Anda di halaman 1dari 22

Penilaian sistematis sebelum, saat,

dan setelah bencana pada korban,


survivor, populasi rentan, dan
berbasis komunitas

1 Pusrengun
Fase-fase Bencana
Fase dalam terjadinya suatu
bencana yaitu;
O fase preimpact,
O fase impact
O dan fase postimpact.
Lanjutan fase…..

1. Fase preimpact merupakan warning


phase, tahap awal dari bencana. Informasi
didapat dari badan satelit dan meteorologi
cuaca. Seharusnya pada fase inilah segala
persiapan dilakukan baik oleh pemerintah,
lembaga, dan warga masyarakat.
Peran perawat dalam fase pre-impect
O Perawat mengikuti pendidikan dan pelatihan bagi
tenaga kesehatan dalam penanggulangan ancaman
bencana.
O Perawat ikut terlibat dalam berbagai dinas
pemerintahan, organisasi lingkungan, palang merah
nasional, maupun lembaga-lembaga
pemasyarakatan dalam memberikan penyuluhan
dan simulasi persiapan menghadapi ancaman
bencana.
O Perawat terlibat dalam program promosi kesehatan
untuk meningkatkan kesiapan masyarakat dalam
mengahdapi bencana.
2. Fase impact merupakan fase terjadinya
klimaks dari bencana. Inilah saat-saat
dimana manusia sekuat tenaga
mencoba untuk bertahan hidup (survive).
Fase impact ini terus berlanjut hingga
terjadi kerusakan dan bantuan-bantuan
darurat dilakukan
Peran perawat dalam fase impact
O Bertindak cepat
O Don’t promise. Perawat seharusnya tidak
menjanjikan apapun dengan pasti dengan maksud
memberikan harapan yang besar pada korban yang
selamat.
O Berkonsentrasi penuh pada apa yang dilakukan
O Kordinasi dan menciptakan kepemimpinan
O Untuk jangka panjang, bersama-sama pihak yang
tarkait dapat mendiskusikan dan merancang master
plan of revitalizing, biasanya untuk jangka waktu 30
bulan pertama.
3. Fase postimpact adalah saat dimulainya
perbaikan dan penyembuhan dari fase
darurat, juga tahap dimana masyarakat mulai
berusaha kembali pada fungsi komunitas
normal. Secara umum dalam fase postimpact
ini para korban akan mengalami tahap respon
psikologis mulai penolakan, marah, tawar-
menawar, depresi hingga penerimaan
Peran perawat dalam fase post impact
O Bencana tentu memberikan bekas khusus bagi
keadaan fisik, psikologi korban
O Stress fisikologi yang terjadi dapat terus berkembang
hingga terjadi post traumatic stress disorder (PTSD)
yang merupakan sindrom dengan 3 kriteria utama.
Pertama, gejala trauma pasti dapat dikenali. Kedua,
individu tersebut mengalami gejala ulang traumanya
melalui flashback, mimpi, ataupun peristiwa-
peristiwa yang memacuhnya. Ketiga, individu akan
menunjukan gangguan fisik. Selain itu, individu
dengan PTSD dapat mengalami penurunan
konsentrasi, perasaan bersalah dan gangguan
memori.
PERAWAT
TIM BANTUAN KESEHATAN
(BERDASARKAN KEPMENKES 066/MENKES/SK/II/2006

Tim yang Diberangkatkan Berdasarkan Kebutuhan


setelah Tim Gerak Cepat dan Tim RHA Kembali
dengan Laporan Hasil Kegiatan Mereka di Lapangan

• Dokter Spesialis
• Dokter Umum
• Apoteker & Asisten Apoteker
• Perawat Mahir
• Bidan (D3 Kebidanan)
• Sanitarian (SKM/D3 Kesling)
• Ahli Gizi (D3/D4 Gizi/SKM)
• Tenaga Surveilans (D III/IV Kesehatan/SKM)
Pusrengun
• Entomolog (D III/IV Kesehatan/SKM/Sarjana Biologi)
10
JUMLAH KEBUTUHAN SDM KES DI LAPANGAN UTK
JML PENDUDUK/ PENGUNGSI 10.000 – 20.000 ORANG

O Dokter Umum  4 orang


O Perawat  10 - 20 orang
O Bidan  8 – 16 orang
O Apoteker  2 orang
O Asisten Apoteker  4 orang
O Pranata Laboratorium  2 orang
O Epidemiolog  2 orang
O Entomolog  2 orang
O Sanitarian  4 – 8 orang Pusrengun

11
PERAN PERAWAT DALAM
MANAJEMEN KEJADIAN BENCANA
• perawat dalam asuhan keperawatan memiliki
tanggung jawab peran dalam membantu
mengatasi ancaman bencana baik selama
tahap preimpact, impact/emergency, dan
postimpact
• Peran perawat disini bisa dikatakan multiple;
– sebagai bagian dari penyusun rencana,
– pendidik,
– pemberi asuhan keperawatan
– bagian dari tim pengkajian kejadian bencana.
Tujuan tindakan asuhan keperawatan
pada bencana ini adalah untuk
mencapai kemungkinan tingkat
kesehatan terbaik masyarakat yang
terkena bencana tersebut

Tujuan
utama
PERAN PERAWAT
Peran dalam Pencegahan Primer
1. mengenali instruksi ancaman bahaya;
2. mengidentifikasi kebutuhan-kebutuhan saat fase
emergency (makanan, air, obat-obatan, pakaian dan
selimut, serta tenda)
3. melatih penanganan pertama korban bencana.
4. Berkoordinasi berbagai dinas pemerintahan,
organisasi lingkungan, palang merah nasional
maupun lembaga-lembaga kemasyarakatan dalam
memberikan penyuluhan dan simulasi persiapan
menghadapi ancaman bencana kepada masyarakat
Pendidikan kesehatan diarahkan kepada
1. usaha pertolongan diri sendiri (pada masyarakat tersebut)
2. pelatihan pertolongan pertama dalam keluarga seperti
menolong anggota keluarga dengan kecurigaan fraktur
tulang , perdarahan, dan pertolongan pertama luka bakar
3. memberikan beberapa alamat dan nomor telepon darurat
seperti dinas kebakaran, RS dan ambulans.
4. Memberikan informasi tentang perlengkapan yang dapat
dibawa (misal pakaian seperlunya, portable radio, senter,
baterai)
5. Memberikan informasi tempat-tempat alternatif
penampungan atau posko-posko bencana
Peran Perawat dalam Keadaan
Darurat (Impact Phase)

• Biasanya pertolongan pertama pada korban bencana


dilakukan tepat setelah keadaan stabil.
• Setelah bencana mulai stabil, masing-masing bidang tim
survey mulai melakukan pengkajian cepat terhadap
kerusakan-kerusakan, begitu juga perawat sebagai
bagian dari tim kesehatan.
• Perawat harus melakukan pengkajian secara cepat untuk
memutuskan tindakan pertolongan pertama.
• Ada saat dimana ”seleksi” pasien untuk penanganan
segera (emergency) akan lebih efektif. (Triase )
TRIASE
• Merah --- paling penting, prioritas utama.
keadaan yang mengancam kehidupan sebagian besar
pasien mengalami hipoksia, syok, trauma dada,
perdarahan internal, trauma kepala dengan kehilangan
kesadaran, luka bakar derajat I-II

• Kuning --- penting, prioritas kedua


Prioritas kedua meliputi injury dengan efek sistemik
namun belum jatuh ke keadaan syok karena dalam
keadaan ini sebenarnya pasien masih dapat bertahan
selama 30-60 menit. Injury tersebut antara lain fraktur
tulang multipel, fraktur terbuka, cedera medulla spinalis,
laserasi, luka bakar derajat II
O Hijau --- prioritas ketiga
Yang termasuk kategori ini adalah fraktur
tertutup, luka bakar minor, minor laserasi,
kontusio, abrasio, dan dislokasi

O Hitam --- meninggal


Ini adalah korban bencana yang tidak dapat
selamat dari bencana, ditemukan sudah
dalam keadaan meninggal
Peran perawat di dalam posko pengungsian dan
posko bencana

1. Memfasilitasi jadwal kunjungan konsultasi medis dan


cek kesehatan sehari-hari
2. Tetap menyusun rencana prioritas asuhan
keperawatan harian
3. Merencanakan dan memfasilitasi transfer pasien yang
memerlukan penanganan kesehatan di RS
4. Mengevaluasi kebutuhan kesehatan harian
5. Memeriksa dan mengatur persediaan obat, makanan,
makanan khusus bayi, peralatan kesehatan
6. Membantu penanganan dan penempatan pasien dengan
penyakit menular maupun kondisi kejiwaan labil hingga
membahayakan diri dan lingkungannya berkoordinasi dengan
perawat jiwa
7. Mengidentifikasi reaksi psikologis yang muncul pada korban
(ansietas, depresi yang ditunjukkan dengan seringnya menangis
dan mengisolasi diri) maupun reaksi psikosomatik (hilang nafsu
makan, insomnia, fatigue, mual muntah, dan kelemahan otot)
8. Membantu terapi kejiwaan korban khususnya anak-anak, dapat
dilakukan dengan memodifikasi lingkungan misal dengan terapi
bermain.
9. Memfasilitasi konseling dan terapi kejiwaan lainnya oleh para
psikolog dan psikiater
10. Konsultasikan bersama supervisi setempat mengenai
pemeriksaan kesehatan dan kebutuhan masyarakat yang tidak
mengungsi
Peran perawat dalam fase
postimpact
• Bencana tentu memberikan bekas khusus bagi
keadaan fisik, sosial, dan psikologis korban.

• Selama masa perbaikan perawat membantu


masyarakat untuk kembali pada kehidupan normal.

• Beberapa penyakit dan kondisi fisik mungkin


memerlukan jangka waktu yang lama untuk normal
kembali bahkan terdapat keadaan dimana
kecacatan terjadi.
22 Pusrengun

Anda mungkin juga menyukai