Anda di halaman 1dari 30

OBAT & PENGGOLONGAN OBAT

Okta Fera, S.Si.,M.Farm,Apt


Obat
 Drug (Inggeris)
 Droque (Perancis)
 Rempah kering

Dari segi Farmakologi :


Obat adalah substansi yang digunakan untuk
pencegahan, diagnosis dan pengobatan
penyakit pada manusia maupun binatang.
DEFINISI OBAT
SK Menkes No.125/Kaab/B.VII/71/1971

• Obat adalah suatu bahan atau


paduan bahan-bahan yang
digunakan dalam mentapkan
diagnosis, menancegah, mengurangi,
menghilangkan, menyembuhkan
penyakit , luka, atau kelainan
badaniah dan rohaniah pada
manusia atau hewan, memperelok
badan atau bagian badan manusia.
DEFINISI OBAT
PENGERTIAN OBAT SECARA KHUSUS

• Obat yg berisi zat khasiat/tidak


OBAT • Belum diketahui khasiat dan penggunaannya
BARU

• Obat yg paling banyak dibutuhkan untuk layanan


kesehatan
OBAT • Tercantum dalam daftar obat essensial nasional (DOEN)
ESSENSIAL

• Obat dengan nama resmi yang ditetapkan oleh Fiuntuk


OBAT zat khasiat yang dikandungnya
GENERIK
Lanjutan
PENGERTIAN OBAT SECARA KHUSUS
• Obat dalam keadaan murni atau campuran dalam bentuk
salep, cairan, suppositoria, kapsul, pil, tablet dsb yang secara
OBAT teknis sesuai dg FI atu buku lainnya yg ditetapkan pemerintah
JADI

• Obat jadi dengan nama dagnag yang terdaftar atas nama


pembuat yg sudah diberi kuasa dan obat itu dijual dalam
OBAT PATEN kemasan asli dari perusahaan yg memproduksinya

• Obat yg diperoleh langsung dari bahan-bahan alamiah, diolah


secara sederhana berdasarkan pengalaman dan disgunakan
OBAT dalam pengobatan tradisional
ASLI/tradisonal
PENGGOLONGAN OBAT

Untuk memudahkan pengawasan, penggunaan dan


pemantauan, obat digolongkan sebagai berikut :
1. Penggolongan Obat Berdasarkan Keamanan
2. Berdasarkan Cara Atau Jalur Pemakaian
3. Berdasarkan Sumber Atau Asalnya
4. Berdasarkan Efek Yang Ditimbulkan,
5. Berdasarkan Bentuk Sediaan
6. Berdasarkan Penamaan
7. Penggolongan Obat Berdasarkan Keamanan Jika
Diberikan Selama Kehamilan
8. Penggolongan Obat Berdasarkan Kelas Terapi
Penggolongan Obat Berdasarkan
Keamanan
Sesuai Permenkes No.
917/MENKES/PER/X/1993 Tentang Daftar
Wajib Obat Jadi, bahwa yang dimaksud
dengan golongan obat adalah
penggolongan yang dimaksudkan untuk
peningkatan keamanan dan ketetapan
penggunaan serta pengamanan distribusi
yang terdiri dari Obat Bebas, Obat Bebas
Terbatas, Obat Wajib Apotek, Obat Keras,
Psikotropika dan Narkotika.
Penggologan Obat “Keamanan”

Obat
Obat Obat Obat Obat
bebas
bebas keras psikotropik narkotika
terbatas
1. Obat Bebas
Obat bebas adalah obat yang boleh dibeli
bebastanpa resep dokter. Aman dipakai
untuk penyakit-prnyakit ringan
Dalam kemasannya ditandai dengan
lingkaran berwarna hijau.
Contohnya adalah Parasetamol, Vitamin-C,
Asetosal (aspirin), Antasida Daftar Obat
Esensial (DOEN), dan Obat Batuk Hitam
(OBH).
CONTOH OBAT BEBAS
2. Obat Bebas Terbatas
 Disebut daftar W . Obat golongan ini juga relatif
aman selama pemakaiannya mengikuti aturan
pakai yang ada.
 Penandaan obat golongan ini adalah adanya
lingkaran berwarna biru dan 6 peringatan khusus.
 Sebagaimana Obat Bebas, obat ini juga dapat
diperoleh tanpa resep dokter di apotek, toko obat
atau di warung-warung dalam jumlah terbatas
 Contohnya obat flu kombinasi (tablet),
Klotrimaleat (CTM), dan Mebendazol.
Peringatan pada
obat bebas terbatas
CONTOH OBAT BEBAS
TERBATAS
3. Obat Keras
Disebut golongan G (gevaarlijk) yang artinya berbahaya. Obat keras adalah obat
yang hanya bisa diperoleh dengan resep dokter. Kemasan obat ditandai dengan
lingkaran yang di dalamnya terdapat huruf K berwarna merah yang menyentuh
tepi lingkaran yang berwarna hitam. Contoh obat ini adalah Amoksilin, Asam
Mefenamat, semua obat dalam bentuk injeksi, dan semua obat baru.
5. Obat Psikotropika
Psikotropika adalah zat atau obat, baik
alamiah maupun sintetis bukan narkotika,
yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh
selektif pada susunan syaraf pusat yang
menyebabkan perubahan khas pada aktivitas
mental dan perilaku (Undang-undang
Psikotropika nomor 5 tahun 1997 pasal 1).
Psikotropika sebenarnya termasuk golongan
obat keras, tetapi bedanya dapat
mempengaruhi aktivitas psikis.
Psikotropika dibagi menjadi

- Golongan I, sampai sekarang kegunaannya


hanya ditujukan untuk ilmu pengetahuan,
dilarang diproduksi, dan digunakan untuk
pengobatan.
- Contohnya : Metilen Dioksi Metamfetamin,
Lisergid Acid Diathylamine (LSD), dan
Metamfetamin.
 - Golongan II, III, dan IV dapat digunakan
untuk pengobatan asalkan sudah
didaftarkan.
 Namun, kenyataannya saat ini hanya
sebagian dari golongan IV saja yang
terdaftar dan digunakan, seperti Diazepam,
Fenobarbital, Lorasepam, dan
Klordiazepoksid.
5. Obat Narkotika

Narkotika merupakan kelompok obat yang paling berbahaya


karena dapat menimbulkan addiksi (ketergantungan) dan toleransi.
Obat ini hanya dapat diperoleh dengan resep dokter. Karena
berbahaya, dalam peredaran, produksi, dan pemakaiannya
narkotika diawasi secara ketat. Kemasan obat golongan ini
ditandai dengan lingkaran yang di dalamnya terdapat palang (+)
berwarna merah. Contoh dari obat narkotika antara lain: Opium,
coca, ganja/marijuana, morfin, heroin, dan lain sebagainya. Dalam
bidang kedokteran, obat-obat narkotika biasa digunakan sebagai
anestesi / obat bius dan analgetika / obat penghilang rasa sakit.
6. Obat Wajib Apotek (OWA)
Menurut Keputusan Mentri Kesehatan Nomor : 347/
MenKes/SK/VII/1990 Tentang Obat Wajib Apotek yaitu obat
keras yang dapat diserahkan oleh Apoteker kepada pasien di
Apotek tanpa resep dokter. Obat yang termasuk dalam obat
wajib apotek ditetapkan oleh Menteri Kesehatan.
a. Empat obat wajib apotek menjadi obat bebas terbatas yaitu:
1. Aminofilin dalam bentuk supositoria menjadi obat bebas
terbatas.
2. Bromheksin menjadi obat bebas terbatas
3. Heksetidin sebagai obat luar untuk mulut dan tenggorokan
dengan kadar sama atau kurang dari 0,1% menjadi obat bebas
terbatas.
4. Mebebndazol menjadi obat bebas terbatas.

b. Satu obat wajib apotek menjadi obat bebas yaitu:


1. Tolnaftat sebagai obat luar untuk infeksi jamur lokal dengan
kadar sama atau kurang dari 1% menjadi obat bebas.
Berdasarkan Cara
Atau Jalur Pemakaian
a. Obat Luar b. Obat Dalam

Obat Luar ialah obat Ialah semua obat yang


yang pemakaiannya tidak penggunaannya melalui
melalui saluran pencernaan mulut, masuk pada saluran
(mulut). Termasuk obat luar pencernaan, bermuara pada
adalah salep, injeksi, lotion, lambung, dan usus halus.
tetes hidung, tetes telinga, Contohnya obat-obat yang
dan krim.. berbentuk tablet, kapsul,
dan sirup.
Berdasarkan Sumber Atau Asalnya
Berasal dari tumbuhan, dapat bersumber dari akar,
Tana- batang, daun, dan biji tanaman tertentu atau dari
kandungan tanaman seperti alkaloid, glikosida, resin,
man karbohidrat atau protein.

He- Berasal dari hewan, berupa hormon seperti enzim,


minyak ikan.
wan
Berasal dari mineral
Mine- Dapat berupa elemen-elemen organik atau bentuk
garamnya, misalnya alumunium hidroksida, magnesium
ral trisilat, natrium karbonat, dan garam inggris.

Sinte- Kebanyakan obat yang digunakan sekarang bersumber


dari semisintesis atau sintesis.
tik
Berdasarkan Efek Yang Berdasarkan Bentuk
Ditimbulkan Sediaan

Misalnya : a. Padat, meliputi ekstrak,


a. Antiinfeksi serbuk, pil, tablet,
suppositoria, kapsul, dan
b. Antijamur
ovula.
c. Antihitamin b. Cair, meliputi sirup, larutan,
d. Antihipertensi suspensi, linimen, lotion, dan
e. Vaksin infus.
f. Antikanker c. Semi padat, meliputi salep,
krim, gel, dan pasta.
d. Gas, yaitu aerososl, oksigen,
dan inhaler.
Berdasarkan Penamaan
a. Obat Generik
b. Obat dengan nama dagang, obat diberi
nama sesuai keinginan dari produsennya,
seperti panadol, ponstan, amoksan, dan
adalat.
c. Obat dengan nama kimia. Penamaan ini
jarang digunakan dalam praktek sehari-hari
karena sulit dihafalkan dan disebutkan,
nama itu hanya untuk di buku-buku untuk
menjamin tidak keliru dengan zat lain.
Contoh penamaan obat seperti asetosal
(generik), asam asetil salisilat (nama kimia),
dan aspirin (nama dagang).
Penggolongan Obat
Berdasarkan Keamanan Jika
Diberikan Selama Kehamilan

a. Kategori A
Obat-obat yang telah banyak digunakan oleh wanita hamil tanpa disertai
kenaikan frekuensi malformasi janin atau pengaruh buruk lainnya. Misalnya
Parasetamol, Penisilin, Eritromisin, Digoksin, Isoniazid, dan Asam Folat.
b. Kategori B
Obat-obat yang pengalaman pemakaiannya pada wanita hamil masih
terbatas, tetapi tidak terbukti meningkatkan frekuensi malformasi atau
pengaruh buruk lainnya pada janin. Kategori B dibagi lagi berdasarkan
temuan-temuan pada studi toksikologi pada hewan, yaitu:
- B1: Dari penelitian pada hewan tidak terbukti meningkatnya kejadian
kerusakan janin. Contoh simetidin, dipiridamol, dan spektinomisin.
- B2: Data dari penelitian pada hewan belum memadai, tetapi ada petunjuk
tidak meningkatnya kejadian kerusakan janin. Contoh tikarsilin, amfoterisin,
dopamin, asetilkistein, dan alkaloid belladonna.
- B3: Penelitian pada hewan menunjukkan peningkatan kejadian kerusakan j
anin, tetapi belum tentu bermakna pada manusia. Misalnya karbamazepin,
pirimetamin, griseofulvin, trimetoprim, dan mebendazol.
Penggolongan Obat Berdasarkan Keamanan
Jika Diberikan Selama Kehamilan

c. Kategori C
Obat-obat yang dapat memberi pengaruh buruk pada janin tanpa disertai
malformasi anatomic semata-mata karena efek farmakologiknya. Efeknya bersifat
reversibel. Contoh narkotik, fenotiazin, rifampisin, aspirin, AINS, dan diuretika.
d. Kategori D
Obat-obat yang terbukti menyebabkan meningkatnya kejadian malformasi janin
pada manusia atau menyebabkan kerusakan janin yang bersifat ireversibel. Obat-
obat dalam kategori ini juga mempunyai efek farmakologik yang merugikan
terhadap janin. Misalnya: androgen, fenitoin, pirimidon, fenobarbiton, kinin,
klonazepam, asam valproat, dan steroid anabolik.
e. Kategori X
Kategori obat yang telah terbukti mempunyai resiko tinggi terjadinya pegaruh
buruk yang menetap (irreversibel) pada janin jika diminum pada masa kehamilan.
Obat dalam kategori ini merupakan kontraindikasi mutlak selama kehamilan.
Misalnya isotretionin dan dietilstilbestrol, talidomid.
Penggolongan Obat Berdasarkan
Kelas Terapi

Penggolongan berdasarkan kelas terapi umumnya


digunakan dalam buku-buku seperti DOEN,
formularium (daftar obat yang digunakan Rumah
Sakit), dan panduan terapi. Contoh kelas terapi :
a. Analgetik, antipiretik, antiinflamasi non steroid
b. Anestetik
c. Antialergi
d. Antidotum dan obat lain untuk keracunan