Anda di halaman 1dari 15

RATU ANNA

LESMI TEORI PRESENTASIDIRI


KENCANA
20080018018 ERVING GOFFMAN
To k o h t e o r i p r e se n t a si
d i r i ad al ah Er vi n g
Go f f m a n , a d a l a h
se o r a n g so si o l o g
t erk en al p ad a ab ad k e-
20 .
La t a r b e l a k a n g t e o r i
i n i a d a l a h b e r d a sa r k a n
d a r i k o n se p d i r i d a r i
M ead ,
d i i n t e r p r e t a si k a n d a n
d ik em b an g k an oleh
Go f f m a n d a l a m
b u k u n ya yan g p alin g
b e r p e n g a r u h “T h e
P r e se n t a t i o n o f se l f i n
e v e r y d a y l ife” ( 1959 ) .
Buku ini dianggap
karya t erpe nti n g

TOKOH DAN LATAR BELAKANG tentang diri pada


dasarnya bersifat

MUNCULNYA TEORI
so si a l .
Erving Goffman lahir di manville, Alberta,
Canada, 11Juni 1922. Meraih gelar Bachelor of
Arts (BA) tahun 1945, gelar Master of Arts (MA)
Tahun 1949 dan gelar Philosopy Doctor (Ph.D)
tahun 1953. Tahun 1958 meraih gelar guru
besar, tahun 1970 diangkat menjadi anggota
Committee for Study of Incarceration. Dan
tepat di tahun 1977 ia memperoleh
penghargaan Guggenheim. Meninggal pada
tahun 1982, setelah sempat menjabat sebagai
presiden dari American Sociological
Association dari tahun 1981-1982.
P e n g e m b a n g a n diri
sebagai k o n s e p p e n g a r u h dari
gagasan Cooley “The l o o k i n g
glass self”
Ada 3 k o m p o n e n :
1.Kita m e n g e m b a n g k a n
bagaimana kita t a m p i l
sebagai o r a n g lain
2.Membayangkan
bagaimana penilaian mereka
atas p e n a m p i l a n k i t a
3 . M e n g e m b a n g k a n perasaan
diri
K o n s ep dari Bu r k e : p e n d e k a t a n
d r a m a t u r g i s sebagai salah satu varian
interasionisme s i m b o l i k yang sering
m e n g g u n a k a n k o n s e p “peran sosial”
d a l a m menganalisis interaksi sosial.
Inti teori ini adalah bahwa kehidupan sebagai
perumpamaan pentas pertunjukan drama
(theatrical). Situasi atau setting dalam
kehidupan sehari-hari diumpamakan sebagai
panggung pertunjukan dan manusia adalah para
aktor yang menggunakan pertunjukan drama itu
PEN JELASAN
untuk memberikan kesan kepada para penonton
(orang lain).
INTI DARI
Panggung depan (Front stage) dan
TEORI
Panggung belakang (back stage)
Asumsi Dasar Teori Definisi Terbagi 2 :
“Manusia harus berupaya
m e m a h a m i setiap peristiwa
a t a u situasi yang t e n g a h
dihadapinya” Bingkai
Interpretasi yang d i b e r i k a n Garis (strip)
t e r h a d a p situasi yang t e n g a h (fram es)
d i h a d a p i m e r u p a k a n definisi
dari situasi tersebut.

M F | F/ W 2 0 2 0
KETERKAITAN
TEORI DENGAN
KOM UN IKASI
ANTAR PERSONA

M en u ru t Go ffm an , o ran g yan g t erl ib at


d a l a m su a t u p e r c a k a p a n t a t a p m u k a
p a d a d a sa r n y a m e n y a j i k a n d r a m a
k ep ad a law an b ic aran ya. M erek a
m em ilih k arak t er t ert en t u d an
m e n u n j u k a n k a r a k t e r i t u p a d a si t u a si
d a n l a w a n b i c a r a y a n g se su a i d e n g a n
k a r a k t e r y a n g t e l a h d i p i l i h . Si t u a si
t e r se b u t m e r u p a k a n b a g i a n d a r i
k o m u n i k a si / h u b u n g a n a n t a r p e r so n a .
Goffman menyatakan b a h w a
m a n a j e m e n kesan m e r u p a k a n
proses y a n g d r a m a t i s . Ini b e r a r t i
k e t i k a seseorang m e r a s a k a n
k e h a d i r a n o r a n g lain, ia
m e m i l i k i alasan u n t u k
m e m o b i l i s a s i k a n s u m b e r , gaya,
d a n kreativitas u n t u k
m e n a m p i l k a n kesan y a n g
m e n g g a m b a r k a n kesan positif.
Proses t e r s e b u t m u n c u l
pada kontak pertama dan
juga selama h u b u n g a n
j a n g k a p a n j a n g (suatu
proses interpersonal ).
HASIL RISET
Hasil riset
dari teori Pe n e l i t i :
R Ulfah, IA Ratnamulyani, M.
ini adalah
Fitriah.
pada
J u dul Penel i ti an :
penelitian Fenomena Penggunaan Foto
(Jurnal) Outfit ofThe Day (OOTD) di
Instagram Sebagai Media
yang Presentasi Diri
dilakukan
M et od e:
oleh: Kualitatif dengan metode
penelitia deskriptif.
Teknik Wawancara m e n d a l a m
p e n g u m p u lan d e n g a n narasumber . 6
data : Informan pengguna
instagram aktif yang
sering m e n g u n g g a h
foto OOTD (3 Orang
p e n g g u n a IG Aktif d a n
3 Orang follower).

Usia : 16-23 Tahun

W
Hasil Risetnya
Mengacu pada pernyataan Erving Goffman, bahwa
setiap individu adalah aktor yang memerankan
perannya pada panggung sandiwara, maka dalam
penelitian ini media sosial instagram menjadi panggung
depan (front stage) bagi para penggunanya (pengguna
aktif/fashionista).
Sedangkan pada panggung belakang (backstage),
para pengguna aktif/fashionista ini sebetulnya
berupaya mati-matian untuk bisa memenuhi “peran”
tersebut. Bahkan diperoleh informasi bahwa mereka
menjadi bergaya hidup konsumtif demi kebutuhan front
stage mereka di Instagram.
Choose your self-presentation
carefully, for what starts out as
a mask may become your face.

ER V I N G GO FFM A N
Dunia ini p a n g g u n g sandiwara
Ceritanya m u d a h b e r u b a h
Kisah M ahabr at a
A t a u t r agedi dari Yunani

Setiap kit a d a p a t satu peranan


Yang harus kit a m a i n k a n
A d a peran wajar
A d a peran ber pur a - p ur a

M engapa kit a bersandiwara ?


M engapa kit a bersandiwara ?

Peran yang kocak b i k i n kit a t e r b a h a k - b a h a k


Peran ber cint a b i k i n orang m a b u k kepayang
Dunia ini p e n u h peranan
Dunia ini bagaikan j e m b a t a n k e h i d u p a n
M engapa kit a bersandiwara ?