Anda di halaman 1dari 34

BAB 10

Akuntansi Musyarakah
Satrio Bagas Triantoro (2017 12 204)
Anissa Wulandari (2017 12 207)
Luthfi Hasanuddin (2017 12 213)
Adelia Paramita (2017 12 119)
Alfina Ariananda (2017 12 221)
Mia Aminatuz Zuriyah (2017 12 229)
Meylusi Dili Ayuningtyas (2017 12 235)
Dicke Lestari (2017 12 247)
Safna Naba’atuz Zumar (2017 12 250)
KARAKTERISTIK

Musyarakah merupakan akad kerja sama antara para pemilik


modal yang mencampurkan modal mereka untuk tujuan mencari
keuntungan. Dalam musyarakah mitra dan pemilik dana, misal
bank sama-sama menyediakan modal untuk membiayai suatu
usaha tertentu baik yang sudah berjalan maupun yang baru.
Selanjutnya mitra dapat mengembalikan modal tersebut berikut
bagi hasil yang disepakati secara bertahap atau sekaligus kepada
bank.
Karena setiap mitra tidak dapat menjamin dana mitra lainnya,
maka setiap mitra dapat meminta mitra lainnya untuk
menyediakan jaminan atas kelalaian atau kesalahan yang
disengaja. Beberapa hal yang menunjukkan adanya kesalahan
yang disengaja adalah:
a. Pelanggaran terhadap akad, antara lain, penyalahgunaan dana
investasi, manipulasi biaya dan pendapatan operasional, atau
b. Pelaksanaan yang tidak sesuai dengan prinsip syariah.
PENGAKUAN DAN PENGUKURAN MUSYARAKAH

Untuk pertanggung jawaban pengelolaan usaha


musyarakah dan sebagai dasar penentuan bagi hasil, maka mitra
aktif atau pihak yang mengelola usaha musyarakah harus
membuat catatan akuntansi yang terpisah untuk usaha
musyarakah tersebut.
AKUNTANSI UNTUK MITRA AKTIF
1. Pada saat akad
1) Investasi musyarakah diakui pada saat penyerahan kas atau
aset non kas untuk usaha musyarakah.
2) Pengukuran investasi musyarakah:
a. dalam bentuk kas dinilai sebesar jumlah yang
diserahkan.
b. dalam bentuk aset non kas dinilai sebesar nilai wajar dan
jika terdapat selisih antara nilai wajar dan nilai buku aset
non kas, maka selisih tersebut diakui sebagai selisih
penilaian aset musyarakah dalam ekuitas. Selisih penilaian
aset musyarakah tersebut diamortisasi selama masa akad
musyarakah.
3) Aset non kas musyarakah yang telah dinilai sebesar nilai wajar
disusutkan dengan jumlah penyusutan yang mencerminkan:
a. penyusutan yang dihitung dengan model biaya historis,
ditambah dengan
b. penyusutan atas kenaikan nilai aset karena penilaian
kembali saat penyerahan non kas untuk usaha musyarakah.
4) Jika proses penilaian pada nilai wajar menghasilkan penurunan
nilai aset, maka penurunan nilai ini langsung diakui sebagai
kerugian.
5) Biaya yang terjadi akibat akad musyarakah tidak dapat diakui
sebagai bagian investasi musyarakah kecuali ada persetujuan dari
seluruh mitra musyarakah.
6) penerimaan dana musyarakah dari mitra pasif diakui
sebagai investasi musyarakah dan di sisi lain sebagai dana
syirkah temporer sebesar:
a. Dana dalam bentu kas dinilai sebesar jumlah yang diterima
b. Dana dalam bentuk aset non kas dinilai sebesar nilai wajar
dan disusutkan selama masa akad atau selama umur ekonomis
jika aset tersebut tidak akan dikembalikan kepada mitra pasif.
Contoh:
1 maret 2011, bank syariah menandatangani akad musyarakah dengan PT.
Maju untuk mencampurkan modalnya dalam usaha garmen. Bank syariah
menyerahkan kas Rp. 200.000.000 dan mesin produksi sebanyak 10 unit. Nilai
buku mesin Rp. 9.000.000/unit, sedangkan menurut penilaian yang wajar
mesin tersebut dinilai sebesar Rp. 10.000.000.
PT. Maju menyerahkan keahlian dan dana kas Rp. 200.000.000. Pembagian
hasil didasarkan pada perbandingan / nisbah bank dan PT. Maju= 40:60 atas
dasar laba kotor sedangkan untuk kerugian berdasarkan setoran modal. Mitra
aktif PTM Maju akan mengakui dan mengukur investasi musyarakah sebagai
berikut.
JURNAL MITRA AKTIF
1 Maret Investasi musyarakah kas Rp. 400.000.000 -
2009
Investasi musyarakah aset non kas Rp. 100.000.000 -

Dana syirkah temporer - Rp. 300.000.000

Kas - Rp. 200.000.000


2. Selama akad

1) Bagian mitra aktif atas investasi musyarakah dengan


pengembalian dana mitra pasif di akhir akad dinilai sebesar:
a. Jumlah kas yang diserahkan untuk usaha musyarakah pada awal
akad dikurangi dengan kerugian (jika ada) atau
b. Nilai wajar aset musyarakah non kas pada saat penyerahan untuk
usaha musyarakah setelah dikurangi penyusutan dan kerugian (jika
ada).

2) Bagian mitra aktif atas investasi musyarakah menurun (dengan


pengembalian dana mitra pasif secara bertahap) dinilai sebesar
jumlah kas atau nilai wajar aset nonkas yang diserahkan untuk usaha
musyarakah pada awal akad ditambah dengan jumlah dana syirkah
temporer yang telah dikembalikan kepada mitra pasif, dan dikurangi
kerugian (jika ada).
3. Akhir akad
Pada saat akhir akad diakhiri, investasi musyarakah yang belum
dikembalikan kepada mitra pasif diakui sebagai kewajiban.

Jurnal yang dibuat:


Dana syirkah temporer Rp. xxx
Utang kepada mitra pasif Rp. xxx
4. Pengakuan hasil usaha
Pengakuan hasil usaha musyarakah baik yang menguntungkan
maupun yang merugikan telah diatur PSAK 106 (2007) sebagai berikut :
a. Pendapatan usaha musyarakah yang menjadi hak mitra aktif diakui
sebesar haknya sesuai dengan kesepakatan atas pendapatan usaha
musyarakah. Sedangkan pendapatan usaha untuk mitra pasif diakui
sebagai hak pihak mitra pasif atas bagi hasil dan kewajiban
b. Kerugian investasi musyarakah diakui sesuai dengan porsi dana masing
masing mitra dan mengurangi nilai aset musyarakah
c. Jika kerugian akibat kelalaian atau kesalahan mitra aktif atau pengelola
usaha, maka kerugian tersebut ditanggung oleh mitra aktif atau pengelola
usaha musyarakah
d. Pengakuan pendapatan usaha musyarakah dalam praktek dapat diketahui
berdasarkan laporan bagi hasil atas realisasi pendapatan usaha dari
catatan akuntansi mitra aktif atau pengelola usaha yang dilakukan secara
terpisah.
ILUSTRASI BAGI HASIL USAHA
• Dibawah ini laporan laba rugi mitra aktif PT MAJU pada tahun 2011
Penjualan 500jt
Harga pokok penjualan 200jt
Laba kotor 300jt
Biaya operasi 150jt
Laba operasi 150 jt
Laba dibagi berdasar nisbah bank PT maju 40 : 60 atas dasar laba kotor
Perhitungan bagi hasil
Bank syariah 40% x 300jt = 120jt
PT MAJU 60% x 300 jt = 180jt
Misalnya rugi 20jt maka rugi dibagi berdasarkan setoran modal, misak 60 : 40
maka pembagian rugi adalah :
Bank syariah 60% x 20jt = 12jt
PT maju 40% x 20jt = 8jt
• Jurnal yang harus dibuat oleh mitra aktif PT MAJU
• Bila laba
Bagi Hasil Musyarakah Rp.120jt
Utang bagi hasil musyarakah Rp.120jt
Dana syariah dan temporer Rp.8jt
Transaksi musyarakah Rp.8jt
• Bila Rugi
Untuk bank syariah
Kerugian musyarakah Rp.12Jt
Investasi musyarakah Rp.12Jt
AKUNTANSI UNTUK MITRA PASIF
1. Pada saat akad
a. Investasi musyarakah diakui pada saat pembayaran kas atau penyerahan aset
nonkas kepada mitra aktif
b. Pengukuran investasi musyarakah :
a. Dalam bentuk kas dinilai sebesar jumlah yang dibayarkan
b. Dalam bentuk aset nonkas dinilai sebesar nilai wajar dan jika terdapat
selisish antara nilai wajar dan nilai tercatat aset nonkas, maka selisih
tersebut diakui sebagai :
1. Keuntungan tangguhan dan diamortisasi selama masa akad
2. Kerugian pada saat terjadinya
c. Investasi musyarakah nonkas yang diukur dengan nilai wajar aset yang
diserakhkan akan berkurang nilainya sebesar beban penyusutan atas aset
diserahkan dikurangi dengan amortisasi keuntungan tangguhan (jika ada)
d. Biaya yang terjadi akibat akaad musyarakah tidak dapat diakui sebagai bagian
investasi musyarakah kecuali ada persetujuan dari seluruh mitra
Contoh
1 maret 2011 bank syariah menandatangani akad musyarakah
dengan pt.maju untuk mencampurkan modalnya dalam usaha
garmen. Bank syariah menyerahkan kas Rp200jt dan mesin
produksi sebanya 10 unit. Nilai wajar buku mesin Rp.9jt per
unit, sedangkan menurut penilaian yang wajar mesin tersebut
dinilai sebesar Rp.10jt. Pt maju menyerahkan keahlian dan
dana kas Rp.200jt pembagian hasil didasarkan pada
perbandingan/nisbah : bank dan pt maju = 40:60 atas dasar
laba kotor sedangkan untuk kerugian berdasarkan setoran
modal. Mitra pasif bank syariah akan mengakui dan mengatur
investasi musyarakah sebagai berikut.
• Jurnal untuk mitra pasif
1 maret 2011
D Investasi musyarakah Rp.200jt
D Investasi musyarakah aset nonkas mesin Rp.400jt
K Keuntungan tangguhan selisih
penilaian aset nonkas musyarakah Rp.10jt
K Aset nonkas mesin Rp.90jt
K Kas Rp.200jt
Pengakuan keuntungan selissih penilaian aset nonkas masyarakat pada
akhir periode melalui amortisasi, misalnya diakui Rp.2jt dibuat
jurnal penyesuaian sebagai berikut :
1 desember 2011
D keuntungan tangguhan selisih Rp. 2jt
penilaian aset nonkas musyarakah
K keuntungan selisish penilaian Rp. 2jt
aset nonkas musyarakah
2. Selama akad
1. Bagian mitra pasif atas investasi musyarakah dengan
pengembalian dana mitra pasif di akhir akad dinilai sebesar :
(a) jumlah kas yang dibayarkan untuk usaha musyarakah
pada awal akad dikurangi dengan kerugian (jika ada)
(b) nilai wajar aset musyarakah nonkas pada saat penyerahan
untuk usaha musyarakah setelah dikurangi penusutan dan
kerugian (jika ada)

2. Bagian mitra pasif atas investasi musyarakah menurun


(dengan pengembalian dana mitra pasif secara bertahap)
dinilai sebesar jumlah kas yang dibayarkan untuk usaha
musyarakah pada awal akad dikurangi jumlah pengembalian
dari mitra aktif dan kerugian (jika ada)
Contoh
Bila selama tahun 2011 pt maju membayar angsuran dana mitra
pasif bank syariah secara tunai Rp.50jt dan bank syariah telah
menyusutkan aset nonkas di investasi musyarakah Rp.20jt setahun
maka pencatatan dan penilaiannya sebagai berikut : Bank syariah
31 desember 2011
D kas Rp.50jt
D penyusutan investasi Rp.20jt
musyarakah nonkas
K investasi musyarakah kas Rp.50jt
K akumulasi penyusutan investasi Rp.20jt
musyarakah aset nonkas
Penilaian dan penyajian di neraca per 31 desember 2011 bank syariah
sebagai berikut :
BANK SYARIAH ABC
NERACA
Per 31 desember 2011
Investasi musyarakah kas Rp.150.000.000
Investasi musyarakah aset
Nonkas Rp.100.000.000
Keuntungan tangguhan (8.000.000)
Akumulasi penyusutan (20.000.000)
Nilai Buku Rp.72.000.000
3. Akhir akad

Pada saat akad diakhiri, investasi musyarakah yang belum


dikembalikan oleh mitra aktif diakui sebagai piutang.

Jurnal yang dibuat oleh mitra pasif bank syariah adalah :


D : Piutang Pt maju Rp.xxx
D : Akumulasi penyusutan investasi Rp.xxx
musyarakah nonkas
K : Investasi musyarakah aset nonkas Rp.xxx
4. Pengakuan hasil usaha
Pendapatan usaha investasi musyarakah diakui sebesar bagian
mitra pasif sesuai dengan kesepakatan. Sedangkan kerugian
investasi musyarakah diakui sesuai dengan porsi dana.

Berikut ini diberikan ilustrasi bagi hasil usaha


Dibawah ini laporan laba rugi mitra aktif PT MAJU pada tahun
2011
Penjualan 500jt
HPP 200jt
Laba kotor 300jt
Biaya operasi 150jt
Laba operasi 150jt
Laba dibagi berdasar nisbah bank PT MAJU 40 : 60 atas
dasar laba kotor
 Perhitungan bagi hasil
Bank syariah 40% x 300jt = 120jt
PT maju 60% x 300jt = 180jt

 Misalnya rugi 20 jt maka rugi dibagi berdasarkan setoran modal misal 60 :


40,
maka pembagian rugi adalah :
Bank syariah 60% x 20jt = 12jt
PT MAJU 40% x 20jt = 8jt

Jurnal yang harus dibuat oleh mitra pasif bank syariah:


• BILA LABA adjusment per 31 desember 2008
D piutang bagi hasil musyarakah Rp.120jt
K Pendapatan bagi hasi musyarakah Rp.120jt

• BILA RUGI
D kerugian musyarakah Rp.12jt
K investasi musyarakah
Rp.12jt
PENYAJIAN
Pada akhir periode, investasi musyarakah disajikan dalam
laporan keuangan seusai diatur dengan PSAK 106(2007)
sebagai berikut :
1. Mitra aktif menyajikan hal hal sebagai berikut yang terkait
dengan usaha musyarakah dalam laporan keuangan :
a) Kas atau aset nonkas yang disisihakan oelh mitra aktif dan
yang diterima dari mitra pasif disajikan sebagai investasi
musyarakah
b) Aset musyarakah yang diterima dari mitra pasif disajikan
sebagai unsur dana syirkah temporer untuk
c) Selisih penilaian aset musyarakah bila ada disajikan dalam
unsur ekuitas
Format investasi musyarakah di neraca pengelola aktif per 31
desember
PT MAJU
NERACA
PER 31 desember 20xx

.....................
Investasi musyarakah – kas Rp xxx Dana Syirkah Temporer Rp xxx
Investasi Musyarakah – nonkas Rp xxx Ekuitas :
Akumulasi Pnyusutan (xxxxx) Modal Disetor Rp xxx
Nilai Buku Rp xxx Saldo Laba Rp xxx
Selisih Penilaian
Aset nonkas Musyarakah Rp xxx
2. Mitra pasif menyajikan hal hal sebagai berikut yang terkait dengan
usaha musyarakah dalam laporan keuangan :
▫ Kas atau aset nonkas yang diserahkan kepada mitra aktif sebagai
investasi musyarakah
▫ Keuntungan tangguhan dari selisih penilaian aset nonkas yang
diserahkan pada nilai wajar disajikan sebagai pos lawan dari
investasi musyarakah
BANK SYARIAH ABC
NERACA
PER 31 DESEMBER 2011
.........
Investasi musyarakah kas Rp xxx
Investasi musyarakah aset
Nonkas Rp xxx
Keuntungan tangguhan (Rp xxx)
Akumulasi penyusutan (Rp xxx)
Nilai Buku Rp xxx
Soal - Soal
2. Seandainya Bank Syariah memberikan pembiayaan dalam
bentuk aktiva non kas, misal mobil. Nilai Buku mobil : Rp 100
juta setelah dinilai dengan nilai yang wajar ternyata nilai wajar
mobil tersebut :
a. Rp 120 juta
b. Rp 80 juta
Bagaimana pengukuran pembiayaan musyarakah tersebut dan
bagimana perlakuan terhadap selisih antara nilai buku dan nilai
pasar yang wajar tersebut?
a. NB diakui sebagai Aset nonkas-mesin
NW diakui sebagai nilai mesin
Selisih diakui sebagai keuntungan tangguhan-musyarakah
Debit: Mesin Rp 120 juta ---
Kredit: Keuntungan tangguhan-Musyarakah ----- Rp 20 juta
Kredit: Aset nonkas-Mesin ----- Rp 100 juta

b. Selisih diakui sebagai kerugian tangguhan-musyarakah


Debit: Mesin Rp 80 juta ---
Debit: Kerugian tangguhan-Musyarakah Rp 20 juta ---
Kredit: Aset nonkas-Mesin ----- Rp 100 juta
3. Mitra bank syariah melaporkan rugi labanya tahun 2008 sebagai berikut:
Penjualan Rp500.000.000,00
Harga pokok penjualan Rp200.000.000,00
Laba kotor Rp300.000.000,00
Beban operasi Rp100.000.000,00
Laba operasi Rp200.000.000,00
a. Apabila Gross Profit sharing diterapkan dalam pembagian hasil dengan
nisbah bank : nasabah = 25 : 75 maka hitunglah pembagian laba!
Buatlah jurnal penyesuaian yang dibuat bank untuk mengakui
pendapatan bagi hasil!
b. Apabila Net profit sharing diterapkan dalam pembagian hasil dengan
nisbah bank : nasabah = 40 : 60 maka hitunglah pembagian laba!
Buatlah jurnal penyesuaian yang dibuat bank untuk mengakui
pendapatan bagi hasil!
a. Atas dasar laba kotor, nisbah bank:nasabah =
25:75

Perhitungan bagi hasil:


• Bank syariah: 25% X Rp 300 juta =Rp 75 juta,-

Jurnal yang harus dibuat oleh mitra pasif- Bank Syariah:


• Adjustment per 31 Desember 2008:
Debit: PiutangBagi Hasil Musyarakah Rp 75 juta ---
Kredit: Pendapatan bagi hasil Musyarakah ----- Rp 75 juta
b. Atas dasar laba kotor, nisbah bank:nasabah =
40:60

Perhitungan bagi hasil:


• Bank syariah: 40% X Rp 200 juta =Rp 80 juta,-

Jurnal yang harus dibuat oleh mitra pasif- Bank Syariah:


• Adjustment per 31 Desember 2008:
Debit: PiutangBagi Hasil Musyarakah Rp 80 juta ---
Kredit: Pendapatan bagi hasil Musyarakah ----- Rp 80 juta
4. Bank syariah ABC bersyirkah dengan PT XYZ, akad musyarakah ditandatangani 1
Mei 2007 antara bank syariah dan mitranya tsb. Bank syariah menyetorkan dana kas Rp
100 juta,- dan mesin produksi dengan nilai buku Rp 100 juta,-, setelah dinilai yang
wajar mesin tersebut bernilai Rp 120 juta,--. PT XYZ menyetorkan modalnya Rp 80
juta,- tunai. Selama tahun 2007, setelah mitra melaksanakan bisnisnya, melaporkan
Laporan Laba Rugi, bahwa Laba operasinya Rp 100 juta,-. Nisbah bagi hasil adalah
bank:mitra=40:60 dari laba kotor. Pada tahun 2008, PT XYZ melaporkan Laba Rp 120
juta,- dan beban operasi Rp 150 juta,--.

Diminta:
• Buatlah jurnal untuk mencatat transaksi tahun 2007 untuk bank dan mitranya.
• Buatlah jurnal penyesuaian untuk mengakui bagi hasil dari sisi bank dan mitranya.
• Buatlah jurnal penyesuaian untuk mengakui kerugian tahun 2008 bila bagi hasil
berdasarkan laba operasi, baik bagi bank maupun bagi mitra bank!
Mitra Aktif PT XYZ akan mengakui dan mengukur Investasi musyarakah sebagai berikut.
• Jurnal untuk Mitra Aktif: 1 Maret 2009

1/3/2007 Investasi musyarakah-kas 180.000.000

Investasi musyarakah-aset nonkas 120.000.000

Selisih penilaian aset musyarakah 20.000.000

Dana Syirkah Temporer 200.000.000

Kas 80.000.000

Bank akan mengakui dan mengukur Investasi musyarakah sebagai berikut:


• Jurnal untuk Bank: 1 Maret 2009

1/3/2007 Investasi musyarakah-kas 100.000.000

Investasi musyarakah-aset nonkas 120.000.000

Keuntungan tangguhan-musyarakah 20.000.000

Aset nonkas-Mesin 100.000.000

Kas 100.000.000
• Pengakuan keuntungan selisih penilaian aset nonkas musyarakah pada akhir periode melalui
amortisasi, misalnya, diakui Rp 20 juta,--, dibuat jurnal penyesuaian sebagai berikut:

31/12/2007 Keuntungan tangguhan- 20.000.000


musyarakah
Keuntungan selisih penilaian aset 20.000.000
nonkas-musyarakah
• jurnal penyesuaian untuk mengakui bagi hasil
dari sisi bank dan mitranya.

nisbah bank:PT XYZ = 40 : 60 atas dasar laba


Perhitungan bagi hasil:
kotor.
Bank syariah: 40% X Rp 250 juta =Rp 100 juta,-
Laba Kotor 250 juta PT XYZ: 60% X Rp 250 juta =Rp 150 juta,--
B. Operasi 150 juta

Laba Operasi 100 juta

Jurnal yang harus dibuat oleh mitra pasif-


Bank Syariah:
31/12/2007 Piutang Bagi Hasil Musyarakah 100.000.000

Pendapatan bagi hasil Musyarakah 100.000.000

Jurnal yang harus dibuat oleh mitra aktif- PT.XYZ:

31/12/2007 Piutang Bagi Hasil Musyarakah 150.000.000

Pendapatan bagi hasil Musyarakah 150.000.000