Anda di halaman 1dari 50

Investasi Pada Instrumen Ekuitas

Akuntansi Keuangan 2 - Pertemuan 7

Slide OCW Universitas Indonesia


Oleh : Nurul Husnah dan Dwi Martani
Departemen Akuntansi FEUI

Akuntansi Keuangan 2 1
Investasi Instrumen Ekuitas

Investasi intrumen ekuitas merepresentasikan kepemilikan


investor di saham biasa, preferen atau intrumen modal
lainnya.

Tingkat pengaruh investor terhadap entitas yang


dimiliki intrumen ekuitasnya (investee)
menentukan metode pencatatan yang
diterapkan.
Akuntansi Keuangan 2 2
Investasi Instrumen Ekuitas
Menurut PSAK 50 (Revisi 2014) Penyajian Instrumen ekuitas adalah
setiap kontrak yang memberikan hak residual atas asset suatu entitas
setelah dikurangi dengan seluruh liabilitasnya. Pihak yang memperoleh
kepemilikian saham disebut investor dan yang menerbitkan saham
disebut investee.

Menurut UU No 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas, saham memberikan


hak kepada pemiliknya untuk :
1. Menghadiri dan mengeluarkan suara dan pendapat dalam RUPS
2. Menerima pembayaran deviden dan sisa kekayaan hasil likuidasi
3. Menjalankan hak lainnya berdasarkan UU ini.

Akuntansi Keuangan 2 3
Ownership Rights of Shareholders Illustration 11-4
A share certificate

Prenumbered

PAR VALUE PAR VALUE


$1 PER SHARE $1 PER SHARE

Name of corporation
Shareholder’s name
Shares
Bill Harmon

Signature of corporate
official

LO 1
Investasi Instrumen Ekuitas
0% 20% 50% 100%
Persentase
kepemilikan

Tingkat Tidak ada / Signifikan Kendali


Pengaruh tidak (investasi di
signifikan entitas asosiasi)

Metode Nilai Wajar* Ekuitas Biaya (cost) Konso


Pencatatan (PSAK 55) (PSAK 15) atau Ekuitas lidasi
(PSAK 22 & 65)

*Jika nilai wajar instrumen ekuitas tidak dapat diukur dengan andal, ma ka
digunakan metode biaya (cost) . Saham trading dan non trading

Akuntansi Keuangan 2 5
Valuing and Reporting Investments

Categories of Securities

Illustration 12-6
Valuation guidelines

LO 5
Investasi Ekuitas
Illustration 17-16
Accounting and Reporting for
Investasi Ekuitas by Category

LO 5 Understand the accounting for Investasi Ekuitas at fair value.


Investasi Instrumen Ekuitas

Persentase kepemilikan tidak menjadi dasar


yang mutlak untuk menentukan tingkat
pengaruh.

Entitas harus mempertimbangkan faktor lain


yang bersifat kualitatif untuk menentukan
tingkat pengaruh.
Contohnya : waran, opsi beli saham, instrument
utang atau instrument ekuitas lainnya yg dpt d
konversi menjadi saham
Akuntansi Keuangan 2 8
Investasi Instrumen Ekuitas
Waran adalah opsi tambahan atas saham yang dibeli. Biasanya saham diterbitkan
sudah bersama waran. Misalnya membeli 10 lembar saham akan mendapatkan 2
waran. Dimana 1 lembar waran bias dieksekusi untuk membeli 3 lembar saham.
Perusahaan akan mendahulukan investor yang memiliki waran atas
perusahaannya ketika mejual saham kembali. Tujuannya adalah untuk menarik
investor. Waran dihitung untuk aspek penentuan apakah investor punya
influence atau pengendalian atas investee.

Investor A,B dan C memiliki saham Daniel Corp 18%, 15% dan 12%. Sisanya
dimilki oleh D sebagai pemegang saham pengendali. Jumlah lembar saham yang
beredar adalah 1.000.000 lembar. Investor A dan b memiliki waran yang
diterbitkan Daniel Corp sebanyak 30.000 dan 20.000 lembar. Setiap lembar
waran memiliki hak untuk membeli 1 lembar saham Daniel Corp pada harga
yang telah ditentukan selama kurun waktu 3 tahun. Pada tahun ini hak atas
waran sudah dapat dilaksanakan. Hak suara potensial atas waran harus
diperhitungkan. Maka presentasinya sbb :

Akuntansi Keuangan 2 9
Tabel 2.1
Hak suara Potensial

Lembar Saham

% Aktual Waran Jumlah % Akhir

A 18 180.000 30.000 210.000 20

B 15 150.000 20.000 170.000 16,2

C 12 120.000 - 120.000 11,4

D 55 550.000 - 550.000 52,4

Jumlah 100 1.000.000 50.000 1.050.000 100

Akuntansi Keuangan 2 10
Investasi Instrumen Ekuitas

Tidak ada pengaruh atau pengaruh tidak


signifikan (PSAK 50, 55 & 60)

Aset keuangan yang diukur pada


nilai wajar melalui laba rugi

Tersedia untuk dijual

Akuntansi Keuangan 2 11
Investasi Instrumen Ekuitas

Pengaruh signifikan (PSAK 15):


Kekuasaan untuk berpartisipasi dalam kebijakan keuangan dan
operasional investee, tetapi tidak mengendalikan atau mengendalikan
bersama atas kebijakan tersebut. Disebut juga investasi di entitas
asosiasi.

Umumnya dibuktikan dengan satu atau lebih cara berikut:


1. Keterwakilan dalama dewan direksi dan dewan komisaris atau organ
setara di investee,
2. Partisipas dalam proses pembuatan kebijakan, termasuk partispasi
dalam pengambilan keputusan tentang dividen atau distribusi
lainnya,
3. Adanya transaksi material antara investor dan investee,
4. Pertukaran personel manajerial, atau
5. Penyediaan informasi teknis pokok.

Akuntansi Keuangan 2 12
Investasi Instrumen Ekuitas
Pengendalian (PSAK 4):
Kekuasaan untuk mengatur kebijakan keuangan dan operasional suatu
entitas untuk memperoleh manfaat dari aktivitas tersebut.

Pengendalian juga ada ketika entitas investor memiliki setengah atau


kurang suara di investee, jika terdapat:
1. Kekuasan yang melebihi setengah hak suara sesuai perjanjian
dengan investor lain,
2. Kekuasan untuk mengatur kebijakan keuanan dan operasional
entitas berdasarkan anggaran dasar atau perjanjian,
3. Kekuasan untuk menunjuk atau mengganti sebagian besar dewan
direksi dan dewan komisaris atau organ pengatur setara dan
mengendalikan entitas melalui dewan atau organ tersebut, atau
4. Kekuasan untuk memberikan suara mayoritas pada rapat dewan
direksi dan dewan komisaris atau organ setara dan mengendalikan
dewan direksi dan dewan komisaris atau organ setara.

Akuntansi Keuangan 2 13
Investasi Instrumen Ekuitas
Metode Klasifikasi Pengakuan Pengakuan Keuntungan/ Penyajian di
Pencatatan atas atas Laba kerugian Laporan
Dividen atau Rugi penyesuaian Keuangan
Tunai yang Bersih nilai wajar
Diperoleh Investee
Nilai Wajar Diukur Diakui Tidak ada Diakui dalam Pada nilai wajar
pada nilai sebagai laba rugi tahun
wajar pendapatan berjalan
melalui dividen
laba rugi
*Tersedia Diakui Tidak ada Diakui dalam Pada nilai wajar
untuk sebagai pendapatan
dijual pendapatan komprehensif
dividen lainnya

*Jika nilai wajar instrumen investasi ekuitas tidak dapat ditentukan nilainya dengan andal, maka
menggunakan metode biaya (cost)

Akuntansi Keuangan 2 14
Investasi Instrumen Ekuitas
Metode Klasifikasi Pengakuan Pengakuan Keuntungan/ Penyajian di
Pencatatan atas atas Laba kerugian Laporan
Dividen atau Rugi penyesuaian Keuangan
Tunai yang Bersih nilai wajar
Diperoleh Investee
Biaya (cost) - Diakui Tidak ada Tidak ada Sebesar nilai
sebagai pengakuan
pendapatan awal
dividen
Ekuitas - Diakui Diakui sebagai Tidak ada Sebesar nilai
sebagai pendapatan di pengakuan
pengurang laba rugi tahun awal ditambah
investasi berjalan dan pengakuan laba
penambah atau rugi
investasi investee
dikurangi
perolehan
dividen

Akuntansi Keuangan 2 15
Contoh soal

Mochi Corp adalah sebuah investor yang berinvestasi pada Chiko Corp. 1 Januari 2017
Mochi Corp mengakuisisi 15% saham non trading dari Chiko Corp. Saham Chiko Corp
yang beredar saat ini adalah 1.000.000 lembar saham. Setiap lembar saham memiliki
Par value $10 dan market value pada saat tanggal pengakuisisian adalah $12. 1 maret
2017 Chiko Corp mengumumkan laba sebesar $1.000.000 dan pembagian deviden
$700.000. 1 April 2017 deviden mulai dibagikan. Pada 31 des 2017 penyesuaian harga
saham pada fairvalue adalah $11 dan Retained earning $5.000.000

a. Buatlah jurnal perolehan awal, saat pengumuman deviden dan saat pembagian
deviden

b. Buatlah jurnal saat mencatat penyesuaian fairvalue, closing enteris dan


pengaruhnya pada laporan keuangan Mochi Corp.

Akuntansi Keuangan 2 16
Contoh soal

Delusi Corp adalah sebuah investor yang berinvestasi pada Reviz Corp. 1 Januari 2017
Delusi Corp mengakuisisi 12% saham non trading dari Reviz Corp. Saham Reviz Corp yang
beredar saat ini adalah 500.000 lembar saham. Setiap lembar saham memiliki Par value $12
dan market value pada saat tanggal pengakuisisian adalah $11. Pada 1 maret 2017 Raviz
Corp mengumumkan laba sebesar $400.000 dan pembagian deviden $250.000. 1 April 2017
deviden mulai dibagikan. Pada 31 des 2017 penyesuaian harga saham pada fairvalue adalah
$13 dan Retained earning $200.000 dan total pendapatan $700.000 serta total beban
$200.000 pada akhir tahun.

a. Buatlah jurnal perolehan awal, saat pengumuman deviden dan saat pembagian
deviden

b. Buatlah jurnal saat mencatat penyesuaian fairvalue, closing enteris dan


pengaruhnya pada laporan keuangan akhir tahun Delusi Corp.

Akuntansi Keuangan 2 17
Investasi Instrumen Ekuitas
Contoh soal 1:
Tanggal 1 Oktober 2012, PT MU membeli 100.000 lembar saham biasa PT MC dengan harga
pasar Rp1.000 per lembar. Nilai par saham PT MC Rp500 per lembar. PT MU membayar biaya
transaksi yang terkait langsung sebesar Rp 5 juta. Persentase kepemilikan hak suara bagi PT MU
10%. Pembelian saham ini tidak menghasilkan pengaruh signifikan bagi PT MU terhadap PT MC.
Pada tanggal 1 Oktober 2013, PT MU menjual 50.000 lembar saham PT MC dengan harga
Rp1.100 per lembar dan membayar biaya transaksi sebesar Rp 1 juta.

Harga pasar per lembar saham PT MC pada tanggal 31 Desember 2012 dan 2013 masing-
masing Rp1.100 dan Rp900. Laba bersih PT MC tahun 2012 dan 2013 masing-masing Rp300juta
dan Rp500juta. Dividen tunai yang dibagikan dan dibayarkan PT MC tahun 2012 (dibagikan dan
dibayar Mei 2013) dan 2013 (dibagikan dan dibayar Mei 2014) masing-masing Rp100juta dan
Rp200juta.

Tugas:
1. Buat jurnal selama tahun 2012 dan 2013 di pembukuan PT MU terkait kepemilikan saham
di PT MC.
2. Sajikan investasi di laporan keuangan akhir tahun 2012 dan 2013.

Akuntansi Keuangan 2 18
Investasi Instrumen Ekuitas
Jawaban Soal – Diukur pada Nilai Wajar Melalui Laba Rugi
1. Jurnal
1 Oktober 2012
Invesment in PT MC Rp100.000.000*
Investment expense Rp5.000.000
Cash Rp105.000.000
*(Rp1.000 x 100.000)

31 Desember 2012
Nilai wajar 31 Desember 2012 = Rp1.100 x 100.000 Rp110.000.000
Nilai perolehan awal 100.000.000
Selisih 10.000.000

Penyesuaian perubahan nilai wajar Rp10.000.000


aset keuangan – diukur pada nilai wajar
Keuntungan/kerugian belum terealisasi – laba rugi Rp10.000.000

Akuntansi Keuangan 2 19
Investasi Instrumen Ekuitas
Jawaban Soal – Diukur pada Nilai Wajar Melalui Laba Rugi
1. Jurnal
Mei 2013
Cash Rp10.000.000
Deviden Revenue (10% x Rp 100 .000.000) Rp10.000.000
*(Rp1.000 x 100.000)

1 Oktober 2013
Harga jual = Rp1.100 x 50.000 Rp55.000.000
Biaya transaksi (1.000.000)
Selisih 54.000.000
Nilai investasi (Rp 100 juta x 50%) (50.000.000)
Keuntungan penjualan 4.000.000
*50% adalah membeli 100.000 lembar saham jual 50.000 lembar saham

Cash Rp54.000.000
Invenment in PT MC Rp50.000.000
Share Premium/APIC/Agio saham Rp4.000.000

Akuntansi Keuangan 2 20
Investasi Instrumen Ekuitas
Jawaban Soal – Diukur pada Nilai Wajar Melalui Laba Rugi
1. Jurnal
31 Desember 2013

Nilai wajar 31 Desember 2012 = Rp900 x 50.000 Rp45.000.000


Nilai perolehan awal (yang tersisa) 50.000.000
Penyesuaian perubahan nilai wajar Rp 5.000.000
aset keuangan – diukur pada nilai wajar (Cr)
Penyesuaian perubahan nilai wajar 10.000.000
aset keuangan – diukur pada nilai wajar (Dr)
Keuntungan/kerugian belum terealisasi – laba rugi (Dr) Rp15.000.000

Keuntungan/kerugian belum terealisasi – laba rugi Rp15.000.000


Penyesuaian perubahan nilai wajar Rp15.000.000
aset keuangan – diukur pada nilai wajar

Akuntansi Keuangan 2 21
Investasi Instrumen Ekuitas
Jawaban Soal – Diukur pada Nilai Wajar Melalui Laba Rugi
2. Penyajian di laporan posisi keuangan
Per 31 Desember 2012

Aset Lancar
Investasi saham PT MC, nilai wajar Rp110.000.000

Per 31 Desember 2013

Aset Lancar
Investasi saham PT MC, nilai wajar Rp45.000.000

Akuntansi Keuangan 2 22
Investasi Instrumen Ekuitas
Jawaban Soal – Diukur pada Nilai Wajar Melalui Laba Rugi
2. Penyajian di laporan laba rugi komprehensif
Akhir periode 31 Desember 2012

Pendapatan dan beban lain-lain:


Keuntungan belum terealisasi – laba rugi Rp10.000.000
Laba bersih xx

Akhir periode 31 Desember 2013

Pendapatan dan beban lain-lain:


Pendapatan dividen Rp 20.000.000
Keuntungan penjualan saham 4.000.000
Kerugian belum terealisasi – laba rugi (15.000.000)
Laba bersih xx

Akuntansi Keuangan 2 23
Investasi Instrumen Ekuitas
Jawaban Soal – Tersedia untuk Dijual
1. Jurnal
1 Oktober 2012
Investasi saham PT MC Rp105.000.000*
Kas Rp105.000.000
*(Rp1.000 x 100.000) + 5.000.000

31 Desember 2012
Nilai wajar 31 Desember 2012 = Rp1.100 x 100.000 Rp110.000.000
Nilai perolehan awal 105.000.000
Selisih 5.000.000

Penyesuaian perubahan nilai wajar Rp5.000.000


aset keuangan – tersedia untuk dijual
Keuntungan/kerugian belum terealisasi – Rp5.000.000
Ekuitas

Akuntansi Keuangan 2 24
Investasi Instrumen Ekuitas
Jawaban Soal – Tersedia untuk Dijual
1. Jurnal
Mei 2013
Kas Rp20.000.000
Pendapatan dividen (10% x Rp 200 juta) Rp20.000.000
*(Rp1.000 x 100.000)

1 Oktober 2013
Harga jual = Rp1.100 x 50.000 Rp55.000.000
Biaya transaksi (1.000.000)
Selisih 54.000.000
Nilai investasi (Rp 105 juta x 50%) (52.500.000)
Keuntungan penjualan 1.500.000

Kas Rp54.000.000
Investasi saham PT MC Rp52.500.000
Keuntungan penjualan saham 1.500.000

Akuntansi Keuangan 2 25
Investasi Instrumen Ekuitas
Jawaban Soal – Tersedia untuk Dijual
1. Jurnal
31 Desember 2013

Nilai wajar 31 Desember 2012 = Rp900 x 50.000 Rp45.000.000


Nilai perolehan awal (yang tersisa) 52.500.000
Penyesuaian perubahan nilai wajar Rp 7.500.000
aset keuangan – tersedia untuk dijual (Cr)
Penyesuaian perubahan nilai wajar 5.000.000
aset keuangan – tersedia untuk dijual (Dr)
Keuntungan/kerugian belum terealisasi –(Dr) Rp12.500.000
pendapatan komprehensif lain

Keuntungan/kerugian belum terealisasi – Rp12.500.000


Ekuitas
Penyesuaian perubahan nilai wajar Rp12.500.000
aset keuangan – tersedia untuk dijual

Akuntansi Keuangan 2 26
Investasi Instrumen Ekuitas
Jawaban Soal – Tersedia untuk Dijual
3. Penyajian di laporan posisi keuangan
Per 31 Desember 2012

Aset Tidak Lancar


Investasi saham PT MC, nilai wajar Rp110.000.000
Ekuitas
Akumulasi pendapatan komprehensif lain 5.000.000

Per 31 Desember 2013

Aset Tidak Lancar


Investasi saham PT MC, nilai wajar Rp45.000.000

Akuntansi Keuangan 2 27
Investasi Instrumen Ekuitas
Jawaban Soal – Tersedia untuk Dijual
3. Penyajian di laporan laba rugi komprehensif
Akhir periode 31 Desember 2012

Laba bersih xx
Pendapatan komprehensif lain:
Keuntungan belum terealisasi - Rp5.000.000
pendapatan komprehensif lain

Akhir periode 31 Desember 2013

Pendapatan dan beban lain-lain:


Pendapatan dividem Rp 20.000.000
Keuntungan penjualan saham 1.500.000
Laba bersih xx
Pendapatan komprehensif lain:
Kerugian belum terealisasi - Rp12.500.000
pendapatan komprehensif lain

Akuntansi Keuangan 2 28
Investasi Instrumen Ekuitas
Metode Ekuitas
Contoh soal 2:
Tanggal 1 Oktober 2012, PT MU membeli 100.000 lembar saham biasa PT MC dengan
membayar kas sebesar Rp 200 juta. Persentase kepemilikan hak suara bagi PT MU 25%.
Pembelian saham ini menghasilkan pengaruh signifikan bagi PT MU terhadap PT MC. Pada
tanggal 2 Januari 2014, PT MU menjual 60.000 lembar saham PT MC sebesar harga pasar
Rp2.200 per lembar. Setelah penjualan, PT MU tidak memiliki pengaruh signifikan terhadap PT
MC.

Harga pasar per lembar saham PT MC pada tanggal 31 Desember 2012 dan 2013 masing-
masing Rp2.300 dan Rp2.200. Laba bersih PT MC tahun 2012 dan 2013 masing-masing
Rp300juta dan Rp500juta. Dividen tunai yang dibagikan dan dibayarkan PT MC tahun 2012
(dibagikan dan dibayar Mei 2012) dan 2013 (dibagikan dan dibayar Mei 2013) masing-masing
Rp100juta dan Rp200juta.

Tugas:
1. Buat jurnal selama tahun 2012 dan 2013 di pembukuan PT MU terkait kepemilikan saham di
PT MC.
2. Sajikan investasi di laporan keuangan akhir tahun 2012 dan 2013.
3. Buat jurnal penjualan tahun 2014.

Akuntansi Keuangan 2 29
Investasi Instrumen Ekuitas
Metode Ekuitas
Jawaban Soal 2
1. Jurnal

1 Oktober 2012 – Pembelian investasi


Investasi saham PT MC Rp200.000.000
Kas
Rp200.000.000

31 Desember 2012 – Pengakuan laba tahun 2012 PT MC


Investasi saham PT MC Rp75.000.000*
Pendapatan dari laba PT MC Rp75.000.000
*25% x Rp 300 juta

Akuntansi Keuangan 2 30
Investasi Instrumen Ekuitas
Metode Ekuitas
Jawaban Soal 2
1. Jurnal
Mei 2013 – Penerimaan dividen PT MC
Kas Rp50.000.000**
Investasi saham PT MC Rp50.000.000
** 25% x Rp 200 juta

31 Desember 2013 – Pengakuan laba PT MC


Investasi saham PT MC Rp125.000.000*
Pendapatan dari laba PT MC Rp125.000.000
*25% x Rp 500 juta

Akuntansi Keuangan 2 31
Investasi Instrumen Ekuitas
Metode Ekuitas
Jawaban Soal 2
3. Penyajian di laporan posisi keuangan

Per 31 Desember 2012

Aset Tidak Lancar


Investasi saham PT MC Rp275.000.000

Per 31 Desember 2013

Aset Tidak Lancar


Investasi saham PT MC Rp350.000.000

Akuntansi Keuangan 2 32
Investasi Instrumen Ekuitas
Metode Ekuitas
Jawaban Soal 2
3. Penyajian di laporan laba rugi komprehensif
Akhir periode 31 Desember 2012

Pendapatan dan beban lain-lain:


Pendapatan dari laba PT MC Rp 75.000.000
Laba bersih xx

Akhir periode 31 Desember 2013

Pendapatan dan beban lain-lain:


Pendapatan dari laba PT MC Rp 125.000.000
Laba bersih xx

Akuntansi Keuangan 2 33
Investasi Instrumen Ekuitas
Metode Ekuitas

Kehilangan pengaruh signifikan di entitas asosiasi

Tidak memiliki pengaruh atau Memperoleh Memperoleh


pengaruh tidak signifikan pengendalian bersama kendali
(PSAK 55) (PSAK 12) (PSAK 4 & 22)

Ketika kehilangan pengaruh signifikan, investor mengakui investasi yang tersisa di entitas
asosiasi pada nilai wajar. Investor mengakui dalam laporan keuangan laba rugi setiap
selisih antara:
a. Nilai wajar investasi yang tersisa dan hasil pelepasan sebagian kepemilikan pada
entitas asosiasi, dengan
b. Jumlah tercatat investasi dalam tanggal ketika hilangnya pengaruh signifikan

Akuntansi Keuangan 2 34
Investasi Instrumen Ekuitas
Metode Ekuitas

Ketika kehilangan pengaruh signifikan


dan investasi tersisa dicatat sesuai
PSAK 55, nilai wajar investasi saat
dihentikan sebagai investasi pada
entitas asosiasi dianggap sebagai nilai
wajar pada saat pengakuan awal
sesuai PSAK 55.

Akuntansi Keuangan 2 35
Investasi Instrumen Ekuitas
Metode Ekuitas
Jawaban Soal 2
3. Jurnal Penjualan
1 Januari 2014 – Penjualan sebagian saham PT MC
Kas yang diterima (60.000 x Rp 2.200) Rp132.000.000
Nilai wajar investasi tersisa (40.000 x Rp 2.200) 88.000.000

Kas Rp132.000.000
Kerugian penjualan investasi 130.000.000
Investasi saham PT MC Rp262.000.000*

*Rp350.000.000 (nilai tercatat) – 88.000.000.

Akuntansi Keuangan 2 36
Penurunan Nilai
Pada setiap tanggal pelaporan, entitas mengevaluasi apakah terdapat
bukti objektif bahwa aset keuangan atau kelompok aset keuangan
mengalami penurunan nilai. Bukti objektf meliputi peristiwa-peristiwa
yan gmerugikan bagi pemegang aset keuangan, seperti:
1. Kesulitan keuangan signifikan yang dialami oleh penerbit atau
peminjam,
2. Pelanggaran kontrak, seperti terjadi tunggakan pembayaran pokok
atau bunga,
3. Pemberi pinjaman, karena alasan ekonomi atau hukum sehubungan
dengan kesulitan keuangan peminjam, memberi keringanan pada
pihak peminjam,
4. Terdapat kemungkinan pihak peminjam akan dinyatakan pailit atau
melakukan reorganisasi keuangan,
5. Hilangnya pasar aktif aset keuangan akibat kesulitan keuangan, atau
6. Adanya penurunan estimasi arus kas masa depan dari aset keuangan
atau kelompok aset keuangan.
Akuntansi Keuangan 2 37
Penurunan Nilai
Aset Keuangan Ada Kerugian penurunan Pemulihan kerugian
pengukuran nilai penurunan nilai
penuruna
nilai?
Aset keuangan yang Tidak n.a n.a
diukur pada nilai wajar
melalui laba rugi
Investasi yang dimiliki Ya Selisih nilai tercatat Dapat dipulihkan dan
hingga jatuh tempo dengan nilai kini estimasi diakui di laba rugi.
dan arus kas masa depan
Pinjaman yang (tidak termasuk kerugia Pemulihan tidak boleh
diberikan dan piutang kredit yang belum terjadi) mengakibatkan, pada
yang didiskontokan tanggal pemulihan
dengan suku bunga terjadi, nilai tercatat aset
efektif pengakuan awal . keuangan melebihi biaya
perolehan diamortisasi
Kerugian diakui pada laba jika tidak terjadi
rugi. penurunan nilai

Akuntansi Keuangan 2 38
Penurunan Nilai
Aset Keuangan Ada Kerugian penurunan nilai Pemulihan
pengukuran kerugian
penuruna penurunan nilai
nilai?
Tersedia untuk dijual:
Instrumen utang Ya Jika penurunan nilai wajar Dapat dipulihkan dan
atas aset tersedia untuk dijual diakui di laba rugi.
Instrumen ekuitas, ada telah diakui langsung dalam Tidak dapat
pasar aktif dan nilai ekuitas dan terdapat bukti dipulihkan melalui
wajar bisa ditentukan objektif penurunan nilai, laba rugi
dengan andal maka kerugian kumulatif yang
sebelumnya diakui langsung
ke dalam ekuitas (pendapatan
komprehensif lain), harus
dikeluarkan dari ekuitas dan
diakui dalam laba rugi

Akuntansi Keuangan 2 39
Penurunan Nilai
Aset Keuangan Ada Kerugian penurunan nilai Pemulihan
pengukuran kerugian
penuruna penurunan nilai
nilai?
Tersedia untuk dijual:
Instrumen utang Ya Jumlah kerugian kumulatif Dapat dipulihkan dan
yang dikeluarkan dari ekuitas diakui di laba rugi.
Instrumen ekuitas, ada dan diakui pada labar rugi, Tidak dapat
pasar aktif dan nilai adalah selisih antara biaya dipulihkan melalui
wajar bisa ditentukan perolehan (setelah dikurangi laba rugi
dengan andal pelunasan pokok dan
amortisasi) dengan nilai wajar
kini, dikurangi kerugian
penurunan nilai aset
keuangan yang sebelumnya
telah diakui pada laba rugi.

Akuntansi Keuangan 2 40
Penurunan Nilai
Aset Keuangan Ada Kerugian penurunan nilai Pemulihan
pengukuran kerugian
penuruna penurunan nilai
nilai?
Tersedia untuk dijual:
Instrumen ekuitas, Ya Kerugian diukur dari selisih Tidak dapat
tidak ada ada pasar nilai tercatat aset keuangan dipulihkan
aktif dan nilai wajar dengan nilai kini estimasi arus
tidak bisa ditentukan kas masa depan yang
dengan andal didiskontokan pada tingkat
pengembalian yang berlaku di
pasar atas aset keuangan
serupa.

Kerugian diakui pada laba rugi

Akuntansi Keuangan 2 41
Penurunan Nilai untuk AFS dan
HTM (SAK ETAP)

 Apakah penurunan nilai wajar dibawah biaya


perolehan terjadi secara permanen atau tidak.
 Jika merupakan penurunan permanen maka biaya
perolehan diturunkan ke nilai wajarnya dan diakui
sebagai biaya perolehan yang baru dan tidak boleh
diubah lagi, rugi penurunan nilai diakui dalam laba
rugi yang telah direalisasi.
 Perlakuan selanjutnya mengikuti SAK yang berlaku.

Akuntansi Keuangan 2 42
Penyajian Laporan Keuangan (SAK
ETAP)
Di Neraca
 Trading sebagai aset lancar
 HTM dan AFS sebagai aset lancar atau tidak lancar
berdasarkan keputusan manajemen, kecuali akan jatuh
tempo pada tahun berikutnya harus sebagai aset
lancar.
Di Laporan Arus Kas
 Trading: arus kas operasi
 AFS dan HTM: arus kas investasi

Akuntansi Keuangan 2 43
Transfer / Reklasifikasi
Loans &
Receivab HTM
le Diijinkan jika ada
perubahan
intensi.
Situasi
yang langka
Diijinkan namun
harus memenuhi
TAINTING RULE

FVTPL AFS
Perubahan Kelompok pada SAK
ETAP
Perubahan kelompok:
 Dinilai pada nilai wajar pada saat perubahan
 Dari trading ke kelompok lain, maka unrealised gain loss dicatat
sebagai penghaslan dan tidak boleh dihapus.
 Ke kelompok trading, maka unrealised gain loss diakui pada tanggal
perubahan
 Dari HTM ke AFS, maka unrealised gain loss diakui dalam kelompok
ekuitas
 Dari AFS ke HTM, maka unrealised gain loss tetap diakui di ekuitas
dan diamortisasi sesuai amortisasi premi dan diskonto

Akuntansi Keuangan 2 45
Tainting Rule

Entitas tidak boleh mengklasifikasikan aset keuangan sebagai dimiliki


hingga tempo, jika dalam tahun berjalan atau dalam kurun waktu dua
tahun sebelumnya, telah menjual atau mereklasifikasi investasi dimiliki
hingga jatuh tempo dalam jumlah yang lebih dari jumlah yang tidak
signifikan sebeulm jatuh tempo (lebih dari jumlah yang tidak signifikan
dibanding dengan total nilai investasi dimiliki hingga jatuh tempo),
kecuali penjualan atau reklasifikasi tersebut:
1. Dilakukan ketika aset keuangan sudah mendekati waktu jatuh
tempo,
2. Terjadi setelah entitas telah memperoleh secara substansial seluruh
pokok aset keuangan sesuai jadwal pembayaran atau pelunasan
dipercepat, atau
3. Terkait kejadian yang di luar kendali entitas, tidak berulang, dan
tidak dapat diantisipasi secara wajar oleh entitas.

Akuntansi Keuangan 2 46
Reklasfikasi

Entitas :
1. tidak dapat mereklasifikasi instrumen keuangan ke dalam kategori
diukur pada nilai wajar melalui laba rugi setelah pengakuan awal,
2. tidak dapat mereklasifikasi derivatif dari diukur pada nilai wajar
melalui laba rugi selama dimiliki atau diterbitkan,
3. tidak dapat mereklasifikasi instrumen keuangan dari diukur pada
nilai wajar melalui laba rugi jika pada pengakuan awal intrumen
ditetapkan oleh entitas sebagai diukur pada nilai wajar melalui laba
rugi,
4. dapat mereklasifikasi aset keuangan dari diukur pada nilai wajar
melalui laba rugi dalam kondisi saat langka dengan ketentuan dan
direklasifikasi ke pinjaman yang diberikan dan piutang (setelah
memenuhi kriteria pinjaman yang diberikan dan piutang), jika aset
keuangan tidak lagi dimiliki untuk diperdagangkan atau pembelian
kembali aset keuangan tersebut dalam waktu dekat.

Akuntansi Keuangan 2 47
Reklasfikasi

Entitas :
1. dapat mereklasifikasi aset keuangan dimiliki
hingga jatuh tempo ke tersedia untuk dijual,
dengan memperhatikan ketentuan tainting
rule, dan diukur kembali nilai wajarnya.

Reklasifikasi dari dan ke kelompok dimiliki


hingga jatuh tempo, harus memperhatikan
ketentuan tainting rule.

Akuntansi Keuangan 2 48
Perbedaan SAK ETAP dengan PSAK

 Investasi pada entitas asosiasi (kepemilikan


saham 20%-50%) dicatat dengan metode
biaya (cost method).
 Investasi pada anak dengan metode ekuitas,
dan tidak dibuat laporan konsolidasian
 SAK ETAP tidak secara penuh menggunakan
PSAK 50/55.

Akuntansi Keuangan 2 49
Nurul Husnah dan Dwi Martani
Slide OCW Universitas Indonesia
Departemen
Oleh : Nurul Akuntansi
Husnah danFEUI
Dwi Martani
martani@ui.ac.id atau dwimartani@yahoo.com
Departemen Akuntansi FEUI
http://staff.blog.ui.ac.id/martani/

Akuntansi Keuangan 2 50