Anda di halaman 1dari 12

Azmi Bahari

Ma’had Attarbiyah Al Islamiyah


[MATRI]

Aku Pendosa
Musibah Sebenar
Musibah yang sebenar ialah
musibah yang menimpa
hati bukan fizikal.
Bencana Di 3 Negeri

13. (Gunanya catitan malaikat-malaikat itu ialah: untuk


menyatakan siapa Yang berbakti dan siapa Yang bersalah) -
kerana sesungguhnya: orang-orang Yang berbakti, tetap
berada Dalam syurga Yang penuh nikmat. 14. dan
Sesungguhnya orang-orang Yang bersalah, bertempat
Dalam neraka Yang menjulang-julang. (Al Infitar)
Akibat DOSA
1. Tidak mendapatkan ilmu yang sebenar.
– Ilmu adalah sinar yang diletakkan Allah SWT
ke dalam hati. Sedangkan ma’siat
memadamkan sinar tersebut.
– Pernah Imam Malik menasihatkan Imam
Syafi’i yang belajar dengarnya:
"Saya melihat Allah telah meletakkan sinar
dalam hatimu. Jangan engkau padamkan
dengan kegelapan ma’siat.“
2. Tidak mendapat rezeki yang diberkati.
– Hadith, dalam Musnad Imam Ahmad ada
menyatakan:
"Sesungguhnya seorang hamba tidak
mendapatkan rezeki kerana dosa yang diperbuat."
3. Kerisauan dan kesepian di hati .
– Hati seorang insan pelaku ma’siat dengan Allah
SWT, tidak ada keseimbangan dan kenikmatan,
malahan yang terbit dari hatinya hanyalah
kegelisahan dan kesepian. Sekiranya
kenikmatan dunia dan seisinya diberikan
kepadanya, tetap tidak akan mampu
mengimbangi keresahan dan kesepian tersebut.
4. Banyak mendapat kesulitan .
– Orang yang tidak bertaqwa akan mendapat
kesukaran dalam pelbagai urusannya.
Kehidupannya banyak menemui kesulitan, jalan
buntu dan jalan penyelesaian yang serba sulit.

“Maka aku katakan kepada mereka: "Mohonlah ampun


kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha
Pengampun Niscaya Dia akan mengirimkan hujan
kepadamu dengan lebat,Dan membanyakkan harta dan
anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun
dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-
sungai.” (Surah Nuh: ayat 10-12)
5. Kegelapan dalam hati .
– Berkata Abdullah bin Abbas:
"Sesungguhnya pada kebaikan itu ada cahaya pada
wajah, sinar pada hati, kelapangan pada rezeki dan
kekuatan pada badan serta kecintaan di hati ramai orang
terhadapnya. Adapun pada perbuatan buruk terdapat
warna hitam pada wajah, kegelapan dalam hati,
kelemahan badan, kekurangan rezeki dan rasa benci
kepadanya di hati ramai orang.“
6. Melemahkan hati dan badan.
– Orang mu’min itu kekuatannya terletak pada hatinya.
Bilamana hatinya kuat, badannya pun menjadi kuat.
Sedangkan orang yang jahat dan penuh dengan ma’siat,
walaupun badannya kuat, namun hatinya sangat lemah.
Bayangkan dalam sejarah yang lalu, kekuatan badan
orang-orang Persia dan Romawi dapat dihancurkan
oleh orang-orang mu’min dengan kekuatan hati yang
kuat imannya kepada Allah SWT.
7. Kehilangan keta’atan.
– Tidak ada hukuman bagi suatu dosa, kecuali
hukuman itu adalah terhalangnya seseorang
daripada keta’atan terhadap Allah SWT. Juga
akan terputus jalan-jalan kebaikan baginya.
8. Mengurangi umur dan mengikis keberkatan.
– Sebahagian ulamak mengatakan, bahawa
berkurangnya umur orang yang suka
melakukan ma’siat bermakna hilangnya
keberkatan umur. Hidup ini sebenarnya adalah
kehidupan hati.
– Bila hidupnya berpaling daripada Allah SWT
dan sibuk dalam kema’siatan, maka umurnya
tidak diberkati dan dianggap pendek.
Oleh itu:

Takutlah dosa yang akan mematikan


hati kita dan menjauhkan kita dari
Redha & Rahmat Allah SWT
Luasnya Pengampunan Allah SWT

Harapan Sentiasa
Ada
Kesimpulan

• Jika kita inginkan kebahagiaan di


dunia dan akhirat maka perbaikilah
hati kita dan jauhkan diri kita dari
dosa & Maksiat kepada Allah SWT
• Apalah gunanya dunia dan segala
kemewahan hidup jika Allah SWT
tidak redha kepada kita