Anda di halaman 1dari 29

KARSINOMA SERVIK

DR.ERVA DHARMAWANTI , SpOG


Apa itu Kanker
Serviks ?
Kanker Leher Rahim :
Adalah kanker yang terjadi pada leher rahim
(serviks)
1

Apa itu serviks ?


Serviks adalah daerah yang
menghubungkan rahim
(uterus) dan vagina.

The Adam Health Illustrated Encyclopedia, A.D.A.M., Inc. is accredited by URAC,


also known as the American Accreditation HealthCare Commission
Organ Genitalia Perempuan

Leher rahim
Seberapa sering Kanker
Serviks ?
Menurut WHO
TIAP TAHUN, DI SELURUH DUNIA:

490,000 perempuan didiagnosa*

menderita kanker serviks

240,000 di antaranya MENINGGAL

*80% terjadi di negara berkembang


Bagaimana Terjadinya Kanker
Serviks?
Kanker serviks dapat berkembang ketika sel yang abnormal dalam
serviks mulai membelah diri tanpa terkendali

Sel yang abnormal pada serviks dapat berkumpul menjadi tumor

Jinak
• tidak berbahaya
• tetap pada daerah sumbernya,
TUMOR
tidak menyebar

Ganas
• berbahaya , dapat menjadi
kanker
• akan menyebar ke daerah
lain
The Adam Health Illustrated Encyclopedia, A.D.A.M., Inc. is accredited by URAC,
also known as the American Accreditation HealthCare Commission
Bagaimana terjadinya Kanker
Serviks ?

Sel Normal Lesi Pra Kanker Kanker


Serviks Normal (Leher
Rahim)
Lesi Pra
Kanker
Apa penyebab Kanker
Serviks?
KANKER SERVIKS DISEBABKAN OLEH HUMAN PAPILLOMAVIRUSa,1,2
120 Tipe HPV telah diketahui
30-40 Tipe HPV menyerang anogenital

Low risk type ( HPV 6 & 11 ) High risk type ( HPV 16 & 18)
(tidak menyebabkan kanker) Menyebabkan kanker serviks
Menyebakan anogenital warts
Anogenital : area kelamin (termasuk kulit penis, mulut
vagina & anus)

Infeksi dengan HPV seringkali TIDAK menimbulkan gejala


Banyak orang TIDAK tidak tahu mereka terinfeksi HPV
Banyak orang dapat menularkan HPV TANPA menyadarinya
Cara Penularan
Pap Smears sebagai Deteksi
Dini
Pap Smear : pengambilan sel dari serviks, diperiksa dengan mikroskop
untuk mengetahui adanya kelainan pada serviks

JIKA ANDA SUDAH MENIKAH / MELAKUKAN


HUBUNGAN, LAKUKAN PAP SMEAR SECARA
TERATUR
Cervical Cancer Screening

o Pap Smears
 Regular Pap smears
untuk setiap wanita
seksual aktif
berapapun usianya.
 Batas umur ????
Bagaimana mendiagnosisnya ?

Pap smear: Pengambilan sel – sel serviks dengan spatula


atau sitobrush, kemudian dioleskan di objek glas. Setelah
itu diperiksa dengan mikroskop.
Pelvic examination: Vagina dan organ sekitar diperiksa
secara visual dan bimanual (menggunakan dua tangan).
Kemudian organ – organ di raba dengan jari / tangan ,
dengan memakai sarung tangan dimasukkan ke dalam
vagina dan tangan lain meraba perut.
Penting untuk di-INGAT!!!
• Kanker serviks adalah kanker yang banyak
menyebabkan kematian pada perempuan
• Kanker serviks dapat dicegah :
– Deteksi sedini mungkin dengan PAP
SMEAR
– Edukasi mengenai kanker serviks
– Vaksinasi HPV VAKSIN

KONSULTASIKAN KEPADA DOKTER ANDA


TENTANG KANKER SERVIKS & CARA PENCEGAHANNYA
Vaksin HPV diberikan
kepada siapa ?????
• Wanita usia 9 – 26 tahun
• Wanita usia diatas 26 tahun ????
CIN 2/3 dan AIS
Penanda yang mewakili untuk Kanker serviks

Definitive
Efficacy

0 - 1 tahun 0 - 5 tahun sampai 20 tahun

Infeksi CIN Kanker


Persistent 2/3 serviks
Infeksi or
awal AIS
HPV
CIN 1

Infeksi HPV “sembuh”


Bagaimana mendiagnosisnya?

Colposcopy: Jika papsmear abnormal, pasien akan


disarankan untuk dikolposkopi. Yaitu pemeriksaan
pembesaran leher rahim dengan alat dan lampu, dengan
pewarnaan asam cuka dan pada penemuan abnormal
disarankan untuk biopsi.
Large loop excision of the transformation zone
(LLETZ):
Sering digunakan untuk mengambil atau memotong daerah
serviks yang mengandung sel – sel abnormal .
Digunakan seperti kawat tipis dan dialiri listrik untuk
memotong daerah yang dimaksud.
Cone biopsy: Pengambilan sampel serviks yang lebih
besar untuk pemeriksaan lebih lanjut sel – sel kanker .
Faktor Risiko

• Hubungan seksual pertama pada usia muda


(sebelum usia 18)
• Pasien atau seksual partner mempunyai penyakit
kondiloma genitalia (kutil).
• Tidak menggunakan kondom pada hubungan
seksual dengan partner baru.
• Pasangan yang lalu dari partner seks menderita
kanker serviks atau sel2 abnormal.
• Sexual partner menderita kanker penis.
Faktor Risiko Lain:

 Age
 Race
 Poor diet, and other infections.
 Abnormal Pap smear.
 Previous genital or vaginal cancer.
 Cigarette smoking.
 Immune defenses are low (e.g., transplants, taking
immunosuppressive drugs, or AIDS.
Jenis Bentuk Sel Kanker Serviks
Karsinoma sel skuamosa adalah tipe yang paling banyak
ditemukan. Terjadi lebih dari bagian luar leher rahim,
yang meluas atau menyebar ke dinding vagina.

Adenocarcinoma juga makin berkembang. Dimulai


kebanyakan dari bagian dalam leher rahim yang kemudian
meluas ke bagian luar leher rahim .

Mixed types terjadi sekitar 4% dan meliputi


"adenosquamous" and "Glassy cell" cancer.

Rare Types (kurang dari 1%) meliputi "neuroendocrine"


cancers (carcinoid and small cell) dapat menyebarke
serviks berasal dari area lain.
Manifestasi Klinik
 Perdarahan per vaginam abnormal (e.g., spotting
setelah hubungan seksual, perdarahan diantara
periode menstruasi, jumlah darah menstruasi banyak).
 Abnormal (kuning putih, berbau) cairan vaginal,
 Low back pain
 Nyeri Cervical, noted ketika tampon , jari atau penis
dimasukkan ke dalam vagina .
 Nyeri saat berhubungan seksual.
 Nyeri saat BAK pada keadaan yang lanjut.
Manifestasi Klinik
Jika kanker sudah metastasis
:
 Sulit BAK dan mungkin gagal ginjal.
 Nyeri BAK dan kadang2 kencing darah .
 Bengkak di kaki .
 Diarrhea, atau nyeri di daerah anus atau BAB berdarah
 Mual, lemas, BB turun, nafsu makan turun, dan terasa
nyeri.
 Konstipasi
 Lubang Abnormal di leher rahim (fistula)
 pembesaran kelenjar limphe di leher atau ketiak.
 Penyebaran lanjut ke tulang , paru m usus atau otak
memberikan tanda – tanda abnormal.
Kanker Serviks
Stadium Kanker serviks
Stage I tumors: sel – sel kanker hanya terdapat dan terbatas pada
leher rahim.

Stage II tumors: sel tumor sudah menyebar di luar bagian dari leher
rahim, sepert bagian atas dari vagina atau jaringan di sekitar leher rahim.

Stage III tumors: tumor sudah menyebar di organ sekitar seperti


bagian bawah dinding vagina, kelenjar getah bening terdekat atau jaringan
lemak di sekitar leher rahim sampai mencapai dinding pelvis .

Stage IV tumors: tumor menyebar ke organ – organ di sekitar organ


genitalia ( yaitu kandung kemih atau usus) atau ke organ – organ di luar
rongga pelvis . Meliputi penyebaran ke paru, hati atau tulang.
Pengobatan Kanker Serviks

Surgery
 Radiation Therapy
 External Radiation
 Chemotherapy
Surgery

Radikal Histerektomi, disertai

Pelvic lymph node diseksi (sentinal node biopsy)

Para-aortic lymph node sampling


Systemic Therapy and Radiation

Cisplatin
Brachytherapy
Pelvic Radioterapi