Anda di halaman 1dari 23

BAB 5

PESAWAT
SEDERHANA
DAN SISTEM
RANGKA
KOMPETENSI INTI

3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan


prosedural) berdasarkan rasa ingin tahunya
tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya
terkait fenomena dan kejadian tampak mata

4. Mengolah, menyaji, dan menalar dalam ranah


konkret (menggunakan, mengurai, merangkai,
memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak
(menulis, membaca, menghitung, menggambar,
dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di
sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut
pandang/teori
KOMPETENSI DASAR

1. Mendeskripsikan kegunaan pesawat


sederhana dalam kehidupan sehari-hari
dan hubungannya dengan kerja otot pada
struktur rangka manusia.

2.Melakukan penyelidikan tentang


keuntungan mekanik pada pesawat
sederhana
INDIKATOR

Peserta didik dapat menjelaskan


pesawat sederhana dan
hubungannya dengan kerja otot
pada struktur rangka manusia serta
melakukan penyelidikan tentang
keuntungan mekanik pada pesawat
sederhana
TUJUAN PEMBELAJARAN

1. Peserta didik dapat menunjukan beberapa


pesawat sederhana yang dijumpai dalam
kehidupan sehari-hari, misal: pengungkit, katrol,
bidang miring dan roda gigi
2. Peserta didik dapat menyelesaikan masalah
kuantitatif sederhana yang berhubungan dengan
pesawat sederhana
3. Peserta didik dapat mendeskripsikan pesawat
sederhana dan hubungannya dengan kerja otot
pada struktur rangka manusia
A. TUAS DAN PENGUNGKIT

Dalam kehidupan
sehari-hari orang
menggunakan pesawat
sederhana untuk
mempermudah
melakukan usaha.

Pesawat adalah alat/perangkat yang digunakan


untuk membantu mempermudah pekerjaan
manusia
Jenis Tuas
Tuas jenis 1 : Beban, Titik
tumpu, Kuasa

Tuas jenis 2 : Titik tumpu,


Beban, Kuasa

Tuas jenis 3 : Beban, Kuasa,


Titik tumpu
1. Macam-macam Tuas (Pengungkit)

gunting Gerobag Penjepit roti Pinset

Tang Sekop Jungkat Jungkit Palu


Hubungan Titik Tumpu, Beban dan Kuasa

Rumus Matematis:

W x Lb = F x Lk

Keterangan:
W = Berat Beban (N)
Lb= Lengan Beban
F = Gaya Kuasa
Lk= Lengan Kuasa
Keuntungan Mekanik Tuas
perbandingan antara berat benda dengan kuasa
yang diberikan atau lengan kuasa dibanding
dengan lengan beban. Perbandingan ini
menimbulkan keuntungan pada pesawat yang
disebut sebagai keuntungan mekanis
KM= w/ F atau lk/lb
Keterangan:
KM= Keuntungan Mekannik
W = Berat Beban (N)
Lb= Lengan Beban
F = Gaya Kuasa
Lk= Lengan Kuasa
Latihan Soal Pengungkit !
NO Beban Lengan Lengan Gaya/ w x Lb F X Lk Keuntun
(w) beban kuasa kuasa gan
(Lk) (Lk) mekanis
1 600 N 5 20
2 600 N 5 15
3 600 N 5 10
4 600 N 5 5

Cara/ Perhitungan :
1. dst.
2. BIDANG MIRING

Kemajuan teknologi, untuk


mencukupi ruang maka
orang memilih membangun
gedung-gedung bertingkat.
Bagaimana cara yang
dilakukan agar naik sampai
ke lantai atas, Tentu dibuat
tangga dengan kemiringan
tertentu.
Tangga Rumah Merupakan
Bidang Miring
Alat Yang Bekerja Berdasarkan Bidang Miring

Papan Miring Gergaji

Permainan Bidang Jalan Dipegunungan


Miring
Skrup Kampak
Energi potensial adalah energi yang dimiliki oleh
suatu benda karena kedudukannya.

Secara Matematis dirumuskan:

Wxh=Fxs

Keterangan:
W = Beban (N)
h = Tinggi (m)
F = Gaya Kuasa (F)
s = panjang bidang
miring (m)
Keuntungan Mekanik Bidang miring
perbandingan antara berat benda dengan kuasa
yang diberikan atau lengan kuasa dibanding
dengan lengan beban. Perbandingan ini
menimbulkan keuntungan pada pesawat yang
disebut sebagai keuntungan mekanis

KM= w/F atau s/h


Keterangan:
KM= Keuntungan Mekannik
w = Berat Beban (N)
Lb= Lengan Beban
F = Gaya Kuasa
Lk= Lengan Kuasa
3. KATROL
Katrol merupakan pesawat
sederhana berupa roda
yang sekelilingnya dilalui
tali atau ranti. Roda
tersebut berputar pada
sumbu yang dipasang pada
sebuah kerangka. Alat mengambil air menggunakan
sistem katrol

Berdasarkan tempat kedudukannya, katrol dapat


digolongkan atas 3 macam, yaitu :
1. Katrol tetap
2. Katrol bergerak
3. Katrol ganda
a. Katrol Tetap
Katrol tetap prinsip kerjanya
sama dengan pengungkit jenis
pertama yaiitu titik tumpu
terletak diantara titik beban
dan titik kuasa.

Pada katrol tetap lengan beban


(O-B) sama dengan lengan
kuasa (O-A) sehingga :
KM = lk / lb = 1
Berarti tidak didapat
keuntungan mekanik, tetapi
didapat keuntungan arah saja.
b. Katrol Bergerak
Katrol bergerak adalah katrol
yang bergerak bebas saat
katrol dipakai.
Prinsip kerjanya sama dengan
pengungkit jenis kedua yaitu
titik beban terletak diantara
titik tumpu dan titik kuasa.

Pada katrol bergerak lengan


beban (B-T) = ½ lengan kuasa
(A-B) sehingga :
KM = 2
Berarti untuk mengangkat
cukup gaya ½ beban
C. Katrol Ganda
Untuk memperoleh semakin
banyak keuntungan mekanik,
beberapa katrol tetap
digabung dengan katrol
bergerak yang disebut katrol
Ganda

Keuntungan mekanik katrol


ganda dapat ditentukan
dengan menghitung
banyaknya tali yang terdapat Katrol Ganda
pada katrol bergerak Keuntungan Mekanik 4
D. RODA GIGI ATAU GIR

Gir adalah sepasang


atau lebih roda bergigi
yang saling berhubungan
yang berfungsi
meneruskan gaya dan
gerakan
Sepeda menggunakan sistem
Roda Gigi/Gir

Energi Keluaran Bermanfaat


Efisiensi = ---------------------------------------------
Energi Masukan Total
D. PESAWAT SEDERHANA DALAM RANGKA
MANUSIA

Tubuh kita ini, juga bekerja berbagai prinsip pesawat


sederhana.

Otot-otot di leher bekerja ketika kita sedang


mendongakkan kepala.

Jika dianalogikan dengan pesawat sederhana, maka


leher merupakan titik tumpu, dagu merupakan posisi
beban, dan kepala merupakan gaya. Jika posisi titik
tumpu berada di antara beban dan gaya, maka ini
adalah pesawat sederhana tipe pertama.
Tahukah kalian ketika mengangkat beban dengan
lengan tangan bagian bawah terangkat pada
prinsipnya merupakan kerja pesawat sederhana
yaitu sistem pengungkit.

Perhatikan gambar tangan manusia berikut:

TITIK BEBAN

TITIK KUASA

TITIK TUMPU
TERIMA KASIH