Anda di halaman 1dari 31

Ngaji Risalah

HAID
Bersama: Mushofa, S.Pd.I

Seminar Fiqih Wanita


SDIT Dea Elwidad Sungai Loban
Dasar Al-Qur’an
tentang : HAID
‫ساء ِفي‬ ِ ْ‫يض قُ ْل ُه َو أَذًى فَا ْعت َ ِزلُوا‬
َ ‫الن‬ ِ ‫سأَلُونَ َك ع َِن ا ْل َم ِح‬ ْ َ‫َوي‬
‫ط َّه ْر َن فَأْتُو ُه َّن ِم ْن‬
َ َ ‫يض َوالَ ت َ ْق َربُو ُه َّن َحت َّ َى يَ ْط ُه ْر َن فَ ِإذَا ت‬ ِ ‫ا ْل َم ِح‬
َ ‫ط ِه ِر‬
‫ين‬ َ َ ‫ب ا ْل ُمت‬
ُّ ‫ين َويُ ِح‬ ُّ ‫ث أ َ َم َر ُك ُم ّللاُ ِإ َّن ّللاَ يُ ِح‬
َ ‫ب الت َّ َّوا ِب‬ ُ ‫َح ْي‬
Mereka bertanya kepadamu tentang haidh. Katakanlah: "Haidh itu adalah suatu
kotoran". Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu
haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci . Apabila
mereka telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan
Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan
menyukai orang-orang yang mensucikan diri. (Q.S. Al-Baqoroh : 222)
Dasar Hadits tentang :
HAID
‫هذا شيء كتبه هللا على بنات ادم‬
)‫(رواه البخاري و المسلم‬

Haidh ini adalah sesuatu yang telah


ditaqdirkan Allah kepada cucu-cucu wanita
adam
HAID itu apa ?
‫س ِن‬ِ ‫ج فِي‬ ُ ‫ض ُه َو الدَّا ُم ال َخ ِار‬ُ ‫ فَا ْل َح ْي‬: ‫اما بعد‬
ِ‫س ِن ْي َن قمرية ِم ْن فَ ْرج‬ ِ ‫س ُع‬ْ ‫ض َو ُه َو ِت‬ ِ ‫ا ْل َح ْي‬
‫الص َّح ِة َو َما د ُْونَهُ فَ ُه َو َد ُم‬ َ ‫علَى‬
ِ ‫س ِب ْي ِل‬ َ ‫اْل َم ْرا َ َء ِة‬
‫سا ٍد زاه (حاشية البجوري على ابن القاسم‬ َ َ‫ف‬
108 ‫ ص‬1 ‫الغزي ج‬
darah yang keluar dari kemaluan wanita karena
pembawaan, artinya bukan karena sakit atau melahirkan,
serta keluarnya di usia haid (minimal 9 tahun kurang 15 hari
23 jam 59 menit 59 detik), sedangkan darah yang keluar di
selain masa-masa haid adalah darah fasad (rusak).
Ada masalah dari definisi haid ?

Jika keluarnya darah waktu hamil


hukumnya bagaimana ?
Jawab :
1. Menurut qoul ashoh dari kalangan Syafi’iyah
dan Malikiyah menyatakan dihukumi haidl jika
memenuhi kriteria
2. Menurut qoul muqobilul ashoh, menyatakan
bukan darah haid.
(Al fiqhul Islam Waadillatuhu : juz 1 hal: 525)

Jika keluarnya darah sebagian di


usia haid ?
Jawab :
Maka darah yang keluar di usia haid dihukumi haid,
yang keluar di luar usia haid di hukumi istihadloh
(Hasiyatul Jamal alal minhaj : jus 1 hal: 235-236)
Nama-nama Haid
1. Haid 7. Adza
2. Mahid 8. Dlohk
9. Dars
3. Mikhodl
10.Diros
4. Toms
11.Nifas
5. Irok 12.Qur’un
6. Firoq 13.Ishor
Makhluk-makhluk yang
mengalami haid
Minimal Haid
Minimal haid itu adalah satu hari satu malam atau 24
jam jika keluarnya terus menerus (darah dianggap
terus menerus jika dalam vagina diberi kapas, maka
pada kapas tersebut tampak bercak darah)

Status darah yang kurang


24 jam
Status darahnya adalah fasad bukan haid.
Jika ragu apakah sudah 24
jam atau belum
Imam Romly : menghukumi haid
Imam Ibnu Hajar : bukan haid
Aqollul Haid terinci
sebagai berikut :
1. Aqoll Wahdah (minimal haid yang tidak bersamaan umum dan
maksimal), jika keluar darah 24 jam terus menerus (misal dari subuh
sampai subuh).
2. Aqoll Ma’al Gholib, jika keluarnya darah 24 jam secara terpisah dan
itu dalam lingkup 6/7 hari
3. Aqoll Ma’al Aksar, jika keluar darah 24 jam secara terpisah dalam
lingkup 15 hari
(Hasiyah Syeikh Sulaiman Jamal, Jus 1 hal. 237)

Maksimal Haid itu 15 hari,


jika melebihi batas
dihukumi istihadloh.
Jadwal Ukuran Haid dan Suci
1 2 3 4 5 6 7 8 9 1 1 1 1 1 1 1 1 1 keterangan
0 1 2 3 4 5 6 7 8

Minimal HS S S S S S S S S S S S S S S S S

Maksimal HH H H H H H H H H H H H H H S S S

Umumnya HH H H H H S S S S S S S S S S S S

Umumnya HH H H H H H S S S S S S S S S S S

Tidak masuk HH H H S S S S S S S S S S S S S S
aqol
aksar/gholib
Jadwal Darah yang
Terputus-putus
1 2 3 4 5 6 7 8 9 1 1 1 1 1 1 30 keterangan
0 1 2 3 4 5
Darah Menurut qoul
mencapai sahbi masa
24 jam 4 8 8 8 4 8 4 4 mengeluarkan
dan kosong di
hukumi haid
Darah tidak Semua dihukumi
mencapai 1 1 1 1 1 istihadloh
24 jam

Darah keluar di saat


wanita tidur :
Dihitung mulai bangunnya
(Raddul Mukhtar : Jus 2 hal : 485)
Batasan Masa Suci yang memisahkan
antara satu haid dengan haid
berikutnya:
1. Minimal masa suci : 15 hari 15 malam
2. Maksimal masa suci : tidak ada batasnya
3. Umumnya : 23 / 24 hari

Kesimpulan :
Jika seorang wanita mengeluarkan darah kedua di luar lingkup
15 hari, namun masa berhentinya darah (pemisah antara
darah pertama dan kedua) belum mencapai 15 hari, maka
darah yang kedua bukan haid, melainkan fasad. Namun jika
keluar darah kedua masih dalam lingkup 15 hari dan tidak
melewati hari ke 15, maka kesemuanya di hukumi haid.
CONTOH:

1. Bu Tukiyem keluar darah tanggal 1-5,


kemudian suci, dan darah keluar
kembali tanggal 16-26, maka
hukumnya darah yang keluar tanggal
1-5 = HAID
sedangkan tanggal 16-20 hukumnya :
ISTIHADLOH, dan darah berikutnya
HAID
Begini Penjelasannya:

1-2-3-4-5-6-7-8-9-10-11-12-13-14-15-16-17-18-19-20

21-22-23-24-25-26
CONTOH:

2. Wanita keluar darah 1-5 kemdian suci, dan


darah keluar lagi tanggal 10-15, maka
hukumnya HAID SEMUA

1-2-3-4-5-6-7-8-9-10-11-12-13-14-15
Hal-hal yang diharamkan wanita
haid dan Nifas:
1. Sholat
2. Puasa
3. Membaca Al-qur’an
4. Menyentuh / Membawa Al-qur’an
5. Berdiam di masjid
6. Lewat masjid jika dikhawatirkan darahnya
menetes
7. Melakukan hubungan suami isteri
8. Bermesraan dengan bersentuhan kulit antara pusar
dan lutut
9. Thowaf
10. Thalaq
Jika haid atau Nifas sudah berhenti,
maka 10 hal diatas tetap haram
selama belum mandi kecuali
PUASA dan THOLAQ
(Mahalli Ma’a Hasyiyah Al-Qulyubi, Juz 1 hlm. 100)
Jika Wanita Haid
Suami HARAM:
1. Hubungan Seks
2. Tholaq
3. Bersentuhan kulit antara pusat,
perut dan lututnya.
(Hasyiyatul Jamal Ala Syarh Minhaj, Juz 1 hlm. 227)
Bagi Orang yang Mempunyai
Hadas Besar boleh Dzikir yang
diambil dari Al-Qu’an, misalnya
membaca Basmalah, do’a naik
kendaraan, kalimah tarji’
(Al-Iqna’ Juz 1, hlm. 57)
Monopous
Menurut kalangan madzahab
syafi’iyah selama hayat masih
di kandung badan, darah yang
keluar dari rahim wanita
dihukumi haid (seseuai
dengan ketentuan yang
berlaku) namun pada
umumnya monopous terjadi
setelah usia 62 tahun
(Syarqowi Jus 1 hal 148)
Status Keputihan yang Keluar setelah
terhentinya darah

1. Jika keluar dari balik liang farji (anggota farji


bagian dalam yang tidak terjangkau penis saat
bersenggama) hukumnya najis dan membatalkan
wudlu’.
2. Bila keliar dari liang farji (anggota farji yang tidak
wajib dibasuh saat istinja’ dan masih bisa
terjangkau penis saat bersenggama) maka
hukumnya suci menurut sebagian ulama’
3. Bila keluarnya dari luar liang farji (anggota yang
tanpak saat jongkok) maka hukumnya suci

(‘Ianatuthholibin, Juz 1 hal 86)


MULAI DAN BERHENTINYA HAID ATAU
NIFAS, SERTA SHALAT-SHALAT YANG
WAJIB DIQODLO’

1. Mengqodlo’ sholat dalam masalah datangnya haid (ja’al mani’) itu tidak
menjalar pada sholat sebelumnya atau sesudahnya meskipun sholat
bisa di jama’.
2. Masalah Zalal Mani’ (mampetnya haid) : Bagi seseorang yang mampet
haidnya dalam waktu DUHUR, MAGHRIB, SUBUH, dia tidak wajib
mengqodlo sholat sebelumnya, dia hanya wajib sholat waktu itu saja.
3. Jika sholatnya
Masalah datang dan berhentinya haid
atau nifas serta sholat-sholat yang wajib
di qodlo’
TABEL:
DATANGNYA HAID ATAU NIFAS ATAU GILA
BELUM SHOLAT PADA WAKTU ITU
DUHUR ASHAR MAGHRIB ISYA’ SUBUH DUHUR ASHAR MAGHRIB ISYA’ SUBUH

HAID QODO’

HAID QODO

HAID QODO

HAID QODO

HAID QODO

Catatan: Pada saat ja’al mani’ mengqodo’ sholatnya


tidak menjalar pada sholat sebelum dan
sesudahnya
TABEL :
MAMPETNYA HAID ATAU NIFAS
(ZALAL MANI’) TETAPI WAKTUNYA MASIH LONGGAR (MASIH
CUKUP UNTUK BERSUCI DAN SHOLAT 1 ROKAAT)

DUHUR ASHAR MAGHRIB ISYA’ SUBUH DUHUR ASHAR MAGHRIB ISYA’ SUBUH

MAMPET ADA’

MAMPET QODO’ ADA’

MAMPET ADA’

MAMPET QODO’ ADA’

MAMPET ADA’

Catatan: Pada saat zalal mani’ waktunya menjalar


pada sholat sebelum nya, namun khusus sholat
yang bisa di jama’ (yaitu duhur ashar, dan
maghrib isyah)
TABEL :
MAMPETNYA HAID ATAU NIFAS
(ZALAL MANI’) TETAPI WAKTUNYA SEMPIT (TIDAK
CUKUP UNTUK BERSUCI DAN SHOLAT 1 ROKAAT)
MISAL TINGGAL ½ MENIT

DUHUR ASHAR MAGHRIB ISYA’ SUBUH DUHUR ASHAR MAGHRIB ISYA’ SUBUH

MAMPET QODO’ ADA’

MAMPET QODO’ QODO’

MAMPET QODO’ ADA’

MAMPET QODO’ QODO’

MAMPET QODO’
Contoh-contoh kasus
1. Ibu Ani haid jam 1 siang belum sholat duhur, dia haid selama 5
hari, kemudiam mampet jam 4 sore. Apa yang dia lakukan dengan
sholatnya ?
jawab :
Ja’al mani’nya = Qodo’ duhur sebab belum sholat duhur
Zalal mani’nya = Qodo’ duhur dan ada’ ashar
Jadi Ibu Ani setelah mandi melakukan sholat : qodo’ duhur dua
kali dan ada’ ashar.
2. Ibu Fatimah haid jam 4 sore belum sholat ashar, dia haid selama 6
hari, kemudian mampet jam 04.56, diperkirakan waktunya tidak
cukup untuk mandi dan sholat 1 rokaat. Apa yang dia lakukan
dengan sholatnya?
Jawab :
Ja’al mani’nya = Qodo’ ashar sebab belum sholat ashar
Zalal mani’nya = Qodo’ Isya’ karena kehilangan waktu, dan
qodo’ maghrib karena dapat dijamak dengan isya’.
Jadi Ibu Fatimah setelah mandi melakukan sholat : ada’ subuh,
qodo’ ashar, maghrib dan isya’.
Soal
1. Ibu Tumirah haid jam 10 pagi, dia haid selama 5
hari, kemudiam mampet jam 13.00. Apa yang dia
lakukan dengan sholatnya ?
2. Ibu Waginah haid jam 18.30 belum sholat maghrib,
dia haid selama 6 hari, kemudian mampet jam
18.25, diperkirakan waktunya tidak cukup untuk
mandi dan sholat 1 rokaat. Apa yang dia lakukan
dengan sholatnya?
3. Ibu Diah haid jam 05.30 belum solat subuh, haid
selama 15 hari, kemudian mampet jam 15.25,
kemudian dia mandi ditengah-tengah mandi
terdengar adzan, apa yang harus dilakukan ibu
Diah?
MANDI
HAL-HAL YANG MENYEBABKAN
MANDI ADA 6:

Masuknya dzakar
Nifas
kedalam farji

Keluarnya mani Wiladah

Haid Mati
FARDLUNYA MANDI
NIAT :
-Waktunya: Ketika pertama kali menyiramkan air ke
salah satu anggota badan.
-Tepatnya : Niat tempatnya di hati. Adapun
melafadzkan niat hukumnya sunnah.

‫ْض‬‫ي‬
ِ َ ‫ح‬ ْ
‫ال‬ ‫ن‬َ ‫م‬ِ ‫ر‬ َِ ‫ب‬ ْ
‫ك‬ َ ‫ال‬ْ ‫ا‬ ‫ث‬
ِ ‫د‬
َ ‫ح‬ ‫ل‬ْ
َ ِ َ ‫ا‬ ‫ع‬ ْ
‫ف‬ ‫ر‬ ‫ل‬
ِ ‫ل‬َ ‫س‬
ْ ُ ‫غ‬ ْ
‫ال‬ ُ ‫ن ََوي‬
‫ْت‬
‫ِل تَلَالَى‬
ِ ِ ‫ضا‬ ً ‫ع ْن َج ِميْعِ اْلبَ َد ِن فَ ْر‬ َ
Meratakan air ke seluruh badan
SUNNAH-SUNNAHNYA MANDI
1. Membaca Basmalah
2. Bersiwak
3. Berdiri
4. Menghadap Qiblat
5. Membasuh kedua telapak tangan terlebih dahulu
6. Berkumur dan menyerot air kehidung dan disemprotkan kembali
7. Kencing dulu
8. Menghilangkan kotoran yang nempel di badan terlebih dahulu
9. Wudlu terlebih dahulu atau sesudahnya atau di pertengahan mandi
10. Menggosok-gosok bagian yang sulit dijangkau air
11. Menyela-nyela rambut
12. Mendahulukan anggota yang kanan
13. Tiga kali-tiga kali
14. Terus menerus
15. Ketika mandi menutup aurat
16. Airnya cukup banyak
Terima Kasih