Anda di halaman 1dari 27

ZIARAH DI MADINAH DAN MAKKAH

1. Beribadah dengan niat yang ikhlas


َ‫َو َما ُأ ِم ُر ْوأ ِإ َّال ِل َي ْع ُـب ُد هللا ُم ْخ ِل ِص ْي َن َل ُه أ ّلد ْي َن ُح َن َفاء‬
Artinya " Padahal mereka hanya diperintah menyembah
Allah, dengan ikhlas menaati-Nya semata-mata karena
(menjalankan) agama yang lurus " ( Al-Bayyinah [98]:4)
Rasulullah Saw. bersabda :
َ َ َ َ َ ْ ّ ُ َ َّ َ َ ّ ُ َ ْ َ ْ َ َّ
‫ و ِإنما ِلك ِل أم ِر ٍئ على ما نوى‬, ‫ِإنما أالعمال ِب ِالني ِة‬
Artinya " Sesungguhnya segala perbuatan itu
berlandaskan niat, dan sesungguhnya setiap orang
mendapatkan apa yang diniatkannya " HR. Bukhari
2. Berbekal dengan bekal yang halal dan bekal taqwa
ّ َ َّ ُ َ ْ َ َ ٌ ّ َ
‫هللا ط ِيب اليقبل ِإال ط ِيبا‬َ ‫إ َّن‬
ِ
Artinya " Sesungguhnya Allah itu bersih, Dia tidak akan menerima kecuali yang
bersih.
Dalam sabda yang lain :
َ ‫ ِإ َذأ َخـ َـر‬: ‫ َ ـ َـال َر ُوـ ْـول هللا َصـ ّـلى هللا َع َليـ ِـه َو َوـ ّـل‬: ‫ألط ْب َ ِرنــى َعـ ْـن أ ِبــى ُر َر ْيـ َـر َ ـ َـال‬ َ ‫َر َوى‬
َ ُ ُ َ َ َ ْ َّ َ َّ ُ ّ َ ْ َّ َ َ َ َ ‫َّ ُ ُ َ َ َ َ َ ّ َ َ َو َ َ ْ َ ْ ْ َ َ ز‬
‫ نـاد ُأُ من ٍـاد‬, َ‫ألرجل حاجا َ ِبنفق ٍة ط ِيب ٍة و ضع ِرجلي ِه َ ِف ٌى ألغر ِ َ فنادى َ" ٌلبيـَ أللهـ لبيـ‬
ٌ ُ َ َ ْ َ
. " ‫ ل َّب ْي ُ ََ َو َو ْـع َد ْي ْ ََ َز َأد ََ َ َحـلل َو َر َ ِأحل ُت َـَ ْ َحـلل َ َو َح َك َـَ َ َم ْبـ ُر ْو ٌر غ ّيـر م َـازور‬: ‫ألس َم ِاء‬
ْ َّ ‫ِفى‬
َ ْ َّ َّ ُ َ ْ َّ َ َ َ َ
, َ‫النفقـ ِ َـة َألخ ِبي ـ ِـة َفوضــع ِرجليـ ِـه ِفــى ألغــر ِز فنــادى " لبيــَ أللهـ لبيــ‬ْ ْ َ َ َ َ ْ َ َ َ َّ ‫ب‬ ‫ـل‬
‫ـ‬ ُ
‫ج‬ َّ
‫ألر‬ َ ‫ـر‬ َ ‫ـ‬‫خ‬ َ ‫أ‬ ‫ذ‬ َ ‫إ‬َِ
‫و‬
َ ِ
َ َ َ َ َ َ ُ َ َ َ َ َ َ َ
َ‫ َوحكــَ غ ْيــر‬, ٌ ‫ َونفقتــَ حـ َرأ‬, ٌ ‫ زأدَ حـ َـرأ‬, َ‫ألســما ِء ال ل َّب ْيــَ َوال َو ْـعدي‬ َ ْ َ َ َّ ‫ن َـا َد ُأُ ُم َنـ ٍـاد ِمـ َـن‬
‫َم ْب ُر ْو ٌر‬
At Thabrani meriwayatkan dari Abi Hurairah ia berkata, bersabda Rasulullah Saw
: " Jika seseorang keluar bertujuan haji dengan membawa biaya yang baik (halal)
dan ia pijakkan kakiknya pada pijakan pelana kudanya lalu menyeru " Kusambut
panggilan-Mu ", maka diserulah ia oleh penyeru dari langit : Kusambut pula kamu
dan kukaruniakan kepadamu kebahagian demi kebahagiaan. Bekalmu adalah halal,
dan hajimu adalah mabrur, tidak ternodai oleh dosa ".
‫ألحج أشهر معلومات فمن فرض فيهن ألحج فل رفـ وال فسـوو وال جـدأل فـ‬
‫ألحــج ومــا فعلــوأ مــن خيــر يعلمــه هللا و ــلودوأ ف ـ ن خيــر أل ـلأد ألتقــوى وأ ق ـون يــاأول‬
.‫أال لباب‬
Waktu-waktu haji adalah beberapa bulan yang telah diketahui,
barangsiapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan
mengerjakan haji, maka tidak boleh rafats, berbuat fasik dan
berbantah-bantahan di dalam masa mengerjakan haji. Dan apa yang
kamu kerjakan berupa kebaikan, niscaya Allah mengetahuinya.
Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa dan
bertakwalah kepada-Ku hai orang-orang yang berakal. (al-
Baqarah/3: 197)
3. Bertaubat dari segala kesalahan
َ‫هللا َجم ْيعا َأ َي َها ْأ ُلم ْؤ ِم ُن ْو َن َل َع َّل ُك ْ ُ ْف ِل ُح ْون‬
ِ َ
‫لى‬ ‫إ‬ ‫أ‬‫و‬ْ ‫َو ُ ْو ُب‬
ِ ِ
Artinya " Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah hai orang-
orang yang beriman, agar supaya kamu beruntung " ( An-Nuur : 31 )

4. Bersungguh-sungguh dalam mencontoh Rasulullah Saw.


َ
‫ُخ ُذ ْوأ َع ِّنى َم َنا ِو َك ُك ْ َف ِ ِّنى َال َأ ْد ِرى ل َع ِّلى َال َأ ِح َج َب ْع َد َع ِامى َر َذأ‬
Artinya " Ambilah contoh dariku (sebagai) pelaksanaan ibadah haji
kalian, karena sungguh aku tidak tahu apakah masih berhaji sesudah
tahun ini ”

5. Bersemangat menjaga nilai kemabrurannya dengan :


- Menjaga shalat lima waktu dengan berjamaah
- Menjaga lisan dari berkata yang kotor
- Berjihad dijalan Allah dengan harta dan jiwanya.
PERJALANAN MENUJU MADINAH
A. Keberangkatan dari Tanah Air
Sebelum berangkat keluar rumah dirikanlah shalat sunat safar dua rakaat
dengan niat yang berbunyi:
َ َ َ ّ ْ َ َ ْ َ َ َّ َ َّ ُ ْ ّ َ ُ
‫أص ِل ونة ألسف ِر ركعتي ِن ِ ِِل عالى‬
"Sengaja aku shalat sunat safar dua rakaat karena Allah Ta'ala"

Setelah membaca surat al-Fatihah, ayat yang dibaca untuk rakaat pertama
adalah surat al-Kafirun (109): 1-6, dan pada rakaat kedua ayat yang dibaca
adalah surat al-Ikhlas (112): 1-4.
Setelah selesai shalat, berzikirlah kepada Allah SWT, lalu bacalah doa berikut
ini:
ْ ‫ َأ ّلل ُه َّ َزِ ّو ْد ِن ْ َّألت ْق َوى َو ْأغ ِف ْ ِرل ْ َذ ْن ِب‬.‫ َأ ّلل ُه َّ َأ َكـ ِف ِن ْ َما َأ َر َّم ِن ْ َو َما َل ْ َأ ْر َت َّ ِب ِه‬.‫َأ ّلل ُه َّ ِإ َل ْي ََ َ َو َّج ْه ُت َو ِب ََ ْأع َت َص ْم ُت‬
Ya Allah, kepada-Mu aku menghadap dan dengan-Mu aku berpegang teguh. Ya
Allah, cukupkanlah apa yang menjadi kepentinganku dan sesuatu yang menjadi
pelengkap. Ya Allah, bekalilah aku dengan taqwa dan ampunilah dosaku.
B. Ketika akan melangkah meninggalkan rumah, maka bacalah
doa berikut ini:
َّ ‫ َأ ّلل ُه‬.ُِ ‫َأ ْل َح ْم ُد ِ ّ ِِل َّأل ِذ ْي َر َدأ ِن ْ ِب ْا ِإل ْو َل ِ َو َأ ْر َش َد ِن ْ ِأ َلى َأ َد ِأء َم َن ِاو ِك ْ َحاجا ِب َب ْي ِت ِه َو ُم ْع َت ِمرأ ِب َم َش ِاع ِر‬
ّ ُ ْ َّ َ َ ْ ُ ْ َ ْ َ ْ َ ْ َ َ ْ َ َ َ َ َ ّ ّ ُ ْ ّ َّ َ َ ّ َ
.‫هللا وجهت ِ ِِل‬ ْ ِ ِ ‫ ِب ْس‬.‫الل‬ ِ َّ ‫هللا َأمُنت ِب‬ ِ َ ِ ‫ ِ َبس‬.‫ص ِل على ألن ِب ِى أال ِم ِ وعلى أ ِل ِه وأ َص َّح ْا ِب ِه أج َم ِعين‬
. ِ ‫هللا ال َح ْول َوال َّو َ ِأال ِبا ِلل أ َلع ِل ّ ِ أ َلع ِظ ْي‬ ِ ‫ى‬ ‫ل‬ ‫ع‬ َ ُ
‫ت‬ ‫ل‬ ‫ك‬ َ
‫و‬ ‫هللا‬ ‫س‬
ِ ِ ِ ِ ِْ ‫ب‬ . ‫الل‬ ‫ب‬ ‫ت‬ ُ ْ
‫م‬ َ
‫ص‬ ‫ت‬َ ‫هللا ْأع‬
ِ ِ ‫ِب ْس‬
Segala puji bagi Allah yang telah memberi petunjuk kepadaku
dengan Islam dan memberi bimbingan kepadaku untuk
menunaikan manasik hajiku di rumah-Nya, dan mengerjakan
umrah di tempat keagungan-Nya. Ya Allah, berilah shalawat
atas nabi yang tiada membaca dan menulis dan atas
keluarga serta para sahabatnya sekalian. Dengan nama Allah
aku beriman kepada Allah. Dengan nama Allah aku hadapkan
diriku kepada Allah. Dengan nama Allah aku berlindung
kepada Allah. Dengan nama Allah aku berserah diri kepada
Allah tiada daya upaya dan tiada kekuatan melainkan atas
izin Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung.
C. Setelah berada di atas kenderaan, baik di dalam bus atau pun pesawat, bacalah doa
berikut ini:
َ ‫ َو َما َ َد ُروأ‬. ٌ ‫هللا َم ْك َر َأرا َو ُم ْر َو َارا إ َّن َر ّب ْ َل َغ ُف ْو ٌر َّر ِح ْي‬
َ ‫هللا َح َّق َ ْد ِر ُِ َو ْأ َال ْر ُض َج ِم ْيعا َ ْب َض ُت ُه َي ْو‬ ِ ْ
‫س‬ ‫ِب‬
ِ ِ ِ
ٌ ‫ألس َمو ُأت َم ْطو َّي‬
َ.‫ات ب َيم ْي ِن ِه ُو ْب َح َان ُه َو َ َع َالى َع َّما ُي ْشرُك ْون‬ َّ ‫و‬ َ ‫ة‬َِ ‫ْأ ِلق َي‬
‫ام‬
ِ ِ ِ ِ
Dengan nama Allah diwaktu berangkat dan berlabuh, sesungguhnya Tuhanku
benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan mereka tidak
mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya, padahal bumi
seluruhnya dalam genggaman-Nya pada hari kiamat, dan langit digulung dengan
kekuasaan-Nya. Maha Suci dan Maha Tinggi Dia dari apa yang mereka sekutukan.
D. Setelah kenderaan mulai bergerak, maka bacalah doa berikut ini:
َ‫هللا َّألر ْحمن َّألر ِح ْي َأ ُلل َأ ْك َب ُر َأ ُلل َأ ْك َب ُر َأ ُلل َأ ْك َب ُر ُو ْب َح َان َّأل ِذ ْي َو َّخ َ َرل َنا َرذأ َو َما ُك َّنا َل ُه ُم ْقرِن ْي َن َوإ َّنا إ َلى َر ّبنا‬
ِ ‫س‬ ْ ‫ب‬
َِ َ َ ِ َ ِ َ ْ َ َ ِ ْ ّ َ َّ ُ ّ َ َ ْ َ َ َ َ ْ َ َ َ ْ َّ َ َّ ْ َ َ َ َ ُ ِ َ َ َّ ِ ّ َ ِ َ ْ َ ِ
‫ أللَه ُر ِون علينا َوفرنا رذأ‬.‫ ألل ُه َّ ِإ َنا ّ ن ْسا َلَ ِف ْى َوف ِرنا رذأ أ ِلبر وألتق ْوى و ِمن أ ْلع َم ِل ما َ ّرضى‬.‫ل ُ َمن ْق ِل ُب ْو َن‬
‫ألس َف ِر‬
َّ ‫ ألل ُه َّ ِإ ِّن ْ أ ُع ْوذ ِب ََ ِم ْن َو ْع َ ِاء‬.‫ألس َف ِر َوأل َخ ِل ْي َف ِة ِفى أال ْر ِل‬ َّ ‫ألص ِاح ُب ِفى‬ َّ ‫ ألل ُه َّ أ ْن َت‬.ُُ ‫َوأط ِو َع َّنا ُب ْع َد‬
ََْ َ َْ َْ َْ َ َ ْ ُ ْ ُْ َ َ َْْ َ ََ
.‫وكاب ِة ألمنظ ِر ووو ِء ألمنقل ِب ِفى ألم ِال وأالر ِل وألول ِد‬
Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar,
Allah Maha Besar, Maha Suci Allah yang telah menundukkan kendaraan ini kepada kami, padahal kami tiada kuasa
menundukkannya. Dan sesungguhnya hanya kepada Tuhan, kami pasti akan kembali. Ya Allah kami memohon
kepada-Mu dalam perjalanan kami ini baik, taat dan taqwa serta amal perbuatan yang Kau ridhoi. Ya Allah,
mudahkanlah perjalanan kami ini dan singkatkanlah kejauhannya. Ya Allah, Engkau adalah kawan dalam
bepergian pemelihara/pelindung terhadap keluarga yang ditinggalkan. Ya Allah, saya berlindung kepada-Mu dari
kesukaran dalam bepergian, penampilan yang mengecewakan, kepulangan yang jelek mengenai harta, keluarga dan
anak.
E. Selama di atas pesawat dianjurkan banyak membaca ayat-ayat Al-Qur'an, seperti
ayat kursi, surat al-Ikhlas, al-Falaq, an-Nas. Selain itu, dianjurkan juga banyak
berzikir serta berdoa kepada Allah untuk keselamatan dalam perjalanan
tersebut.
Sesampainya di tempat tujuan, maka bacalah doa berikut ini:
ّ‫َأ ّلل ُه َّ ِإ ِّن ْ َأ ْو َا ُل ََ َخ ْي َر َرا َو َخ ْي َر َأ ْر ِل َها َو َخ ْي َر َما ِف ْي َها َو َأ ُع ْو ُذ ِب ََ ِم ْن َش ّر َرا َو َشر‬
ِ ِ َ.‫َأ ْر ِل َها َو َش ّر َما ِف ْيها‬
ِ
Ya Allah, saya mohon pada-Mu kebaikan negeri ini dan kebaikan penduduknya serta
kebaikan yang ada di dalamnya. Saya berlindung pada-Mu dari kejahatan negeri ini
dan kejahatan penduduknya serta kejahatan yang ada di dalamnya.
MADINAH
Madinah merupakan salah satu dari dua kota suci umat
Islam yang terdapat di Arab Saudi, sekitar 160 km dari Laut
Merah dan 450 km di Utara kota Mekah.
Kota Madinah senantiasa mendapat keberkahan dari
Allah, karena Nabi Saw. memang pernah memohon kepada-Nya
untuk maksud tersebut. Do’a Nabi Saw. itu berbunyi: “Ya Allah
berilah Madinah ini dua kali berkah yang Kau berikan kepada
Mekah”.
Madinah mempunyai 29 nama, yaitu Madinah, al-
Madinah al- Munawwarah, Tayyibah, Tabah, al-Miskinah, al-
Azra’, al-Jabirah, al-Muhibbah, al-Muhabbabah, al-Mahburah,
Yatsrib, an-Najiyah, al-Mufiyah, Akkalah al-Buldan, al-
Mubarakah, al-Mahfufah, al-Muslimah, al-Mujinnah, al-
Qudsiyyah, al-Asimah, al-Marzuqah, Asy Syafiyah, al-Khayyirah,
al-Mahbubah, al-Marhumah, Jabirah, al-Mukhtarah, al-
Muharramah, al-Qasimah, dan Tababa.
Doa masuk kota Madinah:
ْ‫َأ ّلل ُه َّ َرذأ َح َرأ ُ َر ُو ْو ِل ََ َف ْاج َع ْل ُه و َ َاية ِم َن َّألنار َو َأ َم َانة ِم َن ْأل َع َذأب َو ُوو ِء‬
ِ ِ ِ
َ ْ
‫اب‬ِ ‫أل ِحس‬
Ya Allah, negeri ini adalah tanah haram Rasul-Mu,
maka jadikanlah penjaga bagiku dari neraka, aman
dari siksa dan buruknya hisab (perhitungan di hari
kemudian).
1. Masjid Nabawi
Masjid Nabawi berarti masjid Nabi, yaitu sebuah
masjid yang dibangun Nabi Saw. bersama kaum
muslimin di tengah kota Madinah. Masjid ini pada
awalnya hanya dipisahkan oleh sebuah dinding
dengan rumah Nabi Saw. yang sekarang menjadi
makamnya, makam Abu Bakr al-Shiddiq (w. 13 H/634
M) dan makam Umar ibn Khattab (w. 23 H/644 M).
Masjid ini mengalami beberapa kali perluasan
dan perbaikan. Usaha ini dimulai semenjak Khulafaur
Rasyidin, khususnya masa pemerintahan Umar dan
Utsman. Kemudian dilanjutkan pada masa Bani
Umayyah, Abbasiyah, Turki Utsmani, dan Raja Fahd.
Luas masjid Nabawi setelah perluasan dan
perbaikan yang dilakukan Raja Fath adalah 98.000 m
persegi untuk lantai bawah, yang dapat menampung
167.000 jamaah; dan 67.000 m persegi untuk lantai
atas, yang dapat menampung 90.000 jamaah. Bila
digabungkan dengan luas halaman masjid, maka
kapasitas masjid Nabawi ini dapat menampung
650.000 jamaah pada musim biasa (law season) dan
lebih 1.000.000 jamaah pada musim haji atau
Ramadhan (high season).
Menurut Jumhur Ulama, hukum ziarah dan
sholat di Masjid Nabawi pada musim haji dan di luar
musim haji adalah sama, yaitu sunat. Nabi Saw.
Bersabda yang artinya: Shalat di masjidku (Masjid
Nabawi) ini lebih baik daripada seribu kali shalat di
masjid lainnya, kecuali di Masjidil Haram. Shalat di
Masjidil Haram lebih baik daripada shalat seratus kali
shalat di masjidku (Masjid Nabawi) ini. (H.R. Ahmad
ibn Hanbal dan Ibn Hibban).
MASJID NABAWI :
Shalat di tempat ini lebih utama seribu kali dibanding di tempat lain
Doa masuk Masjid Nabawi
َ ‫ َر ّ ِب َأ ْد ِخ ْل ِن ْ ُم ْد َخ َل ِص ْد ٍو َو َأ ْخر ْج ِن ْ ُم ْخ َر‬.‫هللا‬ ِ ‫ل‬ ْ
‫و‬ ُ
‫و‬ ‫ر‬ َ ‫ة‬ ِ
َّ
‫ل‬ ‫م‬
ِ ‫ى‬ َ
‫ل‬ ‫ع‬َ ‫و‬َ ‫هللا‬
ِ ِ ْ
‫س‬ ‫ب‬
َ‫ َأ ّلل ُه َّ َص ّل َع َلى َو ّيد َنا ُم َح َّمد َو َعلى‬.‫ِص ْدو َو ْأج َع ْل ل ْ م ْن َل ُد ْن ََ ُو ْل َطانا َنص ْيرأ‬
ِ ِ
ٍ ِ ْ ِ ِ ِ ِ ِ ٍ ِ
َ ‫أ ِل َو ِّي ِد َنا ُم َح َّم ٍد َو ْأغ ِف ْ ِرل ْ ُذ ُن ْو ِب ْ َو ْأف َت ْح ِل ْ َأ ْب َو َأب َر ْح َم ِت ََ َو َأ ْد ِخل ِن ْ ِف ْي َها َي َاأ ْر َح‬
‫َّألر ِأح ِم ْي َن‬
Dengan nama Allah dan atas agama Rasulullah. Ya Allah,
masukkanlah aku dengan cara masuk yang benar, dan
keluarkanlah pula aku dengan cara keluar yang benar, dan
berikanlah padaku cara keluar yang benar, dan berikanlah
padaku dari sisi-Mu kekuasaan yang dapat menolong. Ya
Allah, limpahkanlah rahmat kepada junjungan kami
Muhammad dan keluarganya. Ampunilah dosaku, bukalah
pintu rahmat-Mu bagiku dan masukkanlah aku ke
dalamnya wahai Tuhan Yang Maha Pengasih dari segala
yang pengasih.
Antara rumahku dan mimbarku terdapat taman (raudhah) dari taman-taman
surga
(HR. BUKHARI No 1888)
MIMBAR RASULULLAH
Sesungguhnya mimbarku
berada di sebuah pintu dari
pintu-pintu surga
(MAJMU’ ZAWAID 4/9)

Sesungguhnya tiang-tiang
mimbarku ini menjadi
pahala di surga.
(HR. NASA’I)
MAKAM RASULULLAH : Di tempat ini Rasulullah dimakamkan bersama dua sahabat tercinta
Abu Bakar Ash-shiddiq dan Umar bin Khattab.
MASJID QUBA : Masjid yang Pertama kali dibangun Rasulullah di Kota Madinah

Barangsiapa bersuci (berwudlu) di rumahnya, kemudian mendatangi Masjid Quba lalu


shalat di dalamnya dua rakaat, maka baginya sama dengan pahala umrah (HR. IBNU
MAJAH No 1412)
GUNUNG UHUD : Di sini pernah terjadi Perang Uhud. Terdapat komplek pemakaman 70
syuhada’ Uhud termasuk paman Rasulullah, Hamzah bin Abdul Muthalib.
MASJID QIBLATAIN (MASJID DUA QIBLAT) : Di Masjid ini dulu Rasulullah mendapatkan
wahyu untuh mengalihkan qiblat dari Masjidil Aqsho ke masjidil Haram







 


 




 



 












 



 









 






 













 





 









 
 



 


 

 


 








 
 
















Sungguh Kami melihat mukamu menengadah ke langit , maka sungguh Kami akan memalingkan kamu
ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan dimana saja kamu berada,
palingkanlah mukamu ke arahnya. (QS. AL-BAQARAH : 144)
II. MAKKAH
A. Gua Tsur
Gua Tsur ini terletak di puncak Jabal Tsur, yang berjarak sekitar 7 km
dari Masjidil Haram arah ke Thaif. Jabal Tsur ini memiliki tiga puncak yang
bersambungan dan berdekatan. Gua Tsur sendiri terdapat pada puncak bagian
yang ketiga. Gua ini memiliki dua pintu masuk, yang satu terdapat di bagian
depan dan yang satu lagi terdapat di bagian belakang. Bentuk gua ini agak unik
karena tidak ubahnya seperti wajan atau kuali yang tertelungkup.
Di gua inilah Nabi Muhammad Saw. dan Abu Bakar Siddiq bersembunyi
selama tiga hari, sewaktu menghindar dari kejaran dan ancaman pembunuhan
orang kafir Mekah, ketika melakukan hijrah ke Madinah. Peristiwa
persembunyian Nabi Saw. dan Abu Bakar ini diabadikan Allah Swt. Q.S. al-
Taubah (9) ayat 40.
Ayat tersebut mengisahkan arti penting Gua Tsur dalam perjalanan
hijrah Nabi ke Madinah. Di gua inilah Nabi Saw. dan Abu Bakar bersembunyi
dari kejaran kaum musyrikin Mekah. Di sini pula Allah menunjukkan kebesaran-
Nya dan membela Nabi-Nya dengan menempatkan laba-laba di mulut gua
serta burung merpati yang sedang bertelur, sehingga kaum musyrik Quraisy
yang mengejarnya meyakini bahwa tidak mungkin ada orang di dalam gua
tersebut. Tipu daya Allah inilah yang menyelamatkan Nabi Saw. dan Abu Bakar
dari tangkapan kaum musyrik Mekah.
B. Jabal Rahmah
Jabal Rahmah merupakan bukit batu yang terletak di sebelah Selatan
Padang Arafah. Ia berada sekitar 25 km di sebelah Tenggara kota Mekah. Di
puncak Jabal Rahmah terdapat tugu putih, yang dibangun untuk mengenang
peristiwa pertemuan yang mengharukan antara kedua nenek moyang manusia,
Nabi Adam As. dan Siti Hawa setelah diturunkan dari surga dan dipisahkan
Allah Swt. selama dua ratus tahun.
Pertemuan antara Nabi Adam dan Siti Hawa di bukit batu tandus
dengan penuh rasa haru dan kasih sayang inilah yang melatarbelakangi
penamaan bukit tersebut dengan Jabal Rahmah (Bukit Kasih Sayang).
Dalam satu riwayat dijelaskan bahwa wahyu Allah Swt. yang terakhir
diturunkan kepada Nabi Muhammad Saw. adalah di Arafah, dekat Jabal
Rahmah, ketika Rasul Saw. sedang melakukan wukuf. Ayat yang terakhir turun
itu adalah Q.S. al-Maidah (5): 3
Dengan demikian, ziarah ke Jabal Rahmah mengingatkan dua peristiwa
penting, yaitu pertemuan Adam dan Hawa serta turunnya ayat al-Qur’an yang
terakhir. Mengenang pertemuan Adam dan Hawa bagi jamaah haji dan atau
umrah, berarti merasakan dan merenungkan kembali tentang kasih sayang
Allah terhadap hambanya. Namun, keliru tindakan sebagian orang yang
melakukan hal-hal irasional, seperti berdoa menghadap ke Jabal Rahmah agar
mendapat kasih sayang Allah, padahal yang dianjurkan menghadap kiblat.
Jabal Qubais
Jabal Qubais merupakan bukit kecil yang berada dekat dan berhadapan
dengan Masjidil Haram. Di atas bukit yang dulunya merupakan perkampungan
kumuh ini, sekarang berdiri bangunan istana Raja Arab Saudi yang mewah dan
megah.
Selain itu, secara historis, Jabal Qubais mempunyai arti penting.
Menurut al-Qurthubi, ketika Ibrahim diperintahkan Allah memproklamasikan
haji kepada manusia. Ibrahim menjawab: “Bagaimana mungkin suaraku bisa
didengar oleh manusia”? Maka Allah pun berfirman: “Serulah mereka, maka
Aku akan menyampaikannya”. Kemudian Ibrahim As. naik ke Jabal Qubais dan
menyeru dengan suara yang keras: “Wahai manusia, sesungguhnya Allah Swt.
telah memerintahkan kamu agar berhaji ke rumah ini (Baitullah), niscaya Allah
Swt. akan memberikan pahala surga dan menjauhkan kamu dari api neraka”.
Saat itu seluruh manusia menjawab, baik yang ada dalam sulbi, maupun yang
ada dalam rahim perempuan dengan ucapan: labbaik Allahumma labbaik (Aku
siap melaksanakan dan memenuhi perintahmu ya Allah).
Dari uraian sebelumnya, jelaslah bahwa Jabal Qubais memiliki nilai
sejarah yang tinggi dalam awal mula pensyariatan ibadah haji pada masa
Ibrahim As. Mengingat ini, patutlah kiranya mereka yang memiliki kesempatan
untuk berziarah ke Jabal Qubais.

Anda mungkin juga menyukai