Anda di halaman 1dari 31

Hasil Kali Dua Pencerminan

Jika dua garis a,b


dengan a//b, maka
MbMa=SCD dengan
|CD|=2 x jarak (a,b)
dan CD a.
• Bukti
Misal s adalah sebarang garis sedemikian sehingga
sa dan misal A=(a,s) serta B=(b,s). Dari teorema
sebelumnya telah diperoleh MsMa=HA dan MbMs=HB
, sehingga :
Mb Ma = Mb I Ma
= Mb (MsMs )Ma
= Mb MsMs Ma
= (Mb Ms )(Ms Ma)
= HBHA
= SCD dengan |CD|= 2 |AB|
Jadi terbukti jika dua garis a,b dengan a//b, maka
MbMa=SCD dengan |CD|=2 x jarak (a,b) dan CD a.
Suatu geseran SAB selalu
dapat dinyatakan sebagai
hasil kali dua pencerminan
Ms dan Mt dengan s//t dan
s  AB, sedangkan jarak
(s,t) adalah ½ |AB|.
Bukti
Dari titik-titik A dan B yang diketahui, diperoleh
SAB yang tertentu. Misal s adalah sebarang garis
sedemikian sehingga sAB, dan t sebarang garis
dengan t//s dan jarak (s,t)= ½ |AB|. Dari teorema
sebelumnya dapat dengan mudah ditunjukkan
bahwa hasil kali MtMs tak lain adalah SAB.
HASIL KALI DUA PENCERMINAN
ADALAH ½ PUTARAN
Buatlah dua buah cermin yaitu S dan T yang tegak
lurus dan berpotongan di titik P

S
P
Buatlah titik A sembarang

S
P

A
Cerminkan A terhadap cermin S, maka didapat A’

T
A’

S
P

A
Cerminkan kembali titik A’ terhadap cermin T, maka
didapat A”

T
A” A’

S
P

A
Buatlah titik D yang berada di antara A dan A’ dan titik
E yang berada di antara A’ dan A”

T
A” A’

S
P D

A
Tariklah garis dari A ke A”

T
A” A’

S
P D

A
Tariklah garis dari P ke A’

T
A” A’

S
P D

A
Sudut α merupakan sudut DPA’ dan sudut β merupakan sudut A’PE

T
A” A’

β
α
S
P D

A
T
A” A’

β
α
S
P D

E titik tengah A’A” maka PE = PE dan A’E = A”E.


Maka APE ≡ A’PE → Dalil SDS (Sudut, Sisi, Sudut) → besar sudut A’PE = besar sudut
A”PE.

D titik tengah AA’ maka PD = PD dan AD = A’D.


Maka APD ≡ A’PD → Dalil SDS (Sudut, Sisi, Sudut) → besar sudut APD = besar sudut
A’PD.
T
A” A’

E
γ
ββ
α
S
P α D

Besar sudut APA’ = 2x (besar sudut APE + besar sudut A’PD)


= 2x besar sudut EPD
=2γ
Hasil dua kali pencerminan adalah
rotasi
Gambarlah dua buah cermin sembarang (S dan T)
yang saling berpotongan di titik P.
S

T
Buatlah sembarang titik A, lalu dicerminkan terhadap
cermin T, jadilah A’.

P
A’

T
A
Cerminkan kembali A’ terhadap cermin S sehingga menghasilkan A”

A”
S

P
A’

T
A
Buat titik D yang merupakan titik tengah A’A” dan titik E yang merupakan titik tengah
AA’

A”
S

P
A’

E
T
A
Tarik garis antara P dengan A, A’ dan A”. Misalkan α adalah sudut antara
EPA’ dan β adalah sudut antara A’PD.

A”
S
D
β
P α
A’

E
T
A
A”
S
β D
β
P α
α A’

E
T
A

E titik tengah AA’ maka PE = PE dan AE = A’E.


Maka APE ≡ A’PE → Dalil SDS (Sudut, Sisi, Sudut) → besar sudut APE = besar sudut
A’PE.

D titik tengah A”A’ maka PD = PD dan A”D = A’D.


Maka A’PD ≡ A”PD → Dalil SDS (Sudut, Sisi, Sudut) → besar sudut A’PD = besar sudut
A”PD.
A”
S
β D

P
β
α γ
α A’

E T
A

Besar sudut APA’ = 2x (besar sudut APE + besar sudut A’PD)


= 2x besar sudut EPD
=2γ
CONTOH SOAL
Jawaban