Anda di halaman 1dari 15

SELAMAT PAGI 

PENYULUHAN GARDU PTM Oleh :


dr Rizki Novita
“HIPERTENSI”
DEFINISI
 Hipertensi atau Tekanan Darah Tinggi adalah suatu keadaan dimana tekanan darah
sitolik ≥ mmHg dan atau tekanan darah diastolik ≥ 90 mmHg.

 Hipertensi sering disebut “The silent killer” karena sering tanpa keluhan, sehingga
penderita tidak tahu kalo dirinya mengidap hipertensi, dan kemudian mendapati
komplikasi berupa serangan mendadak.

 Sepertiga penderita hipertensi (36,8%) terdiagnosis oleh tenaga kesehatan dan


hanya 0,7% - nya yang minum obat.
JENIS HIPERTENSI

Hipertensi Esensial/Primer Hipertensi Sekunder

Hipertensi yang tidak diketahui sebabnya (90% Penyebabnya dapat ditentukan (10%) antara

kasus) lain : kelainan gijal, kelainan tiroid, dll


GEJALA HIPERTENSI
Tidak semua penderita hipertensi mengenali atau merasakan keluhan maupun
gejala. Sehingga hipertensi dijuluki pembunuh diam-diam (silent killer).

Keluhan Sakit kepala


penderita
Hipertensi
antara lain : Gelisah
Jantung berdebar
Pusing
Penglihatan kabur
Rasa sakit di dada
Mudah lelah dll
FAKTOR RISIKO HIPERTENSI
Faktor yang tidak bisa diubah Faktor yang bisa diubah
(MELEKAT PADA PASIEN) (PERILAKU TIDAK SEHAT)
• Umur • Merokok
• Jenis kelamin • Konsumsi garam berlebih
• Genetik / keturunan • Kegemukan
• Kurang serat
• Kurang aktivitas fisik
• Konsumsi alkohol
• Kolesterol tinggi
• Stres
MENGAPA HIPERTENSI BERBAHAYA?
Jika tidak terkontrol dapat timbul komplikasi seperti :
1. Penyakit jantung
2. Stroke
3. Penyakit Ginjal
4. Retinopati (kerusakan saraf mata)
5. Penyakit pembuluh darah tepi
6. Gangguan saraf
7. Gangguan serebral/otak
KNOW YOUR NUMBERS!

 Hanya 50 % dari mereka dengan HIPERTENSI sadar mereka memiliki


HIPERTENSI.

 Periksa tekanan darah Anda secara teratur (Bisa di rumah, posyandu


lansia, puskesmas, klinik, atau fasilitas kesehatan tingkat pertama lain)

 Jika Anda didiagnosis hipertensi, ikuti saran dokter, minum obat secara
tepat dan teratur.
MENEGAKKAN HIPERTENSI
Untuk menegakkan Hipertensi dilakukan minimal 3 kali pemeriksaan dengan jeda 5 menit
dalam posisi santai (tidak cemas, tidak menahan sakit, tidak sesudah aktivitas fisik berat)

Kategori Tekanan sistolik Tekanan diastolik

Normal < 120 < 80

Pre hipertensi 120 - 139 80 - 89

Hipertensi tingkat 1 140 - 159 90 -99

Hipertensi tingkat 2 > 160 > 100

Hipertensi emergensi > 180 (dengan keluhan) >110

Hipertensi urgensi > 180 (tanpa keluhan) >110


BAGAIMANA CARA MENCEGAH DAN MENGOBATI
HIPERTENSI?
 Setiap orang dewasa harus memeriksa tekanan darah secara rutin minimal

 Jika tekanan darahnya tinggi, segeralah berkonsultasi dengan tenaga kesehatan


untuk mendapatkan penanganan lebih lajut.

 Sebagian penderita hipertensi dapat mengontrol tekanan darah dengan


melakukan perubahan gaya hidup saja. Namun sebagian lainnya memerlukan
tambahan obat.
REKOMENDASI TINDAK LANJUT HIPERTENSI

Tekanan darah awal (mmHg) Rekomendasi tindak lanjut

Normal Pemeriksaan ulang 2 tahun kemudian

Pre hipertensi Pemeriksaan ulang 1 tahun kemudian dengan modifikasi


gaya hidup

Hipertensi derajat 1 - Pastikan dalam tempo 2 bulan


- Modifikasi gaya hidup
- Evaluasi/rujuk dalam tempo waktu 1 bulan

Hipertensi derajat 2 - Bila tekanan darah > 180/110 mmHg – evaluasi dan
terapi segera/rujuk tergantung situasi dan komplikasi
CERAMAH (CEK TEKANAN DARAH DI RUMAH)
 Sebelum Pengecekan : usahakan tubuh posisi duduk selama 2-5 menit, tidak diperbolehkan
untuk minup kopi, tidak mengkonsumsi obat sebelum pengecekan, tidak menahan buang air kecil

 Pengecekan dilakukan sebanyak 3 kali dengan jangka waktu 5 menit untuk mendapatkan
variasi data tekanan darah.

 Alat ukur tekanan darah yang paling dianjurkan adalah jenis digital, gunakan alat ukur yang
tervalidasi, lebih baik gunakan alat ukur yang menggunakan manset dan dililitkan pada lengan.
PENGENDALIAN HIPERTENSI
1. Gizi seimbang dan pembatasan gula, garam, dan lemak

2. Mempertahankan berat badan & lingkar pinggang ideal : pria < 90 cm, dan wanita < 80 cm

3. Gaya hidup aktif/olah raga teratur

4. Stop merokok

5. Hindari konsumsi alkohol


KENDALIKAN HIPERTENSI DENGAN PATUH
P • Periksa Kesehatan secara rutin, dan ikuti petunjuk dokter

A • Atasi penyakit dengan pengobatan yang tepat dan teratur

T • Tetap diet dengan gizi seimbang

U • Upayakan aktivitas fisik yang aman

H • Hindari asap rokok, alkohol, dan zat pemicu kanker lainnya


CUKUP SEKIAN
SEMOGA BERMANFAAT 