunyai peran dalam penyerapan karbohidrat melalui kinerja
ensim alfa-glukosidase yang memecah polisakarida menjadi monosakarida yang kemudian diserap
oleh usus dan berakibat meningkatkan glukosa darah setelah makan.
Obat yang bekerja untuk menghambat kinerja ensim alfa-glukosidase adalah akarbosa
Patogenesis
Sel Alpha Pancreas: Peningkatan Re-Absorbsi Ginjal
Sel-α berfungsi dalam sintesis glukagon Ginjal memfiltrasi sekitar 163 gram
yang dalam keadaan puasa kadarnya di dalam glukosa sehari. Sembilan puluh persen dari
plasma akan meningkat. Peningkatan ini glukosa terfiltrasi ini akan diserap kembali
menyebabkan HGP dalam keadaan basal melalui peran SGLT-2 (Sodium Glucose co-
meningkat secara signifikan disbanding individu Transporter) pada bagian convulated tubulus
yang normal. proksimal. Sedang 10% sisanya akan di absorbsi
melalui peran SGLT-1 pada tubulus desenden
Obat yang menghambat sekresi dan asenden, sehingga akhirnya tidak ada
glucagon atau menghambat reseptor glukagon glukosa dalam urine.
meliputi GLP-1 agonis, DPP-4 inhibitor dan
amylin. Pada penderita DM terjadi peningkatan
ekspresi gen SGLT-2. Obat yang menghambat
kinerja SGLT-2 ini akan menghambat
penyerapan kembali glukosa di tubulus ginjal
sehingga glukosa akan dikeluarkan lewat urine.
Obat yang bekerja di jalur ini adalah
SGLT-2 inhibitor. Contoh Obatnya :
Dapaglifozin
Kriteria Diagnosis DM
Keluhan klasik DM:
poliuria, polidipsia, polifagia dan
penurunan berat badan yang tidak
dapat dijelaskan sebabnya.
Keluhan lain: lemah badan,
kesemutan, gatal, mata kabur, dan
disfungsi ereksi pada pria, serta
pruritus vulva pada wanita.
Cara pelaksanaan TTGO (WHO, 1994)
Terapi Farmakologis
• Obat Antihiperglikemik Oral
• Pemacu Sekresi Insulin
• Sulfonilurea
• Glinid
• Peningkat Sensitivitas Insulin
• Biguanid – Metformin
• Tiazolidindion
• Penghambat Absorbsi Glukosa di Saluran Cerna
• Penghambat Alpha Glukosidase
• Penghambat DPP-IV (Dipeptidyl Peptidase-IV)
• Penghambat SGLT-2 (Sodium Glucose
Cotransporter2)

• Obat Antihiperglikemik Suntik


• Insulin
• Agonis GLP-1/Incretin Mimetic
Terapi Farmakologis Sulfonilurea
Obat golongan ini mempunyai efek utama meningkatkan sekresi insulin
oleh sel beta pankreas.
Efek samping utama adalah hipoglikemia dan peningkatan berat badan.
Hati-hati menggunakan sulfonilurea pada pasien dengan risiko tinggi
hipoglikemia (orang tua, gangguan faal hati, dan ginjal).
Terapi Farmakologis Glinid
Glinid merupakan obat yang cara kerjanya sama dengan sulfonilurea,
peningkatan sekresi insulin fase pertama. Golongan ini terdiri dari 2
macam obat yaitu Repaglinid (derivat asam benzoat) dan Nateglinid
(derivat fenilalanin).
Obat ini diabsorbsi dengan cepat setelah pemberian secara oral dan
diekskresi secara cepat melalui hati.
Obat ini dapat mengatasi hiperglikemia post prandial. Efek samping
yang mungkin terjadi adalah hipoglikemia.
Terapi Farmakologis Metformin
Metformin mempunyai efek utama mengurangi produksi glukosa hati
(glukoneogenesis), dan memperbaiki ambilan glukosa di jaringan perifer.
Metformin merupakan pilihan pertama pada sebagian besar kasus DMT2.
Metformin tidak boleh diberikan pada beberapa keadaan sperti:
1. GFR<30 mL/menit/1,73m2
2. Adanya gangguan hati berat
3. pasien-pasien dengan kecenderungan hipoksemia (misalnya penyakit
serebrovaskular, sepsis, renjatan, PPOK,gagal jantung [NYHA FC III-
IV]).
Efek samping yang mungkin berupa gangguan saluran pencernaan seperti
halnya gejala dispepsia.
Terapi Farmakologis Tiazolidindion
Tiazolidindion merupakan agonis dari Peroxisome Proliferator Activated
Receptor Gamma (PPAR-gamma), suatu reseptor inti yang terdapat antara
lain di sel otot, lemak, dan hati.
Golongan ini mempunyai efek menurunkan resistensi insulin dengan
meningkatkan jumlah protein pengangkut glukosa, sehingga meningkatkan
ambilan glukosa di jaringan perifer.
Tiazolidindion meningkatkan retensi cairan tubuh sehingga
dikontraindikasikan pada pasien dengan gagal jantung (NYHA FC III-IV)
karena dapat memperberat edema/retensi cairan.
Hati-hati menggunakan pada Gangguan faal hati
Obat yang masuk dalam golongan ini adalah Pioglitazone.
Terapi Farmakologis Alfa Glukosidase
Obat ini bekerja dengan memperlambat absorbsi glukosa dalam usus halus,
sehingga mempunyai efek menurunkan kadar glukosa darah sesudah makan.
Penghambat glukosidase alfa tidak digunakan pada keadaan:
1. GFR≤30ml/min/1,73 m2
2. Gangguan faal hati yang berat
3. Irritable bowel syndrome.

Efek samping yang mungkin terjadi berupa bloating (penumpukan gas dalam
usus) sehingga sering menimbulkan flatus.
Guna mengurangi efek samping pada awalnya diberikan dengan dosis kecil.
Contoh obat golongan ini adalah Acarbose.
Terapi Farmakologis Penghambat DPP-IV
(Dipeptidyl Peptidase-IV)
Obat golongan penghambat DPP-IV menghambat kerja enzim DPP-IV
sehingga GLP-1 (Glucose Like Peptide-1) tetap dalam konsentrasi yang
tinggi dalam bentuk aktif.
Aktivitas GLP-1 untuk meningkatkan sekresi insulin dan menekan
sekresi glucagon bergantung kadar glukosa darah (glucose dependent).
Contoh obat golongan ini adalah Sitagliptin dan Linagliptin.
Terapi Farmakologis Penghambat SGLT-2
(Sodium Glucose Cotransporter2)
Obat golongan penghambat SGLT-2 merupakan obat yang menghambat
penyerapan kembali glukosa di tubuli distal ginjal dengan cara
menghambat kinerja transporter glukosa SGLT-2.
Obat yang termasuk golongan ini antara lain: Canagliflozin,
Empagliflozin, Dapagliflozin, Ipragliflozin. Dapagliflozin
Obat Antihiperglikemik Oral
Terapi Farmakologis Insulin
Digunakan pada kondisi : Efek samping terapi insulin :
1. HbA1c > 9% dengan kondisi dekompensasi 1. Efek samping utama terapi insulin adalah
metabolic terjadinya hipoglikemia
2. Penurunan berat badan yang cepat 2. Penatalaksanaan hipoglikemia dapat dilihat
3. Hiperglikemia berat yang disertai ketosis dalam bagian komplikasi akut DM
4. Krisis Hiperglikemia 3. Efek samping yang lain berupa reaksi alergi
5. Gagal dengan kombinasi OHO dosis optimal terhadap insulin
6. Stres berat (infeksi sistemik, operasi besar, infark
miokard akut, stroke)
7. Kehamilan dengan DM/Diabetes melitus
gestasional yang tidak terkendali dengan
perencanaan makan
8. Gangguan fungsi ginjal atau hati yang berat
9. Kontraindikasi dan atau alergi terhadap OHO
Kondisi perioperatif sesuai dengan indikasi
Terapi Insulin
Terapi Farmakologis Agonis GLP-1/Incretin
Mimetic
Pengobatan dengan dasar peningkatan GLP-1 merupakan pendekatan
baru untuk pengobatan DM. Agonis GLP-1 dapat bekerja pada sel-beta
sehingga terjadi peningkatan pelepasan insulin, mempunyai efek
menurunkan berat badan, menghambat pelepasan glukagon, dan
menghambat nafsu makan. Efek penurunan berat badan agonis GLP-1
juga digunakan untuk indikasi menurunkan berat badan pada pasien
DM dengan obesitas. Pada percobaan binatang, obat ini terbukti
memperbaiki cadangan sel beta pankreas.
Efek samping yang timbul pada pemberian obat ini antara lain rasa
sebah dan muntah. Obat yang termasuk golongan ini adalah:
• Liraglutide, Exenatide, Albiglutide, dan Lixisenatide.
Sasaran Pengendalian DM
KetoAsidosisDiabetes
Terjadi akibat absence dari insulin, low insulin, infeksi,
trauma berat atau stress yang memulai inhibisi insulin
maupun menurunkan insulin :
1. Menyebabkan peningkatan glukosa hepatic
2. Lipolisis -> produksi asam lemak bebas dan
terkonversi menjadi keton di hati
Peningkatan Glukosa -> peningkatan osmolaritas, perpindahan cairan
intraceluler ke extraceluler -> rasa haus -> Polidipsi
Poliuria disebabkan oleh pembuangan glukosa yang tidak bisa difiltrasi
lagi oleh ginjal.
Bila poliuria terus terjadi, dan diteruskan dengan mual muntah akan
meningkatkan dehidrasi pada sel, penurunan laju darah ke ginjal dan
terjadi penurunan pembuangan glukosa urine, sehingga akan
meningkatkan glukosa darah secara signifikan.
KAD vs HHS
Thank You