Anda di halaman 1dari 21

BIMBINGAN TEKNIS

PEMBUATAN BUKTI POTONG


1721-A2
MUARA TEWEH, 22-24 JANUARI 2019
KEWAJIBAN PERPAJAKAN
BENDAHARA PEMERINTAH
BENDAHARA PENGELUARAN

“ Bendahara Pengeluaran adalah orang yang ditunjuk untuk


menerima, menyimpan, membayarkan, menatausahakan,
dan mempertanggungjawabkan uang untuk keperluan belanja
negara/daerah dalam rangka pelaksanaan APBN/APBD pada
kantor/satuan kerja kementerian negara/lembaga/pemerintah daerah
Pendapatan Negara Pada APBN 2019

Rp2.165,1 T

72,9% -nya
adalah Penerimaan Pajak
(PPh, PPN, PBB, Pajak Lainnya)
Belanja Pemerintah Pada APBN 2019

Rp2.461,1 T

Termasuk untuk
Belanja Pegawai
berupa pembayaran gaji ASN
#sadarAPBN dan anggota TNI/POLRI
LAYANAN PUBLIK SUBSIDI

PERTAHANAN-KEAMANAN FASILITAS UMUM

#sadarAPBN

PENDIDIKAN KESEHATAN
KEWAJIBAN PEMOTONGAN/
PEMUNGUTAN PAJAK
Setiap PA/KPA dan/atau Bendahara yang melakukan pembayaran atas
beban APBN ditetapkan sebagai wajib pungut pajak sesuai dengan
APBN ketentuan Peraturan Perundang-undangan.

Pasal 47 Ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2013 tentang Tata Cara Pelaksanaan
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Bendahara pengeluaran sebagai wajib pungut Pajak Penghasilan


(PPh) dan pajak lainnya, wajib menyetorkan seluruh penerimaan
potongan dan pajak yang dipungutnya ke rekening Kas Negara
APBD pada bank pemerintah atau bank lain yang ditetapkan Menteri Keuangan
sebagai bank persepsi atau pos giro dalam jangka waktu sesuai
ketentuan perundang-undangan.
Pasal 64 Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah
KEWAJIBAN PEMOTONGAN/
PEMUNGUTAN PAJAK

APB Kaur Keuangan dalam melaksanakan fungsi kebendaharaan memiliki


Nomor Pokok Wajib Pajak pemerintah Desa.

Desa Pasal 8 Ayat (3) Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 20 Tahun 2018 tentang Pengelolaan Keuangan
Desa

Setiap pengeluaran kas Desa yang menyebabkan beban atas anggaran


Belanja Desa dikenakan pajak sesuai dengan ketentuan peraturan
perundangan mengenai perpajakan yang berlaku.

Pasal 58 Ayat (1) Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 20 Tahun 2018 tentang Pengelolaan Keuangan
Desa

Kaur Keuangan sebagai wajib pungut pajak melakukan pemotongan


pajak terhadap pengeluaran kas Desa sebagaimana dimaksud pada ayat
(1).

Pasal 58 Ayat (2) Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 20 Tahun 2018 tentang Pengelolaan Keuangan
Desa
DAFTAR/UPDATE
DATA

POTONG/PUNGUT
PAJAK
KEWAJIBAN
BENDAHARA
SETOR KE KAS
NEGARA

LAPOR SPT MASA


BELUM MEMILIKI Segera daftarkan Bendahara

NPWP? Satker/Instansi anda pada Kantor


Pelayanan Pajak Pratama terdekat
Jangan lupa melakukan update data, SUDAH MEMILIKI

NPWP
terutama bila terjadi perubahan pegawai
yang menjabat sebagai bendahara!
JENIS PAJAK YANG
DIPOTONG/DIPUNGUT

Pemotongan atas penghasilan yg dibayarkan kepada orang pribadi


PPh Pasal 21
sehubungan dengan pekerjaan, jabatan, jasa, dan kegiatan

Pemungutan atas penghasilan yg dibayarkan sehubungan dengan


PPh Pasal 22
pembelian barang

Pemotongan atas penghasilan yg dibayarkan berupa hadiah, bunga,


PPh Pasal 23
deviden, sewa, royalti, dan jasa-jasa lainnya selain Objek PPh Pasal 21

Pemotongan atas penghasilan yang dibayarkan sehubungan jasa


PPh Pasal 4(2) tertentu dan sumber tertentu (jasa konstruksi, sewa tanah/bangunan,
pengalihan hak atas tanah/bangunan, hadiah undian, dan lainnya)
JENIS PAJAK YANG
DIPOTONG/DIPUNGUT

Pemungutan atas pajak konsumsi yang dibayar sendiri sehubungan


PPN
penyerahan Barang Kena Pajak dan Jasa Kena Pajak

Pembayaran atas pemanfaatan dokumen-dokumen tertentu (kuitansi,


Bea Meterai
kontrak)
OBJEK PAJAK DAN TARIF PAJAK
21
PAJAK PENGHASILAN

PASAL
OBJEK
Penghasilan tetap dan teratur setiap bulan yang diterima oleh Pegawai, seperti
gaji dan tunjangan

Penghasilan tidak tetap dan tidak teratur yang diterima oleh Pegawai, Bukan
Pegawai, dan Peserta Kegiatan, seperti: honor kegiatan, honor narasumber, dan
sebagainya

Tarif Pasal 17 UU PPh x Dasar


TARIF
Pengenaan PPh (untuk PPh tidak bersifat final)

Tarif Final x Jumlah Bruto


(untuk PPh bersifat final)
21
PAJAK PENGHASILAN

PASAL
LAPISAN PENGHASILAN KENA PAJAK TARIF

Sampai dengan Rp50.000.000 5%


Di atas Rp50.000.000 sampai dengan Rp250.000.000 15%
Di atas Rp250.000.000 sampai dengan Rp500.000.000 25%
Di atas Rp500.000.000 30%
TARIF PASAL 17 UU PAJAK PENGHASILAN
21
PAJAK PENGHASILAN

PASAL
STATUS PTKP PTKP TAHUNAN PTKP BULANAN
TK/0 54.000.000 4.500.000
TK/1 58.500.000 4.875.000
TK/2 63.000.000 5.250.000
TK/3 67.500.000 5.625.000
K/0 58.500.000 4.875.000
K/1 63.000.000 5.250.000
K/2 67.500.000 5.625.000
K/3 72.000.000 6.000.000

PENGHASILAN TIDAK KENA PAJAK (PTKP)


21
PAJAK PENGHASILAN

PASAL
OBJEK
Penghasilan tetap dan teratur setiap bulan yang diterima oleh Pegawai, seperti
gaji dan tunjangan

Penghasilan tidak tetap dan tidak teratur yang diterima oleh Pegawai, Bukan
Pegawai, dan Peserta Kegiatan, seperti: honor kegiatan, honor narasumber, dan
sebagainya

Tarif Pasal 17 UU PPh x Dasar


TARIF
Pengenaan PPh (untuk PPh tidak bersifat final)

Tarif Final x Jumlah Bruto


(untuk PPh bersifat final)
21
PAJAK PENGHASILAN

PASAL
TARIF
PENERIMA PENGHASILAN
FINAL
PNS Golongan I dan II,
Anggota TNI/POLRI Golongan Pangkat Tamtama dan 0%
Bintara, dan Pensiunannya
PNS Golongan III,
Anggota TNI/POLRI Golongan Pangkat Perwira Pertama, 5%
dan Pensiunannya
Pejabat Negara, PNS Golongan IV,
Anggota TNI/POLRI Golongan Pangkat Perwira Menengah 15%
dan Perwira Tinggi, dan Pensiunannya

TARIF FINAL PENGHASILAN ATAS HONORARIUM YANG BERSUMBER DARI APBN/APBD


MARI BERSAMA-SAMA MENGAMANKAN
PENERIMAAN NEGARA
AGAR DAPAT MEMBERI
MANFAAT BAGI NEGARA DAN
MASYARAKAT INDONESIA

#PajakKitaUntukKita