Anda di halaman 1dari 32

Al Quran Sebagai Asas

Panduan Kehidupan
Seorang Muslim
Kembali Kepada Sumber Robbani

Azmi Bahari
RMC Training Centre
http://my.opera.com/azmibhr/blog/
Memerlukan Allah Adalah Fitrah
Insaniyah.
Kita terlalu kerdil untuk mengharungi
gelombang kehidupan dan berdepan dengan
alam yang terbentang luas. Allah menjadikan
kita kerdil dan lemah supaya jiwa kita sentiasa
memerlukanNya untuk meraih kebahagiaan.
Tidak ada manusia yang mulhid atau tidak
bertuhan.
Kita memiliki berbagai kelemahan:
• Lupa dan lalai
• Lemah
• Tergesa-gesa
• Suka menentang arus
• Berkeluh kesah dan bakhil
Yang Membezakan Kita
Adalah IMAN
Beriman
Beriman Kepada
Kepada Hari
Allah Akhirat

Inilah yang membezakan seorang yang beriman dan yang tidak


beriman. Perbezaan yang menjadikan Keyakinan & Nilai, Sikap &
Pandangan Hidup serta Syakhsiyah (peribadi) & Ibadah kita
berbeza dengan orang lain. Oleh itu perbezaan seorang Muslim
dengan bukan Muslim bukan pada nama, bangsa dan keturunan,
bukan juga pada bahasa dan warna kulit.
Menerima Islam bermula
dengan keimanan atau
keyakinan yang bulat terhadap
Kebesaran dan Keagungan
Allah SWT. Keyakinan ini
menjadikan kita sentiasa
bersedia untuk taat & patuh
pada segala perintah dan
larangan Allah SWT.

Menerima Islam bukan sekadar


pengakuan semata-mata tetapi
merupakan transformasi
aqidah; daripada tidak beriman
kepada Allah sebagai Rabb dan
Ilah menjadi beriman kepada
Allah SWT dengan segala sifat
kesempurnaan dan
keagunganNya.
Keyakinan ini menjadikan
seseorang itu sentiasa
berusaha untuk mengenali
Allah SWT, mengetahui segala
suruhan dan laranganNya
serta sentiasa membina
keperibadian dirinya seperti
yang dikehendaki oleh Allah
SWT.

Kesempurnaan Iman
menjadikan seseorang itu
suka kepada apa yang
Allah suka dan benci
kepada apa yang Allah benci,
lalu dengan itu ia melakukan
segalanya kerana Allah SWT.
Sejarah telah menyaksikan kehebatan para Nabi & Rasul
serta para sahabat yang benar-benar menghayati
keimanan yang benar.
KUNCI KEBAHAGIAN

 Masyarakat Islam Hari Ini Ibarat Manusia Yang Diliputi Kegelapan;


Mereka Kebingungan, Berjalan Tanpa Petunjuk, Kadang-kadang Mereka
Terjatuh Dan Kadang-kadang Mereka Bertelingkah Sesama Sendiri.
Akibatnya Jiwa Mereka Menjadi Sempit, tiada Ketenangan Dan Mereka
Tidak Lagi Merasai Kebahagiaan Hidup Walau Kekayaan Menyelimuti
Kehidupan Mereka. Keadaan Mereka Berterusan Begini Padahal Di
hadapan Mereka Ada Suis Elektrik Yang Andaikata Mereka Menekannya
Dengan Jari Sedikit Sahaja Maka Akan Menyala Lampu Kehidupan Yang
Terang Benderang.
 Umat Islam Hari Ini Hidup Menderita Sedangkan Sumber
Kebahagiaan Dan Kekayaan Hati Berada Di Sisi Mereka Iaitu
Al Quran; Sumber Rabbani Yang Telah Membina Satu Generasi Yang
Unggul (‫ )جيل القران فريد‬Yang Telah Mengubah Sejarah Dan Tamadun Hidup
Manusia.

ُ ‫ظ َما * وال َما ُء فَوق‬


‫ظ ُهور ها َم ْح ُمو ُل‬ َّ ‫َاء يَقتُلُها ال‬ ِ ‫كَا ْل ِع‬
ِ ‫يس في البَ ْيد‬
Bak Unta Mati Kehausan Di Padang Pasir
Sedangkan Air Terpikul Di Atas Punggungnya
“…..Sesungguhnya telah datang kepada kamu
cahaya dari Allah dan kitab yang menerangkan.
Dengan kitab itulah Allah menunjuki jalan orang-
orang yang mengikuti keredhaanNya ke jalan
keselamatan dan mengeluarkan mereka dari
gelap gelita kepada cahaya terang benderang
dengan izin-Nya, dan menunjuki mereka ke jalan
yang lurus.”
(Al Maaidah 15-16)
UMAT YANG TERPEDAYA

 Umat Islam Hari Ini Nampaknya Begitu Mengagungkan Al Quran;


Mereka Begitu Menghormati, Mencintai Bahkan Tidak Ada Satupun
Rumah Yang Tidak Terdapat Al Quran Di Dalamnya.
 Namun Musuh-musuh Islam Dengan Segala Helah Dan Tipu Daya
Telah Menjauhkan Umat Ini Dari Manfaat Al Quran. Sehinggakan Al
Quran Yang Merupakan Khazanah Berharga Yang Ditinggalkan Oleh
Baginda Rasulullah SAW Tidak Lagi Dihayati Sebagaimana
Seharusnya.
 Umat Islam Hari Ini Boleh Dipertikaikan;
 Adakah Mereka Membaca Al Quran?
 Sekiranya Mereka Membacanya, Adakah Mereka Memahaminya?
 Sekiranya Mereka Memahaminya, Adakah Mereka
Menghayatinya?
 Sekiranya Mereka Menghayatinya, Adakah Mereka Mengambilnya
Sebagai Panduan Dan Dilaksanakan Dalam Kehidupan Mereka?
Sikap Para Sahabat RA
Terhadap Al Quran
• Mendengar untuk melaksanakan
• Menolak apa saja yang bertentangan
dengan al Quran; adat, budaya dan
cara hidup…
• Menjadikan Rasulullah sebagai
qudwah dakam menghayati manhaj
hidup Qur’ani
Jiilun Qurianun Farid
Bagaimana Hati kita ?
Mati
Sakit
Hidup

Kebahagiaan Itu Di HATI


Bagi hati yang mampu merasai kebesaran & keagungan Allah
maka ia akan memperolehi kebahagiaan sebenar, inilah hati
yang HIDUP. Hati yang disinari cahaya IMAN
Bagaimana Sikap Kita
Dengan Al Quran
 Perintah Allah SWT
 Kalamullah
 Panduan Hidup
 Penyelesaian Bagi Semua
Permasalahan
 Kisah Dan Pengajaran Yang
Menghidupkan Hati
AL QURAN MENUNTUT PERSEDIAAN JIWA

 Al Quran Perlu Dihadapi Dengan Jiwa Atau Hati Yang Bersedia.


 Sirah Yang Harum Telah Menyaksikan Bagaimana Sahabat-sahabat
Membaca Al Quran Dengan Penuh Penghayatan.
Pernah Pada Suatu Malam Sayyidina Umar Al Khattab Pergi Mengelilingi
Kota. Tiba-tiba Beliau Mendengar Seseorang Membaca,
“Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Demi Bukit
Thur. Dan Demi Kitab Yang Ditulis. Pada Lembaran Yang Terbuka. Dan
Demi Baitul Makmur. Dan Demi Atap Yang Ditinggikan (Langit). Dan
Demi Laut Yang Di Dalam Tanahnya Ada Api. Sesungguhnya Siksa
Tuhanmu Pasti Tejadi. Tidak Ada Yang Dapat Mencegahnya.” (At Thur:1-
8).
Ketika Mendengar Bacaan Ini, Beliau Berkata. “Inilah Sumpah Yang Benar,
Demi Tuhan Pemilik Ka’bah.” Beliau Lantas Tersungkur Pengsan. Beliau
Digendong Oleh Sahabat Yang Bernama Aslam Dan Di Bawa
Kerumahnya. Beliau Sakit Selama Tiga Puluh Hari.

Banyak Lagi Riwayat-riwayat Sebegini Dikalangan Sahabat. Hassan Al Banna


Menggambarkan Al Quran Ini Seperti Tenaga Elektrik Bagi Jiwa Yang
Bersedia Dan Penuh Penghayatan Akan Memberi Kesan Yang Cukup Kuat
Bahkan Ada Sahabat Yang Membaca Al Quran Lalu Jatuh Dan Meninggal
Dunia.
APA ITU HATI ?

 Hati Atau Qalbu Merupakan Anggota (Bathin) Yang Paling Penting


Dalam Diri Manusia.
 Hati Rasulullah Saw Adalah Penerima Pertama Ajaran Al Quran:
“Sesungguhnya Al Quran Diturunkan Oleh Tuhan Semesta Alam,
Diturunkan Oleh Ruh Suci (Jibrail), Ke Dalam Hati Engkau (Ya
Muhammad), Supaya Engkau Memberi Peringatan…”
(As Syura: 192-194)
 Justeru Itu, Kita Hanya Akan Mendapat Kebahagiaan Dan Rahmat
Yang Sepenuhnya Jika Kita Membaca Al Quran Dengan Disertai
Oleh Hati Yang Penuh Khusyuk.
 ‘Hati” Yang Diistilahkan Oleh Al Quran Ini Bukanlah Seketul Daging
Di Dalam Tubuh Kita, Tetapi Adalah Pusat Segala Perasaan,
Fikiran, Tujuan, Kemahuan, Ilham, Ingatan Dan Perhatian.
HATILAH YANG MENJADI LEMBUT

Allah Telah Menurunkan Perkataan Yang Paling Baik (Iaitu) Al Quran


Yang Serupa (Mutu Ayat-ayatnya) Lagi Berulang-ulang, Gementar
Kerananya Kulit Orang-orang Yang Takut Kepada Tuhan-nya,
Kemudian Menjadi Tenang Kulit Dan Hati Mereka Di Waktu
Mengingati Allah. Itulah Petunjuk Allah, Dengan Kitab Itu Dia
Menunjuki Sesiapa Yang Dikehendaki-nya. Dan Barangsiapa Yang
Disesatkan Allah, Maka Tidak Ada Seorangpun Pemberi Petunjuk.

(Az Zumar 39:23),


HATILAH YANG AKAN KERAS SEPERTI BATU

Kemudian Setelah Itu Hatimu Menjadi Keras Seperti Batu, Bahkan


Lebih Keras Lagi. Padahal Di Antara Batu-batu Itu Sungguh Ada
Yang Mengalir Sungai-sungai Daripadanya Dan Di Antaranya
Sungguh Ada Yang Terbelah Lalu Keluarlah Mata Air
Daripadanya Dan Di Antaranya Sungguh Ada Yang Meluncur
Jatuh, Kerana Takut Kepada Allah. Dan Allah Sekali-kali Tidak
Lengah Dari Apa Yang Kamu Kerjakan
(Al Baqarah 2: 74).
HATI JUGALAH YANG MENJADI BUTA DAN
ENGGAN MENGAKU KEBENARAN

Maka Apakah Mereka Tidak Berjalan Di Muka Bumi, Lalu Mereka


Menpunyai Hati Yang Dengan Itu Mereka Dapat Memahami Atau
Mempunyai Telinga Yang Dengan Itu Mereka Dapat Mendengar?
Kerana Sesungguhnya Bukanlah Mata Itu Yang Buta, Tetapi Yang
Buta Ialah Hati Yang Di Dalam Dada.
( Al Hajj 22: 46)
HATILAH YANG MEMIKIR DAN MEMAHAMI

Dan Sesungguhnya Kami Jadikan Untuk (Isi Neraka Jahannam)


kebanyakkan Dari Jin Dan Manusia, Mereka Mempunyai Hati
Tetapi Tidak Dipergunakannya Untuk Memahami (Ayat-ayat Allah)
Dan Mereka Mempunyai Mata Tetapi Tidak Dipergunakan Untuk
Melihat (Tanda-tanda kekuasaan Allah) Dan Mereka Mempunyai
Telinga Tetapi Tidak Dipergunakan Untuk Mendengar (Ayat-ayat
Allah ). Mereka Itu Sebagai Binatang Ternakan, Bahkan Mereka
Lebih Sesat Lagi. Mereka Itulah Orang-orang Yang Lalai.
(Al-’araf 7 : 179)
DI DALAM HATI TERTANAM SEGALA AKAR UMBI
PENYAKIT-PENYAKIT ZAHIR

Maka Kamu Akan Melihat Orang-orang Yang Ada Penyakit Dalam


Hatinya ( Orang-orang Munafik) Bersegera Mendekati Mereka
(Yahudi Dan Nasrani ), Seraya Berkata, “Kami Takut Akan Mendapat
Bencana “. Mudah-mudahan Allah Akan Mendatangkan Kemenangan
(Kepada Rasul-nya), Atau Sesuatu Keputusan Dari Sisi-nya. Maka
Kerana Itu Mereka Menjadi Menyesal Terhadap Apa Yang Mereka
Rahsiakan Dalam Diri Mereka.
(Al Maaidah 5:52)
HATI ADALAH TEMPAT SEGALA PENYAKIT
BATHIN

Dalam Hati Mereka Ada Penyakit,lalu Ditambah


Allah Penyakitnya; Dan Bagi Mereka Seksa
Yang Pedih, Disebabkan Mereka Berdusta.
(Al Baqarah 2: 10)
HATI ADALAH TEMPAT BERTAHKTANYA IMAN DAN
SIFAT MUNAFIK

Maka Allah Menimbulkan Kemunafikan Pada Hati Mereka Sampai


Kepada Waktu Mereka Menemui Allah , Kerana Mereka Telah
Memungkiri Terhadap Allah Apa Yang Mereka Ikrarkan Kepada-Nya
Dan (Juga) Kerana Mereka Selalu Berdusta

(At Taubah 9:77)


HATI ADALAH PUSAT KEBAIKAN DAN KEJAHATAN, BAIK
KETENTERAMAN DAN KEPUASAN

(Yaitu) Orang-orang Yang Beriman Dan Hati Mereka


Menjadi Tenteram Dengan Mengingati Allah. Ingatlah,
Hanya Dengan Mengingati Allah Hati Akan Menjadi
Tenang

(Ar Ra’du 13: 28)


HATI ADALAH SUMBER KEKUATAN UNTUK
BERDEPAN PENDERITAAN

Tidak Ada Sesuatu Musibahpun Yang Akan Menimpa


Seseorang Kecuali Dengan Izin Allah; Dan Barangsiapa
Yang Beriman Kepada Allah, Nescaya Dia Akan Memberi
Petunjuk Kepada Hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui
Segala Sesuatu.

(At Taghaabun 64: 11)


SELAIN ITU

 HANYA HATI YANG DAPAT MERASAI PERSAUDARAAN


(AL ANFAAL 8: 63)
 HATI YANG AKAN MERASAI HAKIKAT TAQWA (AL
HUJURAT 49: 3, AL HAJJ 22: 32)
 HATI YANG AKAN MERASA RAGU-RAGU DAN SYAK
(AT TAUBAH 9: 45)
 HATI YANG AKAN MERASA BERSALAH DAN KESAL
(ALI IMRAN 3: 156)
 HATI YANG AKAN MERASA MARAH (AT TAUBAH 9: 15)
BAGAIMANA MENGAMBIL MANFAAT AL-QURAN

 Daya Penglibatan Rohaniah Iaitu Dengan


Mencintai Kebenaran.
Kenal Kebenaran
Menerima Kebenaran
Sentiasa Ingin Berdamping Dengan Kebenaran

 Kesedaran
Keperluan Untuk Membaca Al Quran
Keperluan Kepada Memahami Dan Menghayati
Pembacaan
Keperluan Kepada Pelaksanaannya Dalam
Kehidupan.
Merasa Berada Di Hadapan Allah.
Mendengar Dari Allah.
Setiap Perkataan Untuk Kita.
Percakapan (Berinteraksi) Dengan Allah
Yakin Dan Mengharap Ganjaran Allah
HATI YANG HIDUP

 Hanya Dengan Cara Ini Hati Akan Hidup Dan


Bertindakbalas Dengan Al Quran, Jiwa Akan Dapat
Menggali Khazanah Yang Tersimpan Di Dalam Al Quran.
 Hati Yang Hidup Ialah Hati Yang Diselubungi Perasaan
Kagum Dan Penuh Pujian, Yakin Dan Sabar, Takut Dan
Mengharap, Bersyukur Dan Memuliakan, Gerun Dan
Takjub, Cinta Dan Rindu, Gembira Dan Sedih, Berfikir
Dan Merenung, Menyerah Dan Patuh Ketika Membaca
Ayat-ayat Allah SWT.
 Kesan Ke Atas Hati Ini Akan Terus Menerus Menguasai
Jiwanya Hingga Segala Perasannya Terpancar Melalui
Lidah Dan Tingkah Lakunya.
Rujukan

 Hadith Tsulatsa (Ceramah-ceramah Hassan Al-


Banna) oleh Ahmad Isa ‘Asyur.
 Jalan Menuju Al Quran oleh Khurram Murad.
 Muallim Fi Toriq oleh Syed Qutb